Movie Review: Hotel Transylvania 2 & Pan

Hotel Transylvania 2

hotel transylvania

Nah akhirnya gua tulis juga nih review nya setelah nonton film ini 2 minggu yang lalu… πŸ˜›

Synopsis

Jonathan (Andy Samberg) yang adalah manusia dan Mavis (Selena Gomez) yang adalah vampire akhirnya kawin dan punya anak, Dennis (Asher Blinkoff). Masalahnya, Dennis ternyata keliatannya 100% manusia, gak ada vampire-vampire nya sama sekali. Dracula (Adam Sandler) jelas gak terima dong ya. Dia keukeuh banget kalo Dennis itu pasti vampire juga.

Mavis sendiri gak masalah kalo anaknya manusia. Dan demi biar anaknya bisa hidup normal, dia justru ngajakin Jonatahan untuk pindah ke Santa Cruz, California, dimana Jonathan berasal. Jonathan sendiri sebenernya gak pengen pindah karena dia suka dan betah tinggal di Transylvania.

Dracula lebih gak terima lagi kalo sampe Dennis dibawa pindah ke California, jadi dia berusaha banget untuk ngeluarin sisi vampire nya si Dennis. Apalagi si Dennis ini bentar lagi udah mau umur 5. Kalo pas 5 tahun, si Dennis tetep gak nunjukkin sisi vampire nya (punya gigi taring, bisa terbang dan berubah jadi kelelawar) ya berarti si Dennis itu bener-bener manusia 100%.

Dracula yang maksain banget biar Dennis bisa keluar darah vampire nya sampe hampir mencelakakan Dennis dan bikin Mavis jadi marah dan tambah kuat tekadnya untuk ngebawa Dennis pindah ke California.

Trus apa Dracula rela anak cucunya pindah ke California? Tapi kalo gak rela, masa iya bisa dia bisa maksain Dennis jadi vampire?

Review

Gua sebenernya gak pengen nonton film ini. Entah kenapa kok nonton trailer nya kayaknya gak gimana-gimana amat. Tapi apa daya, Andrew dan Emma pengen banget nonton. Jadi yah, mau gimana ya… Demi anak lah… Hehehe. πŸ˜›

hotel transylvania2

Ternyata film nya lumayan kok. Ceritanya sih ketebak abis. Tapi lumayan lucu. Bukan yang sampe lucu banget tapi ya bisa bikin ketawa lah. Anak-anak juga suka banget sama film ini. Si Emma bahkan begitu film nya kelar, dia bilang kalo dia mau keluarga kita jadi vampire family dan bukan bear family anymore. Halah sampe segitunya… πŸ˜›

Animasi nya bagus, tokoh Dennis nya juga lucu apalagi pas akhirnya dia jadi kelelawar (oops… spoiler nih… gak apa lah udah ketebak juga kan ya? :P) tapi tetep ada jambul rambut nya gitu. Lucu banget. Hehehe.

Satu yang gua gak suka tuh suaranya si Adam Sandler jadi Dracula. Gaya dia ngomong itu ganggu banget gak sih? Gua emang eneg sih ama Adam Sandler, sama eneg nya sama Jim Carey. Hahaha. Jadi walaupun gak ngeliat tampangnya di film ini, tapi begitu denger suaranya kok langsung kebayang tampangnya yang nyebelin banget gitu ya… πŸ˜› *ada yang sebel ama Adam Sandler juga gak sih kayak gua? :P*

Anyway, gua kasih nilai 7 deh buat film ini…

Pan

pan

Nah kalo yang ini sih gua yang pengen banget nonton (at least awalnya). Gua kan emang suka banget ya sama film-film dongeng yang dibuat nyata begini kayak Maleficent dan Cinderella. Emang sih Pan ini produksinya Warner Bros, bukan Disney, tapi ngeliat trailer nya kayaknya keren banget.

Berhubung si Andrew kan anaknya amat gak suka sama adegan berantem ya, jadi begitu ngeliat trailer nya Pan yang banyak adegan berantemnya, dia langsung bilang gak mau nonton. Untung si Emma nih princess warrior, jadi dia mau-mau aja nemenin gua nonton film ini. Hehehe. Jadilah ini pertama kalinya gua movie date berdua sama Emma nih. πŸ˜€

pan movie date

Synopsis

Pan ini adalah prequel nya cerita dongeng Peter Pan yang kita semua udah tau. Di film ini nih kita bakal diceritain siapa sebenernya Peter Pan itu dan bagaimana asal usul dia bisa ke Neverland. Dimulai dari pas Peter Pan masih bayi dan ditinggal di sebuah panti asuhan. Trus penculikan anak-anak panti asuhan oleh Blackbeard (pemimpin bajak laut di Neverland). Perkenalan Peter Pan dengan James Hook (yang masih muda dan belum jadi Captain Hook), Smee dan juga Tiger Lily. Dan pertemuan pertama Peter Pan dengan Tinker Bell.

Jadi ceritanya si Blackbeard ini butuh pixie dust biar dia bisa tetep muda. Masalahnya setelah dia menyerang kerajaaan peri, sekarang kerjaan para peri itu udah tersembunyi dan gak ada yang tau ada dimana. Jadi Blackbeard nyuruh rakyatnya untuk nyari sisa-sisa pixie dust di Neverland.

