#AEAEIndoTrip15 – The Amazing Jakarta Trip Part 2

Mari kita tuntaskan cerita the amazing Jakarta trip bulan Desember kemaren ini ya (klik sini buat baca part 1 nya)… πŸ˜€

Ready? Get set… Go! πŸ˜€

Jumat, 18 Desember 2015

Kidzania, Pacific Place

Kalo ke Jakarta bawa anak rasanya emang tempat main yang satu ini harus masuk agenda ya. Si Andrew sebenernya 6 taun yang lalu udah pernah main disini (klik sini buat baca ceritanya). Karena dia masih inget jadi dia excited banget mau main kemari lagi.

Rasanya gak perlu cerita panjang lebar ya, semua pasti udah tau Kidzania itu kayak gimana. Intinya tempat main indoor dimana anak-anak bisa berpura-pura jadi orang dewasa di sana. πŸ˜€ Bisa bikin SIM, kerja di supermarket, jadi tukang bikin pizza, dan lain-lain.

Hari itu yang namanya Kidzania tuh penuh banget karena udah liburan sekolah ya. Tapi si Andrew tetep seneng banget tuh. πŸ˜€

jkt 1

jkt 3

Sementara si Emma gimana? Ternyata dia gak suka. Hahaha. Kayaknya dia kecewa karena tempatnya gak sesuai yang dia harapkan. Jadi sebelumnya gua udah cerita ke dia kalo di Kidzania itu dia bisa main pretend. Ternyata di bayangan dia tuh main pretend nya jadi princess trus ganti-ganti kostum gitu. Jadilah kelar dari Kidzania dia protes ke gua, katanya disana gak ada kostum-kostumnya. Huahaha. πŸ˜›

Udah gitu dia sebel karena disuruh kerja. Kan dia ada ikutan kerja di apotek gitu dimana kudu numbuk-numbuk obat. Kelar dari sono dia ngomong ke Esther, dia kesini tuh gak mau kerja, dia cuma mau main. Huahaha. πŸ˜›

jkt 2

<si Emma bete disuruh kerja! :P>

Bubur Tangki, Sunter

Anak-anak pergi ke Kidzania nya sama Esther doang karena perginya bareng adiknya dan temennya Esther. Jadi pagi itu gua pergi sarapan bubur Tangki bareng temen kuliah gua.

jkt 4

Baru tau lho kalo ada bubur Tangki di Sunter. Dulu gua kalo mau makan bubur Tangki ya kudu ke jalan Tangki. Hehehe. Yang di Sunter ini adanya di sebelah RS Satyanegara. Depot tenda pinggir jalan gitu. Jadi banyak lalat! Hahaha. Gak kapok ya abis sakit perut gitu padahal… πŸ˜›

Anyway bubur nya masih enak. Baso gorengnya juga enak. πŸ˜€ Depot nya juga rame lho. Kita kesana tuh sekitar jam 8-an dan gak lama buburnya udah abis. Gile bener! πŸ˜€

jkt 5

Komachi, Kelapa Gading Mall

Siangnya gua bareng bonyok sama koko gua lunch di Komachi di Gading Mall. Jaman dulu tuh ya, Komachi ini termasuk salah satu restoran favorit gua pas masih ada di TA sama Hotel Dusit Mangga Dua. Gua sukaaaa banget sama chicken teriyaki nya! πŸ˜€

jkt 6

Dan ternyata chicken teriyaki nya sampe sekarang masih enak! Pake banget! πŸ˜€

jkt 7

Jadi chicken teriyaki disinin tuh pake hot plate trus disiram saos nya rada kentel, yang mana rada-rada mirip sama steak nya Boncafe Surabaya (klik disini). Mungkin karena itu gua jadi suka banget. Hahaha. Udah gitu ya, selain rasanya enak, it also came with rice, miso soup and cawan mushi. And wait until you hear the price…. It was only 54,000 rupiah! Woot woot? πŸ˜€ How can you not love this restaurant? :P

Abis makan ya kita jalan-jalan aja di Gading Mall. Bikinin anak-anak label nama (gak tau lho di LA sini sebenernya ada gak ya bikin label nama begitu, gak pernah liat) trus gua beli buku di Gramedia dan beli-beli CD di DiscTara yang mana lagi sale 50% all items karena udah mau tutup! Lumayan banget tuh walaupun gak ada CD-CD baru, tapi rasanya pengen apa juga dibeli karena murah-murah. Hahaha.

