Weekend Highlights

Saturday Highlight

Home alone bersama dua anak kecil yang lucu-lucu ini… πŸ˜€

Karena Esther harus pergi belanja, sementara Andrew lagi batuk berat jadi kita maunya dia istirahat di rumah, jadilah kemaren Sabtu ini adalah pertama kalinya gua bertigaan aja ama Andrew dan Emma.

Setengah jam pertama, kondisi aman tentram, sangat terkendali. Emma tidur pules (abis nyusu sebelum Esther pergi), Andrew udah lagi tidur-tiduran di ranjangnya, dan gua selonjoran di sofa sambil nonton DVD Friends (gua jadi suka nih nontonin ulang Friends… Lucu abis! :D).

Sejam berikutnya, kondisi semakin tentram, damai dan sejahtera. Emma tetep pules, Andrew juga udah pules, dan gua juga ikutan pules. Mantap kan… Ternyata ngejaga anak itu gampang ya… πŸ˜›

Eittsss… jangan sombong dulu… Setelah tidur sejam, Andrew tiba-tiba kebangun karena batuk parah, berasa kayak ada riak tapi gak bisa keluar, kayak mau muntah, yang ada dia nangis sekenceng-kencengnya. Berhubung kamar dimana Andrew tidur dan Emma tidur cuma sebelahan, plus pintunya dibuka pula, Emma pun kaget denger tangisan koko nya yang nyaring itu dan Emma pun bersolidaritas ikutan nangis sekenceng-kencengnya.

Bagooossss… Padahal gua tuh susah lho kalo mau tidur siang. Eh ini udah tidur lagi nyenyak-nyenyaknya malah kudu bangun. Haiyaaaa…

Jadilah gua kayak Flash si manusia kilat. Gua nepok-nepokin si Andrew, ngambilin tempat sampah kalo dia mau muntah, setor muka ke Emma biar dia tau kalo gua udah denger dia nangis (si Emma kalo gak ngeliat orang biasanya tambah kenceng nangisnya), ke dapur ambilin Andrew air minum, nyamperin Emma, berusaha menghibur-hibur dikit biar nangisnya rada redaan, kabur ke dapur manasin susu buat Emma, balik nenangin Andrew, toel-toel Emma, masukin susu ke botol, balik ke Andrew maksain dia minum (si Andrew kalo lagi nangis begini jarang mau minum sendiri dengan sukarela), gendong Emma, kasih susu, menghibur-hibur Andrew, ajakin Andrew keluar nonton TV…. Ribet banget dah! Ada untungnya kita tinggal di condo yang kecil ya, jadi mau kesana kesini cepet. Gak kebayang kalo rumahnya gede dan bertingkat-tingkat ya… Huahaha. Walaupun kalo dikasih rumah gede bertingkat-tingkat juga gak nolak sih… πŸ˜›

Udah tempted banget mau telpon Esther suruh cepetan pulang…. Hahaha. Tapi ditahan-tahan. Untung gak lama trus Esther pulang.

Yah walaupun gak sampe lama-lama amat sih home alone bareng Andrew ama Emma nya, kayaknya paling sekitar 2.5 jam ya… Tapi lumayan lah, boleh berbangga hati bisa berhasil mengatasi kepanikan menghadapi dua anak yang nangis sekenceng-kencengan berberangan… Hahaha.

Sunday Highlight

Minggu siang kita di rumah aja (padahal sebenernya ada undangan pesta ulang tahun), yah karena biar Andrew gak terlalu kecapean. Jadilah kita bikin salah satu project sekolah nya Andrew yaitu bikin pumpkin carving. Jadi tiap anak dibawain pumpkin ukuran kecil dari sekolah buat diukir dan dihias. Nanti disuruh motret dan fotonya dikumpulin ke sekolah.

Masalahnya pumpkin kalo kecil jadi ribet mau dibikin model apa. Penampangnya gak terlalu gede soalnya untuk dibikin macem-macem. Akhirnya kita mutusin untuk bikin jadi pirate aja.

Yang nge-carve tentu tak lain dan tak bukan adalah Esther… Karena dia udah ahli dalam hal pumpkin carving. Hehehe. Gua bagian menata properti buat poto. Andrew kebagian tugas ngitungin biji pumpkin nya (iya.. bijinya disuruh ngitung ada berapa! Iseng banget gak sih sekolahnya… :P) dan jadi bagian pembantu umum, alias disuruh-suruh. Hahaha.

Sesi pemotretannya lumayan heboh. Karena berhubung pumpkin nya kecil, pas udah dinyalain lilin, cuma bentar aja udah kecium bau angus. Jadi heboh kan, takut ntar kebakar. Mana motretnya ribet pula. Kalo terlalu terang, pumpkin nya kurang keliatan nyala. Kalo terlalu gelap, properti nya gak keliatan. Jadi gua kudu teriakin si Andrew suruh buka gorden atau tutup gorden. Nyobain mana yang paling ok hasil fotonya. Hahaha. Dan bener aja tuh, pas udah kelar foto, bagian atas pumpkin nya udah item gosong aja gitu… πŸ˜›

Ini nih hasilnya…

Bagus kan? Bagus kan???

Bagus dooonngggg…. πŸ˜€

PS. Doaken moga-moga Andrew cepet sembuh ya! πŸ™‚

PS lagi. Si Andrew kan udah lumayan lama nih batuknya, gak sembuh-sembuh. Tiap malem dia berdoa minta Tuhan sembuhin batuknya. Tapi berhubung gak sembuh-sembuh juga, sekarang dia kalo berdoa bilangnya gini: “Tuhan Yesus, kenapa Kamu belum bisa bikin koko sembuh? Tapi gak apa-apa, besok Kamu bisa coba lagi bikin koko sembuh…” (dengan nada ngomongnya kayak bapak-bapak lagi ngomongin anaknya) Hihihihi.

Iklan