The Eye

Setelah gak kedapetan nonton Juno, begitu dapet email untuk nonton The Eye, langsung gua reply untuk RSVP. Dan kemaren nontonlah gua. Sendirian. Baru sekali ini dalam seumur idup gua, gua nonton sendirian. Hehehe. Biasanya kalo sampe gak ada temen ya mendingan gua gak nonton sekalian dah. Tapi berhubung gratis, dan cuma tinggal turun lift, jadi ya udah lah dijabanin aja. Tapi tetep aja berasa lho, walaupun cuma nunggu 15 menit, kok ya rasanya aneh bengong sendirian di dalem bioskop. πŸ˜›

Bioskopnya kantor ternyata kecil banget. Kapasitasnya cuma 50 orang. Tapi layarnya gedeee dan suaranya ok juga. Cukup mantap. Udah gitu ada meja untuk snack. Gratisan pastinya. Ada popcorn, M&M, coklat bar, dan sebangsanya. Lumayan lah…

The Eye ini adalah remake dari film dengan judul yang sama yang aslinya adalah film Taiwan (bener gak sih?). Dan menurut gua, The Eye ini termasuk salah satu film horor yang emang menyeramkan. Gua sangat puas setelah nonton The Eye versi aslinya. Bahkan abis nonton The Eye, ngebikin gua jadi serem kalo pas pulang kantor, naik lift sendirian. Nginget-nginget setannya The Eye yang di lift itu… yang encek-encek terbang itu… hiiiyyy serem…

Makanya pas tau ada The Eye versi bule, gua jadi pengen banget liat. Gua pengen compare. Apa iya orang bule bisa bikin setan yang seserem versi aslinya… Walaupun gua gak yakin bisa sih… πŸ˜›

Ternyata…. Bagus lhoooo… Serem… Menegangkan… Menakutkan… Menyeramkan!! Cihui dahhh… Jadi jangan pada lupa nonton yaaaaaa…. πŸ™‚

Inti ceritanya, si Sidney, pemain biola, buta dari sejak umur 5 tahun karena kena petasan pas main ama cicinya. Cicinya yang merasa bersalah banget jadi maksa-maksa terus buat si Sidney untuk operasi mata. Akhirnya ya dia operasi mata juga setelah ada donor kornea. Tapi ternyata setelah dia udah bisa ngeliat… Malah dia jadi bisa ngeliat hal-hal yang orang normal gak bisa liat. Ternyata si pendonor korneanya dulu juga bisa begitu. Punya kemampuan untuk melihat dunia gaib. Tapi sebenernya maunya si pendonor ini apa sih… kok jadi ngegangguin si Sidney??

Nah…. nonton deh lanjutannya… Seru pokoknyaaa… πŸ™‚

Yah kayak yang Sidney bilang di pilem, seeing is about believing… (or something like that lah – gila dah pikunnya gua, baru juga nonton kemaren, kok gua udah lupa ya dia ngomong apa, padahal ngomongya diulang-ulang), ya kita harus berhati-hati dengan apa yang kita liat. Yang kita liat belum tentu bener. Yang gak bisa kita liat belum tentu gak ada. Sama kayak Ibu Kartini pernah bilang, dalam gelap terbitlah terang…

Duh apa coba… Gak nyambung ya?? Nyambung dehhh… πŸ˜›

Nah… emang harus gelap-gelapan nih bacanya… baru seru. Hihihihi. Soalnya takut ada spy dari kantor gua… Halah!

Jadi cerita sebenernya nih… Haiyaaaa orang bule emang paling kagak bisa bikin pilem setan yang bener ya. Satu-satunya pilem bule yang serem ya cuma Sixth Sense doang. Dan untuk film remake, so far menurut gua tetep The Grudge yang paling ok. Yah walaupun The Eye gak separah The Ring sih (gua tetep gak abis pikir itu yang bikin The Ring, mendingan disuruh belajar bikin setan ama orang Indo dulu kali ya)… Apalagi gua emang udah very very low expectation terhadap film ini, ternyata ya not that bad. Lumayan lah.

Intinya nih The Eye versi bule ini persis sama plek plek ama film aslinya. Jadi gua bener-bener menunggu 3 setan yang gua anggep paling ok di film aslinya.

Yang pertama adalah setan encim yang di lorong rumah sakit. Pas di film aslinya sih menurut gua beneran serem tuh encim, apalagi ama suara-suaranya itu. Lhaaaa di film versi bule nya kok encimnya jadi bule! Lha ya iya lah namanya juga film bule ya. Hehehe. Udah gitu burem banget pula setannya. Jadi gak keliatan tampangnya gimana. Payah deh… kuciwa diriku…

Yang kedua adalah setan encek-encek terbang di dalem lift. Asli pas abis nonton film aslinya, gua mungkin ada kali selama 1-2 bulan, kalo pulang kantor dan pas di dalem lift sendirian, gua jadi serem dan suka nengok-nengok ke belakang. Takut ada si encek terbang itu. Mana pas itu gua sering lembur, plus kantor gua di lantai 32 yang menyebabkan gua harus di dalem lift lumayan lama. Nah… gua penasaran dong ama setan encek terbang di film bule ini.

Tapi ternyata… ya sama kayak si encim, enceknya juga bule! Hihihihihi. Udah gitu liftnya kurang serem. Kalo apartemen di Taiwan kayaknya lebih serem gitu ya bangunan dan liftnya. Nah ini liftnya terlalu mewah. Jadi kurang dapet seremnya. Trus tampang si encek cuma dibikin luka-luka bakar gitu… Gak serem dah… Kuciwa lagi diriku….

Setan terakhir yang gua harap-harapkan adalah yang di restoran yang jualan pork BBQ yang digantung-gantung itu. Nah kali ini setting nya udah mirip nih. Karena si Sidney masuk ke resto Chinese dan orang-orangnya pada orang Chinese. Wah gua udah menanti-nanti nih, setan yang ibu-ibu dan anaknya yang trus ngejilat-jilat daging BBQ yang digantung-gantung itu. Hiiiyyy serem deh… Gua menanti-nanti dan menanti-nanti… lha kok kagak muncul-muincul!!! Ternyata malah setan yang ini di-skip ama si sutradara bule! Jadi gak ada setannya, cuma ternyata restoran itu sebenernya udah gak ada karena udah kebakar beberapa hari yang lalu! Huaaaaaaaaaaaaaa putus lah harapanku…. Sudah gak ada lagi setan-setan yang seremnyaaaa…

Setan-setan yang lain cuma sekedar asal lewat dan gak ada serem-seremnya. Kaget-kaget sih ada selama film, tapi karena suaranya yang kenceng-kenceng aja. Duh payah deh kenapa ya orang bule kok kagak bisa bikin setan yang bener… Orang tinggal nyontek aja kok tetep gak bisa… Huuuuuu…

Eh tapi ya tetep pada nonton ya… Jangan lupa lho… Hahahaha…

Iklan