Palm Springs Getaway

Buat ngerayain anniversary kemaren ini kita pergi getaway ke Palm Springs. Perginya udah 3 minggu yang lalu berhubung setiap weekend kita selalu sibuk ya jadi ya waktu pertengahan Februari kemaren ada long weekend langsung dimanfaatkan buat pergi getaway. πŸ˜€ Untung juga udah dirayain duluan karena ternyata pas hari anniversary nya malah kita gak bisa kemana-mana, gak even pergi dinner, karena si Andrew lagi sakit (sekarang udah sembuh sih) dan gua jatohnya mesti kerja (kerja di rumah sih) sampe jam 11 malem! πŸ˜›

Anyway, sekarang mari kita cerita anniversary getaway nya ya…. πŸ™‚

San Gorgonio Pass Wind Farm

Palm Springs ini daerah padang pasir, nyetir sekitar 2 jam ke arah timur dari LA. Jadi pemandangan nyetir kesana ya isinya padang pasir aja di kanan kiri. Yang bikin unik pas udah mendekati Palm Springs, kita ngelewatin ribuan kincir angin di kanan kiri jalan. Tepatnya ada 3.218 unit yang menghasilkan pembangkit listrik sebesar 615 MW.

PS windmill

PS windmill2

Wind farm ini adalah 1 dari 3 major wind farms di California. Baru kali ini lho gua tau ada istilah wind farm. πŸ˜›

Palm Springs Aerial Tramway

Kalo ke Palm Springs, naik aerial tramway ini is a must soalnya tramway ini adalah the largest rotating tram in the world! Iya, naik tram nya muter aja gitu 360 derajat jadi kita bisa ngeliat pemandangannya maksimal. Walaupun pemandangannya gak sespektakuler kayak pas naik tram di Whistler (klik sini kalo mau baca ceritanya), tapi seru aja karena tram nya muter. πŸ˜€

PS tramway 3

<Palm Springs Aerial Tramway>

PS tramway 4

<pemandangan dari dalam tram>

Tram nya ini membawa kita ke puncak gunung San Jacinto di ketinggian 8.516 ft (2.596 meter). Begitu nyampe di atas gunung dan keluar dari station nya, suhu nya langsung drop ke 7 C (di bawah suhu nya sekitar 27 C waktu itu). Dan pemandangannya pohon-pohon cemara yang tinggi-tinggi. Seger banget!

PS tramway 1

Di gunung nya kita bisa hiking di hutan nya. Jalananya menurun terus bikin gak berani jalan terlalu jauh karena mikirin ntar baliknya kudu jalan menanjak bisa gempor! πŸ˜›

Seperti yang kemaren ini gua udah cerita, Emma tuh pengen banget ngeliat salju dan Andrew bilang dia udah berdoa malem sebelumnya supaya di atas gunung masih ada salju. Eh ternyata walaupun cuacanya lagi panas, emang masih ada lho sisa-sisa saljunya. Dikiiiiiit banget emang, tapi yang penting Emma masih bisa megang salju, bisa pura-pura ice skating dan pura-pura jadi Kristoff numbuk-numbuk es sambil nyanyi lagu Frozen Heart kayak adegan pembukanya film Frozen. Hahaha. πŸ˜€

PS tramway 6

PS tramway 5

PS tramway 7

palm springs snow

Peaks Restaurant

Sekitar sejam lah kita main-main trus kita jalan balik ke atas. Bener aja kan gempor, apalagi karena si baby bear ini kan males banget jalan ya jadi minta gendong! Mampus! πŸ˜›

Di mountain station ada 2 tempat makan. Pines cafΓ© yang sistem nya self service ala fast food dan Peaks restaurant yang adalah full service restaurant. Berhubung kita lagi in a celebration mode, tentu kita milih Peaks restaurant dong ya walaupun harganya udah pasti overpriced.

PS peak 1

Restorannya lumayan bagus, full kaca-kaca jadi bisa ngeliat pemandangan di luar. Kita mesen clam chowder, seared ahi tuna, NY strip steak, pastaΒ parisian. Makanannya lumayan enak. Cuma menurut Esther pasta nya overcooked. Harganya once again emang overpriced tapi ya kita udah tau jadi gak kaget. Overall lumayan lah restorannya, enak juga buat duduk-duduk sambil ngobrol.

PS peak 2-tile

Downtown

Abis dari aerial tramway kita langsung cabut ke hotel. Kita gak nginep di Plam Springs nya tapi di kota sebelahnya yaitu Rancho Mirage. Buat kesana kita kudu ngelewatin downtown Palm Springs yang ternyata cuma 1 jalanan panjang yang isinya toko-toko dan restoran-restoran. Rame banget tapi kok gak menarik ya. Hahaha. πŸ˜›

PS downtown

Anyway pas lewat downtown nya berasa banget dah kenapa kok kota ini dinamain Palm Springs, yah karena ternyata yang namanya pohon palem itu ada dimana-mana ya. πŸ˜›

Dan salah satu hal yang kita noticed pas disana tuh ada jalanan yang namanya Frank Sinatra drive. Ternyata si om Frank Sinatra ini dulunya tinggal di Palm Springs dan rumahnya sampe sekarang masih ada lho bahkan disewain. Kalo pengen nyobain tinggal di rumah om Sinatra cukup dengan bayar $3,000 per malam. πŸ˜›

Omni Rancho Las Palmas Resorts

Nah pas kita mutusin mau pergi ke Palm Springs sebenernya kita bingung mau ngapain disana karena kalo kita google β€˜what to do in Palm Springs’ rata-rata jawabannya adalah aerial tramway, hiking and do nothing. Huahaha. πŸ˜› Dalam rangka memenuhi kategori ‘do nothing‘, makanya kita nyari hotel yang seru dan ketemu lah Omni Resorts ini.

