ACI

Sebelumnya mohon maklum ya kalo gua jadi sering banding-bandingin Indo ama sini. Abis namanya juga baru tau yang namanya idup di negara lain selain Indo ya, jadi ya refleks apa-apa jadi dibandingin dah.

Sebenernya gua kasian juga sih ama Indo… Beberapa kali kalo orang tau gua dari Indonesia, mereka pada gak ngeh Indonesia itu dimana.

Ada yang tanya: deket Vietnam ya?

Bahkan yang parah ada yang ngirain Indonesia itu di Singapur! Huaaaa… gimana caranya Indonesia yang segede gaban itu bisa ada di Singapur? Hehehe.

Yang lebih banyak ya malah gak ada ide sama sekali Indonesia itu dimana.

Rata-rata setelah gua nyebut Bali, baru pada ber-ooooo-ria.

Trus ada satu orang nih yang ternyata dia lumayan tau tentang Indonesia. Dia tau kalo kita pernah punya presiden perempuan, dan dia tau kalo tsunami dulu tuh di Banda Aceh. Ngomongnya lengkap lho: Banda Aceh, bukan Aceh doang. Trus dia juga bilang kalo setau dia Indonesia itu penduduknya banyak banget ya.

Gua bilang iya, 200 jutaan orang.

Dia sampe kaget. Gila untuk negara sebesar itu kok Indonesia kurang terkenal ya. Padahal pasti negaranya ok banget ya sampe bisa punya penduduk sebanyak itu.

Dia ngomongnya dengan tampang takjub dan kagum keliatannya.

Dan gua dengan begonya polosnya malah bilang kalo Indonesia itu gak ok sebenernya. Tingkat kriminalitasnya tinggi, polusinya parah, pokoknya gak ok dah…

Dia sampe jadi bengong dengerin gua…

Gua juga jadi bengong… Lha gua ngapain ya ngomong gitu… Kok malah ngejelek-jelekin negara sendiri. Betapa dodolnya diriku… Hehehe. Yah gua kan cuma ngomong apa adanya ya… πŸ˜›

Nah hari ini tuh gua training. Ruang trainingnya di lobby gedung. Persis di depan pintu masuk. Dan ruangan ini tuh gak semua orang punya akses untuk masuk, jadi kita pas mau pergi makan siang ngeganjel pintunya supaya gak ketutup (soalnya kalo sampe ketutup ntar kita gak bisa buka lagi). Dan semua laptop (ada 5 laptop) dan lcd projector kita tinggal aja gitu disono. Gua sempet ragu dan tanya ke yang lain apa bener gak apa-apa nih laptop-laptop ditinggalin aja begini? Kan pintu gak ditutup (jadi orang ngintip pun keliatan kalo di dalem ada laptop dan gak ada orang) dan segala bentuk orang bisa masuk kesitu karena letaknya di lobby (kalo di dalam kantor sih orang luar gak bisa masuk kalo gak pake kartu, nah kalo di lobby kan siapa aja bisa masuk). Dan semua dengan mantapnya bilang kalo gak apa-apa.

Gua tadinya mau ngomong nih, wah kalo di Indonesia mah dijamin pasti pas kita balik pada ilang semua dah. πŸ˜› Tapi bener lho, soalnya itu emang kejadian di kantor gua di Jakarta. Ada salah satu bos yang keilangan laptop padahal laptop itu ada di dalam ruangannya dia, dan ruangan itu dalam kantor yang orang kalo masuk keluar tuh selalu ngelewatin satpam (ada satpam di setiap lantai), tapi tetep aja bisa ilang. Lha ini tadi mah kalo ada yang nyolong ya gak bakal ketauan orang di lobby gedung kantor gua itu gak ada satpam barang sebiji pun!

Tapi ya untungnya gua langsung menahan diri untuk ngomong gitu. Gua diem aja lah… daripada ntar semakin pada berpikiran buruk tentang Indonesia ya… Hehehe.

Yah begitulah negaraku tercinta… Gua jadi mikir-mikir gua harusnya ngomong apa ya kalo mau cerita tentang Indonesia? Kok yang kepikirnya selalu yang jelek-jelek? Hmmm gua harus mikir lagi nih apa yang harus gua ceritain yaaa… Abis mau cerita tentang pantai di Bali, lha disini pantainya lebih bagus. Mau cerita tentang ramah tamah, ntar gua dibilang nepu lagi… πŸ˜›

Bagaimanapun juga, gua tetep bangga kok jadi orang Indonesia. Gua gak akan ngaku-ngaku jadi orang Thailand ataupun jadi orang India (gila gak ada satu orang nyangkain gua dari India… huahahaha) sampe kapanpun juga…

I’m proud to be Indonesian!

Iklan