Lumpia Basah

Malemnya makan di rumah karena nyokap gua bikin lumpia basah isi rebung yang enaknya tiada tara tiada banding. Lumpia Semarang mah lewat! πŸ˜€

jkt 8

Sabtu, 19 Desember 2015

MWP Studio, Kelapa Gading

Acara pagi ini adalah foto studio! Berhubung 6 tahun lalu foto studio nya kan belum ada Emma ya, jadi kudu foto keluarga besar lagi yang komplit. πŸ˜€

Kita nyari-nyari foto studio yang murmer aja, gak perlu yang aneh-aneh, dan dapet info tentang MWP ini dari temennya Esther. Kita ngambil paket yang basic banget dan fotografer nya pun bukan Mario (owner nya) sendiri tapi asisten nya. Foto session nya 1 jam dengan 2 background. Kita dikasih CD raw files tanpa edit. Kalo mau nambah edit tinggal nambah bayar aja. Akhirnya kita minta diedit foto-foto yang background nya polos biar gak keliatan kotor-kotor di lantai nya aja. Other than that, kita nya udah cakep-cakep jadi gak perlu di edit! Huahaha. πŸ˜›

Buat sekedar foto studio sih lumayan kok MWP ini. Worth the price. πŸ˜€

studio 1

studio 4

studio 3

studio 5

studio 2

<suka ama background nya yang polos warna krem soalnya kita gak mau putih atau item, ternyata warna krem bagus juga :D>

Nah kelar foto sekitar jam setengah 11, kita langsung cabut ke Senayan City. Dan kita terjebak di dalam Jakarta’s traffic nightmare!

Jadi ceritanya kita pas keluar ke Yos Sudarso mau puter balik buat masuk tol dalam kota yang arah Ancol. Tapi kita ngeliat masuk tol nya macet jadi gua suruh sopir masuk tol arah Cawang aja. Masuk tol nya kosong, tapi ternyata pas sampe atas langsung stuck! Bener-bener stuck yang gak bisa jalan sama sekali. Gile bener dah.

Sampe pada kelaperan dan snack yang tadinya mau buat oleh-oleh buat om gua akhirnya kita buka di mobil buat dimakan! Akhirnya setelah 1 jam (bener-bener 1 jam) kita baru nyampe ke exit Rawamangun dan kita langsung turun dah. Gile deh itu beneran cuma masuk dari Gading nyampe ke exit pertama Rawamangun tuh ngabisin 1 jam!

Trus kita puter balik buat masuk tol arah Ancol. Gak macet, tapi tetep aja sekitar 1 jam kemudian baru nyampe Senayan. Total perjalanan dari Gading ke Senayan… 2 jam aja sodara-sodara! Gak heran ya kemaren ke Puncak kudu makan waktu 4 jam (klik disini), lha secara 2 jam cuma nyampe ke Senayan doang! 😦

Jittlada, Senayan City

Nyampe Jittlada semua udah pada kelar makan. Gak pake foto-foto makanan dah langsung kita makan saking udah kelaperan banget! Untung makanan di Jittlada enak-enak! πŸ˜€

Disini kita ketemuan sama om tante dan sepupu-sepupu dari pihak nyokap gua. Sayangnya karena kita baru nyampe jam 2 jadi kita gak bisa ngobrol lama-lama karena jam setengah 4 udah janjian ama temennya Esther. πŸ˜›

jkt 9

Kitchenette, Senayan City

Disini gua mesen dragon fruit smoothies sama Oreo cheesecake crepe. Esther ama temen-temennya mesen crepes lain, gua lupa namanya apa aja. Enak-enak crepes nya tapi gua paling suka ya sama Oreo cheesecake crepe nya. Smoothies nya juga enak! Gile ya padahal baru aja makan di JIttlada… Udah gak inget perut dah! Huahaha. πŸ˜›

jkt 10

Seneng ngobrol-ngobrol ama temen-temen gini. Anak-anak juga pada nyambung mainnya. πŸ˜€ Kita akhirnya misah jam 5-an karena temen-temennya Esther pada mau ke gereja sementara kita nyamperin sepupu-sepupu gua tadi yang pada hang out di Excelso.

jkt 11

jkt 12

Sekitar jam 6-an lah kita cabut dan once again… kena macet! Kali ini kita ngambil jalan lokal dan ternyata Sudirman macet abis. 1 jam di Sudirman doang sampe Bunderan HI. Ternyata macet nya gara-gara mobil-mobil yang mau ke GI sama PI! Karena begitu ngelewatin Bunderan HI, jalanan langsung kosong! Gile bener! πŸ˜›

Dough Darlings

Nyampe rumah ternyata kita dapet kiriman dari @wendykosasih. Donat raksasa dari Dough Darlings! Gile bener donat nya gede abis. Hahaha. Thanks a lot ya! πŸ˜€

jkt 13

Kerupuk Bangka

Dan juga dapet kiriman bermacem-macem kerupuk Bangka dari Yuliana Afun! Thanks a lot Fun! Kalo ini nih kegemerannya Esther nih. Hahaha.

jkt 14

Minggu, 20 Desember 2015

Hari ini si Esther ngumpul ama temen-temen SMA nya seharian, jadi gua pergi ama anak-anak dan keluarga gua ke… Kealapa Gading. Again! Hahaha. πŸ˜€ Gara-garanya pas ke Gading Mall kemaren itu gua ada liat kaos lucu buat Andrew dan Emma tapi gua gak yakin sama ukurannya yang buat Andrew. Ternyata pas diukur-ukur di rumah harusnya muat, jadi gua mau nyamperin tokonya lagi buat beli. Niat abis ya. Hehehe.

