Tips Interview: Nyari Kerja vs Nyari Pacar

Wah udah Desember… Cepet banget ya rasanya… Bentar lagi udah tahun baru deh!

Nah kalo tahun baru, biasanya suka ada yang pengen punya yang baru-baru juga kan… Contohnya kerjaan baru.. Gua yakin banyak dah yang nyari kerjaan baru kalo akhir tahun gini. Contoh yang lain… mungkin pengen punya pacar baru? Hehehe πŸ˜›

Kali ini, gua mau ngasih tips lagi nih. Tips menghadapi interview untuk nyari kerjaan baru. Dan berhubung kata orang, nyari kerjaan itu gak beda jauh ama nyari pacar, jadi sekalian tips nya juga gua kaitin ama buat yang lagi mau nyari pacar baru ya… πŸ˜›

Menurut gua, secara garis besar, ada 3 faktor utama yang bisa membuat interview mencari kerja (dan mencari pacar) lu ini berhasil:

1. Smart
Yah, elu harus keliatan pintar. Bukan berarti elu harus pintar dalam segala hal, yah namanya orang kan gak mungkin tau segalanya kan, pasti ada keterbatasan. Tapi at least di bidang yang lu lagi apply ini harus pintar (at least terlihat pintar) dong. Lu harus menjadi the right man in the right place.

Gitu juga untuk yang nyari pacar. Lu harus bisa nyambung ama cewek yang lu kejar. Jangan sampe lu bingung gak bisa ngomong atau mati gaya. Jangan sampe ntar itu cewek ilfil karena ngeliat lu rasanya kok bego atau telmi.

Nah yang penting adalah lu harus prepared! Ini beberapa hal yang harus dipersiapkan:

(a) Kuasai resume lu
Namanya juga resume, pasti boleh dong ditambahin bumbu-bumbu penyedap, biar keliatan lebih cihuy.

Misalnya, di resume lu nulis pernah terlibat proyek implementasi XYZ, padahal sebenernya cuma pernah ikut pas overview meeting pertamanya doang. Nah sebelum interview, coba lu cari-cari tau lebih dalam lagi tentang implementasi XYZ itu. Walaupun sebenernya lu gak terlibat tapi ya bisa kan tanya-tanya orang atau baca-baca dulu. Jadi kalo sampe ntar ditanya, gak keliatan boongnya gitu lho. πŸ˜› Intinya, menurut gua, kalo lagi mencari kerjaan, don’t be yourself! Lu harus menjadi ‘lebih’ dari diri lu sendiri. Walaupun lu cuma pernah denger, walaupun lu cuma pernah baca, bilang aja lu udah pernah handle hal itu. Toh gak mungkin pas interview lu beneran dikasih komputer trus suruh ngerjain langsung. Jadi mostly emang pasti cuma ditanya kulit-kulitnya doang. Kalo sampe ditanyanya teknikal banget dan lu mentok gak bisa jawab, bilang aja sorry soalnya handle nya udah rada lama jadi lu gak inget on to of your head sekarang, tapi lu ada dokumentasinya kok. πŸ˜€ Nepu dikit gak apa, bahkan dianjurkan, supaya lu terlihat outstanding. Kalo nanti pas udah diterima kerja ternyata lu beneran disuruh handle hal itu, ya sambil kerja sambil belajar lah (learning by doing), apalagi sekarang ada internet, apa-apa bisa nanya ke internet kan… Bos lu gak perlu tau… πŸ˜›

Nah rada beda ama kalo lu nyari pacar. Menurut gua, kalo nyari pacar (yang serius), lu harus be yourself! Jangan terlalu nepu. Nantinya bakal masalah di masa depan, gak akan tahan lama…

(b) Kuasai skill dari kerjaan yang lu apply
Jadi sebelum interview kan lu udah tau kerjaan apa yang lu apply kan, nah sebaiknya lu dalami dulu tentang kerjaan itu. Tanya-tanya orang yang kerja di bagian itu, atau sekali lagi tanya internet.

