WFH: The Big Problem

Wuiii gak berasa ya udah bulan Mei aja sekarang. Bulan April bener-bener lewatnya cepet banget. Gak berasa juga udah 1,5 bulan #dirumahaja. Bosen? Jangan ditanya. Tapi ya mau gimana lagi kan…

Sebenernya yang paling jadi kendala buat kerja di rumah alias work from home buat kita adalah masalah space. Yah secara rumah kita kan mungil ya. Kita gak punya kamar ekstra yang bisa dijadiin ruangan kerja.

Andrew sih punya meja tulis di kamarnya (klik disini kalo mau liat) jadi dia aman, bisa sekolah di kamar. Sementara gua ama Emma, kita gak punya meja tulis di kamar. Kalo kamar Emma sih karena penuh sama mainan, sementara kalo kamar gua karena emang gak punya aja. Hahaha. πŸ˜›

Jadilah gua ama Emma kerjanya di meja makan!

Ini fotonya pas masih rapi. Belakangan karena tengkuk belakang gua jadi sakit karena nunduk terus ngeliat laptop, jadi laptop nya dinaikin ambalan trus gua pake keyboard. Trus si Emma posisi nya di sebrang gua, dengan laptop dan keyboard juga. Yang ada separuh meja makan langsung penuh sesak. Jadi kalo kita mau makan mesti dempet-dempetan. πŸ˜›

Udah gitu kalo gua ama Emma sama-sama ada meeting jadi gua mesti pindah. Kalo gua meeting nya cuma perlu ngomong doang, gua bisa tinggal masuk kamar. Tapi yang lebih ribet kalo meeting nya perlu pake laptop karena gua jadi perlu meja dan di kamar gua maupun di kamar Emma gak ada meja kan! πŸ˜›

Kadang gua pake jemuran dijadiin standing desk (klik disini kalo mau liat) atau kudu ngumpet di lemari nya Esther minjem meja riasnya disana…. πŸ˜›

Yang jadi masalah kalo meeting di tempat-tempat yang aneh ini adalah kalo meeting nya mesti nyalain video kamera! Iya kadang-kadang kalo meeting tuh boss gua minta video kamera kita dinyalain biar bisa liat kita semua. Nah kalo lagi ngumpet di lemari dengan background baju-baju begini kan gak oke banget ya! πŸ˜›

Jadi berhubung situasi WFH ini kayaknya bakal jadi the new normal, gak bisa dong ya kalo begini terus kondisinya di rumah. Jadilah kita memutuskan untuk beli meja kerja buat ditaruh di kamar.

Kamar gua sih sebenernya lumayan gede dan masih ada banget space kosong buat naruh meja (orang biasanya gua ama Emma main sepakbola di kamar! :P). Masalahnya kita tuh perlu space kosong begini buat kalo bikin video Youtube nya Emma atau buat kalo Emma lagi perlu bikin video buat audisi. Nah kalo ntar ditaruh meja kan jadi gak bisa buat bikin video dong. Udah gitu gua juga suka ngeliat sudut kamarΒ  yang kosong begitu, berasa lega. Kalo ntar dikasih meja kerja bakal berasa jadi penuh.

Jadi akhirnya gua nyari meja yang ukurannya kecil buat ditaruh di pinggir ranjang, menggantikan meja nakas. Karena space nya terbatas ya meja nya gak bisa gede. Tapi cukup lah buat naruh komputer sama keyboard. Dan akhirnya semalem meja nya dateng juga…

Seneng deh sekarang kalo meeting gak perlu pindah-pindah tempat lagi. Gak perlu pake earphone, tinggal pake speaker aja. Modelnya gua juga suka, model ladder yang ada rak-rak nya. Jadi barang-barang yang tadinya ada di nakas gua bisa ditaruh di rak-rak ini. Nakas nya sendiri sekarang pindah ke kamar Emma.

Trus kemaren juga akhirnya kita putusin untuk beli meja tulis buat ditaruh di kamar Emma. Ntar mesti disusun deh mainan-mainan dia biar meja nya bisa muat. Jadi abis ini kalo mejanya Emma udah dateng (yang mana kayanya masih lumayan lama :P) semua bisa belajar dan kerja di kamar masing-masing dan meja makan kita bisa berfungsi normal kembali. Hahaha. πŸ˜€

Problem solved! Dan gua jadi mikir, kenapa kita gak beli meja nya dari dulu-dulu aja ya? Udah 1,5 bulan baru beli… πŸ˜›