Marugame Udon, Mall Artha Gading

Kita mampir ke Artha Gading buat lunch dulu karena katanya Marugame Udon ini enak banget ya. πŸ˜€ Lucu sih udon nya ada macem-macem kuah dan isinya ya, tapi menurut gua gak sampe gimana-gimana amat sih. Enak tapi bukan yang enak banget. πŸ˜€

jkt 16

Es Krim Gentong, Kelapa Gading Mall

Abis makan baru kita ke Gading Mall buat beli baju. Trus kita juga nyempetin makan di Es Krim Gentong yang kata keluarga gua enak banget. Dan ternyata emang enak! Gua suka banget sama es krim mocca nya! πŸ˜€ Andrew juga suka. Emma doang yang kurang suka. Padahal kalo di LA, si Emma suka banget lho makan es krim, tapi pas makan di Es Krim Gentong ini dia cuma makan dikit trus gak mau lagi. Entah kenapa. πŸ˜›

jkt 15

Inul Vizta, Sunter

Kelar dari Gading, kita langsung meluncur balik ke Sunter buat karaoke! Yay! Ini acara yang udah gua tunggu-tunggu banget nih secara gua tuh dulu suka banget pergi karaoke ama temen-temen! Di LA sini gak ada nih family karaoke kayak begini. Tempat karaoke nya adanya yang buat orang dewasa yang bukanya malem dan jual alkohol gitu, gak kids friendly dah. Jadi jelas udah ngidam banget yang namanya pergi karaoke! πŸ˜€

jkt 17

Si Andrew dan Emma juga jelas seneng banget karaokean. Tapi sayangnya karena mic nya cuma ada 2, yang ada terjadi drama-drama rebutan mic antara Andrew, Emma dan Bevy. Sebenernya yang ngaco ya si Emma sih karena ini anak keukeuh megang 1 mic buat dia mulu sementara Andrew dan Bevy kudu gantian. Kadang kan Andrew dan Bevy pengen nyanyi bareng jadi gak bisa gara-gara Emma. Kalo kita bilangin ya nanti abis ini diulang lagi lagunya, eh udah langsung pada ngambek. Hihihi. πŸ˜›

Yang pasti kita tetep had so much fun kok! Makanan di Inul juga enak-enak. Nasi goreng nya terutama, enak banget menurut gua! πŸ˜€ 2 jam karaoke gak berasa, tau-tau udah kelar aja. Hehehe. πŸ˜€

jkt 18

Senin-Selasa, 21-22 Desember 2015

Kita yalan-yalan ke Puncak (klik disini buat baca ceritanya).

Rabu, 23 Desember 2015

Dibuka dengan datangnya kiriman kue keju yang enak ini dari temennya Esther…

jkt 19

<btw temennya Esther ini bikin kartunyaΒ handmade, lucu banget ya! :D>

Dan sekotak pia plus sekardus beer hitam Bali Hai dari temen yang lain…

jkt 20

Pia nya gak tau merek apa, tapi enak banget! Isinya kacang ijo yang mana biasanya gua gak suka, tapi pia ini irresistible banget! πŸ˜›

Bandar Djakarta, Ancol

Nah ini nih another pengidaman yang udah ditunggu-tunggu… makan seafood! πŸ˜€ Gua itu kan doyan banget ya makan seafood dan seafood di Indo itu enak banget, lain ama kalo makan seafood disini. Jadi sempet sedih gara-gara sakit perut kemaren ini (klik disini buat ceritanya) bikin kita jadi gak berani makan seafood.

Tapi yah namanya manusia, udah sakit setengah mati, kalo udah sembuh langsung lupa kan ya? πŸ˜› Jadilah pas temen kuliah gua nawarin mau diajak makan di Bandar Djakarta ya langsung kita sambut dengan riang gembira! πŸ˜€ Yang penting gak makan kerang aja dah (padahal sebenernya gua pengen makan kerang dara rebus :P).

jkt 22

Kita mesen kangkung, tahu kipas, ikan masak asam pedas, kepiting soka goreng telur asin, ikan bakar, cumi goreng tepung (buat Emma, soalnya dia gak mau makan yang lain :P), udang rebus dan udang bakar keju.

Minta ampun enaknyaaaaaa! Semuanya enaaaakkkkkk!! Gua ngebayanginnya lagi aja langsung nelen ludah! Hahaha. I love Bandar Djakarta! πŸ˜€

jkt 21

<glad to see my best buddy again! :)>

Demi kenyamanan anak-anak (terutama Emma yang keringetan mulu gak ada abis nya), kita milih duduk di dalam ruangan yang ber-AC. Eh ternyata anak-anak malah demennya keluar karena ngeliat penyanyi dangdut lagi perform! Huahaha. Terutama si Emma, sampe gak berkedip dia ngeliatin penyanyinya. πŸ˜› Sebenernya penyanyinya udah manggil Emma suruh nyanyi, tapi si Emma malu-malu kucing. Hehehe.

jkt 23

Ancol Beach City Mall

Kelar makan sebenernya tadinya ngejanjiin Emma buat nonton pertunjukan putri duyung di Gelanggang Samudra. Tapi ternyata Gelanggang Samudra tuh bayar sekali buat nonton semua pertunjukan ya. Sementara kita cuma mau dan sempetnya nonton 1 doang. Rugi dong ya, jadi batal dah kita nonton. Salah gua sih udah langsung ngasih tau Emma kalo ada pertunjukan putri duyung segala, jadinya si Emma ngambek dah. πŸ˜›

Kenyot Yuk

Kita ke Mall ini sebenernya cuma mau beli goggle di salah satu toko nya yang kata temen gua murah. Emang murah banget ternyata, merk Speedo pula. Moga-moga asli ya. Huahaha. So far sih anak-anak pake gak ada masalah.

