Memang Lidah Tak Bertulang

Ya emang betul. Makanya lidah itu enak buat digigit-gigit. Ya gak?? Hehehe.

Eh tapi jangan berpikir yang enggak-enggak ya… Lidah siapa yang digigit? Ini bukan posting tentang sesuatu yang anonoh, tapi juga bukan tentang kanibalisme. πŸ˜›

Yang gua maksud disini adalah… lidah sapi!

Yup… gua suka sekali makan ama yang namanya lidah sapi ini! Dan ini sudah sejak dari jaman dahulu kala, yang mana gua sendiri gak inget mulai kapan. Tapi yang pasti sejak masih keciiillll banget.

Mungkin buat beberapa orang, makan lidah sapi itu menjijikkan ya… termasuk pula menurut Esther. Tapi menurut gua, lidah sapi itu enakkkk banget!

Yang ngenalin gua dengan masakan lidah sapi ya siapa lagi kalo bukan nyokap. Nyokap tuh suka masak bistik lidah yang enak banget (tob abis tiada duanya) dan sop merah (sop tomat) yang salah satu isinya tuh juga potongan lidah sapi. Biasanya masakan ini tuh baru dibikin pas ada saat-saat tertentu, seperti acara ulang tahun. Apalagi sejak kita pindah ke Jakarta, semakin jarang bisa merasakan masakan ini, soalnya lidah sapi yang ok itu harus diimpor dari Surabaya. Menurut nyokap, lidah sapi yang di Jakarta beda dan gak enak kalo dimasak. Jadilah gua selalu menanti-nantikan kalo ada yang ke Surabaya atau ada yang dari Surabaya dateng ke Jakarta dan bisa dititipin bawa lidah sapi itu!

Lidah sapi itu gak gampang lho masaknya kalo menurut gua. Soalnya kan amis ya, ada bau khas nya gitu. Nah kalo masaknya kurang ahli, setelah dimasak baunya akan tetep ada dan tentu itu akan mengganggu banget. Trus lagi, kalo masaknya gak pas, lidah itu bisa jadi terlalu keras sampe susah digigit, atau terlalu lembek sampe bikin eneg. Jadi sekali lagi masaknya harus passss biar kenyalnya juga passss!!!

Nah itu susahnya kalo nyari restoran yang bisa menyajikan masakan dengan lidah sapi yang pas! Berkali-kali nyoba, terutama di steak house, cuma 1 restoran yang menurut gua bisa masak steak lidah sapi yang pas banget! Rasanya pas dan kenyalnya pas! Mantap dah! Dan itu adanya di Toko Oen di Semarang. Jauh ya… πŸ˜›

Nah lagi, sejak pindah ke US ya gua udah gak berani ngidam yang namanya lidah sapi. Orang sini kayaknya kan gak gitu suka ama begitu-begituan ya. Paling kalo mau, gua kudu ikutan Fear Factor kali ya. Hahaha.

Tapi tadi siang, kita makan di Gyu-Kaku dan disitu ada lidah sapi! Langsung gua pesen, tapi gua gak berani berharap banyak. Apalagi ini model resto yang kita kudu masak sendiri.

Dan ternyata…. walaupun kita juga masaknya ngasal (gak pake mikirin kenyalnya nanti pas atau gak) tapi hasilnya ternyata enaaaaaaaaaaakkkk!!! Kenyalnya passss banget dan rasanya mantabbbbbbbbbb!!!! Huiiiiiii enak banget!!! Seneng banget rasanya berhasil makan lidah sapi lagi setelah sekian lama… πŸ˜›

Jadi tadi pas telpon ama nyokap, langsung laporan dong kalo gua abis makan lidah sapi yang enak. Dan tau gak nyokap gua bilang apa?? “Ini mama lagi masak sop merah pake lidah ama bistik lidah”

Doeoeoeoeoeoengggg!!! Huaaaaaaaaaaaaaaaa…………… Jadi pengennnnnnn!!! :((

Eh iya ada cerita yang rada aneh di balik masakan lidah sapi ini. Jadi kan gua tuh dikenalkan ama yang namanya lidah sapi karena nyokap emang suka masak ini kan dari kecil. Nah semakin gua gede, gua baru merhatiin kok nyokap gak pernah makan ya kalo dia masak lidah sapi? Dan tanyalah gua padanya… kenapa kok dia gak makan bistik lidah nya? Dan dijawablah olehnya kalo dia itu gak suka ama lidah sapi!

Hah? Aneh sekali kan… Lha kalo dia gak suka kenapa kok bisa sampe masak lidah sapi? Kan gak mungkin kita yang tadinya gak tau tentang lidah sapi tau-tau minta ke nyokap untuk masak lidah sapi kan? Dan bokap gua juga gak suka ama lidah sapi. Hehehe. Ternyata karena itu adalah resep turun temurun dari oma gua (nyokap nya nyokap), jadi ya nyokap masak aja, dengan harapan anaknya suka. Dan ternyata emang suka! Hehehe. Ada-ada aja nyokap gua ya. πŸ˜›

Trus setelah lebih gede lagi, gua jadi suka ama lidah yang lain selain lidah sapi. Hayooo lidah apa hayooo…. Jangan ngeres ya… Hehehe. Gua suka banget ama lidah bebek! Ini adanya di tempat makan dimsum. So far sih yang pernah gua cobain ya di Samudra ama Ah Yat. Lidah bebek ini juga mantap dahhhh… Enak banget!!! Tapi dari yang gua baca-baca, lidah bebek ini juga susah masaknya karena kalo gak bener masaknya bisa jadi amis. Tapi di 2 resto yang gua coba itu sih mantap. Enak banget! πŸ™‚

Trus trus… ada lagi lidah yang gua suka… Tapi yang ini gak sampe ditelen… Huahahaha. Pikir sendiri dah! πŸ˜›

Iklan