Our Life Lately

Istirahat dulu ya dari cerita tentang liburan ke NY dan DC… Walaupun seru nulisnya tapi cape juga karena makan waktu banget ya nulis cerita dan milihin foto itu… πŸ˜›

Sekarang cerita-cerita random aja about our life lately ya…

Wonder

Kapan ya terakhir gua baca buku? Sampe udah gak inget saking lamanya. Hahaha. Padahal dulu itu gua suka banget lho baca buku. Tapi emang belakangan sih nyandunya sama TV sih ya, jadi males baca buku.

Sampe suatu hari gua nonton trailer film Wonder yang diadaptasi dari buku berjudul yang sama (dan diproduksi sama Lionsgate lho! :P) dan gua tertarik sama ceritanya. Trus kebetulan pas gua lagi nyari-nyari mau beli buku buat si Andrew baca selama libur sekolah eh kok buku Wonder yang hardcover lagi sale jadi cuma $4 saja! Langsung beli dong… Dan setelah nyampe, tetep aja gak dibaca-baca. πŸ˜›

Si Andrew baca duluan dan dia suka. Akhirnya minggu lalu gua paksain untuk baca juga. Susah lho maksa diri sendiri untuk gak nonton TV itu! Keliatan banget tingkat kecanduannya udah parah. πŸ˜›

Dan ternyata buku Wonder ini bagus banget! Bikin ketawa dan bikin nangis!

Jadi ceritanya tuh tentang anak berumur 10 tahun namanya Auggie. Dari sejak lahir dia emang udah ada masalah sama kesehatannya terutama sama wajahnya. Jadi mesti operasi berkali-kali dan bentuk wajahnya itu jadi aneh banget. Karena masalah kesehatan, jadi selama ini tuh Auggie sekolah di rumah sama mamanya. Tapi pas dia udah mau masuk kelas 5, karena dia udah lebih kuat dan gak perlu operasi-operasi lagi kayak dulu, mamanya jadi mikir gimana kalo Auggie dimasukin ke sekolah biasa aja?

Masalahnya tau sendiri anak-anak seumuran Auggie itu kayak gimana kalo ngeliat anak yang wajahnya aneh. They could be so mean!

Nah buku ini bercerita tentang selama setahun sejak Auggie masuk sekolah kelas 5 sampe kelar taun ajaran. Yang keren, buku ini diceritain dari beberapa sudut pandang. Dari sudut pandang Auggie, Via (kakaknya) dan juga beberapa temennya.

Pokoknya bagus banget dah buku ini. Cocok banget buat dibaca anak-anak pra-remaja dan juga para orang tua. Satu quote yang bagus banget dari buku ini… “Be kinder than necessary!

Gak sabar pengen nonton filmnya…

Walflower

Nah yang ini tentang restoran Indo yang baru kita cobain kemaren ini. Resto ini katanya udah 2 tahun di LA tapi kok kita gak pernah denger ya. Kuper ternyata kita. πŸ˜›

Excited dong ada resto Indo baru deket-deket kita. Tapi ternyata kayaknya ini bakal jadi pengalaman yang pertama dan terakhir kita makan di restoran ini. Gimana enggak…

Andrew dan Emma kita pesenin mie ayam (masing-masing semangkok). Dan harganya $16 per mangkok! Buat perbandingan aja ya kalo di restoran lain, mie ayam tuh paling $8 dah. Jadi ini harganya dua kali lipat. Masih ok lah ya mungkin karena lokasi resto nya yang bikin mahal. Tapi yang bikin shock lagi adalah pas makanannya dateng. Itu mie nya di mangkok yang kecil banget (kayak mangkok sup kecil gitu yang diameter nya paling 15 cm), yang mana si Andrew makannya tuh literally 10 detik langsung abis. Trus si Andrew dengan entengnya bilang kalo dia mau mesen lagi dong! Yang mana langsung gua tolak mentah-mentah! Bukannya pelit, tapi gua gak rela bayar $32 (itupun gua gak yakin kalo dia mesen 1 mangkok lagi bakal kenyang :P) buat mie ayam!

