Remeh Temeh

Bangsa Indonesia adalah bangsa yang ramah.

Pada masih inget gak ama statement di atas? Gua masih inget betul kalo pernyataan itu tuh diulang-ulang terus di pelajaran IPS pas SD. Bener-bener nempel di otak gua kalo emang bangsa Indonesia terkenal atas keramah-tamahannya.

Tapi semakin gede, gua semakin gak ngerti lho… Statement itu dibuat berdasarkan apa ya? Kok gua gak ngeliat bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang ramah?

Emang sih gak digeneralisir. Tapi kalo pernyataan itu sampe digaung-gaungkan di sekolah, harusnya itu maksudnya adalah sebagian besar bangsa Indonesia kan? Tapi kalo gua liat justru cuma sebagian kecil bangsa Indonesia yang ramah, sebagian besarnya… gak ramah!

Kalo kita papasan ama orang gak kenal, mana pernah sih ada yang negur? Senyum pun enggak. Gak usah ama orang yang gak kenal sama sekali, ama orang yang sekantor aja gitu. Kalo papasan ya diem-dieman aja.

Kalo lagi ngantri apalagi… wah kagak keliatan ramah-ramahnya sama sekali. Seruduk sana, seruduk sini. Sewot-sewotan, jutek-jutekan.

Nah semakin gede, ternyata gua mendengar kalo statement itu direvisi. Katanya, bangsa Indonesia adalah bangsa yang ramah… kalo ama orang bule!

Hihihi, iya katanya orang-orang Indo itu baru ramah kalo ama orang bule. Kalo ama sesama orang Indo gak ramah. πŸ˜›

Kenapa hayo…. Apa karena orang bule di Indo rata-rata duitnya banyak? Jadi ramahnya itu ada maksudnya?? Hehe..

Gua jadi inget nih kejadian pas gua masih kerja di KPMG. Ada satu ruangan yang isinya adalah ibu-ibu tukang ketik report. Jadi hasil audit, kita bikin draft trus kita kasih ke mereka untuk diketikin jadi audit report.

Nah ibu-ibu ini terkenal jutek-jutek banget dah. Emang tampangnya gak ada yang ramah. Semuanya begitu. Dan gua sebagai junior jadi paling segen kalo harus berurusan dengan mereka. Tapi malangnya nasib junior adalah disuruh-suruh ama seniornya. Termasuk disuruh-suruh untuk ngasih draft kita ke ibu-ibu ini.

Pernah sekali waktu, manager gua bilang kalo revisi report-nya harus dikerjakan detik itu juga. Padahal biasa kita masukin report itu ditumpuk di loket dan ibu-ibu itu akan ngerjainnya berdasarkan mana yang duluan masuk. Mana bisa nyelak, wuiii bisa disemprot!!

Tapi ini manager gua maksa. Dan gua lah yang jadi tumbal untuk ngomong ke ibu-ibu itu. Wuiii seram kannnnn… Akhirnya gua memberanikan diri masuk dan ngomong kalo minta diduluin. Dan seperti dugaan gua, gua langsung dapet semprotan dari salah satu ibu.

Tapi sebelum gua ngomong apa-apa lagi, ada ibu yang lain yang ngebelain gua!! Dia bilang ke temennya suruh bantuin gua, soalnya gua ini orangnya baik. Kalo ketemu dia, dari jauh aja gua udah senyum duluan. Gak pernah dia ngeliat gua gak senyum!

Huaaaaa… Hehehe. Padahal gua gak inget lho ama ibu itu. Dan rasanya gua gak pernah senyum ama dia. Huahaha. Apa bentuk bibir gua emang kayak orang tersenyum ya? πŸ˜› Yang pasti, akhirnya sejak kejadian itu, ibu-ibu itu jadi ramah ama gua lho!

Mereka ramah karena mereka beranggapan gua ramah ama mereka.

Jadi kesimpulannya kalo gua tarik, orang Indonesia itu ramah cuma ama orang yang ramah ama mereka. Mereka gak akan ramah kalo ama orang yang gak ramah.

Balik lagi ke statement kalo orang Indonesia itu ramah kalo ama orang bule… Hmmm jadi mungkin ini karena orang bule ramah duluan ke orang Indonesia. Bisa jadi kan?

Dan kalo gua perhatiin, ada benernya juga. Kadang kalo di mal, kalo papasan ama orang bule, mereka suka senyum duluan. Tapi ya tentu gak semua begitu ya. Kayaknya banyak juga orang bule yang udah terkontaminasi kalo udah tinggal di Indo. Hehe.

Trus yang gua inget banget tuh pas gua lagi ke Singapur. Gua masih inget banget nih, gua lagi beli coklat di Marks & Spencer di Paragon. Gile ya inget banget ya… padahal udah lama banget kejadiannya. πŸ˜› Trus gua ngantri di kasir. Nah kasirnya tuh ada 2. Yang satu gak ada pegawainya, yang satu lagi ada pegawainya tapi kayak lagi beres-beres gitu. Tapi dua-duanya gak ada tulisan closed.