Kompleks nya asli gede banget, luasnya 97 hektar. Begitu masuk kita ngeliat bangunan utama yang isinya lobby dan ballrooms yang kita bahkan gak sempet explore buat liat-liat. πŸ˜› Setelah kita check in dan dapet kamar, kita kudu mindahin mobil buat parkir di lokasi kamar kita karena ternyata kamar-kamar hotelnya di bangunan yang terpisah-pisah saking gedenya. πŸ˜›

PS hotel9

PS hotel10

<the lobby>

Lucky us, kamar kita di-upgrade ke suite room dong! Secara rate hotel ini mahal banget ya (yang kamar standard aja harganya 2 kali lipet dibanding harga kamar Legoland hotel), jadi dapet suite room ya berasa worth it lah. Hehehe. πŸ˜€

Kamarnya gede banget. Ada living room dan dining room nya…

PS hotel1

Sofa di living room nya bisa jadi ranjang. Dan sofabed nya ini bukan cuma sekedar spring bed kayak sofabed di hotel-hotel biasanya tapi ada lapisan busa tebel nya juga jadi nyaman banget.

PS hotel5

Trus kamar tidurnya terpisah (ada pintunya-penting banget ini! :P)…

PS hotel2

Kamar mandinya gak ada bath tub sih, tapi it’s okay karena kita bakal berenang dan berendem di Jacuzzi anyway… πŸ˜€

PS hotel3-tile

Dan teras kamar nya ngadep ke lapangan golf, dimana ada danau dan air terjun kecil, plus ada bebek-bebek… Cakep banget view nya… πŸ˜€

PS hotel6

Paginya kita sarapan di teras dan ada bebek-bebek yang nyamperin aja dong. Si Emma demen banget ada bebeknya nyamperin kita. Hahaha.

PS hotel7

PS hotel8

Splashtopia

Yang bikin kita mutusin untuk nginep di hotel ini tuh karena dia ada water park yang namanya Splashtopia ini. Sempet ketar ketir pas booking hotel karena sekarang lagi winter kan jadi rata-rata suhunya berkisar di bawah 10 C sampe belasan C aja. Apa gak kedinginan kalo kita mau main-main di water park? Tapi kalo Β gak main di water park, ya sayang banget ya udah nginep di hotel yang mahal begini…

Eh kok ya bisa-bisanya tiba-tiba menjelang kita pergi tiba-tiba ada angin panas yang bikin suhunya naik sampe 27 C! Pas banget kan buat main-main air tuh! Dan lucunya begitu kita pulang LA, suhunya langsung turun lagi lho. Jadi rasanya bener-bener si angin panas cuma dateng khusus buat kita pergi liburanΒ doang! Hahaha. πŸ˜›

Anyway, Splashtopia ini letaknya di area kolam renang buat anak-anak (di hotel ini juga ada kolam renang yang khusus buat dewasa dan lokasinya terpisah). DiΒ area anak-anak iniΒ ada kolam renang biasa yang dalemnya mentok 4 feet aja…

PS omni10 pool

Ada tempat main semprot-semprotan air…

PS omni7

Ada prosotan…

PS omni5

PS omni6

Trus ada lazy river yang mengelilingi area main semprot-semprot air dan kolam prosotan di atas….

PS omni9 lazy river

Dan ada bagian yang berpasir (pantai buatan) yang nyambung ke kolam yang cetek banget buat anak bayi-bayi (tapi si Emma juga masih demen main disini :P).

PS omni 1

PS omni 2

Dan ada Jacuzzi nya juga! Jadi sambil nemenin anak main, kitanya bisa berendem di Jacuzzi… πŸ˜€

Hari pertama kita berenang 2 jam-an dan hari kedua kita berenang sampe 3 jam-an kalo gak salah. Puas banget dah pokoknya. πŸ˜€

Di hotel ini juga ada aktivitas-aktivitas lain kayak ada bouncy house dan games tapi kita gak keburu ngikutin gara-gara keasikan berenang. Hahaha. πŸ˜€

Sam’s Sushi

Lokasi hotel ini juga strategis banget karena persis di sebrang hotel ada kompleks yang isinya restoran semua. Nah pas malem hari pertama kita nyobain makan di Sam’s Sushi.

Kita mesen fried avocado ball, chirashiΒ sushi, baked lobster roll dan chicken teriyaki kids meal.

PS sams sushi

Makanannya sih enak, tapi yang disayangkan service nya payah banget! Lamanya bukan main. Kita 1 jam disana dan akhirnya chicken teriyakiΒ nya kita batalin karena gak keluar-keluar. Jadi Emma makan nasi putih ama miso soup doang. Gile gak sih. Masa restoran Jepang kok bikin chicken teriyaki sampe 1 jam gak kelar juga? Asli ngebetein banget service nya di restoran ini.

Yard House

Besokannya sebelum jalan pulang, kita lunch di Yard House (masih di kompleks restoran sebrang hotel).

PS yard house1

Disini kita mesen mac & cheese kids meal buat Emma, Korean BBQ beef kids meal buat Andrew (kids meal nya termasuk buah dan es krim), trus half slab BBQ ribs, ahi poke bowl dan lobster, crab & artichoke dip buat gua ama Esther.

PS yard house

Semuanya enak-enak! Penutup liburan yang ok banget dah makan di Yard House ini! πŸ˜€

Trus abis itu ya pulang dah… A very short getaway yet aΒ very fun and relaxing one! πŸ˜€

PS. Giveaway berhadiah uang tunai nya masih sampe tanggal 10 Maret ya. Kalo masih mau ikutan silakan klik disini. πŸ™‚

Iklan