Kenapa Kita Pindah Ke US?

Selama ngeblog ini, gua paling sering dapet pertanyaan apa alasannya kenapa kita pindah ke US dan gimana ceritanya pas awal-awal pindah ke US. Sebenernya gua udah pernah cerita di blog, tapi karena tertimbun di antara 898 posts yang lain (wah bentar lagi total posts gua udah mencapai 900 nih :D) jadi susah nyarinya kali ya. πŸ˜€

Berhubung hari ini adalah hari yang spesial, jadi marilah kita bernostalgia cerita-cerita tentang kenekadan kita pindah ke US 8 tahun yang lalu… πŸ˜€

Gua ama Esther itu pacarannya LDR. Esther di San Francisco sementara gua di Jakarta. Pas kita udah serius ngomongin mau married, Esther bilang suruh gua pindah ke US aja karena dia kurang sreg tinggal di Jakarta. Kondisi gua waktu itu tuh kerjaan gua udah mapan (jabatan gua udah manager waktu itu) dan udah rencana beli rumah. Plus lagi, gua tuh gak pernah lho ke US, sama sekali. Plus lagi bahasa Inggris gua lumayan minim (modalnya cuma pelajaran bahasa Inggris di sekolah pas SMP dan SMA, itupun gurunya ngajar bahasa Inggrisnya pake logat Jawa :P). Jadi jelas gua gak berani lah pindah ke US dan gua membujuk Esther untuk pindah balik ke Jakarta. And so she did.

We got married and had Andrew. Walaupun kehidupan selalu ada ups and downs tapi overall semua lancar. Kita punya rumah sendiri, mobil sendiri, ada 2 pembantu. Rumah juga deket banget sama ortu dan gak terlalu jauh dari mertua. Walaupun penghasilan gua bukan yang tinggi-tinggi banget tapi bisa dibilang cukup lah. Masih bisa makan-makan di restoran, masih bisa pergi liburan ke Singapore.

Titik baliknya tuh pas menjelang gua umur 30 tahun, bulan Mei 2007. Gua mikir-mikir sekarang udah kepala 3. Kehidupan sih cukup tapi gitu-gitu aja. Comfort zone lah istilahnya. Kerjaan gua emang asik dan santai tapi gua gak berasa nambah ilmu sama sekali. Gua jadi berasa gak secured. Kalo sampe gua kena lay off misalnya, apa iya gua bisa bersaing di pasaran? Kalo pun gua tetep kerja disitu dengan nilai inflasi dan kurs dollar, apa iya nantinya gua bisa sekolahin Andrew ke US (yah kan tetep ya kalo di Indo biasanya lulusan US lebih dihargai daripada lulusan lokal)? Trus lagi ngeliat kehidupan di Indo itu kok serba takut ya. Tragedi 1998 itu gak akan pernah bisa terlupakan lho. Kejadian bom bunuh diri di Kedutaan Australia Kuningan itu terjadi pas gua lagi di kantor yang cuma berjarak beberapa gedung dari situ which was very scary! Bahkan sekedar mau jalan-jalan sekitar rumah pun gak nyaman, Andrew aja beberapa kali kejadian berasa takut kalo pas lagi jalan keluar.

Akhirnya gua ama Esther diskusi lagi, apa kita nekad ya nyoba untuk pindah ke US? Coba aja ngajuin greencard. Kalo dapet ya pindah, kalo gak dapet ya udah. Dilema besar buat gua. Karena gua ini pada dasarnya orangnya amat sangat takut sama perubahan. Kalo Esther sih orangnya emang lebih berani nyoba-nyoba ini itu. Sementara gua bertolak belakang banget. Di satu sisi gua takut banget (gimana kalo ntar gua gak dapet kerjaan, mau dikasih makan apa anak istri gua?), tapi di sisi lain gua juga tau kalo gak sekarang gua nyoba, akan semakin gak mungkin lagi gua nyobain untuk keluar dari comfort zone itu. Kalo ntar Andrew udah lebih besar dan gua lebih tua, pasti lebih susah lagi untuk mau nekad begini.

Yang juga bikin berat adalah gimana ntar mesti jauh dari ortu? 27 tahun gua tinggal bareng ortu. 3 tahun terakhir tinggal pisah tapi rumah gua cuma beda 1 blok dari ortu gua. Hehehe. Tapi ortu-ortu kita emang the best. Mereka mendukung apapun keputusan kita kalo emang itu buat kebaikan kita.

