Tragedi Bunga Mawar

Huh… semua pada lagi nulis tentang Chinese New Year, sementara kita disini gak berasa apa-apa. Lha libur aja enggak… 😦 Sedih ya… semua pada lagi ngumpul-ngumpul keluarga besar… Ya, at least kita ngumpul keluarga kecil. Hehe. Apa coba 😛

Jadi gua cerita yang lain aja lah. Tentang bunga. Kan bentar lagi juga udah mau Valentine, jadi topiknya cukup nyambung kan ya… 😀

Ceritanya nih, si Esther adalah orang yang suka sekali ama bunga. Bunga idup ya. Bukan bunga plastik. Dia suka sekali kalo dikasih bunga. Termasuk juga suka ngeringin bunga. Buat kenang-kenangan.

Sementara gua… Gua selalu berpikiran kalo beli bunga adalah buang-buang duit. Lha abis tahannya kan cuma bentar. Lagian kok gua gak berasa ada bagus-bagusnya. Hahahaha.

Tapi ya namanya orang emang kan kegemarannya beda-beda ya. Mungkin si Esther juga gak abis pikir, kenapa gua suka beli Marvin. Kan buang-buang duit juga, toh Marvin nya gak bisa ngapa-ngapain. Cuma diliatin doang. Tapi buat gua… ngeliatin Marvin itu ada kepuasan tersendiri. Yah mungkin buat Esther juga begitu ya kalo ngeliatin bunga. Hehehe.

So… pada suatu malam, seabis pulang kondangan, pas di mobil, gua ngasih Esther setangkai bunga mawar sebagai bunga dari gua yang pertama buat dia. Cieee romantis yaaa… 😛

Wah Esther juga surprised banget lho. Gak nyangka kan dia kok tau-tau di mobil gua udah punya setangkai bunga mawar! Hehehe… siapa dulu dongggg… 🙂

Tapi trus dia mulai rada-rada curiga… Hmm kok bunga mawarnya tangkainya pendek ya?? Trus pas lampu lagi terang, kok bunga mawarnya kuning? Haiyaaaa.. gua juga kaget. Kok kuning sih? Gua kirain putih tadi… Huahahaha. Aneh sekali ya rasanya kok ngasih cewek mawar kuning. Walaupun gua gak tau arti-arti warna, tapi kan aneh ya. Biasa tuh kalo gak putih, pink, atau merah. Lha ini kuning.

Tapi gua juga sumpe deh kagak tau… Gua kirain putih lho…

Lha kok bisa gak tau sih??

Akhirnya gua ceritain dah asal muasal si bunga mawar kuning itu. Jadi kita tuh kondangan di hotel Mulia. Nah pas lagi jalan mau ke tempat parkir, kita mampir ke WC dulu kan. Dan seperti biasa, laki-laki pasti lebih cepet kelar daripada perempuan toh. Jadi gua nungguin Esther sambil duduk di kursi di depan WC. Yang mana di sebelah kursi itu ada meja. Dan yang mana di meja itu ada vas isinya bunga mawar putih (ya waktu itu gua ngeh nya itu putih.. abis remang-remang sih :P). Vas nya pendek, jadi tangkai bunganya dipotong jadi pendek.

Karena gua romantis (hihihihi), jadi gua ambil 1 tangkai, trus gua umpetin di sisi kanan gua, sambil gua trus ngegandeng Esther di sisi kiri gua. Jadi dia gak keliatan kan. Dan ya sisa ceritanya yang tadi itu, bunganya gua kasih pas di mobil. Huahahaha.

Gak modal banget ya…. 😛 Tapi si Esther seneng lho dikasih bunga… Hahahaha.

Tapi efeknya adalah, sekarang tiap kali kemana-mana yang ngeliat ada vas isi bunga asli buat pajangan (misalnya di hotel atau Mal), si Esther pasti langsung nahan-nahan gua untuk gak ngambil bunganya… Hihihi… Emangnya gua klepto bunga apa… 😛 Itu kan pengorbanan lho buat gua… Gimana coba kalo ketauan… Kan malu… Jadi itu pengorbanan gua (berkorban menahan malu) demi sang kekasih tercinta…. Halah bahasanya… 😛

Yah bagaimanapun asal muasalnya, warnanya, bentuknya… Tapi ya itulah bunga pertama dari gua buat Esther. Dan segala macem yang jenisnya adalah ‘pertama’ tentu dikenang sepanjang masa… Hehehe. 🙂

Iklan