Midnight Rain

Kamu masih inget gak…
Waktu itu hujan deras banget dan kamu sedang berteduh di halte depan sekolah. Pas aku kebetulan lewat dan aku juga pas bawa payung. Aku tawarin kamu untuk jalan bareng dan kamu gak ada pilihan lain kalo gak mau telat masuk kelas. Dari sejak itu kita jadi kenal dan mulai akrab.

Padahal sebenernya hari itu aku dianter supir dan biasanya aku akan diturunin pas di gerbang sekolah. Tapi aku ngeliat kamu lagi nunggu di halte, jadi aku minta diturunin di perempatan dan melanjutkan jalan kaki pake payung. Supirku bilang aku aneh, tapi dia gak tau kalo saat seperti itu udah aku tunggu-tunggu sejak lama. Saat dimana aku bisa ngajak kamu berkenalan… πŸ˜€

Kamu masih inget gak…
Waktu itu hujan deras banget dan kita baru keluar dari gedung bioskop. Itu pertama kalinya kita pergi berduaan aja ya. Biasanya kan kita selalu perginya rame-rame. Dan waktu itu kamu udah bingung banget karena udah terlalu malam dan takut dimarahin ama papi kamu, sementara yang ngantri taxi di depan gedung bioskop panjang banget karena lagi hujan. Dan aku pun rela nyebrang jalan, sampe basah kuyup, demi manggil taxi di sebrang jalan dan ngajak taxinya muter untuk ngejemput kamu. Teriakan kamu yang nyuruh aku jangan nekad nyebrang hujan-hujanan, aku cuekin. Walaupun aku kedinginan, tapi aku bangga dan seneng banget pas kamu bilang terima kasih sambil ngegenggam tanganku yang gemetaran di dalam taxi. Dari sejak itu kita pun jadian dan gak malu lagi untuk bergandengan tangan.

Padahal sebenernya hari itu aku bawa payung lho di dalam tas ranselku. Tapi sengaja gak aku keluarin. Aku mau sok jadi pahlawan, yang rela menerjang hujan demi nyariin taxi buat kamu… πŸ˜€

Kamu masih inget gak…
Waktu itu hujan deras banget dan kita taruhan apakah dosen Ekonomi kita yang rajin banget itu bakal tetep masuk ngajar atau gak. Aku bilang gak bakal ada kuliah, tapi kamu tetep keukeuh bilang pasti ada karena memang si pak dosen itu terkenal banget rajinnya. Bahkan pernah pas hampir seluruh Jakarta kebanjiran pun, kuliah Ekonomi tetep jalan terus. Tapi akhirnya kamu kalah taruhan karena hari itu pak dosen memang gak masuk. Dan karena kalah, kamu pun gak bisa mengelak pas ciumanku mendarat di bibirmu. Hehe… itu ciuman pertama kita ya… πŸ˜€

Padahal sebenernya hari itu aku udah tau kalo pak dosen gak akan masuk. Semalam waktu aku nganterin papa mama ke airport, aku ketemu si pak dosen. Dia cerita kalo mendadak harus pulang ke kampung halamannya karena ibunya sakit parah. Jadi pak dosen bukan gak masuk gara-gara hujan… πŸ˜›

Kamu masih inget gak…
Waktu itu hujan deras banget dan kamu nyuruh-nyuruh aku segera bangun dan mandi. Tapi aku masih mau meluk kamu di ranjang di hari kedua kita menjadi suami istri. Waktu itu aku janji aku akan ngelepas pelukanku kalo hujannya berhenti. Dan kamu setuju aja karenaΒ  saat itu harusnya udah musim kemarau jadi kamu pikir hujannya pasti cuma sebentar aja. Apa daya ternyata hari itu hujan terus menerus sampe sore, sampe kita kelaperan dan mesti order room service aja karena aku tetep gak mau ngelepas pelukanku… Hehehe.