Sebaiknya lu sedikit banyak harus tau tentang apa aja yang kira-kira akan jadi job description nya.

Untuk yang nyari pacar, lu juga harus tau job description sebagai pacar itu apa aja. Jadi persiapkan mentalmu ya (untuk jadi supir, jadi escort, jadi kacung… huahaha)!! πŸ˜›

(c) Kuasai informasi tentang perusahaan yang lu apply
Sebaiknya sedikit banyak lu tau tentang perusahaan dimana lu apply kerjaan itu. Perusahaan itu bergerak di bidang apa, lagi ada issue apa di perusahaan itu. Jadi kalo pas lagi interview terutama ama bos yang lebih tinggi, kalo lagi ngomongin tentang perusahaan itu, lu gak diem doang tapi bisa juga nimpalin dan ngasih pendapat. Walaupun ini gak akan mendapat point besar dari keseluruhan interview, tapi bisa jadi plus point lho.

Untuk yang nyari pacar, perlu juga lu nyari informasi tentang cewek yang lu lagi kejar. Kalo bisa, lu udah tau apa hobinya atau hal-hal yang disukainya. Tapi kalo kurang ahli jadi detektif, ya paling gak lu kudu tau hal-hal umum yang lagi happening sekarang di kalangan cewek-cewek. Salah satu contohnya, tentang film New Moon misalnya. Coba lah baca-baca supaya tau-tau dikit. Baca-baca dari internet aja, gak perlu sampe bela-belain nonton (Btw, kata radio, cuma ada 2 tipe cowok yang nonton New Moon. Tipe pertama adalah cowok-cowok yang tampangnya manyun, diem seribu bahasa, dan datengnya bareng istri/pacar/anak/mamanya. Tipe kedua adalah cowok-cowok yang ikutan teriak histeris bareng ABG-ABG cewek yang lain pas Jacob nya keluar gak pake baju! Huahaha. Becanda ya… Itu kata radio lho, bukan kata gua… :P). Yah at least, jangan sampe ntar kalo dia ngomongin tentang tim Edward vs. tim Jacob, lu nanya itu tim kesebelasan dari mana? Jangan sampe ya…

2. Attitude/Personality
Yang pasti lu harus nunjukkin attitude dan personality yang baik dong ya. Ramah, sopan, fun, bersemangat. Kalo emang lu orangnya udah begitu dari sononya ya bagus. Tapi kalo gak… Ya berpura-puralah! Juteknya disimpen dulu, sombongnya diumpetin dulu, rese-resenya ditinggal di rumah dulu… Banyak-banyaknya senyum dan tertawa. Gak apa kok kita berpura-pura. Kalopun ntar pas akhirnya lu udah diterima kerja dan keluar sifat asli lu yang jutek bin sombong bin rese itu, kecil kemungkinannya lu dipecat cuma gara-gara sifat lu yang jelek itu, selama lu kerjaannya tetep bagus dan beres. Tapi kalo pas interview ada 2 kandidat misalnya. Dua-duanya sama-sama pinter. Tapi yang satu ramah, sopan, baik, sementara elunya judes, sombong, rese… Ya pasti yang ramah, sopan, dan baik yang diterima dong… Ya gak… Inget-inget itu ya!!

Nah kalo untuk yang nyari pacar, emang sebaiknya ya lu juga ramah, sopan, dan fun. Tapi jangan terlalu berpura-pura juga. Lu harus kasih liat juga aslinya kayak apa. Kalo lu pura-pura doang, ntar begitu keluar sifat asli lu, pasti berantem dah. Dan bisa jadi lu akan diputusin seketika!

3. Luck
Baik yang nyari kerjaan maupun nyari pacar… Giat-giatlah berdoa ya! πŸ™‚

Sebenernya ada faktor keempat yang juga sangat berpengaruh…. yaitu faktor kegantengan! Haha. Tapi berhubung kegantengan itu kan sifatnya relatif ya (kecuali kegantengan gua yang sifatnya mutlak.. :P) jadi gua gak masukin disini deh… πŸ˜€

OK sekarang baru gua akan nulis tips untuk interview ya. Gua bagi dua, yang pertama untuk phone interview, yang kedua baru untuk in-person interview.