Sementara gua, Esther dan cici gua mesen ayam bakar bumbu rujak dan bebek betutu buat sharing. Ayam bakarnya berupa setengah ekor ayam yang dibakar trus ada bumbu rujak manis di piring kecil. Sementara bebek betutunya yang tadinya gua kirain bakal seekor bebek, ternyata cuma seiris dada bebek yang dipotong-potong jadi sekitar 6 potongan kecil doang. Harganya? Ayamnya $24, bebeknya $22. Pingsan seketika. πŸ˜›

Total kerusakan (setelah pajak dan tips) sekitar $100-an dengan kondisi perut tetep laper (untungnya waktu itu lagi ada event jadi kita dapet appetizer dan minuman boba gratis). Gua rasa ini bisa masuk MURI sebagai restoran Indonesia termahal di dunia kali ya! Hahaha. πŸ˜›

Twinning

2 minggu kemaren ini kita sempet ber-twinning-ria. Hehehe kita emang kalo weekend suka kadang matching-matching begini. Biasanya gak direncanain. Paling ya ntar siapa ya udah pake baju duluan trus yang lain trus ngikut-ngikut buat nyamain aja. πŸ˜€

Pas gua posting di IG ada yang komen penasara kok baju kita banyak banget, gimana nyimpennya di apartemen. Nah bingung kan. Padahal apartemen kita kecil, lemari kita juga kecil banget lho! Sebenernya baju kita tuh dibilang banyak ya bukan yang sampe banget. Cuma kitaΒ mix and matchΒ aja kali ya *gaya abis*. πŸ˜› Plus baju kita lumayan awet-awet, jadi yang udah lama gak dipake bisa dipake lagi dan keliatan kayak baru. Hehehe.

Ini salah satu contoh baju yang usianya udah uzur…

Baju ini gua dulu beli buat kembaran sama Andrew sekitar 6 atau 7 tahun yang lalu! Dan kita simpen jadi sekarang bisa kembaran sama Emma. Hahaha. πŸ˜€

Emoji Movie

Kemaren gua pergi movie date sama Emma nonton Emoji. Si Andrew udah nonton duluan sama temen-temennya jadi ya udah gua nonton sama Emma aja (Esther gak mau nonton karena takut bakal ketiduran anyway :P).

Sebelum filmnya mulai ada film pendek dari Hotel Transylvania (Sony ikut-ikutan Disney nih pake bikin film pendek segala) tentang si Dennis yang minta dibeliin anjing dan ternyata dibeliin anjing raksasa. Filmnya gak lucu dan gak ada maknanya. Entah apa gunanya film pendek ini. πŸ˜›

Ok trus film Emoji nya mulai. Ceritanya tentang para Emoji di HP nya anak yang namanya Alex. Ternyata salah satu Emoji (yang harusnya berekspresi ‘meh‘ – gua sampe udah lupa namanya siapa, mau search di internet pun males :P) punya bermacem-macem ekspresi dan akhirnya dia dianggap sebagai malfunction dan harus di-deleted!

Akhirnya si Emoji ini pun kabur dibantu oleh si Plam dan Jail Breaker, dan dalam perjalanan kaburnya (yang dikejar-kejar sama yang mau nge-delete) malah bikin kacau apps yang lain-lain dan berakhir pada si Alex memutuskan untuk nge-delete seluruh HP nya (di-reformat gitu) yang berarti semua Emoji bakal mati.

Seperti film-film klise yang lain tentunya si Emoji yang tadinya bikin kacau itu akhirnya malah yang bisa menyelamatkan semuanya. Trus dia jadi pahlawan dan semua bahagia.

Dari awal sampe tengah, film ini amat sangat membosankan. Gua yakin kalo Esther nonton pasti ketiduran. Gua aja udah beberapa kali udah merem. Gua liat orang-orang lain juga pada gelisah, gak ada yang konsen nonton. Penonton lain banyak yang mondar mandir keluar bioskop. Keliatan banget lah semua kebosenan.

Tapi ending nya ternyata bagus. Gua suka. Dan gua suka musiknya juga! Jadi kalo disuruh nilai film ini rada bingung juga. Buat 3/4 pertama film ini gua paling kasih nilai 5. Tapi 1/4 film terakhir gua kasih nilai 8. Gimana dong? πŸ˜› Dirata-rata jadi 6.5 aja kali ya… Hahaha. Si Emma sih bilangnya suka ama filmnya walaupun sepanjang film juga gua liat dia gak ada ketawa-ketawanya sama sekali. πŸ˜›