Homesick

Gak berasa, tau-tau udah 1 setengah bulan gua di US. Btw, itu ‘baru’ 1 setengah bulan atau ‘udah’ 1 setengah bulan ya? Hehehe.

Yang pasti belakangan mulai ada muncul pertanyaan dari beberapa orang, apakah gua betah disini, apakah gua pengen pulang Indo, dan sejenisnya yang intinya adalah apakah gua merasa homesick?

Gua jadi inget pas tahun 1990 pas gua pindahan dari Surabaya ke Jakarta. Waktu itu gua masuk kelas 2 SMP. Tentu susah juga buat gua terutama karena gua jadi gak punya temen. Apalagi gua nih termasuk orang yang gak gampang bergaul. Jadinya ya semakin gak punya temen aja rasanya. Tapi… gua gak pernah sekalipun kepikir pengen balik ke Surabaya lho. Malah koko gua yang waktu itu terus ribut-ribut pengen balik ke Surabaya aja. Padahal dia tuh orangnya lebih pinter bergaul. Gua malah gak pernah tuh berasa pengen pindah balik Surabaya.

Kenapa? Karena saat itu, gua merasa dimanapun bokap nyokap gua berada, disitulah rumah gua. Jadi kalo bokap nyokap gua ada di Jakarta, ya di Jakarta itu I feel at home. 17 tahun gua tinggal di Jakarta, gak pernah sekalipun terlintas di benak gua untuk pengen pindah balik ke Surabaya.

Nah ini pula yang gua rasain sekarang. Walaupun emang  gua baru 1 setengah bulan ya. Tapi ya begini ini yang gua rasain. Kali ini yang membuat gua feel at home adalah kalo gua bersama Esther dan Andrew. Jadi kalo Esther dan Andrew ada disini, ya inilah rumah gua. Gua sih so far gak pernah kepikir pengen balik ke Indo sih.

Kangen ama bonyok ya pasti lah… Tapi gua gak sampe pengen balik ke Indo. Yah karena gua merasa this is my home.

Tapi bukan berarti gua gak merasa homesick lho… 😛

Lhaaa gimana sih… Hehehe.

Gua tuh selalu merasa homesick… saat gua lagi di kantor!

Gua selalu menanti-nanti saat gua pulang ke rumah dimana Andrew langsung manggil: daddy… daddy… trus gua dipeluk dan dicium, Esther lagi nyiapin makanan trus gua juga dicium, trus kita bertiga makan sama-sama, trus main-main sama-sama, trus nonton TV, trus ngobrol-ngobrol, sampe saatnya kita tidur bareng-bareng.

Gua selalu kangen ama apartemen gua yang walaupun kecil mungil, tapi kalo gua di luar kedinginan sampe pipi gua beku dan gua gak bisa merasakan idung gua lagi, begitu masuk apartemen langsung berasa anget. Dinginnya udara di luar, beban kerjaan, sebel-sebelan di kantor… cair semua begitu masuk rumah, begitu ngeliat Esther, begitu ngeliat Andrew…

So, wherever Esther and Andrew are, that’s where I feel as my home!

Iklan