New In Town

 Spoiler alert!!!

New In Town

Ide cerita dari film ini sih sederhana banget. Lucy (Renee Zellweger): single, executive, tinggal di kota besar (Miami).  Demi karir, dia ngajuin diri untuk ditempatin ke kota kecil di Minnesota untuk restrukturisasi pabrik disana. Awalnya tentu aja dia kaget banget pas nyampe di kota kecil itu. Dan tentu aja gak betah. Begitu juga orang-orang disono pada gak suka ama dia karena takut bakal banyak yang dipecat karena pabriknya mau diotomatisasi. Disitu juga Lucy kenalan ama Ted (Harry Connick, Jr.) yang adalah single father dari 1 anak remaja perempuan. Dari sejak mereka ketemu, selalu berantem terus karena beda prinsip.

Ngebaca ide cerita seperti itu mah ya langsung kebayang cerita-cerita basi setipe kayak begitu kan ya? Dimana awalnya si orang kota besar gak berasa cocok ama kehidupan di kota kecil dan sebaliknya orang-orang kota kecil yang juga susah menerima kehadiran si orang kota besar karena dianggap sok dan sombong. Pasti langsung kepikir kan nantinya si orang kota besar bakal jadi jatuh cinta ama kehidupan kota kecil yang akrab dan kekeluargaan (plus jatuh cinta ama salah satu cowok lokal) dan orang-orang kota kecil akhirnya bisa menerima kehadiran si orang kota besar karena akhirnya orang kota besar malah ngebantuin mereka. Ya kan? Pasti pada mikir gitu kan? Gua juga mikir gitu kok dari sejak sebelum nonton. Cuma gua pikir, di jaman yang udah tambah canggih, film-film udah pada keren-keren semua, ide-ide kreatif pada bermunculan, gua cukup yakin kalo ceritanya gak bakal cuma begitu doang. Pasti ada ‘sesuatu’ yang gua gak kepikir dong tentunya. Makanya sampe Renee Zellweger mau main di film ini. Makanya sampe ide cerita yang ‘biasa-biasa’ itu bisa dijadiin film layar lebar.

Dan ternyata gimana filmnya?

Hmm… pas awal-awal cerita, film ini udah dimulai dengan adegan yang bodoh. Tujuannya maunya sih bikin orang ketawa, tapi kalo menurut gua sih bodoh banget. Lucy yang baru nyampe di Minnesota, cuma pake jaket tipis, tanpa topi, rok, dan pake sepatu hak tinggi, terkaget-kaget pas keluar dari airport karena ternyata lagi ujan salju plus angin kenceng banget! Helllooooo… emangnya gak bisa telpon dulu ya ke orang-orang di kantor sono (calon anak buahnya) untuk tanya cuacanya lagi gimana? Emangnya gak bisa nyari tau dari internet ya tentang cuaca disono? Bukannya tinggal ke www.weather.com atau ke yahoo atau ke google aja? Masa kok gak prepared banget sih… Kalo dia emang udah jadi executive harusnya artinya dia pinter dong ya? Tapi kok keliatannya bodoh gitu ya… 😛

Yah trus ceritanya ternyata ya lanjut kayak yang gua tulis di atas. Dia mulai kerja di pabrik sana. Orang-orang pada sebel ama dia. Dia ketemu ama Ted. Berantem mulu. Tapi lama-lama jadi suka. Lama-lama Lucy jadi berasa seneng tinggal disana. Trus Lucy ngebantuin anaknya Ted dandan pas mau pergi ke pesta Valentine.  Trus Lucy ciuman deh ama Ted. Sampe akhirnya Lucy dipanggil balik ke Miami dan dikasih tau kalo manajemen memutuskan untuk menutup pabrik di Minnesota karena gak menguntungkan. Lucy yang udah berasa cocok dan berteman ama orang-orang disana jadi ngebelain. Lucy mempertaruhkan karirnya, dan tanpa otorisasi dari pihak manajemen, dia nyoba untuk bikin produk baru, yaitu puding tapioka, diilhami dari puding tapioka bikinan Blanche (sekretarisnya) yang terkenal banget enaknya dan terbuat dari bahan-bahan yang sehat.

