It Hurts Popeye

It

Gua gak tau di Indo ya, tapi disini belakangan ini heboh banget sama film It ini. Film adaptasi dari novel nya Stephen King ini berhasil memecahkan berbagai rekor, salah satunya adalah opening weekend Box Office tertinggi di bulan September (rekor sebelumnya terpecahkan hanya dalam sehari pemutaran film It ini hari Jumat kemaren!). Salah satu penyumbang Box Office buat film ini tentunya adalah gua dan Esther (Esther sebenernya rada terpaksa sih ikutnya :P). Hahaha.

Film ini bercerita tentang kehidupan di kota kecil Derry yang mana tiba-tiba ada anak-anak yang menghilang. Salah satunya adalah Georgie Denbrough. Ortunya Georgie udah pasrah aja karena emang gak ada yang bisa nemuin anak-anak yang hilang itu, tapi kakaknya Georgie, Bill (Jaeden Lieberher), masih gak terima kalo adiknya dianggep mati. Pas liburan musim panas, si Bill ngajak temen-temen baiknya, Richie (Finn Wolfhard – yang main The Stranger Things), Stanley, Eddie, plus Mike, Ben dan Beverly yang bergabung belakangan, untuk menyelidiki tentang kasus hilangnya anak-anak di kota mereka.

Tapi waktu penyelidikan mereka semakin dalem, ternyata mereka semua malah jadi inceran si penculik anak-anak itu, yang tak lain tak bukan adalah si badut setan yang namanya Pennywise (Bill Skarsgard). Jadi bukannya mereka bisa nyelametin anak-anak yang hilang, malah mereka harus bisa menyelamatkan diri mereka sendiri!

Kira-kira begitulah inti ceritanya ya… πŸ˜€

Film It ini sebenernya udah pernah ada tahun 1990 lalu dalam bentuk mini series TV. Gua sendiri gak pernah nonton film versi tahun 1990 itu tapi temen kantor gua ada nyeritain kira-kira ceritanya kayak gimana. Jadi pas nonton tuh gua kira-kira udah tau lah ceritanya (plus ending nya). Tapi walaupun gua udah tau ceritanya, ternyata film ini tetep seru dan bagus banget! πŸ˜€

Filmnya gak sekedar cuma horor yang ngaget-ngagetin dan nakut-nakutin orang doang, tapi ada ceritanya plus ada lucunya juga. Dan gua suka banget sama jalan ceritanya! Walaupun filmnya lumayan panjang (2 jam lebih) tapi ceritanya mengalir banget. Masing-masing anak ada ceritanya sendiri-sendiri. Dan mereka harus berjuang melawan diri mereka sendiri juga untuk bisa melawan Pennywise.

Menurut gua, film ini komplit banget! Ceritanya bagus, lucunya dapet, seremnya dapet. Aktor-aktornya luar biasa! Semua anak-anak itu believable banget acting nya. Dan si Bill Skarsgard juga dapet banget jadi Pennywise nya yang sinting-sinting creepy gitu. Gua juga suka setting nya yang di akhir tahun 80-an (mirip-mirip The Stranger Things – gak sabar nungguin season 2 nya keluar!) dan gua juga suka sama music score nya.

Yah walaupun bukan sempurna juga sih. Dari segi cerita, banyak banget loop holes nya yang bikin kita bakal ngomong kok gini sih, kok gitu sih… Dan ending nya gantung abis (spoiler: film ini baru chapter 1!). Tapi gak tau ya, buat gua kok akhirnya semuanya itu gak jadi masalah ya. Gua kasih nilai 9 deh buat film ini! πŸ˜€

MarketingΒ nyaΒ film ini emang niat abis. Mereka bikin tiruannyaΒ the well houseΒ (tempat tinggalnya si Pennywise di film) di Hollywood. Jadi kayak haunted house gitu lho! Pengen banget dah gua kesana. Sayangnya udah langsungΒ sold out dalam jangka waktu 6 jam pas dibuka pendaftarannya.

<sumber foto>

Pengen banget gak sih masuk rumah ini? Hehehe. πŸ˜€

Hurt

Hari Sabtu sore kemaren ini ada block party. Pesta ngumpul-ngumpul kayak sekelurahan gitu deh kira-kira. Rame juga. Ada bouncy house buat anak-anak, plus ada banyak makanan-makanan (gratis pula)! Hehehe. Seru bisa ketemuan temen-temen yang jarang ketemu, plus bisa ketemu temen-temen baru juga. Andrew ketemuan sama temen-temen SD nya dulu jadi mereka main bareng. Si Emma main bareng sama anak kecil yang taun lalu juga ketemunya di block party dan mereka main bareng. Setelah setaun baru ketemu lagi dan mereka main bareng lagi. Hahaha.

Trus ada talent show juga, jadi tentu dong si Emma nyumbang nyanyi. Kali ini Emma nyanyi Hurt nya Christina Aguilera. Silakan ditonton ya videonya…

Seperti biasa, banyak yang kaget ngeliat Emma nyanyi. Kok bisa anak sekecil itu, suaranya bisa segede itu. Hahaha. πŸ˜€

Btw,Β berarti blog nya Emma udah setaun karena pertama kali gua bikin blog si Emma tuh karena posting dia nyanyi pas lagi block party taun lalu. Jangan lupa berkunjung-kunjung ke blog Emma di http://www.maleaemma.com ya! πŸ˜€

Popeyes

Hari Minggu nya acara kita adalah ke gereja dan ke pesta ultah temennya Emma. Pulangnya, kita nyari Popeyes karena lagi ngidam ayam gorengnya. Kenapa sampe ngidam karena Popeyes ini gak ada di daerah kita, jadi emang mesti nyari di daerah lain. Dan yang searah di perjalanan kita pulang dari pesta ulang tahun tuh Popeyes nya adanya di daerah yangΒ scatchyΒ gitu.

Tadinya gua gak nyangka sampe gimana-gimana amat, tapi pas begitu masuk langsung berasa seremnya ngeliat orang-orang yang ada disana (bukannya judgmental ya, tapi ya berasa aja gitu auranya :P). Plus lagi ya baru kali ini gua ngeliat ada restoran fastfood dimana counter tempat kita mesennya itu ditutup kaca full sampe ke langit-langit. Jadi yang kalo ngomong mesti pake interkom gitu karena karyawannya semuanya di balik kaca. Trus yang ada bolongan kecil nya gitu buat kita ngasih duit.

Trus ngambil makanannya, ada kotak (kaca juga) dengan double doors, jadi dari dalem mereka buka pintunya buat masukin makanan, trus kita buka pintu kedua dari arah luar buat ngambil makanannya. Gila gak sih, sampe segitunya banget! Kebayang gak kenapa kok mereka sampe begitu amat… Pasti karena takut dirampok kali ya. Hihihi.

Entah gara-gara nervous, gua pas mesen ayam kan kita sukanya tuh makan paha ya, yang mana disini tuh istilahnya adalah dark meat (kalo dada disebutnya white meat). Eh gua dong bukannya ngomong minta dark meat malah bilangnya minta black meat coba! Mana orang-orang yang disono rata-rata pada item semua… untung gak ada yang tersinggung denger gua ngomong begitu (bacot gua kan gede jadi pasti pada denger! :P). Hahaha.

Begitu dapet makanannya (mana lama pula nunggunya) langsung buru-buru ngacir dah! Gak mau dah gua balik ke sana lagi! πŸ˜›

Iklan