Probation

Sebenernya dari sejak gua mulai kerja disini nih gua sangat menanti-nantikan tanggal 1 April.

Kenapa?

Karena itu berarti gua udah kerja 3 bulan. Dan berarti gua udah lewat masa percobaannya.

Walaupun temen gua bilang kalo disini mah gak jelas masa percobaannya, setelah 3 bulan kerja ya lewat biasa-biasa aja, gak ada evaluasi kerja, gak ada omongan apa-apa. Walaupun Esther juga bilang kalo gak mungkin lah gak lewat masa percobaan kecuali kalo bener-bener kelewatan, misalnya bolos kerja seminggu. Tapi tetep aja gua kadang suka takut lho. Takut kalo gak lolos. Ada kalanya gua tuh minder banget dan takut kalo performance gua tuh gak memuaskan, terutama karena ya kendala bahasa gua nih. Duh yang satu ini bener-bener masih jadi kendala dah. Suka bikin ribet.

Nah akhirnya kemaren nyampe juga ke tanggal 1 April kan. Tapi apa yang ada? Duh kemaren tuh bener-bener kayak chaos. Banyak sekali masalah, banyak sekali kerjaan. Bahkan ada kejadian-kejadian yang bikin gak enak. Semuanya terjadi dalam 1 hari. Gua berasa overwhelmed banget dah kemaren ini. Ya bete, ya kesel. Tapi ya marah dan kecewa, ya ama orang lain, juga ama diri sendiri. Campur aduk dah. Yang pasti jadi cape banget. Ya cape ati, ya cape badan. 😦

Tapi ya udah lah, yang udah terjadi toh gak bisa diubah. Moga-moga aja di masa datang semuanya jadi lebih baik, ya gak. Toh semuanya jadi pengalaman dan jadi pembelajaran.

Mikir positif aja dah (walaupun suka susah untuk ngelupain yang gak enak-gak enak), berarti gua udah lolos masa percobaan. Dan mulai sekarang gak ketar-ketir lagi soalnya udah punya insurance dari perusahaan. Hehe. Disini ribet sih, apa-apa mesti pake asuransi. Gimana gak ketar-ketir, kita udah 4 bulan disini tanpa punya asuransi. Untung semuanya sehat-sehat aja. Dan ya moga-moga ke depannya pun semua tetep sehat-sehat aja…. πŸ™‚

Ya udah ah… back to work… kerjaan yang menanti masih setumpuk… πŸ˜›

Iklan