Satu Dekade

Hari Sabtu kemaren kita pergi ke kawinan temen. Yay, akhirnya setelah setahun lebih disini, kita dapet undangan kawinan juga! Huahahaha. Padahal dulu di Jakarta tuh gua paling sebel dan males kalo mesti pergi ke kawinan. Giliran disini udah gak ada yang ngundang malah jadi pengen diundang. Aneh ya gua ini emang. πŸ˜›

Yang married nih temen gua di KPMG dulu. Gile ya, setelah diitung-itung, itu berarti gua udah temenan ama dia selama 10 tahun! Gak berasa banget ya. Kita pertama kali sama-sama masuk KPMG tuh tahun 1999. Dan karena kerja di KPMG adalah kerja kantoran gua yang pertama setelah lulus kuliah, itu berarti gua udah 10 tahun juga berkecimpung di dunia kerja kantoran!

10 tahun lho! 1 dekade! Waktu yang cukup lama kan. Selama 10 tahun itu juga gua akhirnya udah ganti kerjaan 4 kali. Termasuk banyak atau gak tuh? Hehe. Kayaknya sih termasuk yang sedang-sedang saja ya. Gua yakin banyak yang mungkin tiap tahun atau tiap 2 tahun pindah kerja. Tapi ada juga lho temen gua yang sejak lulus kuliah sampe sekarang belum pernah pindah kerja. Gile ya loyal banget… Atau mungkin emang dia udah menemukan kerjaan yang ideal buat dia! πŸ™‚

Nah itu yang jadi pemikiran gua, setelah 10 tahun bekerja, apakah gua udah menemukan pekerjaan yang ideal?

Rasanya kalo mau bener-bener ideal ya pasti semua orang pengennya punya bisnis sendiri yang menguntungkan tentunya. Tapi gak semua orang tuh bisa berbisnis lho. Ada tipe-tipe orang yang bukan risk taker, yang dikit-dikit mikir, yang kurang modal, yang takut rugi, ya intinya gak punya sense of business lah jadinya harus kerja kantoran terus. Contohnya ya gua ini. Hehehe. Bahkan pernah ada 2 orang (yang satu dosen gua, satu lagi tuh bokapnya temennya Esther) yang begitu ngeliat gua langsung bilang kalo gua ini gak berbakat untuk bisnis sendiri. Tapi ya gua mengakui kok, gua emang gak punya sense of business. Walaupun kepengen ya pasti pengen lah. Gua pengen punya sekolah musik dan pengen punya studio rekaman. Tapi kapan? Yah someday lah mudah-mudahan… πŸ™‚

Sementara masih harus puas dengan kerja kantoran (ya udah bisa kerja ya bagus lah ya… daripada gak kerja toh?), gua jadi suka mikir sebenernya pekerjaan yang ideal itu yang gimana ya?

1. Gajinya harus memuaskan. Ini nomor 1 kalo buat gua. Kerja itu untuk dapet uang kan. Jadi penting banget kalo gajinya ok. Kalo kerja tapi gaji gak ok, rasanya pasti males ya… πŸ™‚

Nah kriteria lain selain gaji nih urutan prioritasnya bisa diputer-puter tergantung sikon.

2. Boss nya harus ok, dalam artian pinter (bisa ngasih solusi), supportive (terutama kalo kita diserang user, boss yang baik menurut gua harus bisa ngebelain anak buahnya), baik dan pengertian (gak rese kalo kita minta-minta ijin, fleksibel lah, yang penting kan kerjaan beres), dan punya good attitude (gak jutek, gak suka marah-marah gak jelas, gak nyebelin, dan menghargai anak buahnya).

3. Harus ada self dan knowledge improvement. Tadinya gua pikir selama gaji udah memuaskan, kalo kerjaannya nyantai atau bahkan gak gitu ada kerjaan sih bakal malah mengasikkan ya. Istilahnya makan gaji buta. Tapi ternyata itu hanyalah kenikmatan sementara. Kalo dipikir-pikir, serem juga kalo gak ada improvement selama bertahun-tahun. Yang pasti kita jadi kalah pasaran di luaran. Padahal yang namanya kerja kantoran kan gak bisa jadi jaminan akan selalu abadi sampe selama-lamanya. Ada kalanya mungkin someday kita harus nyari kerjaan lain. Dan kalo kita selama bertahun-tahun gak belajar apa-apa yang baru, akhirnya pengalaman kerja kita yang bertahun-tahun itu gak ada lagi artinya, karena knowledge kita udah kalah saing ama orang-orang lainnya.

