Maleficent

Siapa yang gak pernah nonton Sleeping Beauty, film kartun klasik nya Disney keluaran tahun 1959 itu? Rasanya semua pasti udah pernah nonton atau paling gak baca bukunya ya. Dan tentunya kalo ngomongin Sleeping Beauty, pasti gak lepas dengan tokoh Maleficent, si peri jahat yang memberi kutukan ke princess Aurora.

Secara kalo Maleficent gak ngasih kutukan ya Aurora gak bakal tidur ya. Dan kalo Aurora gak tidur ya berarti gak ada Sleeping Beauty dong ya. Bubar dah. πŸ˜›

Tapi pernah kepikir gak… sebenernya kenapa sih si Maleficent segitu marahnya sampe ngasih kutukan kayak begitu? Kenapa dia marah banget ama princess Aurora yang baru lahir dan belum tau apa-apa itu? Apa iya dia marah cuma gara-gara dia gak diundang ke pesta pembaptisan nya princess Aurora? Masa gara-gara gak diundang pesta aja dia sampe segitu marahnya?

Nah film Maleficent ini bakal menjawab pertanyaan-pertanyaan itu…

malficent poster<Foto yang atas itu diambil pas kita nonton Rio 2Β di pertengahan bulan April, sementara foto yang bawah itu diambil pas kita nonton Maleficent hari Sabu kemaren. Cuma selang 1.5 bulan, anak-anak udah keliatan beda ya… Keliatan lebih gede… Hehehe>

The Story

Once upon a time, ada 2 dunia yang terpisahkan satu sama lain. Dunia manusia dan dunia para peri dan magical creatures lainnya. Dua dunia yang bener-bener terpisah dan sepertinya gak akan bisa disatukan. Dan di dunia peri itulah, si Maleficent (Angelina Jolie) tinggal. Maleficent adalah satu-satunya peri yang berbentuk seperti manusia. Dengan sayap nya yang besar, dari kecil Maleficent adalah peri yang paling powerful. Semua peri hidup bersatu dengan baik, termasuk Maleficent yang emang pada dasarnya adalah peri yang baik.

Suatu hari, ada seorang manusia, Stefan (Sharlto Copley), yang masuk ke dunia peri. Ketemulah dia sama Maleficent dan mereka jadi saling jatuh cinta. Tapi semakin mereka dewasa, Stefan semakin jarang ngapelin Maleficent karena Stefan ini punya ambisi untuk bisa jadi Raja.

Hubungan dua dunia yang tadinya berjalan sendiri-sendiri dan baik-baik aja, akhirnya jadi kacau karena King Henry berusaha menyerang dunia peri. Maleficent beserta pasukannya berhasil melawan pasukan King Henry, tapi King Henry jadi dendam sama Maleficent. King Henry yang sekarat akhirnya bilang ke para ajudannya, barang siapa yang bisa membunuh Maleficent, dia bakal dikawinin sama anaknya dan bakal jadi raja pengganti King Henry.

Stefan yang kebetulan denger, jadi mikir kalo ini adalah kesempatan dia untuk bisa jadi Raja, sesuai ambisinya dari sejak kecil dulu. Akhirnya Stefan pun balik ke dunia peri untuk ngebunuh Maleficent. Maleficent yang gak tau kalo Stefan punya maksud jahat, ya percaya-percaya aja pas disuruh minum air yang udah ada obat tidurnya. Setelah Maleficent tertidur, Stefan pengen ngebunuh tapi dia gak sampe ati. Akhirnya dia motong sayapnya Maleficent dan ngebawa sayapnya ke King Henry sebagai bukti kalo dia udah β€˜ngebunuh’ Maleficent. Dan tentunya akhirnya Stefan pun jadi raja.

Maleficent yang akhirnya terbangun dan nyadar kalo dia dikhianati Stefan, jadi dendam banget ama Stefan! Jadilah waktu akhirnya Stefan punya anak, Aurora (Elle Fanning), si Maleficent dateng pas hari pembaptisannya dan mengutuk Aurora kalo nanti pas dia umur 16 tahun, dia bakal tertidur seperti orang mati dan hanya true love kiss yang bisa ngebangunin Aurora dari tidurnya.

Trus abis itu gimana? Apa King Stefan gak berusaha untuk melawan Maleficent? Trus Maleficent ngapain aja dong selama Aurora hidup di hutan dirawat oleh 3 peri dari bayi sampe umur 16 tahun itu? TrusΒ apa serunya secara kita udah tau kalo Aurora nya bakal bangun setelah dicium prince Phillips (Brenton Thwaites)? Tapi kan as I said, ending nya ada twist nya… πŸ˜€

Nah… penasaran kan ya? πŸ˜€

Trivia

1. Kutukan Maleficent di film ini adalah princess Aurora bakal tidur seperti orang mati. Beda di film kartunnya yang mana Maleficent mengutuk Aurora bakal mati di umurnya yang ke-16.

