Film Yang Bisa Bikin Kurus Dan Bahagia

Film apa hayo yang bisa bikin kurus dan bikin bahagia?

Film horor!

Beneran, gua gak bohong. Kemaren ini gua baca artikel yang menunjukan hasil penelitian kalo nonton film horor itu bisa bantu untuk membakar kalori, jadi mood booster, bantu untuk menurunkan anxiety and frustration, dan membuat orang jadi lebih happy! πŸ˜›

Karena gua orang yang baik hati dan tidak sombong, serta tampan rupawan, jadi ini gua mau berbagi review film-film horor yang gua tonton bulan ini di Netflix (mumpung lagi banyak banget film horor bertebaran buat menyambut Halloween ya)! Selamat menikmati! πŸ˜€

Gerald’s Game

Ini salah satu film horror yang gua tunggu-tunggu. Setelah sukses berat dengan It (klik disini), Gerald’s Game yang juga adalah adaptasi dari novel nya Stephen King ini dapet banyak buzz dari media.

Sinopsis nya menarik banget. Ceritanya tentang sepasang suami istri yang lagi ada masalah sama perkawinan mereka dan demi memperbaiki hubungan, mereka pergi liburan di kabin terpencil di tengah hutan (klise emang :P). Nah buat menumbuhkan getar-getar asmara yang hampir punah (halah bahasanya :P), mereka mau begituan sambil tangan istrinya diborgol di ranjang gitu. Borgol nya pun bukan yang main-mainan tapi borgol yang selevel borgol polisi gitu biar lebih mantep.

Masalahnya, pas udah diborgol dan mau mulai asoy geboy (duh kenapa ya kok bahasa gua jadi begini amat :P), eh suaminya kena serangan jantung dan mati seketika!

Trus istrinya pegimana dong… Tangannya diborgol ke ranjang gitu… Mana mereka di tengah hutan jadi kalo teriak-teriak pun gak ada yang denger… Mana itu kabin baru dibersihin jadi petugas bersih-bersihnya gak bakal dateng lagi sampe beberapa hari kemudian… Mana pas mereka masuk ke kabin, mereka lupa tutup pintu depan pula, yang akhirnya bikin ada anjing liar kelaparan yang jadi masuk ke kamar dan mulai makanin mayat suaminya tapi lama-lama jadi pengen makan si istri juga karena kan dagingnya lebih fresh…

Nah kan, nah kan… seru kan… πŸ˜€

Yang gua suka:

Udah jelas gua suka ama ide ceritanya. Gua suka karena filmnya cepet banget, gak bertele-tele, suaminya langsung mati. Gua suka sama cerita-cerita halusinasi si istri termasuk cerita masa kecil dia yang bikin film ini jadi berasa lebih dark.

Yang gua gak suka:

Cerita sampingannya tentang si Moonlight Man, si setan yang selalu membayangi si istri. Gua gak liat korelasinya sama sekali sama keseluruhan cerita. Apalagi ending cerita tentang si Moonlight Man ini yang menurut gua gak masuk akal sama sekali. Harusnya karakter Moonlight Man ini dibiarin misterius aja.

Kadar kebahagiaan:

Gua kasih nilai 8.5 buat film ini. Seru dan menarik banget jalan ceritanya.

XX

XX ini adalah film antologi terdiri dari 4 film pendek.

Maap spoiler tapi gua kudu cerita tentang film yang pertama. Judulnya The Box. Ceritanya dimulai dengan ibu dan 2 anak yang lagi duduk di dalem subway. Anak yang cowok duduk disebelah orang laki yang bawa kotak hadiah. Anak itu kepo minta liat dalemnya apa dan ditunjukin ama cowok itu. Sejak itu si anak ini jadi gak mau makan. At all. Dikasih pizza gak mau makan. Besoknya dikasih spaghetti gak mau makan. Besoknya dikasih apa lagi yang lain gak mau makan. Iya nyebelin banget filmnya, masa adegannya cuma dikasih liat dikasih makan ini gak mau, dikasih makan itu gak mau. πŸ˜›

Trus kan papa mama nya jadi penasaran dong kenapa ini anak gak mau makan. Apa gara-gara sesuatu yang dia liat di kotak itu. Tapi kalo ditanya gak mau jawab. Suatu hari si anak ini akhirnya ngasih tau ke kakaknya. Bisik-bisik gitu. Dan sejak itu, kakaknya gak mau makan.

Tambah penasaran dah papa mamanya tapi tetep anak-anaknya gak mau ngasih tau. Sampe akhirnya suatu malem, papanya berhasil ngebujuk anaknya untuk ngasih tau. Dan abis itu… papanya gak mau makan!

