Before The Kids

Dalam rangka anniversary, jadi pengen nostalgia pas masa-masa pacaran dulu, masa-masa sebelum punya buntut (ya soalnya begitu married langsung tekdung hahaha)โ€ฆ

Plaza Indonesia

Udah sering ya gua sebut di blog kalo PI adalah mall favorit kita dulu. Bahkan ketemu Esther pertama kali pun di mall ini. ๐Ÿ˜€ Tiap weekend pasti kita kemari. Kalo dipikir-pikir lagi, gak tau juga ya dulu ngapain aja di PI kok bisa tiap Sabtu Minggu pasti kesana. Berjam-jam pula. Hahaha.

Pokoknya paling gampang lah kalo ada yang mau nyari kita pas weekend ya tinggal ke PI aja, pasti ketemu! Hahaha. Bukan sok beken ya tapi kadang ada aja kan temen yang mau ketemu gitu (kita kan ngangenin orangnya :P) dan biasanya pas ngontek langsung nembak โ€œkalian lagi di PI gak?โ€. ๐Ÿ˜€

Gak usah pake kontek-kotekan juga setiap jalan di PI pasti sering ketemu temen atau sodara disana. Jadi walaupun pergi berdua biasanya ntar jatohnya hang out sama orang lain juga disana.

Mr. Celup

Ada yang pernah tau Mr. Celup gak? Hahaha. Jadi jaman dulu tuh lagi nge-trend makanan rebus-rebusan gitu. Jadi kita milih bermacam-macam makanan buat direbus (kayak baso ikan lah, baso cumi dan baso-baso lainnya gitu) trus nanti direbus trus kita makan nya dicocol pake saos gitu deh intinya. Nah Mr. Celup ini modelnya pake mobil (food truck bahasa kerennya :P) yang mangkal di pinggir jalan gitu, trus dia sediain beberapa meja dan kursi plastik.

Mangkalnya di Krekot, di tempat dimana Joni Steak sekarang berada (eh Joni Steak masih ada kan ya?).

Nah dulu tuh kita sering banget makan disini karena udah deket rumahnya Esther. Jadi kalo abis pulang kantor atau pulang dari gym (dulu kita suka pergi work out bareng sepulang ngantor) ya kita mampir makan disini dulu. Walaupun makanannya cuma begitu doang dan tempatnya di pinggir jalan, tapi entah kenapa rasanya berkesan banget buat gua (jadi mikir, berkesan juga buat Esther gak yaโ€ฆ ntar gua tanya ah :D).

Rasanya seneng aja gitu cuma sekedar makan disana sambil ngobrol-ngobrol sama Estherโ€ฆ ๐Ÿ˜€

Sushi & Lamien

Kalo restoran yang kerenan dikit (biar gak disangka kere makannya Mr. Celup doang :P), kita paling sering makan di Sushi Tei (namapun juga di PI ya) atau Sushi Groove yang di Setiabudi One sama suka banget makan Lamien Crystal Jade.

Pokoknya seinget gua sering banget kita makan di 3 tempat ini!

Tapi belakangan pas pulang Indo, Sushi Tei ama Crystal Jade udah gak seenak yang gua inget duluโ€ฆ Sushi Groove malah gak tau masih ada gak yaโ€ฆ

The Bar

Selama sekitar hampir 1 tahunan kita pacaran gak LDR, hampir tiap Sabtu malem kita selalu nongkrong di The Bar di Four Seasons. The Bar ini loungeย gitu dimana home band nya adalah band nya Tompi sebelum dia terkenal dulu (kalo gak salah namanya Chlorophyll โ€“ males Google). Kita suka banget nongkrong disini karena tempatnya gak rame dan kita berdua suka lagu-lagu jazz. Plus tempatnya cozy dengan sofa-sofa. Walaupun namanya The Bar tapi jangan dibayangin kayak club yang gelap-gelap dan berisik ya. ๐Ÿ˜›

Gua gak inget siapa yang ngenalin tempat ini ama kita ya awalnya soalnya sebelum pacaran ama Esther gua gak pernah nongkrong disini. Biasanya music lounge yang gua suka tuh Cascade lounge di hotel Mulia sama lounge nya Grand Hyatt.

Dulu sampe kenal lho ama si Tompi gara-gara kita lumayan regular disana. Pernah ketemu Tompi di PI trus dianya nyapa kita gitu! Hahaha. Tau dia bakal terkenal, kita ajak poto ya duluโ€ฆ ๐Ÿ˜›

Gara-gara nulis ini jadi mikir ntar kalo ke Jakarta lagi kan anak-anak udah gede, pengen ngajakin Esther nongkrong di The Bar lagi. Tapi gua baru cek ke website nya Four Seaons ternyata The Bar ini udah gak ada. ๐Ÿ˜›

Sebenernya ada satu lagi restoran/lounge yang kita suka banget karena again live music nya disana juga main lagu-lagu jazz, tempatnya di Thamrin, satu gedung ama restoran Kahyangan (Wisma Nusantara bukan ya nama gedungnya?). Tapi gua kok lupa ya namanya apa soalnya trus gak lama udah tutup. Kita dulu suka banget makan disini karena makanannya ok, harganya ok, dan live music nya ok.

Gereja Theresia

Setiap Sabtu sore kita pasti pergi misa disini. Gak tau kenapa rasanya kita seneng aja ama gereja ini. Dan sebelum misa, biasanya kita jajan somay dulu! Enak banget lho somay nya disini. Hahaha.

Cuma yang gua inget tuh si abang somay nya suka ngasal ngasih harganya. ๐Ÿ˜› Biasanya kalo makannya setelah misa bakal lebih mahal karena lebih rame, jadi mendingan makan sebelum misa pas masih sepi. Trus kita mesti kudu langsung nembak harganya dulu sebelum makan. Misalnya gini โ€œsomay 10 mas, harganya 500-an kan ya?โ€ (eh iya beneran gua kalo makan somay biasanya 10 biji :P). Kalo gak langsung ditembak harganya di depan ntar pas kita udah makan dan mau bayar dia bakal ngasih harga suka-suka dia. Bisa 500 per somay, bisa 1000 per somay. ๐Ÿ˜›

DVD

Kalo pas lagi gak kemana-mana, kita suka sekedar hang out di rumah nontonin DVD (yang adalah bajakan – maklum waktu itu masih in the darkness era :P). Yang gua inget tuh kalo udah pewe banget nontonnya sampe ketiduran segala, trus ternyata udah kemaleman dan kudu pulang (atau nganterin Esther pulang). Duh rasanya males banget kan ya! ๐Ÿ˜›

Makanya pas baru married tuh yang berasa banget senengnya tuh ya kalo nonton malem-malem, udah pewe dan cape, enak tinggal tidur aja. Gak perlu terpaksa bangun trus nyetir pulang lagi. Huahaha. ๐Ÿ˜›

Jadi senyum-senyum sendiri kalo inget-inget jaman-jaman pacaran dulu. Udah lebih dari 13 tahun yang lalu tapi rasanya masih inget banget! Bener yang orang bilang โ€œit feelsย just like yesterdayโ€. Walaupun cuma sekitar 9 bulan dari total 15 tahun of our togetherness (kita pacaran Maret 2003 dan married Maret 2005, dan dari 2 tahun pacaran ya cuma 9 bulan nya yang gak LDR), tapi masa-masa itu bener-bener sangat berkesan buat gua! ๐Ÿ˜€

Happy 13th wedding anniversary my dear Esther! I love you more and more! ๐Ÿ˜€

Iklan