Padahal sebenernya kemaren sorenya aku udah liat di berita kalo memang hari itu bakal hujan seharian. Kamu aja yang gak ngeh karena sore kemaren kamu masih sibuk retouch make up untuk resepsi pernikahan kita malemnya… πŸ˜›

Kamu masih inget gak…
Waktu itu hujan deras banget dan kita harus melewatkan malam tahun baru di kamar rumah sakit gara-gara jalanan yang macet total dimana-mana. Mana rumah kita jauh pula dari rumah sakit, jadi kita putusin untuk gak maksain pulang malam itu mengingat kondisimu yang masih agak lemah. Jadi akhirnya aku beli kembang api dan kita nyalain di kamar rumah sakit sambil ngumpet-ngumpet takut dimarahin kalo ketauan ama suster yang galak. Dan kita becanda-canda terus sepanjang malam sambil ngakak-ngakak gak jelas.

Padahal sebenernya malem itu jalanan gak macet total kok, itu aku ngarang-ngarang aja. Paginya dokter udah bilang ama aku kalo kondisimu semakin memburuk. Si kanker yang kita kira udah hilang ternyata malah menyebar, makanya kamu gak diperbolehkan pulang dari rumah sakit. Aku sengaja bilang ke dokter untuk gak ngasih tau dulu ke kamu. Aku gak pengen kamu tambah sedih dan down

Kamu masih inget gak…
Waktu itu hujan deras banget dan aku menggenggam tanganmu di kamar ICU sambil tak hentinya aku berdoa mohon supaya kamu bisa sadar kembali. Gak tau udah seberapa banyak air mataku yang keluar dan mengalir ke tanganmu, sambil berharap kalo hangatnya air mataku bisa membuat tanganmu yang dingin kembali bergerak. Gak tau udah seberapa banyak ciumanku di matamu, sambil berharap kecupanku bisa membuat matamu kembali terbuka. Gak tau udah seberapa banyak kata yang aku ucapkan di telingamu, sambil berharap ceritaku bisa membuat bibirmu kembali tersenyum…

Padahal dokter udah bilang kalo gak ada lagi harapan. Hanya tinggal menunggu waktu. Semua orang udah menyuruhku pulang untuk berisitirahat karena toh tak ada yang bisa aku lakukan disini. Tapi aku gak mau, aku gak mau sedetikpun gak melihat kamu…

Dan malam ini pun hujan deras banget…
Aku kembali basah kuyup, tapi aku gak peduli. Aku mau duduk disini saja. Aku mau selalu disampingmu. Aku cuma mau disini.

Di depan pusaramu…

* Midnight Rain, song, originally composed by Arman Tjandrawidjaja, Los Angeles, May 24, 2009
* Midnight Rain, fiction, written by Arman Tjandrawidjaja, Los Angeles, June 17, 2009
Copyrights, All Rights Reserved

If you can’t view the video, please click here.

**********

Kalo ngomongin tentang hujan, emang selalu aja ada 2 sisi. Bisa seneng, bisa sedih.

Di satu sisi, gua suka banget ama hujan, gua suka nyium bau-bau hujan, gua suka ngeliat titik-titik air yang jatuh di kaca, gua suka dengerin bunyi hujan, gua suka ama suasana mendung-mendung gelap kalo pas lagi hujan, dan tentunya gua suka ama udara yang dingin karena hujan terutama kalo pas lagi musim panas.

Tapi gua gak suka kalo hujan nya bikin jalanan macet, bikin rumah bocor, bikin kita ribet takut keujanan karena parkirnya di tempat yang gak ada teduhannya, apalagi kalo bikin banjir! Satu lagi yang bikin bete adalah kalo mobil baru dicuci, eh trus hujan!! Hehehe.

Paling asik emang ujan itu pas tengah malem, pas kita lagi tidur, selimutan dan nempel-nempel tidurnya ama orang-orang yang kita cintai. Nikmat banget dah… πŸ™‚

Kalo kalian gimana… Pada suka atau justru benci ama hujan?

[tweetmeme source=”ArmanTjandra” only_single=false]