Namaku Arman

Tell me your name… tell me your name…
Say it loud and say it proud… tell me your name…

Entah kenapa kok seharian ini gua terngiang-ngiang lagu itu ya. Itu lagu pembukaan setiap kali Andrew les musik. Jadi guru-gurunya akan nyanyi lagu itu dan masing-masing anak mesti nyebutin namanya.

Gua jadi inget pas gua masih kecil dulu. Iye… dulu… udah luamaaaaaaaaa banget dah… soalnya gua udah TUA!! Huuuu… πŸ˜›
Gua tuh sebel ama nama gua. Iya lah, sebel ama nama ARMAN! Nama mana lagi? Lha nama gua di akte kelahiran ya cuma 1 kata doang gitu. ARMAN. Titik. Eh bukan Titik ya nama gua, tapi Arman. Maksudnya di belakang Arman gak ada embel-embelnya lagi. πŸ˜›

Gua merasa nama gua itu gak bagus. Apalagi kelo dipanggil orang. Man.. Man.. Duh jelek banget. Kayak nama abang-abang aja. Atau kayak manggil paman paman… 😦 Gak elite gitu lho namanya.

Padahal nama cici dan koko gua bagus. Cici gua namanya Amelia. Bagus kan? Koko gua namanya Alvin. Keren kan? Lha… kenapa gua namanya Arman?? 😦
Sebeeell banget rasanya!!!

Gua pernah lho protes ke bonyok, kenapa kok nama gua jelek gitu. Mana cuma satu kata pula jadi gak ada pilihan. Sementara cici ama koko gua ada nama panggilan yang beda ama nama resminya. Kenapa gua gak ada?
Eh bonyok gua malah bilang ya soalnya nama gua udah bagus jadi gak perlu ada nama panggilan lagi… Huuuuu…

Trus gua sebelnya lagi kenapa nama gua bukan Armand. Pake D di belakang. Kan lebih keren.

Tapi ya gitu lah. Namanya juga nama ya. Kita gak bisa milih soalnya pas bayi gak bisa ngomong. Coba kalo pas lahir udah langsung bisa ngomong, kan kita bisa milih sendiri namanya. Hahaha.

Sampe akhirnya gua menaruh harapan pada nama baptis. Iya, kalo gua dibaptis kan dapet nama baptis tuh. Nah gua pengennya ntar gua dipanggil pake nama baptis aja.
Jadilah gua sangat semangat pas beneran akhirnyaΒ dibaptis (eh tapi gua bukan dibaptis gara-gara pengen dapet nama lhoooo… :P). Dan kalo udah masalah nama, gua suka dapet wangsit entah darimana. Sama kayak asal muasalnya nama Andrew, nama baptis juga nih. Gak pake nyari buku, gak pake nyari arti. Tau-tau aja kepikir dan seneng ama 1 nama.

Nama baptis gua… Vincentius. Entah kenapa ya waktu itu gua demen ama nama ini. Sekarang kok rasanya biasa-biasa aja. Hahaha.

Nah setelah dibaptis, gua berniat untuk memperkenalkan diri sebagai Vincentius ke orang-orang yang baru kenal. Biar lama-lama nama gua berubah gitu…
Tapi apa yang terjadi? Susah ya rasanya. Hahaha. Aneh gitu lho kalo pas ngenalin diri sendiri pake nama Vincentius. πŸ˜› Apalagi waktu itu kan udah kuliah.
Akhirnya balik lagi ya Arman lagi, Arman lagi. πŸ˜›

Tapi ya ternyata kesebelan ama nama Arman itu cuma kesebelan anak kecil aja. Semakin dewasa (cieee dewasa lho… :P), gua merasa nama Arman ok ok aja tuh. Bahkan gua merasa Arman lebih bagus daripada Armand. Lebih original rasanya. Hahaha.

Melenceng sedikit dari topik pembahasan, dipikir-pikir emang pemikiran anak-anak itu aneh ya. Ya salah satunya tentang malu ama nama sendiri tadi. Trus lagi gua inget-inget dulu pas sekolah tuh kalo sampe bonyok jemput ke sekolah, apalagi kalo sampe masuk ke sekolah, rasanya maluuuuuuuu banget! Pernah lho gua sampe marah banget karena bonyok jemput pake masuk ke sekolah segala, bukannya nunggu di mobil aja. Tapi sekarang kalo dipikir-pikir, kenapa mesti malu ya? Lha orang cuma dijemput doang kok. πŸ˜›
Trus ke sekolah disuruh bawa payung juga malu, mendingan payungan pake tas dah atau minta supir yang mayungin. Trus kalo lagi pergi, dititipin nyokap/cici gua beli majalah wanita juga malu. Apalagi kalo dititipin suruh beli pembalut.. wahhh malu banget dah rasanya.

Aneh ya kalo dipikir-pikir. Kenapa dulu kok banyakan malunya. Hahaha.

Yah moga-moga nanti si Andrew gak protes dah ama namanya. Dan gak malu kalo gua anter jemput kemana-mana. Dan gak malu kalo gua peluk-peluk dan gua cium-cium terus. Huahahaha.

Kayaknya kalo masih kecil cenderung malu-malu, kalo udah tua cenderung malu-maluin nih… πŸ˜›

Iklan