Jadi bulan Mei itu juga gua ngajuin petition untuk apply greencard di kedutaan Amerika. Prosesnya lumayan lancar dan bulan Agustus akhirnya gua dapet immigrant visa nya dan dikasih waktu 6 bulan untuk masuk ke US buat dapet greencard nya. Wuiii gak nyangka secepet itu kita udah mau gak mau harus pergi. Semakin lama semakin takut rasanya. Mana ada aja lho orang-orang yang sangat menyebalkan. Ada orang kantor yang bilang (gak ngomong langsung ke gua, tapi yang denger trus nyampein ke gua) katanya gua kan lulusan Indo, bisa SAP pun gak punya sertifikat, gak bakalan bisa dapet kerja di US. Ada lagi temennya temen yang tinggal di US yang kita mau minta tolong buat nyariin kerjaan jadi gua kirimin resume gua. Eh dibalikin dibilang katanya bahasa Inggris gua jelek sekali, gak bakal bisa dapet kerjaan di US. Mampus gak? πŸ˜› *sekarang kalo inget ya ketawa miris aja dah hehe*

Tapi selain orang-orang yang nyebelin, banyak juga kok yang support. Ada temen nya Esther yang udah tinggal di LA lama juga support dan bilang kalo pasti bisa dapet kerja. Ya paling gak kalo mau kerja kasar pasti bisa lah buat awal-awal.

Anyway, beberapa hari sebelum keberangkatan (11 November), eh si Esther kena tipus. Masuk rumah sakit. Jadi mesti diundur berangkatnya. Pertanda apa tuh coba? Apa pertanda kalo kita sebenernya gak boleh ke US sebenernya? Gak dong ya… itu pasti karena udah diatur ama Tuhan supaya kita nyampe US nya di saat yang paling tepat ya. πŸ™‚

Mungkin kalo kita perginya tanggal 11 November malah gua gak dapet-dapet kerjaan dan jadi stress? Mungkin aja ya… Kan manusia boleh berencana tapi Tuhan yang menentukan ya. πŸ˜€

Jadi akhirnya kita terbang ke US tanggal 22 November 2007. Tepat hari ini, 8 tahun yang lalu gua menginjakkan kaki gua untuk pertama kalinya di US, di kota San Francisco tepatnya. Bertiga sama Esther dan Andrew, 6 koper gede, uang seadanya but no job, no house, no car, no insurance!

Ipar gua dengan baik hatinya ngebolehin kita nginep di rumahnya sembari gua nyoba-nyoba nyari kerjaan. Nyari kerjaannya lewat website-website lowongan kerja kayak Monster, Hotjobs, Career Builder, dkk. Kita sempet ada juga ke Social Service buat apply asuransi kesehatan yang buat orang-orang low income. Sedih deh rasanya kok kita sampe mesti gitu banget ya.

Hari-hari gua kerjaannya submit resume dan interview lewat telpon. Setiap dapet telpon tuh rasanya campur aduk, antara seneng tapi juga serem. Gimana gak serem, rata-rata recruiter yang nelpon itu orang India dan sumpah gua seringnya gak ngerti mereka ngomong apa lho. πŸ˜› Kadang ada juga recruiter yang ngajak interview nya pake webcam. Trus kalo recruiter nya udah ok, lanjut orang HR nya perusahaan yang mau hire yang nelpon dan lanjut lagi sama orang IT nya yang interview lewat telpon.

2.5 minggu berselang dan bertelpon-telpon kemudian, akhirnya ada 2 perusahaan yang minta gua untuk dateng buat interview in person.

Perusahaan yang pertama adalah Callaway Golf. Mereka menerbangkan gua ke San Diego hari Minggu tanggal 9 Desember. Nginep semalem biar hari Seninnya gua bisa ke kantornya pagi-pagi untuk interview. Siangnya dijemput sama real estate agent buat diajak makan siang dan dibawa liat apartemen-apartemen disana. Niat abis dah. πŸ˜€

Perusahaan kedua adalah Lionsgate. Mereka menerbangkan gua ke Los Angeles hari Rabu nya (tanggal 12 Desember) buat interview dan sorenya langsung pulang SF.

