Parenting Tips

Bukannya sok tau dan merasa udah jadi orang tua yang paling hebat ya, tapi justru karena parenting itu kebanyakan adalah proses learning by doing, jadi ya gua nulis ini cuma sekedar untuk sharing.

Siapa tau bisa jadi masukan buat orang tua yang lain… πŸ™‚

Sebagai orang tua pasti rata-rata udah pada tau tips-tips yang standard ya seperti konsep reward dan punishment, memberi contoh yang baik (karena anak itu adalah copycat sejati), ngajarin untuk menghargai orang lain dengan bilang thank you, harus bilang sorry kalo emang salah, mesti sharing dengan temen-temennya, gak boleh mukul atau kasar ke anak lain, dll, dsb, dst.

Nah kali ini gua coba sharing parenting tips yang lain dari yang lain… πŸ™‚

1. Ngasih reward di depan

Biasanya orang tua akan ngasih reward tuh setelah si anak melakukan sesuatu yang baik. Terutama kalo emang yang dilakukan itu bukan sesuatu yang terencana, ya tentu reward nya akan diberikan belakangan. Misalnya si anak yang tadinya nangis kalo ditinggal di sekolah, eh hari itu ternyata dia gak nangis lagi. Nah pas pulang sekolahnya jangan lupa untuk dipuji, atau juga dikasih reward yang lain misalnya diajak makan keluar, atau apa lah terserah masing-masing. Dengan diberi reward, tujuannya adalah biar si anak lebih mengingat kalo yang tadi dilakukan itu adalah sesuatu yang baik, jadinya next time dia akan melakukan itu lagi.

Nah tapi ternyata untuk hal-hal yang emang kita udah tau akan terjadi, ngasih reward di depan gua rasa bagus juga karena bisa jadi motivasi. Contohnya pas Andrew konser kemaren ini. Kita udah tau emang kalo hari Minggu nya Andrew akan konser. Nah Sabtunya, kita ajak Andrew untuk beli mainan sebagai reward kalo besok dia pinter di konsernya. Waktu itu Andrew milih sendiri beli mainan Megablock yang Spiderman. Dan emang setelah beli mainan, dia minta dibuka terus. Tapi kita harus tegas kalo mainan itu gak boleh dibuka sampe besok setelah konser, itu pun dengan catatan dia konsernya harus pinter. Kalo gak, ya mainannya bakal dibalikin ke tokonya.

Seharian ya jangan ditanya berapa kali dia minta mainannya dibuka. Tapi ya kita harus tegas terus dan harus terus diingetin kalo mainannya boleh dibuka kalo besok konsernya pinter. Biarin aja, semakin dia pengen bakal semakin jadi motivasi buat dia supaya besoknya konsernya pinter. Yah walaupun gua yakin bukan 100% karena reward ini, tapi gua rasa dengan sistem ngasih reward di depan ini sedikit banyak juga jadi motivasi buat dia. Karena dia udah liat kan rewardnya apa, dia jadi pengen banget buka mainannya, jadilah dia berusaha untuk pinter pas konser.

Dan jangan ditanya, begitu konser selesai, langsung bilang mau pulang mau buka mainan! Huahahaha.

2. Jangan ngasih pilihan terlalu banyak

Ngasih pilihan tentunya baik. Ini melatih anak untuk mengambil keputusan juga kan. Supaya jangan apa-apa terlalu tergantung ama orang tuanya.

Tapi kalo pilihannya terlalu banyak? Ternyata malah bikin si anak jadi bingung dan kesel sendiri! Hehehe.

Baru kejadian nih pas weekend kemaren. Seperti biasa, kita tak kuasa untuk gak masuk Disney Store kalo di Mal. Dan begitu masuk, si Andrew langsung ngeliat ada piring gambar Tigger & Pooh dan dia bilang dia mau beli piring itu. Berhubung piring itu gak diskon, ya kita bilang gak mau, mahal! Si Andrew yang emang udah terlatih dengan konsep murah dan mahal ya nurut, tapi dilanjutin dengan tanya: jadi yang gak mahal yang mana? Hehehe.

Karena gua baru masuk, belum sempet muter-muter, gua main tunjuk aja ada sendok garpu Cars yang lagi diskon 75%. Diambil lah ama Andrew. Tapi setelah muter-muter dan lagian sebenernya si Andrew udah punya sendok garpu Cars di rumah, jadilah gua kasih dia pilihan untuk beli crayon aja. Jadi suruh dia pilih mau sendok garpu atau crayon. Akhirnya dia pilih crayon. Eh setelah muter lagi ada mainan buat di pantai yang lagi diskon juga. Jadilah kita kasih pilihan lagi mau mainan itu gak buat dibawa ke pantai. Si Andrew ganti lagi barangnya. Selama ganti-ganti itu tadinya dia diem aja. Ternyata dia tuh lagi mikir. Setelah megang mainan, gak lama dia bilang dia mau crayon aja. Gak lama trus mau sendok garpu aja. Trus mau crayon lagi.