Trus di Mall ini kita ngeliat ada stand Kenyot Yuk ini. Sebenernya cuma jualan susu doang sih tapi kemasannya pake botol susu bayi! Hahaha. Jadi lucu aja. πŸ˜€ Kita mesen yang Nutella dan strawberry. Ok lah, tapi rada pricey ya cuma buat minum susu doang. Hahaha. πŸ˜›

jkt 24

jkt 25

Temen gua nih udah kena macet jemputin kita, traktir makan, eh kita masih dioleh-olehin batik kembar yang mana katanya dia sampe mesti ke 3 toko berbeda buat dapetin biar kembar sekeluarga! Hehe. πŸ˜€

jkt 32

Abis itu ya kita buru-buru pulang karena jam setengah 5 udah janji mau dijemput sama temennya Esther.

Eh sampe rumah dapet kiriman-kiriman lagi! πŸ˜€ Ada picnic roll, cake keju dan brownies Prima Rasa dari temen SMA gua… Wuii picnic roll nya Prima Rasa mah juara banget ya! πŸ˜€

jkt 26

Ada muffin dari @andyhardiyanti…

jkt 27

Dan ada cheese sticks dari @memezmemez yang mana cheese sticks nya ini sumpah enak banget! πŸ˜€

jkt 28

Thanks a lot ya buat semuanya yang udah ngirim-ngirimin kita makanan! πŸ˜€

Chung Hua, Sunter

Temennya Esther akhirnya nyampe sekitar setengah 7 karena kena macet. 3 jam aja gitu mereka nyetir dari Pondok Indah ke Sunter! Gile bener ya. Gua sampe terharu lho mereka bela-belain macet-macet gitu buat ketemuan ama kita. πŸ˜€

Kita milih pergi makan yang deket-deket aja karena udah laper kan, jadi pilihan jatuh ke Chung Hua di Sunter.

jkt 29

Kita mesen mun tahu, sup perut ikan, kangkung hotplate, lumpia udang, bebek asap, lindung cah fumak, dan burung dara goreng.

jkt 30

Gak salah milih makan di Chung Hua ini. Semuanya enaaaaakkkk! Pake banget! Amat sangat memuaskan! πŸ˜€ Pas kita udah pulang LA pun gua dan Esther berkesimpulan kalo buat Chinese restaurant yang kita samperin selama liburan kemaren, Chung Hua ini yang paling juara dah! πŸ˜€

Oh ya, dari temen nya Esther, anak-anak dikasih tas buat peralatan gambar ini. Asli tas ini sangat berguna banget dah buat bawa buku gambar dan pensil warna buat dibawa-bawa sama Emma biar dia bisa gambar-gambar biar dia gak bosen kalo lagi di gereja dan kalo pas nunggu-nunggu (nunggu apa hayo? Hehehe :P).

jkt 31

Kamis, 24 Desember 2015

Mei Zhou, Mangga Besar

Sebenernya restoran Chinese favorit kita di Jakarta itu adalah Cahaya Lestari. Dari sejak dulu masih di Hayam Wuruk sampe trus pindah ke Mangga Besar. Jadi untuk ngerayain Natal, kita ngundang keluarga besar buat sama-sama makan disini (sama kayak pas 6 tahun yang lalu :D). Eh ternyata sekarang namanya udah ganti ya bukan Cahaya Lestari lagi tapi jadi Mei Zhou. Gak tau apa yang punya ganti atau gimana, ngakunya sih katanya sama. πŸ˜›

Kita mesen sop kepala ikan, lindung ca fumak (ada yang pernah tanya kok kita selalu mesen lindung ca fumak, ini makanan favorite nya Esther nih hehe), mie goreng, sapi lada hitam, cumi goreng tepung (yup, tetep buat si Emma bear :P), udang goreng mayoneise, lumpia udang dan burung dara goreng.

jkt 34

Enak-enak sih tapi bukan yang enak banget kayak yang kita inget. Bahkan sop kepala ikan yang adalah menu andalannya Cahaya Lestari dan dulu rasanya enak nya bukan main, kok sekarang biasa aja ya… πŸ˜›

Kelar makan-makan dan tukeran kado sama keluarganya Esther, kita pergi ke Gading Mall. Again? Yup, again! Kurang kreatip ya kita. πŸ˜›

jkt 33

Cotton Drops, Kelapa Gading Mall

Di Gading kita sempet misah. Gua ama Emma nongkrong di Cotton Drops karena penasaran sama minuman yang sekarang lagi ngetrend dipakein cotton candy begini ini nih! Lucu sih ya. Jadi minumannya fruit tea gitu trus di atasnya ada cotton candy nya. Jadi kita makan cotton candy sambil nyeruput minumannya. Enak. Dan seger berhubung cuaca lagi panas banget. πŸ˜›

jkt 35

Old Chang Kee, Kelapa Gading Mall

Trus lagi jalan-jalan nemu Old Chang Kee. Wuiii dulu tuh gua kalo lagi jalan di Mall udah paling bener dah ngemilin baso ikan dan baso cumi nya Old ChangΒ  Kee ini. Hehehe.