Tips untuk phone interview:

1. Lokasi
Cari spot yang tenang. Jangan sampe di tengah-tengah interview ada suara anak lu lagi teriak-teriak.

Bisa dimaklumi sih, namanya juga anak kecil, tapi kesannya kurang profesional. Kalo lu pake HP, cari spot yang signalnya kuat, jangan sampe ntar lu gak denger karena kresek-kresek, atau HP nya mati mulu karena gak ada signal. Simple things tapi bakal mengganggu banget kalo sampe terjadi.

Buat yang nyari pacar, tips nya juga hampir sama. Lebih baik lagi kalo lu telpon nya di kamar dengan pintu tertutup biar gak ada yang nguping ya. πŸ˜› Dan karena semua orang sekarang udah punya HP, mendingan kalo tukeran nomor telpon tuh pake nomor HP ya jangan nomor telpon rumah. Apalagi kalo lu punya bokap yang iseng kayak bokap gua. Gua inget dulu kalo ada cewek yang telpon ke rumah dan kebetulan bokap yang ngangkat, bokap gua suka pura-pura jadi gua (kebetulan suara kita mirip mirip sih), sampe beberapa saat baru dikasih ke gua. Ngeselin kan?? πŸ˜›

2. Konsentrasi
Jangan telponan sambil ngelakuin hal yang lain! Sehebat-hebatnya elu ber-multi tasking, tetep aja itu memperbesar kemungkinan konsentrasi lu pecah. Jadi kalo pas interview ya jangan sambil chatting atau blog walking atau sambil nonton TV! Jangan dah!

3. Siapkan contekan
Ini keuntungan dari phone interview. Orangnya gak ngeliat kita kan. Jadi jangan lupa siapin contekan. Buku-buku yang berkaitan dengan teknikal, atau laptop kudu siap terbuka di depan kita.

Just in case ada pertanyaan yang kita gak bisa jawab atau kita cuma tau dikit-dikit, langsung cari di buku/internet jawaban yang lebih detil. Ini ngebantu banget supaya lu keliatan lebih pintar! πŸ˜€

Point ini rasanya gak terlalu diperlukan kalo lu lagi telpon ama calon pacar ya. πŸ˜›

4. Sebisa mungkin hindari untuk ngejawab ‘gak tau’
Berkaitan dengan faktor pertama yaitu harus terlihat smart, hindari banget untuk ngejawab ‘gak tau’.

Sebisa mungkin, semua pertanyaan harus dijawab. Walaupun jawabnya gak detil atau lu cuma tau dikit-dikit doang, tapi harus dijawab! Jangan dikit-dikit bilang gak tau. Tau dikit atau pernah denger dikit itu berarti tau. Kalo sampe mentok banget, gak pernah denger, baru deh bilang gak tau (plus bilang sorry, dan bilang kalo lu bisa cari tau atau belajar tentang hal itu).

Hal yang sama berlaku untuk yang lagi telpon ama calon pacar. Jangan apa-apa gak tau ya. Misalnya si cewek tanya: ‘tau gak lu kalo KD cerai ama Anang?’
Sementara lu gak pernah nonton infotainment, jadi jelas lu gak tau.

Bayangkan kalo lu jawabnya: ‘gak tau’. Titik. Trus diem. Ancur dah… Langsung mati conversation nya.