4. Working environment harus nyaman. Gua gak merasa ini adalah suatu yang terlalu menjadi kendala karena rasanya dimana-mana ya selalu hampir sama. Di semua komunitas pasti ada orang yang baik dan ada yang gak baik. Ada yang ramah, ada yang nyebelin. Ada yang helpful, ada juga yang pelit informasi. Jadi akhirnya baliknya ke diri kita sendiri, gimana kita bisa meng handle orang-orang di sekitar kita supaya kondisi kerja yang kondusif itu bisa tercipta (duh bahasanya). Tapi emang bener kok. Walaupun emang gak berlaku ke semua orang, tapi dari banyak orang yang tadinya tuh menyebalkan, setelah gua nya tetep baik-baik ama mereka, lama-lama mereka jadi baik juga lho akhirnya.

5. Jenjang karir yang bagus. Yah kalo karirnya mentok, motivasi jadi berkurang kan ya soalnya mikirnya kita gak bisa naik-naik pangkat lagi. Yah begini-begini aja terus kerjanya.

6. Work load yang pas. Kayak yang tadi gua tulis di point 3, kalo work load terlalu sedikit alias makan gaji buta, bisa bikin kita jadi males, terlena di comfort zone, gak ada perkembangan, dan ini gak bagus juga buat kita sendiri. Tapi kalo work load nya terlalu tinggi alias overload, duh bisa pecah juga dah kepala kita ya. Yah ini sih relatif emang ya. Berkaitan juga dengan point nomor 1. Jatoh-jatohnya duit emang. Hehe. Kalo emang gajinya gedeeeeeeee banget dan dirasa cukup bisa mengkompensasi work load yang tinggi ya mungkin masih bisa diterima ya. Tapi kalo gaji biasa aja… hmmm pasti jadi gak betah! πŸ™‚

Gua merasa 6 point di atas itu adalah kriteria yang utama. Kriteria pendukung tentunya banyak, misalnya kantornya gak pelit kalo bagi bonus, kerjaannya gak sering-sering nyuruh travelling, jam kerjanya fleksibel… Tapi rasanya kriteria pendukung ini masih bisa dikesampingkan lah asal gak keterlaluan. Ya gak?

Dan gua jadi mikir, apa sebenernya dalam 10 tahun ini gua udah menemukan itu?

KPMG, September 1999 – Desember 2000

1. Gaji sih cukup memuaskan ya untuk masa itu. Gua masih inget banget, gaji pertama gua di KPMG tuh 1,8 juta rupiah. Hehehe. Kecil ya, tapi waktu itu berasanya cukup gede lho!! Mungkin karena masih tinggal ama ortu ya, jadi rasanya lebih dari cukup tuh punya gaji segitu. πŸ™‚

2. Boss gua ok banget. Orangnya asli pinter. Nanya apapun masalah kerjaan, dia pasti punya jawabannya. Orangnya juga asik dan baik. Overall boss gua ini boss ideal lah pokoknya.

3. Kerja disini asli gua belajar banyak banget. Gua jadi berasa jadi jauh lebih pinter dibanding kondisi pas gua baru lulus. Lha awal kerja emang rasanya gua tuh gak ngerti apa-apa lho tentang auditing. Tapi setelah kerja beberapa lama, rasanya jadi tambah luas pengetahuannya. Banyak banget jurus-jurus akuntansi yang gua pelajari dari kerja disini juga. Belum lagi, kalo lagi di masa-masa gak sibuk kan di KPMG selalu ngasih training-training gitu.

4. Working environment gak perlu ditanya deh. Asik banget. Lha temen-temennya hampir seumuran semua. Ama temen seangkatan asik-asik. Ama temen 1 team juga asik banget. Sering pergi outing dan selalu pergi makan-makan kalo ada yang ulang tahun. Seru deh pokoknya.

