Quarantine Birthday

Hari Senin minggu lalu, gua ulang tahun ke-43! Happy birthday to me! πŸ™‚

Jadi ngalamin quarantine birthday dah taun ini. Walaupun taun-taun sebelumnya juga gak ada perayaan gimana sih, tapi at least taun ini bisa dirayain bareng-bareng secara tahun lalu kan si Emma ama Esther lagi di New York pas gua lagi ulang tahun ya. πŸ˜€

Buat kue ulang tahun nya, gua lagi ngidam kue tres leches (kue yang dicelup ke susu) dari Porto’s Bakery. Jadi hari Minggu nya kita udah pesen untuk pick-up. Bagus juga sistem nya, order online trus pas jam nya kita tinggal ke tempat parkir Bakery nya trus kasih nomor order kita. Trus mereka bawain kue nya ke mobil deh. Jadi kita gak perlu turun sama sekali.

Pas hari H nya, mandatory kudu foto sama kue ultah bareng anak-anak. Tiap taun gua selalu foto kayak gini nih. Ntar kapan-kapan gua kudu bikin collage dari taun ke taun kali ya… πŸ˜€

Kuenya enak banget seperti yang gua inget. Sayangnya karena di-soak ke dalam susu jadi lama-lama jadi eneg ya. Anak-anak gak gitu suka. Gua sama Esther ngabisin kue (yang ternyata gede juga) sampe 3 hari. Hahaha. πŸ˜›

Trus buat makan siang, gua ngidam dimsum!

Gimana gak ngidam ya, udah 2 bulan lebih kan kita gak pergi dimsum! Jadi hari itu kita pesen deh buat pick-up juga. Pesennya macem-macem sih sampe akhirnya udah kekenyangan tetep gak abis juga. Kalap ceritanya.

Tapi yang paling paling penting dan paling banyak pesennya tentu siomay dong ya! Gua tuh cinta mati sama siomay dimsum! πŸ˜›

Trus pas zoom meeting sama kantor, dinyanyiin happy birthday. Dan malemnya dibikinin tamie sama Esther. Kudu wajib kan makan mie kalo pas ulang tahun ya. Biar panjang umur! πŸ˜€

Dan hari ini, gantian Esther yang ulang tahun! Happy birthday Esther! πŸ™‚

Dan seperti biasa, ultah Esther selalu deketan sama Mother’s day (kemaren), jadi perayaannya berturut-turut deh.

Dimulai hari Sabtu, gua pesenin bunga dari temen yang floris. Kebetulan emang dari weekend kemaren floris udah dibolehin buka lagi di LA tapi cuma untuk delivery dan pick-up. Surprise deh buat Esther soalnya Esther kan suka bunga ya.

Trus Minggu nya, kita mesen Chicken Shawarma buat lunch soalnya Esther udah ngidam ini juga lumayan lama. Pokoknya kalo lagi ultah, seegala pengidaman kudu dituntaskan ya. Hahaha. Dan trus siang nya kita beli boba tea.

Di rumah kita sempet nonton Titanic (film kesukaan Esther) dan main Scrabble (game kesukaan Esther). By the way, gua kan kalo nyewa film lewat Vudu ya dan disitu ada feature yang namanya Family Play. Baru kali ini kita coba nyalain feature ini dan ternyata semua adegan-adegan yang anonoh bisa langsung di skip lho. Asik juga nih soalnya kan sempet parno ya mau ngasih liat anak-anak film Titanic soalnya ada adegan-adegan yang anonoh gitu. Trus abis itu kita nyewa film Splash pake feature Family Play juga. Bagus deh jadi semua adegan anonoh langsung raib. Hahaha. Suka ama feature ini! πŸ˜€

Trus pagi ini Esther dapet kiriman kue ulang tahun dari temen. Surprise yang gagal ini. Gara-garanya kemaren malem si Esther keukeuh mau bikin kue ultah sendiri. Gua ama Andrew udah berusaha untuk mengalihkan perhatian biar dia gak jadi bikin kue tapi dia bilang masa dia ultah gak boleh bikin kue ultah. Hahaha. Ya udah deh akhirnya kita terpaksa ngasih tau kalo bakal ada yang ngirimin kue. πŸ˜›

By the way pas ngeliat kuenya kok mirip-mirip ama kue yang gua pesen ya. Rada trauma nih. Hahaha. Untungnya ternyata beda banget, kuenya ini kue blueberry dan light banget dan gak manis (kalo kue ultah gua kan heavy banget tuh rasanya). Jadi kita suka ama kue yang ini.

Yah begitulah cerita quarantine birthdays kita! Moga-moga gua dan Esther sama-sama sehat selalu, bahagia selalu, sukses selalu dan panjang umur ya! πŸ˜€