jkt 54

Timezone, Kelapa Gading Mall

jkt 36

Trus di Gading sempet ketemuan ama temen SMA gua juga. Dan anak-anak (yang cowok-cowok) sempet dibawa ama suaminya temen gua ke Timezone. Kesenengan dah mereka. Hahaha. πŸ˜›

jkt 37

<aduh baru kenal udah langsung gandengan… :P>

jkt 39

Bistik Lidah

Malemnya dinner di rumah karena nyokap gua masak bistik lidah. The best dah! πŸ˜€

jkt 38

Abis makan trus acara buka kado Natal! πŸ˜€

jkt 40

Tahu Gejrot Golden Truly

Rada maleman ada temen kita dateng ngirimin tahu gejrot Golden Truly. Katanya ini tahu gejrot yang paling enak. Dan emang sih… enak! πŸ˜€ Dipikir-pikir, gile ya kita makan berapa kali hari itu ya… πŸ˜› Mana di Gading tuh sebelum pulang juga masih sempet makan es krim Gentong lagi lho! Huahaha. πŸ˜›

jkt 41

Kelar makan-makan dan buka kado, malam Natal kemaren ditutup dengan main kembang api. Super fun! πŸ˜€

jkt 42

Jumat, 25 Desember 2015

Hari Natal! Yay! πŸ˜€

Rasanya seneng banget karena hari Natal, tapi juga jadi sedih karena berarti liburan kita udah mau kelar… πŸ˜›

Paginya kita misa Natal di gereja Theresia trus nyambung makan siang di Gado-Gado Boplo yang ternyata sekarang pindah lokasinya dari Wahid Hasyim ke deket gereja Theresia sono. πŸ˜€

Gado-Gado Boplo

Dulu gua ama Esther suka banget makan di Boplo karena kita suka sama gado-gado dan rujak juhi nya. Jadi jelas kita kudu mesti nih makan dimari pas liburan kemaren.

jkt 43

jkt 44

Tapi ternyata seperti yang banyak temen pada bilang (saking kitanya keukeuh), ternyata rasa makanan di Boplo udah gak seenak dulu ya… Kuciwa banget dah! 😦

Redtop Hotel

Kelar makan, kita langsung check in di Redtop Hotel karena acara kawinan adiknya Esther (klik disini buat baca ceritanya).

Siang itu ada temen gua dan temen Esther yang nyamperin kita ke hotel berhubung mau ketemuan tapi gak dapet-dapet jadwal yang pas. Hahaha.

Acara ketemuan ini udah dinanti-nanti banget sama Andrew karena dia bakal dibawain topi pesenannya. Jadi abis kopdar blogger sama Tomkuu (klik disini buat baca ceritanya), si Andrew kesengsem abis sama topi nya yang ternyata bikinnya di Kokas. Berhubung udah trauma sama macetnya Jakarta dan kata semua orang Kokas itu macet banget, jadi kita udah bilangin Andrew gak bisa janji ya. Eh kok ya hoki-hokinya Andrew, ternyata temen gua ini gerejanya di Kokas. Akhirnya nitip dia dah bikin topinya. Dan ternyata emang topinya keren abis! Mana trus dianterin dan gak mau dibayar pula. Hahaha. Thanks banget lho! πŸ˜€

jkt 46

Ngobrol-ngobrol di lobby hotel, temen gua ama temen nya Esther yang awalnya gak kenal ternyata akhirnya malah nyambung dan punya common friend. Emang kalo temenan di Jakarta gitu ya, nyambung-nyambung aja jatohnya. Hahaha. πŸ˜€

jkt 45

Kuotie & Asinan Sayur Taman Ratu

Malemnya sebenernya keluarganya Esther ngajakin makan di Pondok Laguna, tapi berhubung takut anak-anak kecapean dan kelamaan nunggu makanan, jadi kita mutusin gak ikutan dan makan di kamar hotel aja. Kebetulan temennya Esther bawain kuotie dan asinan sayur. Dan kuotie nya… enak gila! πŸ˜€

jkt 47

Si Andrew aja abis 1 kotak sendirian! Plus makan nasi putih pula. Huahaha.

