Emotional Attachment

Pernah gak kalian ngerasain punya attachment yang sangat-sangat erat ama sebuah benda? Bukan orang lho ya… Tapi benda! Yang rasanya kalo lu udah lama gak ketemu ama benda itu bisa jadi kangeeeennn banget (yah hampir setara ama kangen ama istri/pacar gitu… huahahaha).

Gua sendiri bukan orang yang gampang punya attachment ama benda. Gua demen banget ama Marvin dan punya koleksi segabruk yang ngedapetinnya pun susah banget. Gua suka banget ngeliatin koleksi gua itu. Tapi waktu akhirnya kita harus pindah kemari dan semua koleksi itu harus masuk kardus dan disimpen di gudang doang, toh gua gak kangen-kangen amat. Gitu juga dengan gua suka banget main piano. Gua emang sedih waktu clavinova gua dulu dijual, tapi setelah gua beli lagi yang baru ya udah, gak kenapa-napa. Gua gak kangen ama clavinova gua yang lama, asal ada piano yang baru ya gua seneng-seneng aja. Hehehe. Apalagi ama yang namanya mobil. Wah gua mah dikasih mobil apa aja gak masalah. Makanya dulu pernah ada yang nanya ya kok gua cuma cerita tentang rumah, gak pernah cerita tentang mobil gua. Yah mobil sih yang penting ada. Gak pernah gua merasa gimana-gimana amat ama mobil… πŸ˜›

Nah tapi kalo ama yang namanya tempat tinggal, ternyata beda ceritanya…

Hari ini tepat setahun gua tinggal di condo yang sekarang ini. Gile ya time flies really really fast! Cepet amat udah setahun… Hehehe.

Dan gua semakin nyadar kalo gua udah emotionally attached ama condo ini. Nyadarnya gimana? Yah gua belakangan jadi kepikir kalo sampe gua mesti pergi liburan lama gitu, pasti gua bakal kangen banget dah ama condo gua ini. Yang walaupun kecil tapi rasanya nyaman banget. Gua suka ama semua sudut di condo ini.

Dari living room tempat kita nonton TV sambil tidur-tiduran di sofabed. Sofabed nya emang sengaja selalu kita jadiin ranjang. Kita cuma jadiin sofa kalo ada tamu doang. Hahaha. Enak jadinya kalo nonton TV bisa sambil selonjoran atau ya itu sambil tiduran. Plus lagi kita taroh banyak bantal disitu, jadi kalo dijadiin sofa tuh jadi sempit banget karena kebanyakan bantalnya. πŸ˜›

Trus dining room yang bukan cuma jadi tempat kita makan tapi juga tempat main komputer! Meja makan kita emang gede, apalagi buat ukuran cuma 3 orang kayak kita gini, jelas kegedean banget! Sebenernya meja makannya bisa dikecilin kalo mau. Tapi akhirnya kita biarin aja gede terus karena disana juga jadi tempat bersemayamnya laptop kita (yang mana jadi 2 laptop kalo weekend karena gua bawa pulang laptop kantor). Emang sih internet nya wireless, jadi mau internetan di sofa juga bisa. Tapi entah kenapa lebih sering laptop nya kita biarin di meja makan aja. Jadi kalo mau internetan ya ke meja makan. Kalo di sofa ya nonton TV aja.

Trus ada kitchen. Kecil banget sih dapur kita. Tapi gua juga suka ama dapur ini. Gak tau kenapa, suka aja. Hahaha. Padahal gua gak pernah masak juga ya… πŸ˜› Gak tau si Esther berasa emotionally attached gak ya ama dapur ini? πŸ˜›

Trus kamar tidurnya Andrew. Gua juga suka ama kamar ini. Entah kenapa kamar ini rasanya selalu lebih adem dari kamar satunya. Kalo tidur siang, enak di kamar ini. Dan tentunya kalo lagi main ama Andrew juga disini.

Dan yang paling pasti ya kamar tidur gua. Emang sih kamarnya gak gede-gede amat, tapi pas menurut gua ukurannya. Gak tau kenapa, gua merasa kamar ini baunya enak. Hahahaha. Cinta mati gua ama kamar ini. Hehehe. Padahal kasurnya cuma digelar di lantai karena kita gak punya ranjang, tapi enak banget tuh. Rasanya nyamaaan banget tidur di kamar ini. Pasti dah gua kangen banget tidur di kamar ini kalo ntar someday gua pergi rada lama.