Padahal walaupun lu gak tau kalo KD cerai, tapi lu tau KD itu siapa kan?
Nah lu bisa jawab begini: ‘Oh iya ya… Sayang ya… Gua lumayan suka lho ama KD, suaranya bagus…’
Walaupun jawaban lu gak ada hubungannya ama perceraiannya KD, tapi kan at least masih nyambung dan itu bisa nerusin percakapan ke hal-hal yang lain, misalnya trus si cewek ngejawab lagi ‘Oh ya, lu suka ama KD ya? Gua juga suka lho… Lu suka lagu yang apa?’. Nah percakapannya jadi berlanjut terus kan…

5. Di sisi lain, jangan kedengeran sok tau juga ya!
Jadi kalo ditanyanya apa ya jawabnya apa. Jangan ditanya A, trus setelah lu jawab A lu sambung ngomong tentang B, trus C, trus D. Gak perlu banget itu! Jangan sok tau dan jangan menggurui. Jangan sampekedengeran kayak sok pinter.

Untuk yang lagi telpon ama calon pacar, dengan contoh yang sama, pertanyaan tentang perceraian KD, jangan sampe lu ngejawabnya kepanjangan juga, kayak gini contohnya: ‘Oh iya ya.. Sayang ya… Gua lumayan suka lho ama KD, suaranya bagus. Anyhoooo.. Lu tau gak kalo KD itu dulu ngobat lho ternyata… Gila dah gak nyangka banget! Udah gitu dia ternyata juga operasi plastik. Cakep-cakep gitu ternyata operasian… Ternyata udah tambelan sana sini… Gak nyangka ya nek!’ Huahahaha… jangan ya… jangan begitu ngomongnya!! πŸ˜›

6. Jangan bikin orangnya menunggu
Interview itu kan udah based on perjanjian biasanya, jadi lu harus udah meluangkan waktu itu ini. Jangan sampe pas lu ditelpon trus lu bilang ke orangnya suruh tunggu bentar karena lu lagi telpon ama orang lain, atau lu lagi ngapain yang lain… Jangan ya!

Gitu juga kalo lagi telpon ama calon pacar, jangan bikin dia nunggu ya. Kalo pas lagi telpon tau-tau ada yang ngetok pintu, cuekin aja dulu. Soalnya kalo sampe dia kudu nunggu bisa-bisa dia nya jadi bete duluan.

7. Tunjukkin good personality
Di atas udah ditulis kalo good personality itu sangat penting. Nah ini jadi tantangan pas lagi phone interview, gimana lu bisa nunjukkin good personality dari suara doang.

Ini juga penting buat yang telpon ama calon pacar, apalagi kalo si cewek belum pernah ngeliat kita sebelumnya…

Ada beberapa tips untuk nunjukkin good personality lewat suara:

(a) Kasih salam dan tanya kabar
Ini mesti dan harus ya! Misalnya orang yang nginterview telpon dan bilang: Hallo, selamat pagi. Ini John dari perusahaan XYZ. Bisa saya bicara dengan saudara Arman?
Nah lu jawabnya jangan cuma: Ya, saya Arman.

Jangan begitu!! Lu jawabnya harus begini: Selamat pagi! Ya, ini Arman. Hi John, apa kabar?
Dengan jawaban kedua, lu keliatan lebih sopan dan lebih care.

(b) Selain itu, coba ngomongnya harus lebih bersemangat. Jangan lemes-lemes dan datar-datar.

Intonasinya harus lebih naik turun. Sekali lagi kita harus berpura-pura. Ada orang yang emang kalo ngomong tuh suaranya datar, contohnya gua. Tapi kalo lagi interview gini ya kita harus berusaha supaya suaranya gak kedengeran datar doang. Ini biar ngasih kesan kalo kita ini orangnya bersemangat, fun, dan excited. Kalo ngomongnya datar tuh kesannya orangnya lemes, gak asik, dan males-malesan.

(c) Ngomong sambil tersenyum.
Walaupun dia gak bisa ngeliat kita, tapi cobain deh… Kalo lu ngomongnya sambil merengut dan kalo lu ngomong sambil tersenyum, kedengerannya jadi beda lho!

(d) Tertawa
Kalo ada yang sedikit lucu, tertawa lah! Laugh ya… Jangan giggle. ‘Hahaha’, bukan ‘hihihi’ (dan jangan ‘kikikik’). Tapi ya jangan dari awal sampe akhir ketawa mulu, apalagi kalo gak ada yang lucu, ntar disangka elu udah gila!