Minggu, 27 Desember 2015

Genki Sushi, Plaza Senayan

Kelar check out dari hotel, kita cabut ke Plaza Senayan karena cici gua udah dari awal kita dateng ngejanjiin Andrew makan di Genki Suhi. Lucu banget Genki Sushi ini karena sushi nya datengnya pake kereta gitu. Liat deh ini video nya…

Keren abis! Anak-anak seneng banget dah tiap kali keretanya dateng. Hahaha. πŸ˜€

jkt 48

Abis makan sempet jalan bentar dan anak-anak berpoto-potoan di photo box Barbie di Sogo… πŸ˜€

jkt 49

Trus kita nongkrong di foodcourt ketemuan ama sepupu-sepupu gua…

jkt 51

Pulangnya (untung gak macet! :P) ternyata dapet kiriman mainan tea set buat Emma dari temennya Esther…

jkt 52

Dan dikasih kue semprit dan lidah kucing bikinan istri sepupu gua…

jkt 50

Sate Banjar

Malemnya makan malem di rumah karena nyokap masak sate banjar. Enaaaaakkkk banget! πŸ˜€

jkt 53

Senin, 28 Desember 2015

Bee Cheng Hiang

Buat sarapan pagi, makan nasi putih pake dendeng Bee Cheng Hiang yang dibawain cicinya Esther dari Singapore. Aduhhh enak banget ya dendeng nya Bee Cheng Hiang ini… πŸ˜€

jkt 55

CafΓ© Bogor, Hotel Borobudur

Siangnya dijemput temennya Esther buat makan di CafΓ© Bogor, Hotel Borobudur. Jadi ceritanya nih salah satu makanan yang gua ngidam banget (banyak kayaknya ya ngidamnya gua :P) adalah sop buntut goreng nya Hotel Borobudur. Asli pengen banget gua kesana. Tapi entah kenapa kok jadwal liburan kita akhirnya bikin kita gak sempet-sempet ke Hotel Borobudur. Nah pas temennya Esther nanya kita mau diajak makan dimana, berhubung udah di penghujung liburan, waktu itu udah pasrah-pasrah aja jadi kita bilang terserah dia mau ajak makan dimana (yang penting jangan ke Food Centrum Sunter! Haha :P). Eh lha kok bisa-bisanya temennya nanya mau makan sop buntut di Hotel Borobudur gak? Wuiiii bisa-bisanya lho kita kayak ada telepati. Huahaha. πŸ˜›

jkt 59

Ternyata, sop buntut nya sekarang ada macem-macem ya, gak goreng doang. Ada yang bakar dan penyet. Yang penyet kepedesan banget buat lidah gua. Yang goreng enak tapi gak sampe seenak yang gua inget. Tapi yang bakar dong… Enaknya yaaaaa… bukan main bukan kepalang! Huahaha. The best sop buntut ever! πŸ˜€

jkt 58

Btw dekorasi Natal di Hotel Borobudur bagus-bagus, jadi kita poto-poto dah… πŸ˜€

jkt 56

jkt 57

Mineapolis, Plaza Indonesia

Abis dari Hotel Borobudur kita jalan ke PI. Jalan-jalan bentar eh nyampe ke Mineapolis. Jelas lah anak-anak minta main. Si Emma langsung minta naik carousel. Gile bener dah masa harganya 60 ribu per anak buat naik carousel doang? Perampokan itu namanya! πŸ˜›

jkt 68

Kelar naik carousel masih minta naik kereta. Ogah dah gua bayarnya. Langsung kita ajak ke tempat lain aja. Hahaha. πŸ˜›

Bakerzin, Plaza Indonesia

Nongkrong di Bakerzin, kita mesen waffle with ice cream sama Bailey’s soufflΓ©. Enak semua! Emang makanan di Bakerzin itu gak pernah mengecewakan ya. Jadi inget dulu pernah ada satu masa, gua ama Esther suka banget makan di Bakerzin. Hahaha. πŸ˜€

jkt 60

jkt 67

Riung Sari, Juanda

Malemnya makan di rumah karena nyokap gua udah beliin soto Madura di Riung Sari Juanda. Enak banget, gak kalah ama soto Gubeng Pojok di Surabaya (klik disini buat baca ceritanya). πŸ˜€ Btw, kalo beli soto Madura di Juanda ati-ati ya, ada 2 restoran yang jualan soto Madura. Nah yang enak dan otentik adalah yang di Riung Sari ini. πŸ˜€

jkt 61

Lynn Ann Cake Parlour

Udah kenyang soto, eh dapet kiriman kue dari @lynnanncakeparlour. Thanks a lot Ping! πŸ˜€ Dari kardus nya aja udah cakep bener, apalagi kuenya… cakep abis! πŸ˜€

Dan bukan cakep doang tapi kuenya juga enak banget! Apalagi butter cream nya itu lho. Beda dari butter cream biasa. Rasanya bisa kayak es krim gitu dan gak eneg sama sekali. Sukaaaa banget ama cake nya Lynn Ann Cake Parlour ini! Very recommended dah! πŸ˜€

jkt 66

Sate Babi, Sunter

Hmmm coba diitung dulu itu kita makannya udah berapa kali ya? Hahaha. Dan gua masih inget lho itu perut sebenernya udah kenyang banget. Tapi apa daya, temen kuliah gua dateng bawain sate babi! Gara-gara gua emang ada bilang gua pengen beli sate babi abang-abang yang biasa lewat depan rumah kok gak pernah liat lagi. Eh malah akhirnya dicariin abangnya dan dibawain ke rumah gua. Huahaha.

