Cerita Bulan Januari

Walaupun sekarang udah bulan Februari tapi masih mau cerita-cerita kejadian di bulan Januari…

Cerita tentang Twivortiare…

IMG_4491

Sebenernya males mau cerita tentang ini, tapi berhubung kemaren ini gua cerita betapa bagusnya buku Critical Eleven (klik disini) dan Divortiare (klik disini), gua jadi merasa bertanggung jawab untuk cerita tentang Twivortiare, buku ketiga dari Ika Natassa yang gua baca dalam jangka waktu sebulan. Dan ternyata… gak semua buku Ika Natassa bagus! Bahkan gua menobatkan buku Twivortiare ini sebagai buku terjelek yang pernah gua baca sepanjang masa. 😦

Twivortiare ini adalah lanjutan dari Divortiare (dan bahkan ada buku Twivortiare 2 segala lho, untung gua gak beli! :P). Β Gua emang tau kalo buku ini diangkat dari tweet-tweet nya Lexy (tokoh utama cerita) tapi gua gak nyangka kalo buku setebal lebih dari 300 halaman ini bener-bener isinya tweet doang! Tau gitu mah ngapain beli bukunya ya, mendingan follow twitter nya aja (si Ika Natassa beneran bikin twitter account nya si Lexy itu) trus baca di timeline nya. πŸ˜›

Ok deh isinya tweet doang, itu masih bisa diterima. Awal-awal masih lumayan menarik, tapi lama-lama lha kok isinya begitu-begitu doang? Kalo dirangkum, isi tweet nya tuh adalah berantem sama Beno (suaminya) dan maki-maki Beno, baikan sama Beno dan muji-muji Beno setinggi langit,Β bubble bath, dan ngeluh tentang kerjaan.Β That’s it!Β Diulang terus sampe 300 halaman. Mampus gak? πŸ˜› Gua baca secara seksama selama 200 halaman pertama dengan harapan ceritanya bakal menjadi ‘sesuatu’, tapi ternyata gak ada klimaksnya sama sekali. 100 halaman pertama gua baca sekilas-sekilas doang dan tetep gak ada klimaks apapun juga. Konflik nya pun gak ada. Asli buang waktu doang baca buku ini. Kalo gua jadi follower nya di Twitter pasti udah gua unfollow dari kapan-kapan, saking gua udah keluar duit buat beli buku jadi gua baca sampe tamat dong. Amat sangat gak gua rekomendasikan dah buku ini…

Cerita tentang The Counter…

Duluuuu pas baru-baru pindah ke LA, gua pernah beberapa kali makan di The Counter ini (gua pernah cerita disini). The Counter ini adalah restoran burger dimana kita bisa mesen burger nyaΒ custom madeΒ dari mulai roti, daging, sayuran sampe saosnya. Entah kenapa, udah lama banget kita gak pernah kemari lagi sampe bulan lalu pas temen kantor gua ultah, dia ngajakin makan disini.

IMG_4671

Kali ini gua gak mesenΒ custom made,Β tapi mesen dari menu spesial nya dia yaitu braised short ribs burger. Gile bener dah enak nya bukan main burger ini! Hahaha. Gua tuh dulu di Indo bukan penggemar burger, tapi ternyata kayaknya karena di Indo gak ada tempat makan burger yang enak ya. Sejak pindah kemari gua jadi suka ama burger karena ada banyak restoran burger yang enak-enak banget kayak In N Out (klik disini) atau Burgr nya Gordon Ramsay (klik disini). Nah The Counter ini salah satunya dah. πŸ˜€

Trus fries nya juga enak banget. Kita mesen sweet potato fries sama parmesan fries buat sharing dan dua-duanya enak banget. Dan buat minumannya gua mesen apple crumble shake with caramel and vanilla ice cream. Walau penampakannya cuma putih doang, tapi asli ini enaaaaak banget! πŸ˜€

Cerita tentang ballet…

ballet

Akhir bulan Januari kemaren, pas kelar les ballet, si Esther dipanggil sama gurunya setelah semua orang tua yang lain udah pada pulang. Ternyata gurunya bilang kalo Emma udah bisa naik tingkat! Jadi sejak akhir Summer lalu Emma mulai les ballet di kelas Pre-Ballet (buat anak umur 3-5 tahun). Harusnya term nya sampe bulan Juni (atau Mei gitu deh). Tapi ternyata walaupun belum 1 term Emma udah boleh naik ke Level 1 Ballet (buat anak umur 5-6 tahun). Yay, good job Emma! πŸ™‚

Si Emma ini emang keliatan suka ama les ballet nya, gak pernah ngeluh gak mau les (kalo les berenang ada masa-masanya dia gak mau :P). Tapi dia tuh gak pernah latian di rumah. At all! πŸ˜› Jadi gua sama sekali gak tau progress nya kayak gimana.Β So farΒ gua cuma pernah sekali ngeliat dia pas lagi les (klik disini) dan emang keliatan kalo dia perhatian banget di kelas gak kayak anak-anak lain yang suka semau-mau mereka sendiri. Hahaha.

Gak sabar deh pengen liat Emma recital ballet. Kayaknya ntar pas akhir term bakal ada recital nya… Β Kayaknyaaaa… πŸ˜€

Cerita tentang Kung Fu Panda 3…

kungfupanda3

Akhir Januari kemaren kita pergi nonton Kung Fu Panda 3. Gua masih inget lho pas kita nonton Kungfu Panda 2 tuh Esther masih hamil Emma dan kita masih galau si Emma ini cewek apa cowok (ceritanya bisa dibaca disini)! Hahaha. πŸ˜€

Kung Fu Panda 3 ini dibuka dengan cerita ternyata papanya Po itu masih idup! Yup, ternyata Po bukan satu-satunya panda yang tersisa. Masih ada sekelompok panda yang masih hidup di tempat rahasia. Di sisi lain, Kai, si dewa yang jahat mau menguasai dunia. Dia ngambilΒ chiΒ dari semua kung fu master yang ada dan menggunakanΒ chiΒ mereka biar dia semakinΒ powerful.Β Kai cuma bisa dikalahkan dengan kekuatan chi yang lebih besar… yang dimiliki oleh para panda! Kebetulan banget kan, karena papanya Po jadi bisa ngajarin Po untuk ngeluarinΒ chiΒ nya. Untuk itu Po mesti ikutan papanya untuk gabung sama panda-panda lainnya. Tau Po mau dibawa papanya pergi, si Li (papa angkat nya Po) jadi cemburu dong…

Jadi Po bakal milih papa angkat yang ngebesarin dia sejak bayi atau papa aslinya? Apa bener papanya Po bisa ngajarinΒ chi?Β Dan apa iya Po bisa ngelawan Kai yang mana udah punya kombinasi kekuatan dari semua kung fu master termasuk temen-temennya Po dan juga master Shifu? Silakan ditonton sendiri ya… πŸ˜€

Yang pasti, film ini bagus dan lucu banget! πŸ˜€ Suka banget ngeilatin panda-pandanya… Lucu semuaaaa… Si Emma seneng banget sama si Mei-Mei. Huahaha. Gua kasih nilai 9 deh buat film ini. Very recommended! πŸ™‚

Ya udah segini aja cerita yang tersisa dari bulan Januari… πŸ˜€

Iklan