Akhirnya mati semua lah itu papa dan anak-anaknya. Tinggal mamanya yang jadi penasaran abis, naik subway terus nyariin itu cowok yang bawa kotak hadiah, tapi gak pernah ketemu. The end.

Kurang nyebelin gimana tuh film? Gua kan juga pengen tau isi kotaknya apaan… Siapa tau bisa ngurangi napsu makan biar jadi lebih kurus kan? πŸ˜›

Yang gua suka:

Cerita film-film nya unik aja buat gua. Film yang kedua walaupun gak ada serem-seremnya sama sekali tapi lucu aja. Lho ini film horor apa film lucu sebenernya ya? πŸ˜›

Yang gua gak suka:

Hmmm… gua mungkin orangnya gampang penasaran jadi gua tontonin semua filmnya dengan harapan siapa tau nanti di akhir film ada penjelasannya dan ternyata gak ada! Jadi sebel rasanya kan… πŸ˜›

Kadar kebahagiaan:

Gua kasih 5 aja dah. Gua masih pengen tau isi kotaknya itu apaan!!!

Holidays

Holidays ini juga film antologi yang terdiri dari 8 film pendek. Beda dengan XX, walaupun Holidays ini juga film-film nya independen satu dengan yang lain tapi ada benang merahnya, yaitu setiap film selalu berkaitan dengan hari-hari besar selama setaun. Dimulai dari Valentine, St. Patrick, Easter, Mother’s Day, Father’s Day, Halloween, Christmas dan New Year.

Yang gua suka:

Gua suka ide cerita yang bikin twist dari mitos dan simbol hari besar. Kayak pas Valentine misalnya, kan biasanya simbolnya itu ngasih kartu bergambar hati gitu ya. Nah disini ceritanya ada anak yang suka ama guru renangnya, tapi anak ini rada aneh dan suka di-bully sama anak lain. Karena kesel, akhirnya si anak ini ngebunuh temennya yang suka nge-bully itu trus… dia ambil jantungnya buat dikasih ke gurunya sebagai hadiah Valentine! Hahaha. πŸ˜€

Yang lebih antik lagi cerita tentang Paskah. Paskah buat umat Kristiani kan adalah perayaan kebangkitan Yesus ya. Tapi yang juga jadi simbol hari raya Paskah kan adalah kelinci (Easter bunny), juga telur dan anak ayam. Nah di film ini ternyata kalo malem Paskah bakal ada makhluk yang bentuknya seperti Yesus (lengkap dengan luka-luka dari salib Nya) tapi kepalanya kepala kelinci (jangan dibayangin kelinci lucu berbulu putih ya, pokoknya creepy banget dah bikinnya :P) yang mana dari tangannya bisa keluar anak-anak ayam. Absurd banget kan! πŸ˜›

Gak semua ceritanya emang berkaitan dengan mitos dan simbol hari besar. Kayak Halloween yang gak bener-bener tentang Halloween sih (cuma ceritanya terjadi di saat Halloween aja) tapi walaupun begitu tetep seru dan ancur abis! πŸ˜€

Yang gua gak suka:

Ada juga ceritanya yang maksa abis model kayak St. Patrick’s day dan Mother’s day.Β  Aneh dan gak seru. Yang Father’s Day juga absurd banget ceritanya tapi kagak seru. Sayang sih, jadi rada mencoreng film ini secara keseluruhan.

Kadar kebahagiaan:

Rada susah mau ngasih nilai secara keseluruhan karena tiap film nya beda-beda banget. Ada yang bagus, ada yang gak. In overall, gua kasih nilai 7 lah. Intinya film ini tetep menghibur kalo buat gua.

Raw

Selain Gerald’s Game, film Raw ini juga adalah film yang gua sangat menanti-nantikan buat ditonton. Gimana gak, pas film ini baru keluar dan ditayangkan di salah satu festival film, film ini langsung bikin berita heboh karena yang nonton sampe pada pingsan! Film apaan coba yang bisa bikin yang nonton pingsan? Jadi penasaran kan… πŸ˜€

Jadi pas denger kalo Netflix beli film ini, wuii langsung dong ditonton. πŸ˜€

Film ini bercerita tentang satu anak cewek yang baru mau masuk kuliah jurusan dokter hewan. Si cewek ini tuh vegetarian yang amat ketat (sekeluarga semuanya vegetarian) karena dia alergi sama daging-dagingan. Masalahnya pas lagi ospek, yah kayak ospek di Indo lah yang anak-anak baru kan dikerjain abis-abisan ya, salah satunya adalah mereka disuruh makan hati kelinci mentah. Dan seperti yang dipredisikan, abis itu dia langsung gatel-gatel parah. Alergi.