2. Di film kartun nya, nama ketiga peri yang ngerawat Aurora adalah Flora, Fauna, dan Merry-weather. Di film Maleficent ini, nama mereka diganti jadi Flittle, Knotgrass, dan Thistletwit. Entah kenapa kok diganti ya secara nama karakter yang lain semuanya tetep sama.

3. Aurora kecil dimainkan oleh Vivienne Jolie-Pitt yang jelas adalah anaknya Angelina Jolie. Dari yang gua baca di majalah Entertainment Weekly, katanya mereka gak berhasil dapet aktor anak-anak umur 3 tahunan yang gak ketakutan pas ngeliat Angelina Jolie didandanin jadi Maleficent. Jadi ya satu-satunya jalan adalah pake anaknya sendiri. πŸ˜›

The Review

Gua selalu suka ngeliat live action movie yang dibikin berdasarkan film kartun. Ngeliat dunia kartun yang dibikin jadi nyata itu rasanya… keren banget! πŸ˜€ Jadi jelas film Maleficent ini udah gua tunggu-tunggu banget. Apalagi si Emma nih selain suka ama para princesses kan dia juga suka ama villains ya. Jadi si Emma ini emang udah ngefans ama Maleficent.

Dan film ini gak mengecewakan sama sekali! Special effect nya bagus! Dunia peri dan semua magical creatures nya bagus! Keren abis.

Acting nya Angelina Jolie sebagai Maleficent juga patut diacungi jempol! Maleficent di film ini tuh penuh karakter lho. Dari yang baik sampe jahat. Dari yang sedih dikhianati sampe akhirnya jadi penuh dendam. Dari yang penuh benci sampe jadi penuh cinta. Dan semua karakter yang bertolak belakang itu berhasil banget dibawain sama Angelina Jolie. Berasa banget pas dia sedih, pas dia marah, pas dia baik, pas dia nyesel… Mantap!

Acting nya Sharlto Copley yang jadi Stefan juga bagus. Kalo acting nya Ella Fanning sebagai Aurora sih biasa aja. Tapi yah Aurora ya begitu-begitu aja sih ya, rasanya gak bisa diapa-apain juga. Yang penting cakep, yah acting nya dimaapkan lah… Hahaha. πŸ˜€

Jalan ceritanya… keren! Walaupun twist di ending nya udah ketebak, tapi gua suka ama ending nya. Suka banget gua sama keseluruhan cerita film ini. Ceritanya ngalir banget, dan walaupun kita kira-kira udah tau jalan ceritanya tapi gak merasa bosen sama sekali. Esther yang biasanya gak suka film anak-anak juga bilang kalo film ini bagus. Dia bahkan gak ketiduran sama sekali! Hahaha.

The Conclusion

Film ini berhasil banget bikin Maleficent yang sebenernya adalah tokoh jahat itu jadi likeable. She is a villain and a heroine at the same time. Dan sukses bikin kita jadi nge-fans sama Maleficent! πŸ˜€

20140531_093535<team Maleficent :)>

Gua cuma pengen ngasih warning aja buat yang mau nonton ama anak kecil, karena walaupun film ini rating nya PG (gua cuma bawa anak-anak nonton kalo rating nya G atauΒ PG) tapi film ini banyak adegan perang dan berantemnya. Entah kenapa ya kok dikasih rating nya PG dan bukan PG13. πŸ˜›

Emma sih asik-asik aja nontonnya. Anteng banget dia nonton film ini dari awal sampe akhir. Nah si Andrew yang rada resah dan gelisah setiap adegan perang. Si Andrew kan emang gak pernah suka ya nonton film yang ada adegan berantemnya. πŸ˜› Jadi buat yang punya anak yang emang gak suka liat peperangan atau berantem-beranteman, yah hati-hati lah kalo nonton film ini. πŸ˜€

Gua kasih nilai 9 dah buat film ini. Love it!

Ya udah lah… pada nonton Maleficent gih! And let me know what you think about this move! πŸ˜€

PS. Lagi ngomongin Sleeping Beauty, gua pejengin lagi ah foto Emma pas lagi main pura-pura jadi Sleeping Beauty (ceritanya bisa dibaca disini). πŸ˜€

sleeping beauty-vert

PS lagi. Nah kalo foto di atas itu Emma emang lagi sengaja berpura-pura jadi Sleeping Beauty, kalo foto yang di bawah ini nih si Emma beneran lagi tidur nih…

little mermaid

Jadi ceritanya nih, sebelum tidur tuh dia abis main lagi pura-pura jadi Ariel… Eh lha kok pas tidur ternyata gayanya kayak begini. Persis banget ama gayanya Ariel. Pasti kebawa-bawa mimpi dah jadi mermaid nya! Huahaha. πŸ˜›

Nah denger-denger kan Sofia Coppola lagi mau bikin film live action adaptasi nya Little Mermaid nih… Kalo nyari pemeran little mermaid pas masih kecil, boleh nih si Emma diaudisi, secara sampe lagi tidur pun dia bisa acting jadi mermaid begini… Hahaha. πŸ˜›

Iklan