Akhirnya biar gak kelamaan, gua bawa ke kasir aja. Sampe di kasir, eh dia marah. Dia bilang gak mau crayon. Mau mainan aja. Trus ganti lagi, ganti lagi. Sampe cape. Akhirnya dia muter-muter sendiri dan sambil kesel dia bilang: Andrew bingung…

Huahahaha. Kasian banget anakku ini… πŸ˜› Asli emang keliatan banget tampangnya kalo dia tuh bingung banget mesti nentuin mau yang mana. πŸ˜› Gile kita di sana tuh sampe lama banget lho, ada kali 1 jam!

Akhirnya setelah dia bengong karena bingung, gua langsung ngambil 1 barang yang dia selama di toko belum liat, yaitu piring gambar Stitch (yang mana juga diskon 75% hehehe), trus langsung gua sodorin: ini aja ya! Udah gak pake suruh milih lagi. Dan Andrew langsung senyum girang gitu beli piring Stitch.

Jadi kalo menurut gua, ngasih pilihan tuh paling terbatas 2 aja. Ini atau itu. Kalo udah terlalu banyak malah bikin bingung. Kalo bingung ntar si anak jadi kesel. Kalo anaknya kesel, bapaknya ribet. Lebih mabok lagi kalo ternyata anaknya minta beli semuanya… πŸ˜›

3. Jangan tanya kalo kita udah nentuin

Masih berkaitan dengan pilih-memilih, kalo emang kita yang udah menentukan, udah gak usah tanya-tanya lagi ke si anak.

Beberapa kali nih kejadian ama kita. Kalo kita mau pergi makan, dan sebenernya kita udah nentuin mau makan apa (misalnya mau makan sushi), kita suka trus bilang ke Andrew (dengan nada agak bertanya… nah lho pada ngeh gak nadanya gimana tuh.. :P): Andrew, kita pergi makan sushi ya…

Dan Andrew bakal ngejawab: No… Andrew mau makan Hop Li! Atau alternatif jawabannya adalah: No… Andrew mau makan mie Panda (Panda Express maksudnya)!

Udah jawabannya ya 2 itu. Heran dah nih anak cinta mati ama Hop Li dan chow mein nya Panda Express.

Nah kalo udah gitu mau gimana coba… Kalo kita tetep maksa pergi makan sushi ya anaknya marah lah pastinya, orang dia udah bilang maunya Hop Li atau Panda. Tapi kalo ke Hop Li atau Panda, kita nya eneg. Hahaha.

Jadi kalo emang kitanya lagi pengen makan something, udah gak usah ngomong-ngomong ke si anak, langsung pergi ke sana aja. Ntar juga dia ikutan makan… πŸ˜›

Tapi inget-inget juga jangan keseringan semuanya kita yang nentuin ya. Kayak yang gua tulis di tips nomor 2, ngasih pilihan ke anak itu bagus juga sebenernya biar dia juga bisa berpendapat. Yah liat-liat sikon masing-masing lah ya… πŸ™‚

4. Beli mainan harus jadi agenda terakhir

Kalo emang hari itu lagi mau jalan-jalan dan juga mau beliin anak mainan, acara beli mainan harus jadi agenda terakhir! Yah kalo mainannya kecil dan bisa langsung dibuka saat itu juga sih gak apa ya untuk beli mainan dulu sebelum jalan-jalan. Tapi kalo mainannya gede, atau ribet untuk langsung dibuka, harus inget-inget tuh untuk beli mainannya terakhir aja sebelum pulang.

Ini udah sering kejadian nih. Tiap kali udah beli mainan, si Andrew pasti minta pulang! Awalnya kita gak langsung ngeh, karena si Andrew nih udah pinter bikin alesan. Jadi kalo minta pulang tuh gak bilangnya dia mau main lho, tapi bilangnya Andrew cape! Plus lagi ditunjang dengan tampangnya yang dibikin rada lemes-lemes gitu. Doh aktor banget dah nih anak. Lha kita kalo udah dianya begitu mana tega kan. Masa anaknya cape tetep dipaksa jalan?

Tapi ternyata itu cuma akal-akalan doang! Kita udah perhatiin berkali-kali. Begitu mainan udah di tangan, gak lama pasti dia bilang dia mau pulang karena cape. Selalu begitu. Dan apakah kalo udah nyampe rumah dia trus tidur? Ya jelas kagak… Dia bakal buka mainannya dulu!

Jadi jangan lupa, kalo lagi pergi ya jalan-jalan aja dulu. Beli-beli kebutuhan yang lain dulu. Terakhir, baru beliin mainan.

Tapi kalo gak niat mau beliin mainan, sebisa mungkin jangan ngelewatin toko mainan! Berbahaya itu! πŸ˜€

5. Sering-sering ajak anak ke Mal

Nah ini tips pamungkas dari gua. Sering-seringlah ngajak anak ke Mal. Biar dia terbiasa dan juga jadi seneng ama Mal. Jadinya kalo kita jalan-jalan, dan mau masuk ke semua toko yang lagi sale, si anak juga seneng-seneng aja, dan gak ngerengek-ngerengek minta pulang mulu!

Huahahaha…. tips yang bagus bukan? πŸ˜›

Ya udah, segini dulu tips dari gua kali ini… Semoga bisaΒ berguna ya bagi nusa dan bangsa… πŸ™‚