Tapi yang dia gak prediksikan adalah kalo ternyata abis itu dia jadi kecanduan makan daging! Dari mulai makan daging mateng, akhirnya jadi nyandu makan daging mentah dan akhirnya jadi nyandu makan daging… orang!

Yang gua suka:

Film ini dark banget! Film ini film Perancis pula yang mana entah perasaan gua doang atau gimana tapi film-film yang bukan Hollywood itu kan gaya bikin filmnya beda ya, lebih suram-suram gimana gitu, menunjang banget bikin film nya jadi lebih berasa dark banget!

Gua suka ceritanya, suka acting nya, dan suka banget sama adegan-adegan gory nya yang diliatin banget. Terutama pas si cewek ini pertama kalinya makan jari manusia. Hihihi. Mantep abis. πŸ˜›

Dan gua suka sama ending nya! Ketebak sih tapi tetep suka! πŸ˜€

Yang gua gak suka:

Apa ya… gak ada rasanya. Emang ada lah beberapa adegan yang gak penting, tapi gak mengganggu amat secara keseluruhan.

Kadar kebahagiaan:

Gua kasih nilai 9! Mungkin orang mikir ini orang psikopat apa ya nonton film beginian kok jadi bahagia. Ya bahagianya bukan bahagia kayak dikasih kado ya. Bahagianya beda. Gak bisa dilukiskan dengan kata-kata. πŸ˜›

Cuma kalo sampe ada yang pingsan gara-gara nonton film ini sih rada lebay ya. Emang gory, tapi gak sampe bikin pingsan ah. πŸ˜› Gua jadi inget pas jaman dulu pernah ada film China tentang kanibalisme yang ngetop abis, dimana bercerita tentang orang jualan bakpao yang ternyata dibuat dari daging manusia. Ada yang pernah nonton juga gak? Waktu itu banyak orang yang bilang kalo mereka jadi gak bisa makan bakpao lagi gara-gara nonton film itu. Lebay ah. Gua sih tetep aja makan bakpao… Entah kenapa ya orang-orang suka lebay… πŸ˜›

It Follows

Film yang ini bercerita tentang anak remaja yang selalu dikejar-kejar syaiton napsu. Iya syaiton nya yang model-model kagak pake baju gitu. Hihihi. Nah kalo sampe ketimpa (duile bahasanya… :P) sama syaiton ya bakal mati lah intinya.

Nah kalo si remaja ini begituan sama orang lain, syaiton nya bakal pindah ngejar ke orang lain itu. Tapi… kalo sampe orang itu kebunuh sama syaitonnya, syaiton nay bakal pindah balik ngejar anak remaja sebelumnya. Moga-moga ngerti ya maksud gua gimana. πŸ˜›

Untungnya (biasalah namanya juga orang Indo ya, udah dikejar syaiton masih ada untungnya :P) syaiton nya ini cuma bisa jalan, jadi pelan gitu. Dan mereka bukan yang muncul tiba-tiba. Kalo mau masuk rumah ya mereka harus masuk lewat pintu atau jendela, bukan yang bisa nembus-nembus aja. Intinya syaitonnya kurang powerful lah. πŸ˜›

Yang gua suka:

Syaiton nya lumayan serem. Ngingetin syaiton di film Sixth Sense. Ceritanya lumayan seru jadi gak bosen nontonnya.

Yang gua gak suka:

Ending nya dong… kagak jelas gitu! Gak ada penjelasan apa-apa tentang syaiton nya. Gua paling sebel ama film yang model begini. Jadi seenak-enaknya aja bikin syaiton tanpa ada penjelasan.

Kadar kebahagiaan:

Gua kasih 7 aja kali ya. Film ini cenderung menurun, bukan klimaks. Awalnya udah jebrat-jebret seru, tapi lama-lama jadi begitu-begitu aja. πŸ˜›

Ya udah segini dulu film-film horor yang gua tonton di bulan Oktober ini. Selamat menonton film-film horor ya… biar bisa jadi lebih kurus dan lebih bahagia! πŸ˜€

PS. Moga-moga abis ini Netflix beli Pengabdi Setan, pengen banget gua nonton si ibu! πŸ˜› Walaupun katanya ternyata filmnya gak serem-serem amat, tapi gua tetep pengen nonton. πŸ˜€

Iklan