Akhirnya semua orang-orang pabrik yang tadinya pada sebel ama Lucy jadi bersatu untuk ngebantuin Lucy nyelametin pabriknya. Mereka saling ngebantu untuk memodifikasi peralatan-peralatan yang ada untuk bisa bikin produk yang baru. Pas lagi nyoba-nyoba memodifikasi alatnya ini ternyata gak gampang. Yang ada pudingnya nyemprot kemana-mana. Termasuk si Ted yang ikut ngebantuin malah kesemprot puding mukanya. Pas adegan ini, gua udah berdoa dalam hati, semoga jangan trus akhirnya si Ted nyemprotin pudingnya ke kepala pabriknya yang trus nyemprotin ke Lucy, trus mereka pada semprot-semprotan puding sambil ketawa-tawa. Klise banget kan? Duh moga-moga jangan begitu…

Tapi ternyata doa gua gak terkabul. Yah seperti film-film jaman tahun 80-90-an, akhirnya mereka malah saling semprot-menyemprot termasuk Lucy juga disemprot dan pada ketawa-ketawa. Mulai eneg gua jadinya ngeliatnya. Udah pengen gua tinggal keluar aja, tapi kok sayang juga ya… Tanggung gitu, gua mau terusin aja lah.

Dan ternyata produknya laku di pasaran *gak heran kan*. Dan ternyata bos nya Lucy jadi seneng walaupun Lucy melanggar peraturan *gak heran juga*. Akhirnya pabriknya gak jadi ditutup dan semua orang berterima kasih ama Lucy *semakin gak heran ditambah semakin pengen gua tinggal aja nih film*. Dan Lucy pun naik pangkat jadi VP dan berarti tugasnya di Minnesota udah selesai dan dia harus balik ke Miami dan semua orang jadi sedih, terutama Ted *semua orang pasti udah menyangka, gak akan ada yang heran, dan gua udah mau matiin aja nih proyektor filmnya (tapi takut dimarahin ama orang-orang yang lain)*. Dan Lucy pun balik ke Miami tapi merasa sepi dan ada yang hilang… *Oh tidakkkk, gua mulai ngejambak-jambak rambut tapi ternyata gak ada rambutnya, mau ngejambak rambut temen gua di sebelah tapi takut ditonjok cowoknya *. Basi banget kan komen-komen gua? Sebasi film yang sedang gua tonton emang…

Trus trus.. belum selesai dong tentunya. Lucy mencoba untuk ngelanjutin hidupnya sebagai wanita karir sukses di kota besar, orang-orang di Minnesota pun meneruskan hidup mereka masing-masing. Sampe akhirnya ada berita kalo pabrik nya mau dijual ke pihak lain. Mereka mulai resah lagi, karena itu kan resep rahasia nya Blanche, dan mereka gak rela kalo sampe keluar kemana-mana resep rahasianya. Dan biar semakin lengkap kebasiannya, Lucy pun dateng balik ke pabrik itu dan mengumumkan kalo mereka akan ngebeli balik pabrik itu dan Lucy akan jadi CEO nya. Trus Ted pun dateng, dan mereka pun berciuman. Dan supaya semakin lengkap kebasiannya, semua orang yang ada disitu pada tepuk tangan dengan mata berkaca-kaca, tak lupa si kepala pabrik yang gemuk dan brewokan sampe nangis tapi gak mau ngaku nangis pas ditanya ama temen sebelahnya dengan ngakunya matanya kelilipan.

Dan berakhirlah film yang basi banget ini. Dan para penonton ngejedot-jedotin jidatnya ke tembok bioskop saking keselnya, kok bisa jaman gini masih ada film yang kayak begini. Dan gua pun pulang ke rumah dengan gembira… Kenapa kok gembira? Karena akhirnya filmnya abis juga… 😛