Pas Peter Pan muncul dan secara gak sengaja nunjukkin kalo ternyata dia bisa terbang, Blackbeard jadi takut sendiri karena ada prophecy yang bilang kalo suatu saat akan datang anak cowok yang bisa terbang ke Neverland untuk mengalahkan Balckbeard. Jadilah si Peter ditangkap sama Blackbeard.

Tapi tentu bukan Peter Pan kalo gak berhasil kabur. Bertigaan sama Hook dan Smee, mereka kabur sampe ketemu sama kelompok nya Tiger Lily. Dan dari Tiger Lily, Peter tau tentang papa mamanya, yang bikin Peter semakin bertekad untuk bisa ketemu sama mamanya yang mana katanya tinggal di kerajaan para peri.

Apa Peter Pan berhasil ketemu mamanya? Apa Blackbeard jadi berhasil nemu dimana kerjaan peri berada? Trus apakah prophecy yang bilang kalo Peter Pan bakal mengalahkan Blackbeard itu benar? Apakah Peter Pan bener-bener bisa terbang, sementara dia sendiri gak yakin gitu?

Review

Beberapa hari lalu gua mulai baca-baca dikit beberapa review tentang film ini dan ternyata semuanya ngasih review jelek. Gua yang gampang kemakan review, jadi males nonton film ini sebenernya. Apa daya si Emma udah semangat banget mau nonton film Pan ini, jadi ya udah lah tetep pergi nonton. πŸ˜›

Gua masih berharap kalo film ini bisa bikin Neverland jadi nyata. Dan gua masih penasaran gimana cerita prequel nya Peter Pan. Walaupun Peter Pan bukan dongeng favorit gua, tapi film Hook nya Robin Williams (yang mana adalah sequel nya Peter Pan) tuh gua suka banget! Gua emang paling suka kalo ada yang bikin film tentang prequel dan sequel dongeng-dongeng terkenal, ya model kayak Maleficent lah. πŸ˜€

Ternyata, film Pan ini… gagal ngebikin magical nya Neverland jadi hidup. Neverland nya berasa kayak biasa aja. Mermaid nya cuma muncul sedikit, fairies nya apalagi cuma keluar di ujung film dan fairies nya cuma berpa cahaya-cahaya doang! Tinker Bell nya bahkan cuma keliatan kakinya doang! Yaelaaaaa yang bener aje! Paling yang keliatan banget ya cuma kapal bajak laut yang terbang-terbang aja. Sepanjang film yang hampir 2 jam itu ya kapal-kapal terbang ini aja yang diliatin mulu, sampe bosen. πŸ˜›

Selain kapal-kapal terbang yang bikin bosen, adegan berantemnya juga asli bikin bosen. Yah intinya film ini dari awal sampe akhir ya isinya berantem mulu aja terus. Pertama ketemu Blackbeard, berantem. Kabur dari Blackbeard, berantem. Ketemu kelompok Tiger Lily, berantem. Blackbeard nyerang kelompoknya Tiger Lily, berantem. Ke kerajaan peri, berantem. Pokoknya beranteeeem mulu kerjaannya!

Menurut gua, Levi Miller sebagai Peter Pan sih acting nya bagus. Tapi Hugh Jackman (Blackbeard) dan Garrett Hedlund (Hook) sih acting nya biasa aja. Yang paling aneh dan gak cocok banget ya si Rooney Mara sebagai Tiger Lily. Lha Tiger Lily nya kok bule kulit putih dan udah tua? Bukannya Tiger Lily itu harusnya native American Indian dan seumuran Peter Pan? Lha kok malah naksir-naksiran ama Hook gitu? Padahal harusnya nantinya Tiger Lily bakal naksir-naksiran ama Peter Pan kan… Asli aneh banget.

pan costumes

<walaupun Tiger Lily nya aneh, tapi Emma kesengsem berat sama kostum nya Tiger Lily di film Pan ini :D>

Trus gua juga gak ngerti kenapa Blackbeard bisa jadi tua. Gitu juga dengan Hook yang masih muda di film ini, berarti nantinya Hook juga jadi tua dong ya? Padahal bukannya di Neverland gak bisa tua? Ceritanya jadi berasa maksa banget gak sih?

Overall, film ini cukup membosankan. Si Emma pas belakangan juga akhirnya jadi nangis-nangis. Bilangnya sih dia takut sama Blackbeard, tapi kalo beneran takut masa iya baru belakangan secara Blackbeard nya udah muncul dari awal gitu? Udah gitu, bilangnya takut tapi masih tetep nonton terus sampe abis. Gua yakin dia nangis-nangis karena kebosenan banget nontonnya. Gua juga bosen abis tapi gua pantang nonton film bioskop gak sampe kelar, jadi ya dipaksain lah nonton sampe abis. Once again, ending nya amat sangat ketebak dan gak ada seru-serunya sama sekali. πŸ˜›

Gua kasih nilai 5 deh buat film ini… Gua gak rekomendasiin film ini buat ditonton di bioskop. Tapi kalo nontonnya di rumah juga pasti bikin ketiduran. Jadi ya saran gua mendingan nonton film yang lain aja dah… Hahaha. πŸ˜›

Ya udah gitu aja dah review film kali ini ya… πŸ˜€

 

Iklan