Dan… gua juga cinta mati ama kamar mandi gua! Hehehe. Aneh ya.. tapi gua beneran suka banget ama bagian kamar mandi di condo gua ini. Dibagi jadi 3 bagian. Mulai dari walk in closet nya yang sebenernya imut-imut tapi ya muat lah kalo gua, Esther, dan Andrew ngumpet disitu (kalo kita bertiga ngumpet disitu, yang nyari siapa ya? :P), trus bagian wastafel (aneh kan kenapa gua kok bisa suka ama wastafelnya… hahaha), dan tentunya bagian kamar mandinya sendiri. Dinding dan lantainya pake batu travertine yang bikin gua ama Esther langsung suka banget pas pertama kali ngeliat condo ini. Rasanya warnanya itu enak gitu diliat. Kalo pas pagi ada cahaya matahari masuk dari jendela kecil di atas bathtub, rasanya kamar mandinya jadi berasa seger dan terang. Kalo malem pake lampu yang warnanya kuning, kamar mandinya jadi keren (sesuai kan ama yang punya :P)… Huahahaha… Kayak gimana coba kamar mandi kok keren… Ya kayak kamar mandi gua ini… πŸ˜›

Selama hidup gua sebenernya gua udah tinggal di 5 rumah (dan condo) yang berbeda. Tapi cuma condo ini ama rumah di Sunter yang bikin gua emotionally attached. Padahal gua tinggal disitu bisa dibilang belum lama. Apa mungkin karena itu hasil keringat kita sendiri? Hmmm gak tau juga ya… Soalnya kayak mobil juga dibeli dari hasil keringat sendiri, tapi gak sampe gimana-gimana amat tuh… πŸ˜€

13,5 tahun gua tinggal di rumah yang di Surabaya. Tapi pas akhirnya dibilang mau pindah ke Jakarta ya gua gak apa-apa tuh. Gak berasa sedih gimana ninggalin rumah yang di Surabaya.

15 tahun gua tinggal di rumah bonyok di Sunter. Tapi juga sama tuh, pas kudu pindah ke rumah sendiri yang di Sunter juga (betapa kita sangat cinta ama Sunter! hahaha) juga gak berasa sedih tuh, malah sangat-sangat excited!

Gile gak padahal belasan taun lho tinggal di kedua rumah itu, dan gua juga seneng ama kedua rumah itu, tapi guaΒ gak sedihΒ pas kudu pindah keluar. Hehehe.

Nah 2,5 tahun tinggal di rumah kita yang di Sunter ini bikin gua mengalami pertama kalinya gua merasa emotionally attached ama yang namanya sebuah rumah. Asli pas bulan-bulan sebelum kita pindahan kemariΒ tuh, kalo malem tidur gua suka mikir… betapa gua sangat suka ama rumah ini, terutama kamar tidur kita yang nyaman banget itu, betapa gua pasti sedih banget pas mesti ninggalin rumah ini. Asli sering banget gua jadi sedih pas mikir gitu malem-malem. Jadi mellow gitu… Hahaha. Dan Esther juga tuh merasa emotionally attached, soalnya pas hari dia kudu berangkat, dia sampe nangis lho di dalem kamar. Duh gua jadi sedih lagi kalo nginget-nginget waktu itu… πŸ˜›

Lanjut ya, 6 bulan kita tinggal di apartemen yang kita sewa di Santa Monica. Awalnya gua juga suka ama apartemen ini. Kecil banget emang, cuma seupil (bukan upil gua lho tapinya… :P), tapi enak aja rasanya disitu. Awalnya lho ya… Eh tapi lama-lama gak muat lagi buat kita! Hahahaha. Kekecilan mak! πŸ˜› Udah gitu ribet pula kalo mau laundry kudu keluar unit. Jadi yah jelas lah gua gak merasa emotionally attached ama apartemen ini. Lha belakangan malah udah gerah, pengen cepet-cepet pindah aja rasanya. Hahahaha.

Dan sampailah perjalanan hidup membawa gua kembali jatuh cinta ama condo gua yang sekarang ini (duile bahasanya… :P).

Walaupun gua tau gua gak akan selamanya tinggal di condo ini… Nanti pas saatnya dateng, pas kita udah harus pindah rumah ke Beverly Hills (tetep konsisten ngarepnya… hahaha), gua pasti sedih dan kangen banget dah ama condo gua ini… πŸ™‚

Selamat ulang tahun condo ku yang tercinta!! *Apaaaa cobaaaa… :P*

Kalo kalian gimana… Ada yang punya emotional attachment terhadap benda tertentu? Mind to share? Mariii… πŸ™‚

Iklan