jkt 62

Aku tak kuasa dah menahan godaan sate babi. Apalagi ada sate ususnya segala! Langsung sikaaattt dan 2 kotak sate babi langsung habis tak bersisa. Huahaha. πŸ˜›

jkt 63

Pia Lie Tan

Gak berakhir di sate babi, dateng lagi kiriman dari temen kuliah gua… pia Lie Tan yang katanya pia terenak di Jakarta. πŸ˜€

jkt 64

Gua setuju sih ama temen gua. Pia nya enaaak banget! Terutama yang rasa keju. Enak gila! πŸ˜€

Eh iya masih belum selesai acara kirim-kiriman, malem itu gua juga dapet kiriman custom made cellphone case bergambar Marvin (masih inget kan betapa gua adalah penggemar berat Marvin? Klik disini kalo mau baca ceritanya!) dari @linkie_link! Lucuuuu! Thanks a lot Ling! πŸ˜€

jkt 65

Selasa, 29 Desember 2015

Oh no… udah hari terakhir liburan nih! Huhuhu!

Sun City, Lindeteves Trade Center

Sebenernya kita gak ngidam makan dimsum di Jakarta karena dimsum di LA banyak yang enak-enak. Tapi hari itu kita diajak makan dimsum bareng keluarganya Esther di Sun City.

jkt 82

Restorannya gede dan bagus. Service nya juga ok banget. Menu dan mesennya pake iPad gitu. Berhubung kita datengnya udah kelaperan jadi rada kalap mesen dimsum nya. Tapi gak nyesel dah, karena dimsum nya enak ternyata! πŸ˜€

jkt 69

Eh gak sengaja disono ketemuan ama temen kantor gua yang lama pula. Tadinya padahal kita udah janjian mau ketemu tapi gak kesampean. Eh lha kok gak janjian malah bisa kebetulan ketemu disini! πŸ˜€

jkt 70

Trus Wenping, the master mind behind Lynn Ann Cake Parlour, juga nyempetin dateng buat ketemuan ama kita. Padahal ibu yang satu ini sibuk banget ya, tapi masih nyempetin dateng di sela-sela kesibukannya. Thanks ya Ping and it was nice seeing you again! πŸ˜€

jkt 72

Inul Vizta, Sunter

Sebagai penutup di malam terakhir liburan, udah paling sempurna dah kita pergi… karaoke lagi! Kali ini sekalian dalam rangka merayakan ulang tahun Bevy, ponakan gua. Karaoke nya kali ini gak tanggung-tanggung. 4 jam aja gitu! Huahaha. πŸ˜€

jkt 71

Tapi ternyata liburan emang belum usai, sampe rumah dong…. Kita dapet banyak kiriman! Padahal lagi stress packing kok overweight semua kopernya! Huahaha. πŸ˜›

Maryna ngirimin baju batik, princess cookies dan cheese drops nya @amyreaindonesia yang enak itu… Thank you ya Ryn! πŸ™‚

jkt 73

Tantenya Esther ngirimin 2 kotak bakpao A1…

jkt 74

Temen gua ngirimin donat kentang bikinan mamanya yang tersohor (ini si Esther yang ngidam nih jadi akhirnya spesial dibikinin. Thank you tante! :D)…

jkt 75

Temennya Esther ngirimin pisang goreng madu Bu Nanik…

jkt 76

Dapet juga kiriman rok Hello Kitty dan gelang-gelang lucu dari @maya1in… Thanks May!

jkt 77

Dan ada kiriman dari Bandung yang berisi kebaya dan rok tutu lucu buat Emma, wayang dan suling bambu (yang ada nama Andrew nya) buat Andrew! Thanks a lotΒ Indah! πŸ˜€ Suling nya langsung dibuat rebutan dan sama Andrew dan Emma! Hahaha. πŸ˜€

jkt 78

Gila gak sih, udah hari terakhir liburan, dapet kiriman begitu banyak, bikin tambah sedih aja ini liburan udah berakhir. Dateng bawa 6 koper gede dan 1 kardus dengan rencana pulang cuma mau bawa 6 koper, eh akhirnya jadi 7 koper gede plus 1 kardus! Hihihi. Sampe malem tuh kita packing. Begitu kelar packing lha kok ujan nya gede banget dan gak brenti-brenti? Lha kok air nya udah masuk carport dan udah mulai meluap di kamar mandi?

Banjiiiirrrrrr!!!!

jkt 79

Langsung sutris lah kita. Pegimana kalo banjirnya tambah tinggi trus kita gak bisa keluar? Gimana besok mau ke airport? Udah hampir midnight waktu itu jadi mulai mikir apa kita mau langsung cabut nginep di hotel deket airport aja ya? Telpon Bluebird kagak mau dateng ke Sunter karena banjir. Cici gua nyariin hotel deket airport ada kamar, tapi gimana kita kesananya? Akhirnya bokap gua dapet nomor taxi (lupa namanya apa tapi katanya aman) yang mau dateng ke Sunter. Tapi dengan bawaan segitu banyak kita perlu 2 taxi kan berarti gua mesti misah sama Esther. Tapi trus mulai banyak temen (iya udah malem gitu, temen-temen masih banyak banget yang ngebantuin kita mikirin nasib kita kena banjir :D) bilang serem ke daerah airport lagi banjir gitu, takut ntar malah dirampok. Nah lho. Pegimana dong!

