Perlengkapan Perang Part 2

Walaupun judulnya sama kayak posting-an yang lama, tapi kali ini beda arena perangnya. Kalo dulu ngomongin perlengkapan perang untuk pergi clubbing, berhubung sekarang udah tua dan gak cocok lagi untuk clubbing (huhuhu padahal kan masih pengen… hehehe) jadi sekarang mau ngomongin perlengkapan perang untuk pergi ke kantor!

Halah, pergi ke kantor aja kok pake perlengkapan segala ya. πŸ˜› Dulu nih gua pas di Jakarta, kalo ke kantor cuma bawa 1 kantong plastik kresek kecil yang isinya botol Aqua. Udah, itu doang. Gak pernah bawa apa-apa yang lainnya.

Tapi disini gak bisa gitu lagi, soalnya gua jalan kaki. Nah ini nih perlengkapan perang gua:

1. Kacamata Item

Gua nih gak pernah suka pake asesoris (kecuali dulu kalo buat pergi clubbing ya. Ini sih biar sok keren aja… walaupun tetep berasa kurang nyaman. Haha). Apalagi yang namanya kacamata item. Gua selalu merasa kalo pake kacamata item tuh kok pandangannya jadi terganggu dan malah gak enak ngeliatnya. Jadi sesilau apapun, gua gak pernah pake kacamata item.

Tapi… disini kok semua orang pake kacamata item ya? Bukannya gua mau ikut-ikutan orang, tapi gua juga merasa kalo matahari disini tuh rasanya lebih deket daripada pas di Indo lho. Gede, terik, dan silauuuu banget! Kalo malem juga bulannya disini lebih gede dan lebih terang. Entah kenapa ya kok matahari dan bulan disini berasanya lebih deket. Hehehe. Nah mataharinya itu silaunya bukan main dah, jadi kudu pake kacamata item terutama kalo nyetir.

Lha tapi gua kan gak nyetir ya kalo ke kantor? Iya jadi ada alasan lain selain silau itu. Yaitu…. mata gua ini sensitif banget kan, nah kalo gua jalan kan banyak angin tuh, plus mobil-mobil berseliweran, walaupun disini emang udaranya jauuuhhhh lebih bersih dari Indo, tapi tetep aja lho gua selalu kelilipan. Dan gua kalo kelilipan tuh bahaya, karena gak lama kemudian akan bengkak dan sakit dan mengarah ke arah bintitan!! Kaco dah. Mana obat mujarab buat mata gua nih kalo disini gak boleh beli bebas pula, harus pake resep dokter. Duh mana mau dokter ngeresepin obat itu kalo mata gua gak pas kenapa-napa? Mana gua cuma bawa obat itu 1 botol dan kecil pula. Jadilah dalam waktu sekejap, itu obat udah ampir abis gara-gara awal-awal kerja gua sering banget kelilipan.

Akhirnya gua mantepin lah untuk pake kacamata. Sebenernya gua dari Indo udah siap-siap kacamata item, tapi gua beli palsuannya OakleyΒ di Mangga Dua. Murah lho cuma 35rb. Huahahaha. Tapi gua jadi malu make nya disini. Keliatan banget palsunya kan. Jadi gua akhirnya dengan ‘terpaksa’ dan ‘berat hati’ beli kaca mata Nike disini dan harganya buat gua sih mahal banget. Eh tapi semakin lama dipake, gua jadi berasa nyaman pake kacamata item.

2. Jaket

Yah so far sih jaket masih kudu mesti dipake, biar gak masup angin dan kedinginan. Gak tau ya ntar kalo udah musim panas. Gua punya 3 jaket buat dipake ke kantor. Yang 1 lumayan tebel jadi dipakenya pas musim dingin kemaren. Belakangan jaket ini udah gak pernah dipake karena sekarang udah gak terlalu dingin. Trus 2 jaket lagi nih gak tebel jadi gua pake gantian.

Masalahnya nih belakangan cuaca kurang menentu juga. Kadang-kadang tau-tau bisa dinginnnn banget dan anginnya gede bener! Gua jadi suka berasa saltum. Kalo tau udaranya gini kan gua pake jaket yang lebih tebel.

Jaket yang 1 gua beli dari Bandung emang dalam rangka karena mau pindahan ke sini. Yang 2 lagi gua beli disini. Dulu di Indo mah boro-boro dah, gua anti bener ama yang namanya jaket. Gua gak pernah sekalipun beli jaket selama di Indo. Di kantor gua yang dinginnya kayak kulkas pun gua jarang pake jaket. Kalo udah gak tahan banget baru gua pake jaket, itu pun jaketnya jaket hadiah dari salah satu merk oli mobil. Hehehe. Jelek banget dah jaketnya. Tapi emang gua gak pernah mau membelanjakan duit gua buat beli jaket. Abis gua gak suka… πŸ˜›

Eh disini malah jadi suka beli jaket. Selain 2 yang gua beli untuk pergi ke kantor, ada 2 lagi yang gua beli untuk pergi jalan-jalan. Huahahaha aneh ya kok ada yang buat ngantor ama ada yang buat jalan-jalan. πŸ˜› Iya soalnya yang buat jalan-jalan itu mahallllll (eh ya mahal buat gua sih ya, gak tau kalo buat orang lain… mungkin kagak kali ya… hehe) jadi sayang kalo gua sering-sering pakenya. Takut rusak. Huahahaha.

