Jaman Edan

Tambah lama dunia emang tambah gila. Gak heran ya, tapi fenomena-fenomena yang terjadi belakangan ini bikin gua semakin gak ngerti sama jalan pikian sebagian (besar) orang…

#MeToo

Udah pada tau dong ya masalah harassment yang dilakukan sama Havey Weinstein dan begitu banyak orang-orang berkuasa di Hollywood yang lain? Gua seneng sih dengan gerakan #MeToo ini, para korban jadi berani speak up. Berhubung Emma mulai merambah industri ini, jadi dengan sekarang orang lebih berhati-hati dan gak berani aneh-aneh bikin gua jadi berasa lebih aman (tapi tentu gak boleh lengah ya, harus tetep waspada!).

Tapi yang gua liat belakangan jadi banyak tuduhan-tuduhan yang gak jelas bener atau sekedar nyari duit doang. Termasuk tuduhan terakhir ke Ryan Seacrest. Menurut Ryan nya sih si penuduh itu intinya minta settlement jutaan dollar. Nah yang gini-gini ini yang bikin garuk-garuk kepala. Kalo emang bener harassment nya terjadi, ya tuntut dong ke pengadilan jangan trus dengan senang hati di-settled dengan duit!

Yang begini begini ini yang bikin jadi mikir lagi kan. Sebenernya korban-korban itu beneran 100% korban atau gak? Korban tuh menurut gua kalo emang sepenuhnya menderita kerugian ya gak ada keuntungannya sama sekali. Tapi aktris-aktris yang jadi korbannya Weinstein misalnya, banyak yang jadi bintang besar sekarang. Tanpa bermaksud membenarkan orang yang melakukan harassment sama sekali ya, tapi sebenernya si korban itu kan selalu punya pilihan. Mau di-harassed dengan imbalan jadi terkenal, atau gak mau di-harassed tapi jadi gak terkenal?

Kalo at least ada sedikit motif dari si korban yang akhirnya “rela” di-harassed karena demi dapet peran di sebuah film dan itu membuka jalan buat mereka sampe jadi terkenal kayak sekarang, trus sekarang berkoar-koar kalo mereka itu 100% korban, apa itu gak jadi munafik namanya? Kalo mereka gak di-harassed dulu apa mereka bisa jadi seperti sekarang?

Again ya jangan disalahartikan kalo gua membenarkan orang-orang yang melakukan harassment. Gak sama sekali. Mereka jelas salah dan harus dihukum! Tapi korban-korban nya juga gak boleh munafik. Gitu aja menurut gua.

Kayak kasus James Franco misalnya. Gerakan #MeToo ini kan udah lumayan lama keluar, kenapa trus korban-korbannya James Franco baru ngomong pas award season mulai dimana James Franco dinominasikan sebagai best actor? Kenapa gak ngomong dari dulu-dulu sebelum award season mulai? Kenapa baru sekarang? Apa ini sekedar politik biar James Franco gak dinominasikan jadi best actor di Oscar?

Racist

Masih ngomongin Oscar (berhubung lagi anget karena Oscar nya nanti malem), gimana menurut kalian dengan film Get Out masuk nominasi Best Picture? Menurut gua gak pantes banget! Get Out ini film biasa banget, horor gak horor, gak serem, gak lucu, semuanya serba ketebak. Bahkan pas gua cari lagi di blog ternyata gua sampe gak nulis review nya, itu berarti karena film nya gak worth for a review menurut gua. 😛

Kalo film nya aja gak worth buat gua review, apalagi buat masuk nominasi Oscar kan? 😛

Jadi kenapa kok film ini bisa sampe masuk nominasi? Banyak orang (termasuk gua) cuma merasa karena kalo gak dimasukin nanti Oscar dibilang rasis, gak ada nominasi film yang ‘black‘. Gua baru baca artikel wawancara sama salah satu Oscar voter, dimana dia cerita kalo aktor film Get Out ini ngomong ke para voters kalo lewat film ini dia mau ngomong kalo black people matters. Masalahnya apa hubungannya sama filmnya? Orang filmnya cuma film guyonan doang gitu. Cuma gara-gara sok-sok meposisikan film nya sebagai pembela kaum hitam, jadi akhirnya masuk nominasi. Let’s see bakal menang gak, moga-moga sih enggak ya, karena menurut gua gak pantes.

Masalah rasis dan diversifikasi ini juga akhirnya menurut gua jadi salah kaprah. Orang item merasa dianaktirikan dan sekarang karena orang-orang takut dibilang rasis akhirnya mereka jadi dianakemaskan. Bukankah itu akhirnya jadi rasis buat ras yang lain?