Hari Rabu sore itu pas gua masih di airport, pihak Callaway Golf udah nelpon dan ngasih tawaran. Tapi gua bilang gua masih nunggu hasil dari Lionsgate dong buat perbandingan. Gak tau kenapa si Callaway Golf ngebet banget ya ama gua (mungkin karena gua ganteng :P), hari Kamis nya (tanggal 13 Desember) gua dicecer terus sama Callaway buat nego gaji. Karena gua dicecer Callaway, gua jadi nyecer Lionsgate juga. Gile juga dipikir-pikir, orang interview baru hari Rabu, hari Kamis nya udah langsung nyecer tanya gua diterima gak plus gajinya berapa. Hahaha. Akhirnya jadi nego-nego lah antara gua sama Callaway Golf dan Lionsgate. Seharian lho itu acara nego-nego lewat telpon itu. Gua masih inget sekitar jam 7 malem baru akhirnya gua ngasih keputusan.

Ending nya udah pada tau dong ya gua milih yang mana. πŸ˜› Walaupun gajinya di Callaway lebih gede, tapi gua merasa Lionsgate lebih menarik dan bakal ngasih gua pengalaman baru (salah satunyaΒ bisa ke premiere pilem kan! :P). Belum lagi lokasinya tuh lho… di Los Angeles gitu lho… deket Beverly Hills! Tetep ya! πŸ˜›

Jadi hari Kamis, tanggal 13 Desember, tepat 3 minggu setelah gua menginjakkan kaki gua di US, gua akhirnya dapet kerjaan! Jangan ditanya leganya kayak gimana. Jangan ditanya betapa bersyukurnya gua udah dikasih kemudahan sama Tuhan. It was one of the happiest days in my life! πŸ˜€

Trus ya kalo gak salah sekitar 3-4 hari setelah itu kita pindahan ke LA. Tinggal di hotel sekitar 8 hari kalo gak salah (untungnya biaya pindahan kayak hotel, mover, tiket pesawat semuanya dibayarin Lionsgate) buat nyari-nyari apartemen buat kita tinggal. Ternyata gak gampang lho nyari apartemen itu. Secara ya gua ama Esther buta tentang LA. Harga sewa apartemen bikin shock. Yang kita suka, masa harga sewa nya $2400 per bulan, itu padahal cuma 1 bedroom apartment. Kalo yang harganya affordable, kita gak suka. Hihihihi. πŸ˜›

Anyway, kalo gak salah sekitar tanggal 23 atau 24 Desember gitu kita akhirnya dapet apartemennya. Pas tanggal 24 itu juga greencard gua akhirnya nyampe (masalah ijin kerja ini sempet bikin HR perusahaan-perusahaan pada bingung karena gua cuma punyanya immigrant visa yang walaupun jelas-jelas ditulis kalo gua bisa kerja secara legal, tapi rata-rata orang-orang HR pada gak familiar sama visa ini). Trus mulai hunting beli ranjang, perabotan ala kadar nya dan mobil! Tanggal 29 Desember kita pindahan ke apartemen yang kita sewa plus di hari yang sama mobil kita juga dianter.

God is really good to us! Dalam sebulan, kondisi kita yang no job, no home, no car, no insurance akhirnya berputar balik 180 derajat. Gua udah dapet kerjaan (yang gajinya lebih gede dari pas di Indo), udah ada apartemen (walaupun masih nyewa), udah ada mobil dan jelas ada insurance (penting banget insurance disini karena dokter itu mahal banget kalo gak pake insurance).

Pelan-pelan kita mulai settled in. Dan tepat hari ini, tanggal 22 November, gak berasa udah 8 tahun aja kita di US. Masih suka amazed sendiri dengan kenekadan kita 8 tahun yang lalu. Kok bisa ya kita seberani itu? Hahaha. πŸ˜€

Sekarang LA udah jadi bagian penting dari hidup kita. Gimana gak penting, kan kita ketambahan anggota keluarga disini. πŸ˜€ Udah banyak kenangan dan memory yang kita punya selama tinggal di LA ini. Bakal sampe kapan kita tinggal di US? Gak tau. Kita jalanin aja lah kemana hidup ini membawa kita ya… *ceileeee :P*

Begitulah cerita tentang kenapa kita pindah ke US dan awal-awal kita disini. Moga-moga yang pengen tau udah gak penasaran lagi sekarang ya… Hehehe. πŸ˜€

PS. Ini beberapa related posts:
Ada Yang Berminat Pindah Ke US?
Tips Buat Yang Pengen Kuliah Di US
Hidup Di Amerika Itu Kayak Gimana Sih?

Iklan