Kesempatan

Setelah 3 tahun yang lalu salah satu temen baik gua masa SMA meninggal karena kanker (ceritanya bisa dibaca disini), taun lalu dapet kabar kalo fotografer pas kita married dulu meninggal juga karena kanker, kemaren gua dapet kabar kalo salah satu temen baik gua masa kuliah meninggal juga lagi-lagi karena kanker.

Serem banget ya kalo udah denger kata kanker ini. Belakangan kok rasanya tambah banyak orang yang kena dan sampe meninggal. Gaya hidup sehat rasanya tetep aja gak menjamin terhindar dari si penyakit yang satu ini.

Walaupun gua gak terlalu kaget pas denger berita tentang temen gua meninggal kemaren karena gua emang udah ngikutin perkembangannya sejak kondisi nya nge-drop, tapi tetep aja ya sedih banget. Denger dari temen yang ngelayat, istrinya sedih banget terutama karena dia gak sempet denger kata-kata terakhirnya temen gua itu. Jadi pas malem sebelumnya, setelah si istri pulang dari rumah sakit, orang yang jaga di ranjang pasien sebelahnya denger kalo temen gua ini ngomong sesuatu tapi dia gak denger jelas. Dan ternyata itu adalah kata-kata terakhirnya karena abis itu dia tidur dan gak bangun lagi. Belum lagi pas ngeliat di Facebook, foto anaknya yang nangis pas lagi berdoa di depan peti papanya, aduh sedih banget rasanya…

Gua nyesel gak sempet ngomong lagi ngomong ama temen gua ini. Pas dia baru masuk rumah sakit sebenernya gua udah telpon tapi waktu itu dia lagi ada banyak tamu, jadi akhirnya gua gak ngomong ama dia. Gara-gara sibuk jadi ketunda-tunda terus mau telpon lagi. Pas akhirnya udah sempet kontek ama istrinya lewat WA, kondisi temen gua udah nge-drop dan gua jadi gak berani ngomong karena gua gak tau mesti ngomong apa… I wish I called him anyway…

Temen gua ini anaknya lucu banget. Kalo pergi-pergi ama dia tuh selalu seru, walaupun anaknya suka ngaret (pake banget :P). Suka clubbing bareng juga dulu. Salah satu kenangan yang gua inget banget ya karena dia ini adalah satu-satunya temen yang pernah ngeboncengin gua naik sepeda motor dan akhirnya ngoceh-ngoceh karena katanya berat kalo ngeboncengin gua secara gua gak bisa ngikutin arahnya motor (ceritanya bisa dibaca disini). Hehehe.

Setelah gua pindah ke US emang udah jarang kontek but I knew that he had a happy life. Kapan itu Esther pernah nunjukkin gua foto temen gua ini ama istrinya (mereka udah pacaran sejak SMA lho!) dan Esther komentar kalo temen gua tuh awet muda banget. Emang, he was not aged at all. And they looked so happy. 

Anyway… gua sedih denger berita ini tapi juga sekaligus berasa diingetin. Kadang suka kesel ama kerjaan kantor, suka kesel ama anak-anak. Gampang kesel ini, kesel itu, merasa punya paling banyak masalah.

Padahal gua mesti bersyukur ya.

Bersyukur karena gua masih dikasih kesempatan.

Kesempatan untuk hidup.

a tribute to my beloved friend
may he rest in peace