Gua langsung ke kasir yang ada pegawai lagi beres-beres itu. Gak lama trus ada pasangan oma-opa bule jalan ke arah kasir yang satunya.

Eh gua lagi gak hoki atau gimana, si pegawai yang beres-beres itu ternyata bener-bener cuma beres-beres trus kasirnya ditulis closed, trus dia pergi! Hoh!! Gak sopan banget! Sementara kasir yang satunya malah trus ada pegawainya. Jadilah dengan kesel gua pindah ke kasir yang satunya kan… Padahal kan gua udah ngantri duluan… Sebaaaalll…

Tapi ternyata…. si oma-opa bule itu nyuruh gua duluan lho! Mereka bilang gua udah ngantri duluan walaupun gua ngantri di kasir yang satunya, jadi gua kudu duluan daripada mereka. Gileee baik banget gak tuhhhh… πŸ™‚

Nah sejak itu gua lebih merhatiin lagi. Orang bule itu ternyata emang lebih ramah lho. Dan lebih gentle. Kalo ngeliat ada cewek mau lewat pasti diduluin. Kalo lagi buka pintu trus liat ada orang di belakangnya mau lewat juga, pasti dipegangin pintunya. Gak pernah desek-desekan untuk dulu-duluan nasik eskalator.

Gua jadi inget pengalaman gua ke TA di Sabtu malam. Gile ramenya bukan main kan. Gua ama Esther dan dorong stroller berisi Andrew. Gile deh kita mau naik eskalator gak bisa-bisa lho, diselak orang terus. Sama sekali gak ada yang mau ngalah, padahal kita kan bawa bayi gitu lhooo… Ampun dah…

Trus pernah gua dari parkiran di sebuah mal (Esther ama Andrew udah turun duluan), trus gua bawa 2 tas, bawa stroller, pokoknya beribet banget dah sampe mau buka pintu mal nya aja susah. Trus ada lho orang yang lagi lewat-lewat di pintu itu tapi gak ada sama sekali yang berusaha untuk membantu gua buka pintunya!

Jadi sebenernya dimana ramahnya sih bangsa Indonesia itu?

Beda banget pas gua udah pindah ke US. Bener lho rata-rata orang sini tuh lebih ramah. Sekali lagi gak semuaΒ  ya, tapi sebagian besar.

Tiap kali papasan, rata-rata pasti senyum. Masuk toko atau pas di kasir, pegawainya pasti negor:”Hi, how’re you?”. Selesai bayar juga pasti bilang:”Have a good day/night.”

Di kantor juga tiap ketemu orang (bahkan yang gak kenal pun) pasti negor:”Hi, how’re you?” atau “How’re you doing?” atau “How’s it going?” atau cuma “What’s up?”…Β Yang pasti, mereka selalu negor!

Gua pernah ngomong kekaguman gua tentang ramahnya orang-orang di sini ke ipar gua. Dia bilang kalo orang-orang bule itu ramahnya fake. Gak mean it.

Gua jadi mikir bener gak ya? Soalnya kalo gak mean it tapi keliatannya mereka mean it lho. Soalnya ngomongnya dengan senyum dan semangat, gak lemes-lemesan gitu.

Trus gua pikir-pikir lagi kalo emang fake atau sekedar basa-basi, tapi itu udah jadi kebiasaan buat mereka. Dan itu bagus lho menurut gua. Membiasakan diri untuk menjadi ramah. Karena ternyata emang menjadi ramah, banyak senyum, negur sana sini, itu menyenangkan dan hati rasanya jadi lebih nyaman.

Bandingin ama ketemu orang yang jutek, malah bikin hati jadi kesel dan mood jadi gak enak. Ya kan?

Belum lagi tentang kayak buka pintu misalnya. Wah disini dijamin dah kalo ada orang yang buka pintu dan kita di belakangnya, pasti mereka tetep pegangin pintunya. Kalo mau masuk lift atau naik eskalator juga gak pernah ada yang seruduk-serudukan. Semuanya gantian. Dan semuanya gak lupa diiringi dengan ucapan thank you (ini yang kadang orang juga suka lupa ya) dan senyum!

Jadi intinya nih, kayaknya emang harus mulai dari diri sendiri ya. Kita kudu berusaha menjadi orang yang ramah, dan moga-moga dengan kita jadi ramah, orang sekeliling kita juga jadi ikutan ramah, trus orang di sekelilingnya orang sekeliling kita juga jadi ramah sampe akhirnya pernyataan kalo bangsa Indonesia adalah bangsa yang ramah itu bener-bener bisa terjadi! πŸ™‚