5. Jenjang karir tentunya sangat bagus dan jelas. Dari Junior Auditor sampe Partner.

6. Nah work load nya ini lho yang gak tahan. Asli cape banget. Walaupun gaji cukup ok, tapi rasanya kok gak seimbang ama work load nya ya. Akhirnya karena ini juga yang membuat gua gak betah dan merasa ini bukan pekerjaan yang ideal buat gua.

PT MAP, Januari 2001 – September 2001

Btw, ini bukan MAP grup nya Sogo ya… πŸ™‚

1. Gaji ya tentu lebih ok dari yang terakhir dikasih di KPMG. Kalo gak lebih ok tentu gua gak mau pindah dulu dong. Hehehe. Dan untuk pekerja dengan pengalaman 1,5 tahun, rasanya gaji pas itu cukup ok di pasaran.

2. Boss gua? Sucks! Gak pinter tapi sok pinter. Bisanya cuma nyuruh. Tapi nyuruhnya gak pernah jelas. Jadinya orang udah ngerjain apa, akhirnya mesti banyak revisinya. Cape deh. Puncak kekeselan tuh setelah gua bikin 1 sistem prosedur yang panjang beserta analisanya, dan gua kasih ke bos gua untuk di-review, ternyata dia langsung bawa hasil kerja gua itu dan dipresentasikan ke orang-orang departemen lain yang berkaitan, tanpa ngajak gua! Gua gak dikasih kredit sama sekali. Gila gak… bos macem apa kayak begitu?

Gua paling gak betah ama kerjaan ini ya karena bos gua ini. Dulu rasanya sengsara banget dah. Tiap pagi udah mau nyampe kantor langsung jadi bete. Dan di kantor cuma menunggu jam pulang aja. Baru kerja berapa bulan gua udah langsung gak betah dan pengen keluar. Tapi nyokap gua bilang jangan dulu lah selama belum kerjaan baru kan. Dijalanin aja, yang penting dapet gajinya. Kalo udah ada kerjaan lain baru deh cabut. Ya bener juga sih. Akhirnya gua tahan-tahanin aja.

3. Improvement? Nol besar!! Gak ada pelajaran apapun yang gua dapet selama kerja disini kecuali kemampuan pake Visio aja yang semakin lancar. Hehe.

4. Working environment cukup ok sebenernya. Temen-temennya baik-baik dan ada beberapa yang bahkan kita jadi suka hang out bareng di luar jam kantor.

5. Jenjang karir gak perlu ditanya dah. Gak jelas banget! Namanya juga perusahaan encek-encek.

6. Work load sih gak seberapa. Tapi dari point 2, 3, dan 5 udah jelas kalo kerjaan ini sangat jauh dari ideal buat gua.

Jadilah pas gua akhirnya dapet kerjaan baru, gua berasa kayak dapet durian runtuh! Dan hari dimana gua ngajuin resign ke bos gua ini adalah one of the best days in my life! Beneran lho. Trus mana si bos sok sok ngerayu gua bilang kalo kerjaan gua itu bagus, dia cocok ama gua. Halah omdo semua lah! Dan gua tetep dengan senyum mengembang keukeuh untuk tetep resign. Dan gua keluarin semua uneg-uneg gua ke HRD, eh HRD nya ternyata udah tau kalo bos gua emang begitu karena anak-anak buah nya yang dulu-dulu juga ngeluhnya sama. Yaelaaa… cape deh… Tapi ya balik lagi karena ini perusahaan keluarga, makanya bos gua walaupun dodol gitu ya tetep dipertahankan, karena dia sepupunya owner! πŸ˜›

PT CPI, September 2001 – Oktober 2007

6 tahun lho gua kerja disini! Hebat gak tuh! Gua akui, kerja disini tuh hampir mendekati kriteria kerjaan ideal gua.

1. Gaji ok dong… Gua udah beberapa kali cek-cek pasaran, tetep lebih ok lah dari luaran. Hahaha.

2. Boss gua juga boss ideal. Pinter, bisa ngebelain kalo lagi diserang user, baik juga, pengertian, dan fleksibel juga. Ok banget dah pokoknya!