3. Topi

Nah gua juga tadinya paling anti ama barang yang satu ini. Entah kenapa gua merasa (Esther juga merasa gitu) kalo gua tuh jadi aneh kalo pake topi. Gak cocok banget dah.

Tapi berhubung disini sering tau-tau anginnya kenceng banget, mana rambut gua minimalis gitu, jadinya kasian kan kepala gua gak ada pelindungnya. Mau pake helm takut ditangkep trus dimasukin rumah sakit jiwa, jadilah gua terpaksa mencari topi.

Nyari topi yang pas ternyata juga tetep gak gampang lho. Karena kalo yang murah, topinya jelek. Kalo bagus, harganya mahal. Hahaha. Banyak maunya sih… padahal cuma dipake jalan ke kantor doang ya… πŸ˜› Tapi akhirnya gua dapet juga 1 topi yang ok dan harganya gak mahal dong!

Jadinya si Andrew juga demen ama topi ini. Gara-gara dia suka nonton American Best Dance Crew, jadi dia suka nari-nari sambil pake topi ini. Kadang pakenya pun dibalik ke belakang, niru-niru orang-orang yang di acara itu. πŸ˜›

4. Sepatu Kets

Biar kaki gua gak sakit, gua kudu jalan pake sepatu kets. Sepatu kulit gua simpen di lemari kantor. Jadi nyampe kantor baru gua ganti sepatu.

Sebenernya dari Indo gua bawa 2 sepatu kets. Walaupun 2 sepatu itu kagak mahal, tapi gua suka banget ama 2 sepatu itu. Jadi kalo gua pikir-pikir, gua jadi sayang untuk make sepatu yang gua bawa itu untuk jalan ke kantor tiap hari. Takut jadi cepet rusak dan jelek kan.

Jadilah sebelum mulai kerja, gua langsung beli 1 lagi sepatu kets yang tak bermerk (karena nyari yang murah) dan enteeeennngggg banget. Lumayan juga nih sepatu, udah mau 3 bulan dipake ya tapi gak ada tanda-tanda rusak atau jadi dekil. Tetep bagus. Padahal udah pernah basah kuyup juga pas keujanan ya. Harganya cuma $18 pula lho kalo gak salah.

Pernah sekali ya entah kenapa kok gua buru-buru mau pulang, gua lupa tuker sepatu. Jadi gua masih pake sepatu kulit dan baru nyadar setelah udah di depan gedung kantor. Belum jauh sih jalannya, tapi males juga kudu masuk lagi, naik lagi, buka-buka lemari lagi. Akhirnya gua biarin aja jalan pulang rumah pake sepatu kulit. Wuiii sakit mak kakinya! Hahaha. Mana jalanan kalo mengarah rumah tuh agak menanjak pula. πŸ˜›

5. MP3 Player

Ini sebenernya punya Esther. Merk Samsung dapet hadiah dari Prudential. Gua perhatiin hampir semua orang yang jalan juga pada pake earphone dan kalo gua liat-liat sih mereka semua pake Ipod. Hehehe. Mungkin cuma gua yang pake Samsung. Gak apa lah toh fungsinya sama aja. πŸ˜›

Gua pake MP3 player ini untuk ngedengerin radio pas gua jalan ke kantor, biar gak berasa lama gitu. Kalo sore, gua gak dengerin lagi, karena kalo sore tuh jalannya semangat soalnya mau pulang! Hahaha.

6. Payung

Nah yang ini juga kudu harus dibawa nih. Soalnya walaupun perkiraan cuaca di www.weather.com biasanya lumayan akurat, tapi kadang-kadang bisa ngaco juga. Jadi kudu sedia payung sebelum ujan, daripada masuk angin toh?

7. Tas Ransel

Dan akhirnya gua kudu bawa tas ransel dah. Buat apalagi kalo bukan buat nyimpen payung, topi, MP3 player, tempat kacamata, botol air, dan yogurt buat snacking.

Banyak banget ya bawaan gua. Hihihihi. Udah kayak mau pergi camping aja rasanya tiap kali mau ke kantor. πŸ˜›

Yah begitulah nasib pejalan kaki ya… Kudu banyak bawaannya… πŸ™‚

Iklan