McD Sarinah

<sumber gambar: The Jakarta Post>

Kemaren ngeliat banyak yang posting di Facebook tentang McD Sarinah yang bakal tutup selama-lamanya mulai minggu depan. Trus langsung banyak yang jadi nostalgia secara McD Sarinah ini emang ikonik banget kan ya! Selain emang McD pertama di Indonesia, McD Sarinah ini emang amat sangat terkenal sebagai tempat nongkrong yang hip banget pada jamannya (tahun 90-an sampe awal 2000-an lah ya). Terutama buat para clubbers. Hahaha.

Gua ada baca salah satu komen bilang wah ini tempat makan dulu sebelum atau sesudah clubbing di Hard Rock. Wuiii bener banget tuh! Gua jadi ikutan nostalgia dah. Gua soalnya juga pernah suatu masa tuh tiap weekend clubbing nya ke Hard Rock. Trus jadinya ya emang sering nongkrong di McD Sarinah sebelum atau sesudahnya. Gak selalu makan tapi banyakan nongkrong doang kayaknya (sambil cuci-cuci mata :P). Hahaha. McD Sarinah emang selalu penuh kalo weekend malem. Sampe banyak yang kudu berdiri, gak semua bisa dapet meja kursi.

Tapi gak cuma kalo pas ke Hard Rock doang kita nongkrong di McD Sarinah. Karena lokasi nya emang strategis di tengah-tengah, McD Sarinah ini juga jadi tempat ngumpul sebelum kita pergi mau clubbing kemana.

Gara-gara baca-baca beginian jadi inget masa-masa muda dulu. Masa-masa suka kelayapan malem-malem. Gua ini emang morning person tapi juga night person. Gua suka banget pergi malem-malem karena suasananya enak aja. Beda gitu.

Kalo diinget-inget, gua mulai keluar malem-malem tuh pas SMA soalnya kan banyak yang udah bisa nyetir sendiri ya. Gua sih belum bisa nyetir pas SMA, tapi untungnya banyak temen yang dengan sukarela selalu ngejemput. Hahaha. Awalnya ya paling cuma pergi makan aja ya sama temen-temen di cafe yang ada live band nya. Model kayak Planet Hollywood gitu atau Pisa Cafe yang di Menteng (masih ada gak sih cafe ini?). Trus kalo udah kelar nongkrong nya, ya biasanya trus nyetir muter-muter aja sebelum akhirnya pulang. Kita perginya selalu rame-rame, bisa bermobil-mobil. Apalagi pas udah kelas 2 dan 3 SMA, kelas gua dulu itu kompak banget (kita temen sekelas nya sama dari kelas 2 ke kelas 3), jadi ya hang out nya bisa belasan orang.

Pas SMA sih masih pulang nya sebelum midnight lah ya. Kalo gua gak salah inget, cuma pernah sekali doang yang sampe nginep di rumah temen karena pulang nya lewat midnight.

Pas kuliah dan awal-awal kerja tuh baru trus jadi rajin clubbing. Pulang nya jelas selalu lewat midnight lha baru keluar nya aja jam 9 jam 10 malem gitu. Jadi pulang nya ya subuh. Jam 3 paling cepet, kadang bisa jam 4 atau jam 5 pagi. Huahaha. Pokoknya kalo gak sampe tutup club nya, sampe lampu nya diterangin semua, gak pulang deh. Itu pun kadang gak langsung pulang, masih nyari makan dulu. πŸ˜›

Gua inget pernah temen bokap telpon ke rumah hari Sabtu jam 8-an malem gitu trus gua yang angkat. Dia tanya gua gak kemana-mana. Gua bilang gak. Dia bilang gua anak baik-baik ya Sabtu malem di rumah aja. Gak tau aja dia kalo gua baru pergi nya nanti jam 10 malem. Huahaha. πŸ˜›

Tapi itu ya dulu ya. Kalo sekarang sih boro-boro ya. Mikirin jam 10 baru keluar rumah aja udah cape duluan rasanya. Nonton TV sampe jam 11 aja udah ketiduran. Huahaha. Udah 43 sih (oh ya hari Senin kemaren gua baru ultah lho! :P)…

Semalem gara-gara tiba-tiba jadi nostalgia masa-masa clubbing begini gua jadi kepikir si Andrew. Si Andrew kan udah SMA nih. So far sih keliatannya dia bukan tipe anak yang suka keluar malem-malem ya. So far nongkrong sama temen-temennya paling ke mall doang, itu pun gak sering. Gak tau juga kalo ntar-ntar nya berubah ya. Gua sendiri gak tau juga apa gua bakal ngasih ya dia keluar malem-malem kayak gua dulu. Hahaha.

Gua inget dulu pas awal-awal clubbing, bokap gua paling rajin nelponin gua nanya kok gak pulang-pulang. Dan gua berasa annoyed banget. Akhirnya bokap gak nelpon-nelpon lagi sih. Tapi gua sekarang di posisi bokap gua jadi mikir kalo Andrew yang keluar malem-malem kayak gitu apa gua juga bisa ya gak nelpon-nelpon nyuruh pulang? Mungkin gua bakal lebih annoying dibanding bokap gua dulu. Hahaha.

Lain Andrew, lain pula si Emma. Kalo si Emma nih yang lebih serem gua mikirinnya. Anaknya lebih nekad dan keras kepala soalnya. Hahaha. Gua gak mau mikirin dulu ah… πŸ˜›