(e) Tegas
Walaupun grogi luar biasa, usahain jangan gemeteran kalo ngomong. Kalo jawab yang tegas. Bukan teriak atau marah-marah ya. Tapi tegas. Mantep gitu jawabnya. Biar keliatan berwibawa. Jangan kebanyakan ngomong ‘eeenggg…’. Dan jangan sampe ngomong ‘hmmm apa ya…’. Lebih lagi, anti ngomong ‘hmmm apa ya… gak tau deh aku.. nyerah… nyerah!’ *pake nada merajuk manja*. Amit-amit dah! Hahaha.

(f) Jangan sombong
Terutama kalo lagi ditanya apa strength dan weakness lu. Untuk strength nya, jangan dijawab: saya pintar, baik, dan bijaksana. Lebih baik kalo lu ngejawabnya: saya bisa bekerja sama dalam team, saya bisa bekerja dalam tekanan deadline, saya fast learner.

Trus kalo ditanya weakness juga jangan dijawab: saya males, sukanya chatting dan ngeblog pada jam kerja. Lebih baik jawab yang aman, misalnya: saya orangnya perfeksionis, jadi kadang dalam menyelesaikan pekerjaan cenderung perlu waktu lebih lama karena saya selalu memeriksa ulang dan memastikan semuanya sudah benar.

(g) Siapin pertanyaan balik
Biasanya di akhir interview, kita dipersilakan untuk bertanya balik. Sebisa mungkin jangan bilang gak ada ya. Kesannya lu gak minat banget gitu. Lu siapin lah pertanyaan balik yang berhubungan dengan kerjaan. Atau yang general, misalnya gimana working environment nya, 1 team ada berapa orang, apa plan perusahaan beberapa taun ke depan, dll.

(h) Kasih salam penutup
Jangan lupa bilang terima kasih, nice talking to you, looking forward to hear back from you soon…

Harus ya! Ini untuk nunjukkin kalo lu appreciate interview ini dan lu emang interested

Tips untuk in-person interview:

1. Penampilan
Berpakaianlah yang super rapi! Lu harus keliatan sangat profesional dan sharp. Untuk yang di Indonesia, minimal pake kemeja dan dasi. Untuk jabatan tertentu, pakailah jas. Untuk yang di luar Indonesia, kudu harus pake jas! Walaupun kantornya kecil, walaupun pegawainya semua pake kaos, tapi untuk interview tetep harus pake jas. Dengan pakaian yang rapi, lu keliatan lebih profesional, lebih berwibawa, lebih enak diliat, dan lebih keliatan kalo lu emang niat dan interested dengan interview ini.

Ipar gua pernah cerita, di kantor tempat dia kerja itu nyantai pakaiannya. Pernah ada lowongan dan ada 2 orang yang dateng interview. 1 pake jas, 1 lagi kemeja doang. Dua-duanya sama-sama pinter dan bagus hasil interviewnya. Tebak mana yang diterima? Yang pake jas! Trust me, penampilan itu penting banget.

Buat yang lagi mau ketemuan calon pacar, penampilan juga perlu tapi ya liat-liat sikon. Kalo emang ketemuannya di restoran fine dining, pake jas ya boleh. Tapi kalo ketemuannya di cafe atau di mal, ya gak perlu sampe pake jas segala ya… Too much! Apalagi kalo ternyata ceweknya cuma pake jeans… Ntar malah jadi risi dan aneh.

2. Jaga kondisi
Kondisi badan sebisa mungkin harus sehat dan fit. Cukup istirahat. Jangan sampe lu dateng dengan mata belekan, atau kondisi ngantuk tingkat parah yang mata lu cuma melek separoh. Atau lagi batuk-batuk, bersin-bersin, apalagi kalo ingusan! Ntar dikit-dikit ngelap idung pake tissue. Duh jangan dah ya! Kalo perlu minum dulu segala macem obat alergi.