Trus berubah rencana mau nginep di Hotel Mercure di Kemayoran aja karena Kemayoran gak banjir, cuma Sunter yang banjir. Jadi at least kan besoknya kalo Sunter masih banjir, kita bisa nyari taxi ke airport. Tapi lagi-lagi mikir anak-anak udah tidur, ntar keujanan, trus banyak juga yang bilang kayaknya ujannya bentar lagi brenti, jadi kita galau abis. πŸ˜›

Ada temen yang sampe ngirimin peta lokasi banjir dan ada statusnya kalo masih aman. Ada temen di lokasi lain yang bilang kalo di tempat mereka udah brenti kok ujannya jadi harusnya bakal aman. Dan emang trus ujannya mulai mereda sih. Yang paling mengharukan karena ada temen yang bilang gak usah khawatir, kalo sampe subuh masih banjir, dia bakal kirimin mobil dan sopir buat bawa kita ke airport karena mobilnya tinggi. Dia bilang kita gak usah ke hotel, di rumah aja, pokoknya anytime kita berasa kita udah mesti ke airport (kalo banjir tambah tinggi misalnya) walaupun subuh juga dia bisa telpon supirnya buat ke tempat kita. Terharuuuuu banget dah sama perhatian dari temen-temen! Waktu itu udah midnight lho, tapi masih banyak banget yang gak tidur dan ikut mikirin nasib kita. πŸ˜›

Akhirnya ya kita mutusin untuk tetep di rumah aja dan untungnya emang besoknya banjirnya udah kering sekering-keringnya. Puji Tuhan banget ya! πŸ˜€

Gua bilang ama Esther kayaknya emang udah disentil ama Tuhan kalo liburan emang udah berakhir dan udah saat nya kita balik LA. Soalnya tadinya kita yang sempet ngedumel-dumel gitu kok liburan udah kelar sih, rasanya gak pengen balik LA, masih pengen di Jakarta. Langsung dah dikasih banjir ama Tuhan. Huahaha. Iya deh… iya deh… kita balik LA deh… πŸ˜€

Rabu, 30 Desember 2015

Bakmi GM, Bandara Soekarno-Hatta

Buat makan siang terakhir di Jakarta, kita makan (sekalian nongkrong karena enak adem) di Bakmi GM. Kali ini gua makan mie pangsit spesial. Enak banget. Bakmi GM ini emang konsisten ya, dari dulu rasanya tetep sama dan tetep enak. Gua jadi inget pas jaman SMA dulu kalo makan bakmi pangsit di GM ini bisa makan 2 porsi lho gua. Hahaha. πŸ˜›

jkt 80

Dan tamatlah sudah liburan panjang ini (dan juga cerita yang super panjang ini, semoga kalian yang baca gak ada yang ketiduran ya saking panjangnya! :P). Setelah tentunya drama tangis-tangisan pastinya abis sedih banget ya. Si Emma pas ngeliat kita pada tangis-tangisan, dia bingung kenapa kita mesti nangis. Eh pas kita udah masuk imigrasi, dia baru ngeh kayaknya kalo kita emang udah mau pulang, bukan cuma sekedar pergi keluar kota, baru dah dia (dan Andrew) nangis-nangis di dalem airport. Tambah sedih lah kita. Huhuhu.

jkt 81

Bener-bener liburan yang paling berkesan banget dah. Bener-bener liburan yang bikin kita sangat sangat bersyukur karena ternyata ada banyak sekali keluarga dan temen-temen yang sangat sayang dan perhatian ama kita. Yang bela-belain ngirimin makanan dan kado-kado, bela-belain ketemuan ama kita di tengah-tengah kesibukan masing-masing dan juga macetnya Jakarta yang ajegile bin jalik itu. Yang nganter jemput kita dan traktir kita makan-makan disana sini. Kita bener-bener merasa bersyukur dan berterima kasih banget buat kalian semua! πŸ˜€ *plus bikin tambah sedih karena kita tinggal nya jauh bener* Bener-bener luar biasa. Gak heran kan kalo gua bilang liburan ini bener-bener amazing buat kita? πŸ˜€

Last but not least, ini lagu didedikasikan buat kalian semua, keluarga dan temen-temen tercinta! Pas nyanyi lagu ini di karaoke sebenernya gak kepikir begitu, tapi entah kenapa kok gua rekam dan pas dipikir-pikir cocok nih buat lagu perpisahan (akhirnya gua posting di Instagram pas mau pulang LA). Kayak yang Agmon dan Titi DJ bilang… Hanya cinta yang bisa menembus ruang dan waktu! That’s our love for you, our beloved family and friends! Until we meet again! πŸ˜€

Related posts:
#AEAEIndoTrip15 – The Wedding
#AEAEIndoTrip15 – The Crazy Surabaya Culinary Trip
#AEAEIndoTrip15 – The Fun Puncak Trip
#AEAEIndoTrip15 – The Unforgettable Bali Trip
#AEAEIndoTrip15 – The Amazing Jakarta Trip Part 1

PS. Kalo masih ada yang mau ngasih pertanyaan ke Andrew dan Emma berkaitan ama liburan ke Indo Desember kemaren, silakan ditulis di komentar ya. πŸ˜€

Iklan