UMR

Tinggal di US tuh gak semuanya lebih enak dari di Indo. Ya emang sih prinsipnya dimana pun pasti ada plus minus nya ya.
Nah salah satunya tuh karena disini apa-apa mesti dikerjain sendiri. Kenapa begitu? Karena labor disini tuh mahaaaaaaalll banget!! Karena labor mahal makanya harga barang-barang terutama service tuh mahal sekali disini. Ya pada akhirnya jadinya apa-apa harusΒ self service.

Yah mungkin gua belum terbiasa ama keadaan disini kali ya, tapi apa yang terjadi semalem sempet bikin gua panik juga. FYI gua emang orangnya gampang panik sih. πŸ˜›
Jadi gini ceritanya…Β udah dari kapan tau, gua merasa kalo angin ban depan mobil tuh rada kurang. Lagian ini mobil udah 4 bulan dan gak pernah dicek anginnya. Kan gak bener juga. Nah disini tuh kalo mau nambah angin, kudu melakukan sendiri di pom bensin. Waktu itu kita udah pernah nyoba tapi gak berhasil. Emang waktu itu sih alatnya rusak juga sih. Gak bekerja sama sekali. Ya udah waktu itu kita mikir, kita bakal isi pas isi bensin berikutnya. Kita bakal ke pom bensin yang lain aja.

Dan semalem kita isi bensin lagi. Jadi mau ngisi angin kan. Udah ngisi sendiri, bayar pula! πŸ˜› $0.75. Dan kok rasanya gak ngisi-ngisi anginnya. Padahal kalo dipencet alatnya sih anginnya keluar. Sampe akhirnya waktunya abis, kita tetep masih di ban pertama dan gak berhasil ngisi anginnya. Malah kalo diliat-liat kok ban nya malah jadi lebih kempes??
Bener aja nih, pas masuk mobil lagi, ada lampu yang nyala. Tanda seru dan warna kuning. Haduh lampu peringatan apa nih… Kok rasanya di mobil di Indo gak pernah ada lampu begini. πŸ˜› Akhirnya ketauan setelah liat buku kalo itu tandanya angin di ban tekanannya kurang!!
Haiyaaaaa… mau nambah angin malah jadi kurang…. 😦

Panik mode on dah. Gimana nih. Mana kalo di pom bensin gak ada orang yang bisa ditanyain pula, soalnya ngisi bensin pun ngisi sendiri kan… Duh mulai lah gua ngedumel-dumel. Akhirnya telpon ipar dan tanya gimana caranya ngisi angin ban… Huahaha.
Ternyata emang cara kita salah. Jadi bukannya ngisi angin malah ngebuang angin. Dodol dah!!!
Akhirnya balik lagi ke pom bensin dan ngisi lagi dah. Ribet dah ngisinya.

Bandingin ama di Indo yang kita tinggal bawa ke bengkel, suruh orang ngisiin, dan paling kita kasih duit aja ke yang ngisi sekitar Rp 2.000. Cepet, murah, dan gampang!

Tadi pas gua cerita ama temen gua tentang kejadian semalem, temen gua jadi cerita kalo ada temennya yang bilang emang tinggal di US itu gak enak. Apa-apa mesti pake tangan. Kalo di Indo kan gak usah pake tangan, cukup pake mulut! Hehehe. Bener juga… kerjaannya tinggal nyuruh doang. πŸ˜›

Gua jadi nyari-nyari tau dah tentang upah minimum. Di Jakarta ternyata UMR 2008 adalah Rp 970.000 per bulan. Sementara di California, minimum wage 2008 adalah $8 per hour.
Nah mari bermatetmatika sedikit. Kalo seminggu kerja 40 jam, sebulan kerja 4 minggu berarti $8 X 40 jam X 4 minggu = $1280 sebulan. Kalo pake kurs Rp 9000/$ dapetlah angka sekitar Rp 11,5 juta per bulan!
Wuiii fantastis kan!! UMR disini ternyata 10 kali lipat lebih dari UMR di Jakarta!

Pantesan aja harga apa-apa disini juga bisa 10 kali lipat lebih mahal dari Jakarta. Contohnya ya makan siang. Rata-rata semurah-murahnya makan siang disini tuh sekitar $10 (berarti sekitar Rp 90.000). Gua inget-inget kalo gua makan siang di Mangga 2 Square yang di depan Carrefour, Rp 8.000 juga udah kenyang dan enak lho. Dan ini bukan warteg ya… ber AC lho…
Gile kan… 10 kali lipet bedanya!

Ck ck ck… Yang lebih fantastis lagi bahwa ternyata tenaga kerja di Indo bahkan banyak yang rela dibayar di bawah UMR. Contohnya ya pembantu. Kerjanya padahal kan 24/7 karena nginep di rumah kita. Tapi bayarannya berapa? Paling 300-400 rb sebulan!
Gila gak… Itu berarti cuma $30-$40an. Sebulan lho! Wuiii… Kebayang gak sih betapa murahnya pembantu itu?? Makanya kalo dipikir-pikir ya, kita suka kesel ama pembantu karena ngelunjak lah, ini lah itu lah, tapi ya namanya juga cuma dibayar segitu… WhatΒ can youΒ expect from them dengan cuma membayar segitu, ya gak?! Hehehe.

Dan itu juga pada akhirnya berdampak ke kesenjangan sosial ya. Di Indo jadi jauh sekali social gap nya. Antara yang kaya dan yang miskin.
Sementara disini tuh enaknya karena ya jadi gak terlalu beda jauh. Bukti nyatanya nih, gua sempet terkaget-kaget pas tau kalo salah satu satpam di apartemen gua ternyata mobilnya adalah Honda Accord 2 pintu!
Emang sih bukan Accord terbaru, tapi kalo gua kira-kira ya paling itu tahun 2000-an lah. Gile gakkk… Mulus pula mobilnya…
Coba bayangin jadi satpam di Indo, mana bisa beli mobil? Apalagi Accord.. ya gak?
Emang gila disini, mungkin karena public transportation nya kurang ok, jadi mobil-mobil mewah berseliweran. Honda Jazz (disini Fit) ama Toyota Yaris yang jadi mobil sejuta umat di Jakarta, disini cuma segelintir. Jarang-jarang ngeliatnya.
Yang banyak disini tuh Toyota Camry, Lexus, Accura, BMW, Audi, Mercedez. Gile gak sihhhhh??? Gua sampe heran lho awalnya, kok orang-orang kaya-kaya banget ya. Tapi ya gak heran ya kalo satpam aja mobilnya Accord… Hahaha.

Yah tapi gimanapun, gua masih tetep seneng tinggal disini. Soalnya kan gua tetep harus meraih cita-cita gua dong… Huahahaha.

Satu hal yang disayangkan, kok gaji gua disini gak 10 kali lipet dibanding gaji di Indo ya… Mungkin gua kudu minta kenaikan gaji! *ngelunjak* πŸ˜›

A: Bos.. bos… Minta naik gaji dunkkkkk!! *sambil sok akrab*
B: Enak aje lu… baru juga kerja 3 bulan…
A: Iya nih.. gaji gue kurang nih.. perlu beli mobil baru!
B: Nape emangnya ama mobil yang sekarang?
A: Malu Bos.. masa kalah kelas dibanding mobilnya satpam…
B: Grrrr!! *menggeram-geram buas*
A: Waduh.. Bos lagi M ya… Pis yo!! *kabur aja dah sebelum diterkam*

Ya sudah lah… gua terima gaji apa adanya dulu dah… Moga-moga nanti kalo Boss udah gak M, gaji gua dinaikin… πŸ™‚

Iklan