3. Improvement? Selama 3 tahun pertama, gua asli belajar banyak. Disini nih gua belajar SAP. Wah exciting banget dah pokoknya selama 3 tahun pertama disini. Banyak banget ilmunya, berasa banget kalo pengetahuan jadi bertambah sangat banyak. Tapi setelah itu, pelan-pelan berkurang, berkurang, dan berkurang… Akhirnya hampir bisa dibilang mandeg.

Ini yang sangat-sangat gua sayangkan. Dan banyak juga temen-temen yang menyesali hal ini. Asli sayang banget.

4. Working environment gak perlu diragukan. Lha gua betah lho 6 tahun disana. Temen-temennya baik-baik semua dah. Ada lah yang kurang menyenangkan tapi masih dalam batas-batas toleransi lah. Hehehe. Buktinya pas perpisahan, gua jadi sedih banget soalnya rasanya udah cocok banget ama semua orang-orang yang kerja disono.

5. Jenjang karir pun cukup ok. Walaupun secara posisi mungkin susah untuk naik jadi team leader atau bahkan lebih atas lagi, tapi kita ada yang namanya job level. Nah job level ini bisa naik terus, dari level-level manager, GM, AVP, dan seterusnya. Walaupun kriteria promosinya kurang jelas dan transparan, tapi yang penting jenjangnya ada. Bahkan selama 6 tahun kerja disana, gua udah dapet 2 kali promosi.

6. Work load selama 3 tahun pertama gua bilang pas. Cukup sibuk tapi gak sampe parah kayak pas di KPMG. Kadang ada kalanya lembur-lembur tapi gua gak pernah merasa cape gimana. Tapi selama 3 tahun terakhir, work load nya jadi hampir bisa dibilang gak ada. Terlalu banyak waktu idle nya. Dan akhirnya jadi comfort zone. Gimana gak comfort coba, kerjaan gak banyak, kantor deket rumah, makan siang bisa pulang, sore pulang tenggo. Hehehe. Enak sih ya jelas enak banget. Kalo bisa begini terus sampe tua sih ya gua mau-mau aja. Tapi siapa yang bisa menjamin? Sementara kalo kita terlena terus ya lama-lama otak ini jadi males, jadi tumpul. Ya gak? Kemampuan gak bertambah lagi. Kalo sampe mesti bersaing keluar, mana bisa menang dari orang-orang lain?

Gua tambahin ya yang membuat kerja disini nih udah hampir jadi kerjaan yang ideal tuh karena bonusnya ok, allowance ok, jam kerja nya pun cukup fleksibel dalam artian kalo dateng telat gak ada sanksi, makan siang rada lama juga gak apa. Hehehe.

Sayang deh sebenernya ama kerjaan yang ini. Selama 3 tahun pertama sih menurut gua udah jadi kerjaan yang cukup ideal. Tapi sayangnya kondisi gak bisa begitu terus. Jadilah pengembaraan gua untuk mencari kerjaan ideal harus berlanjut lagi walaupun kali ini rasanya sangat berat. Yah, mau keluar dari comfort zone itu susah banget lho. Namanya juga udah comfort ya. Hehehe.

LGE, Inc., Januari 2008 – sekarang.

Gua bersyukur banget karena udah bisa dapet kerjaan ini dan juga karena masih bisa bekerja di kondisi ekonomi yang seperti sekarang ini, walaupun gua bisa bilang kalo kerjaan ini masih kurang ideal. Hampir ideal sih tapi masih ada kurang-kurangnya. Gak gua tulis lah kurang-kurangnya apa, ntar kesannya kok gak bersyukur gitu ya. Hehehe.

Yang pasti, thank God banget lah for this job!

Yah jadinya sekarang gua masih di posisi untuk menuntut ilmu lah. Belum saatnya pengembaraan itu dilanjutkan. Nanti pada saatnya setelah berasa udah cukup ilmunya, baru deh turun gunung lagi. Hehehe.

Jadi intinya, ternyata setelah 10 tahun berkelana di dunia kerja kantoran belum cukup buat gua untuk menemukan kerjaan ideal itu. Susah emang ternyata ya… πŸ™‚ Tapi moga-moga lah gua bisa nemuin someday… Moga-moga gak lama-lama ya… Hehehe.

Kalo kalian sendiri gimana, udah berasa kerjaan yang sekarang ini sebagai kerjaan yang ideal gak?

Iklan