Gua pernah denger wawancara sama pakar edukasi di TV. Dia bilang (dan ini bener adanya berdasarkan cerita temen gua yang anaknya udah kuliah), universitas di US ini pake sistem kuota, demi diversifikasi. Jadi berapa persen adalah jatah orang putih, berapa persen jatah orang Asia, berapa persen jatah orang item dan seterusnya. Jadinya buat orang Asia jadi sangat susah dan kompetitif untuk masuk universitas disini. Kenapa? Karena gak dipungkiri, orang Asia biasanya yang lebih pinter-pinter secara akademik. Tapi walaupun nilainya jauh lebih tinggi dari orang item, jadinya banyak orang Asia gak diterima masuk universitas karena kuotanya udah penuh. Sementara buat orang item, gak perlu tinggi-tinggi nilainya bisa masuk karena kuotanya cukup. Adil gak kalo begini? Yang rasis jadi siapa dong?

Temen kantor gua (orang putih) cerita kalo mertuanya yang udah 25 tahun kerja sebagai perawat di salah satu rumah sakit, pas lagi ngobrol-ngobrol sama temen-temen kantornya pas makan siang, dia ada cerita pas mereka lagi pergi ke pesta kawinan di tempat yang terpencil trus ternyata pada lupa bawa piso buat potong kue, akhirnya suaminya nyetir nyari rumah terdekat dan disana ada orang-orang yang lagi nongkrong, gede-gede tatoan dan lagi dengerin musik (gua lupa istilahnya tapi itu musik orang Mexico) dan suaminya yang udah tua kudu minjem piso. Maksudnya kan serem gitu lho di daerah terpencil gitu. Dia gak ngomong ras sama sekali, cuma ngomong jenis musiknya itu. Eh salah satu temennya (yang adalah orang Mexico) langsung tersinggung abis dan marah sama dia! Akhirnya daripada kenapa-napa, mertua temen gua ini lapor ke HR tentang kejadian ini. Dan HR nya langsung mau mecat dia! Iya lho mau dipecat! Tapi akhirnya boss nya gak ngasih HR mecat jadi dikasih peringatan terakhir. Mampus gak? Cuma gara-gara cerita gitu doang?

Sekarang jadi susah mau ngomong disini. Ngomong apa juga bisa jadi salah.

Non-Binary Gender

Iya ngomongin ras kudu ati-ati, sekarang ngomongin gender pun mesti ati-ati. Katanya (gua lupa bacanya dimana) sekarang ada peraturan kalo kita ngomong gender orang salah, kita bisa in trouble! Penampakan perempuan belum tentu dia itu (merasa) perempuan.

Bahkan sekarang ada yang disebut non-binary gender, yang artinya gak ber-gender! Atau juga yang disebut gender non-conforming. Jadi intinya mereka ini bukan cowok, juga bukan cewek. Tapi bukan transgender (banci). Bingung gak? 😛

Ribet setengah mati. Bahkan sekarang di beberapa toko, orang lagi diperbolehkan masuk ke toilet cewek dan sebaliknya. Lha itu kan gak bener ya. Kebayang gak kalo lu punya anak cewek trus lagi di toilet ada cowok masuk? Hanya karena itu hak dia kalo dia merasa dia itu cewek.

Non-sense! 

Jangan disalah artikan kalo gua homophobic ya. Menurut gua ketertarikan dengan sesama jenis itu gak ada hubungannya sama masalah gender ini. Buat gua gender itu jelas. Kalo punya Mr. P ya berarti cowok, kalo punya Mrs. V ya berarti cewek. As simple as that. Mau yang cowok suka ama cowok ya itu terserah dia.

Tapi kalo trus punya Mr. P tapi gak merasa cowok dan bahkan gak merasa cewek juga, lha jadi mereka ini apa? Alien? 😛

Make up your mind and don’t confuse other people, please!

Gua lebih heran lagi sama beberapa orang tua (ada blogger terkenal yang gua pernah baca artikelnya) yang meng-encourage anaknya sebagai gender non-conforming. Namanya anak itu kan selalu bingung ya karena mereka masih belajar. Tugasnya orang tua adalah untuk membimbing, bukan bikin tambah bingung. Balik lagi kalo anaknya punya Mr. P ya harus dikasih tau kalo anaknya itu cowok. Masalah anaknya suka main boneka dan pake rok ya itu terserah aja ya. Tapi bukan berarti dia bukan cowok.

Gun Control

Nah yang ini yang paling gua gak abis pikir. Begitu banyak kejadian penembakan massal dan yang terakhir di sekolah di Florida yang membunuh 17 orang itu bener-bener devastating. Trus udah begini masih aja gak bisa diberlakukan gun control? Masih gak ada yang bisa menjatuhkan NRA dan melarang sembarangan orang beli senapan otomatis?

Gua pengen tau, kalo sampe 5 juta anggota NRA itu anaknya ada yang jadi korban mereka bakal merasa apa ya? Kok bisa gak punya hati banget!

Belum lagi Trump si presiden gila yang masa solusinya adalah dengan ngasih senjata ke guru-guru? Mau balik ke masa Wild Wild West lagi apa yang semua orang kudu bawa senjata trus tembak-tembakan? Belum lagi anaknya si Trump yang sama aja gilanya sama bapaknya yang mikir penembakan masal ini adalah konspirasi! Kok orang-orang gila model gini bisa jadi Presiden sih?

Emang jaman udah edan!