Dulu gua pernah interview pas gua lagi batuk parah. Gak bisa brenti batuknya. Gawat kan? Jadilah sepagian gua ngunyah permen fisherman friends terus menerus supaya tenggorokannya legaan. Bener-bener non stop ngunyahnya sampe masuk interview baru brenti. Dan lumayan ngebantu jadi gua gak terbatuk-batuk selama interview.

Emang yang namanya sakit itu kan wajar. Tapi itu mengganggu lho. Orang mau nginterview juga jadi takut ketular. Apalagi kalo ngelap-ngelap ingus mulu, kan jijik.

Gitu juga kalo lagi panas dalem dan jadi bau mulut, jangan lupa ngunyah permen mint dulu ya! Jangan sampe pas lu ngomong, bau naga keluar kemana-mana…

3. Salaman
Atasi grogi lu! Gua nih orangnya grogian tingkat parah. Belum lagi tangan gua suka keringetan dan dingin. Jadi sebelum interview, pegang gelas berisi air panas dulu. Lap tangan pake sapu tangan juga. Sebisa mungkin, tangan jangan dingin dan basah.

Dan waktu salaman, harus mantap. Kalo salaman harus menggunakan seluruh tangan ya. Jangan cuma jari-jarinya doang. Dan di shake sekali dengan mantep.

Gitu juga pas baru ketemu cewek yang lu taksir. Salaman yang mantep ya. Tapi jangan kekencengan megangnya. Dan jangan kelamaan. Dan.. salaman aja, gak usah cium pipi segala! Daripada ntar lu digampar… πŸ˜›

4. Kontak mata
Kalo lagi ngomong, jangan nunduk. Jangan ngeliat kesana kemari. Mata lu harus ngeliat mata orang yang ngomong ama lu. Gitu juga kalo orang lain lagi ngomong, lu harus liatin matanya. Jangan ngeliat ke bagian tubuh yang lain, apalagi dadanya… Jangan ya! Gak sopan tau!

Dengan kontak mata, itu ngeliatin kalo lu gak gugup. Ngeliatin kalo lu emang siap.

Tapi inget, kontak matanya yang biasa aja. Jangan melotot! Dan jangan menatap manja… Hahaha.

5. Senyum
Perlu banget lho ya… Sering-seringnya tersenyum. Dan seperti yang gua tulis di bagian phoneΒ  interview, tertawalah kalo perlu tertawa. Jangan merengut terus. Apalagi kalo interview nya suasananya santai, kadang boleh juga ngasih joke. Tapi yang relevant ya. Jangan out of nowhere, tau-tau lu bilang: ‘eh saya ada joke nih, mau denger gak?’. Ya jangan begitu…

Kalo buat yang ketemuan ama calon pacar, kalo pas lagi diem-dieman gak tau mau ngomong apa, boleh deh ngeluarin joke-joke begitu.

6. Tunjukkin good attitude dan good personality
Ini udah dibahas di atas ya.

7. Kirim thank you email
Terus terang dulu pas di Indo, gak pernah gua ngelakuin ini. Gua baru tau ini dari internet juga dan gua lakuin pas interview disini.

Jadi setelah pulang dari interview, segera kirim email ke orang-orang yang meng-interview lu tadi.

Bilang thank you, nice meeting you, dan looking forward to hear back from them soon. Thank you email ini ternyata cukup common dilakukan disini. Tujuannya ya untuk sopan santun dan juga untuk follow up aja. Sekali lagi, hal kecil tapi cukup membantu lho!

Buat yang abis ketemuan ama calon pacar juga perlu nih ada follow up. Bisa berupa email atau sms. Bilang kalo you had a great time with her, lain kali boleh gak nge-date lagi. Gitu-gitu deh… Jadi gak yang kelar ketemuan langsung bubar jalan.

Yah udah gitu aja deh tips dari gua. Udah panjang banget juga ya… πŸ˜›

Moga-moga membantu ya!!

Good luck buat yang lagi nyari kerjaan atau nyari pacar!! πŸ™‚

Iklan