Lagi Galau

Kemaren ini temen kantor gua (bule Amerika) cerita kalo dia secara gak sengaja baca email anaknya dan find out kalo anaknya abis melakukan pelanggaran di kampus nya. Anaknya ini padahal pinter banget dan sekarang kuliah di Berkeley. Ternyata anaknya ketauan minum alkohol sampe muntah-muntah, padahal anaknya baru 18 tahun dan umur legal untuk minum alkohol di US itu 21 tahun. Dan karena pelanggaranΒ itu, anaknya disuruh dateng menghadapΒ untuk disidang. Nah masalahnya lagi, kalo bukan karena temen gua ngecek-ngecek email anaknya (tanpa sepengetahuan anaknya tentunya), si anaknya itu gak cerita ke papa mamanya. Temen gua sendiri sempet galau gak tau mau konfrontasi anaknya atau gak karena menurut dia anaknya kan udah dewasa (udah 18 tahun) jadi gak sepantasnya dia sebagai ortunya ikut campur.

Kalo kalian jadi temen gua bakal gimana?

Kita (gua dan 2 orang temen yang adalah orang Filipin dan Perancis) langsung bilang kalo kita jadi dia sih bakal langsung konfrontasi anaknya, suruh cerita what happened dan marahin anaknya jangan begitu lagi karena walaupun dia udah dewasa tapi kan kita sebagai ortu lebih pengalaman dan lagian kuliahnya masih dibayarin ortunya juga.

Anyway temen gua itu akhirnya nanya ke anaknya sebenernya kejadiannya gimana. Anaknya tetep gak mau cerita. Dia bilang kalo dia malu dan dia minta mamanya untuk biarin dia ngurusin sendiri sebagai orang dewasa. Temen gua setuju, jadi dia gak nanya lagi lebih detil.

Temen gua bilang ke kita kalo dia juga dulu nyoba minum alkohol pas masih kuliah dan buktinya dia sekarang baik-baik aja. Fyi temen gua ini orangnya baik-baik, model ibu-ibu yang hands-on banget sama anak-anaknya.

Gara-gara ngobrol-ngobrol gini, gua juga jadi inget kalo gua pertama kali minum alkohol juga pas kuliah, toh gua tetep jadi anak baik-baik. Tapi kalo sampe anak gua ketauan minum pas kuliah (amit-amit dah ya jangan sampe) nanti sih pasti bakal gua marahin abis-abisan. Hahaha.

Sebenernya ini fenomena apa ya? Kenapa dulu ortu kita lebih permisif ya ama kita? Apa iya kita sekarang jadi lebih gak percayaan sama anak kita? Kalo mau nyalahin lingkungan ya gak bisa juga ya secara dari dulu ya pasti ada aja lingkungan yang gak bener. Dan kalo dibilang gak percaya ama anak ya sebenernya gak juga, karena kita percaya kok anak-anak kita itu anak-anak baik. Jadi kalo dulu kita boleh-boleh aja ngejajal ini itu, kenapa kita gak ngebolehin anak kita ngejajal hal yang sama? Gak tau juga gua… πŸ˜›

Gua juga jadi inget kalo belakangan ini si Andrew suka minta ngecat rambut! Mampus gak sih? Yah karena disini kan kalo di sekolah boleh-boleh aja tuh anak-anak dicat rambutnya. Ceritanya ekpresi diri gitu kali ya. πŸ˜› Dan tentu saja gua tolak mentah-mentah dong ya. Kita jelasin sih kalo ngecat rambut itu nanti rambutnya jadi rusak, ntar malah rontok trus dia jadi botak gimana? *lebay emang, tapi bener kan? :P* Lagian kita mesti bangga sama kita apa adanya, termasuk rambut kita yang hitam. Padahal… dulu gua juga ngecat rambut (klik ceritanya disini)! Hahaha. Yah emang sih gak pas SD tapi pas kuliah, tapi rasanya ntar kalo Andrew pas udah kuliah mau ngecat rambut juga pasti gua larang. Hahaha. Pssst… Β Jangan bilang-bilang sama Andrew kalo gua dulu ngecat rambut ya! πŸ˜› *btw temen-temen kantor gua pas denger dulu gua ngecat rambut, mereka sampe gak percaya gitu dan pengen liat potonya hahaha*

Once again, kenapa ya dulu ortu kita lebih bisa cingcay (eh pada tau kan ya cingcay itu apaan? Hehe :P) sama anak-anaknya sementara kita gak bisa se-cingcay itu ama anak-anak kita? Gua dulu minum alkohol gitu gak ngumpet-ngumpet kayak anaknya temen gua itu lho. Gua cerita ama bokap nyokap gua dan mereka gak marah. Mereka cuma ngingetin kalo lagi clubbing dan kitanya lagi β€˜turun’ (ceileee istilahnya… :P), minumannya harus dibawa, jangan ditinggal di meja tanpa ada yang ngeliatin karena takut dikasih obat ama orang. Dan tentang cat rambut juga jelas terang-terangan ama ortu, lha nyokap gua malah yang gua mintain bantuan buat ngecatin rambut gua lho! πŸ˜›

Wuiii gua kayaknya sih gak bakalan bisa dah kayak begitu ke Andrew dan Emma. Hahaha. Apa gua nya yang terlalu protektif ya? πŸ˜›

Lagi galau nih, soalnya si Andrew ini kan udah mulai masuk masa menjelang remaja ya dan belakangan mulai rada-rada β€˜susah’. Gua ama Esther suka bingung antara kapan kita mesti lembek, kapan kita mesti keras ama ini anak. Emang sih, setiap milestone anak pasti selalu ada tantangannya masing-masing ya, tapi gua dari dulu paling takut nih kalo ngadepin anak masuk masa-masa remaja! Wish us luck dah ya! πŸ˜€

IMG_20150927_154421 edit

PS. Kalo kalian ada yang juga punya pengalaman masa lalu yang gak bakal di-share ke anak-anak kalian? πŸ˜€

Iklan