Daybreakers

Kantor gua nih tambah payah aja dah. Kalo ngasih screening telat mulu. Yah katanya sih karena screening room nya fully booked berhubung lagi banyak festival film kan bulan-bulan ini, tapi tetep aja… masa kita dikasih screening udah telat seminggu dua minggu gitu. Liat aja nih, lama-lama mungkin nunggu sampe film nya udah jadi DVD kali baru kita dikasih screening nya… πŸ˜›

Jadi nih ceritanya hari Rabu kemaren ini ada screening untuk film Daybreakers yang sebenernya udah main di bioskop dari 2 minggu yang lalu, dan hari Kamis nya screening untuk film Spy Next Door yang udah keluar di bioskop seminggu yang lalu. Sebenernya gua pengen nonton dua-duanya sih. Tapi masa 2 hari berturut-turut gua pulang malem. Suami macem apa tuh… Bisa-bisa ntar dipecat ama Esther. Hehehe. Jadi gua mutusin untuk milih salah satu aja dah.

Berhubung Spy Next Door udah banyak yang nge-review dan rata-rata pada bilang ya tipikal film Jackie Chan lah (yah kalo Jackie Chan ya rasanya gak bisa mau gimana-gimana amat film nya ya. Yang penting ada action nya dan ada lucunya. Ya begitu aja), sementara Daybreakers ini ceritanya beda dari yang lain, jadi gua mutusin untuk nonton Daybreakers aja deh.

Daybreakers ini ceritanya di tahun 2019, dunia udah diambil alih ama vampire. Yup, this is a vampire movie. Tapi jangan ilfil dulu… This is not just another chick flick romantic vampire movie!
Vampire nya ya idup kayak orang biasa, tapi di malem hari. Jadi ya mereka juga kerja kantoran, punya rumah, punya mobil. Kalo nekad keluar di siang hari dan kena cahaya matahari langsung, vampire nya bakal terbakar (we all know that already, don’t we?).

Manusia sendiri udah jadi spesies langka. Manusia ditangkepin untuk diternakkan karena perlu diambil darahnya buat makanan vampire. Masalahnya karena udah langka, persediaan darah murni manusia udah semakin tipis, jadinya ilmuwan vampire harus cari akal untuk bikin darah substitusi. Salah satu ilmuwan nya, namanya Edward (Ethan Hawke) – btw kenapa ya kalo vampire namanya harus Edward?, berusaha banget untuk nyari darah substitusi karena dia simpati ama manusia yang udah semakin langka. Tapi ternyata percobaannya gak berhasil-berhasil juga.

Sementara dunia semakin rusuh karena ternyata vampire kalo udah lama gak minum darah manusia bisa berubah jadi makhluk yang mengerikan. Jadi terutama para homeless yang gak punya uang untuk beli darah ini pada udah jadi makhluk-makhluk itu. Dan makhluk ini juga menyerang sesama vampire sendiri. Jadilah makhluk-makhluk ini ditangkepin ama polisi. Tapi semakin lama semakin banyak kan yang jadi makhluk itu.

Secara gak sengaja, Edward ketemu ama sekelompok manusia yang tersisa, yang mana salah satunya ternyata adalah bekas vampire! Jadi ternyata vampire itu bisa disembuhkan untuk jadi manusia kembali. Caranya adalah harus kena sinar matahari! Padahal kan kalo kena sinar matahari kan bakal terbakar sampe abis. Nah ini yang mereka harus cari cara gimana supaya bisa kebakar sinar matahari tapi jangan sampe kebakar abis. Akhirnya mereka nemu caranya dan si Edward berhasil jadi manusia lagi. Seneng dong dia. Dia pengen ngasih tau vampire lain kalo ternyata sebenernya bisa jadi manusia lagi sehingga gak perlu darah lagi. Tapi karena sekarang dia udah jadi manusia, gimana caranya dia bisa ngeyakinin vampire lain? Kalo dia nekad ke dunia vampire, pasti langsung dimakan ama vampire lain kan… Dan apa bener itu cara yang paling efektif? Soalnya ternyata ada cara lain lagi… Caranya gimana? Akhirannya gimana? Tonton sendiri aja ya ntar kalo udah masuk Indo… Hehehe. Gak mau ngasih spoiler ah gua. πŸ˜›

Film ini genre nya Sci Fi Horror gitu. Buat yang nyari vampire model Twilight ya jelas gak ada di film ini. Tapi buat yang nyari vampire beneran yang makan orang dengan darah bermuncratan, kepala lepas, jeroan dimakan (seru kan!!)… Nah this is your movie! Hehehe. Cukup gory menurut gua. Dan… kaget-kagetnya itu lho… asik banget! Hahahaha. Apalagi bioskop kantor gua sekarang tambah canggih. Udah pake digital sekarang jadi gambarnya asli bagus banget. Dan sound system nya juga semakin mantep! Jadi tambah menunjang bikin kaget orang aja. Hahaha. Banyak juga adegan yang bikin kaget sampe loncat dari tempat duduk. Bukan yang sampe bikin takut atau deg-deg-an kayak kalo nonton film setan Thailand sih. Tapi bikin kaget nya bener-bener ngagetin banget! Dari sisi cerita sendiri menurut gua unik ya, lain dari yang lain, tapi pengembangan cerita nya yang rada kurang kalo menurut gua. Gua pribadi sih gak suka ama ending nya.

Di luar segala kekurangannya (adegan nya ada yang aneh dan masuk akal, tapi well… secara ini film vampire yang emang gak masuk akal juga, so just ignore that!), gua cukup puas ngeliat film ini. Ya karena cukup berdarah buat gua. Dan gua seneng banget ama kaget-kagetannya itu lho! Hahaha. Gua kasih nilai 7 out of 10 deh buat Daybreakers!

Buat penggemar horor dan gory movie, jangan ketinggalan untuk nonton film ini ya! Yang pasti jangan beli bajakan lhoooo…. Dosa itu! Hehehe.

PS. Walaupun gua memilih untuk gak nonton Spy Next Door, tapi banyak yang bilang kalo Spy Next Door itu entertaining kok. Cocok buat ditonton sekeluarga termasuk anak-anak (kalo nonton Daybreakers ya jangan bawa anak lah. Hehehe). Jadi jangan lupa untuk nonton juga yaaaa, kan udah main di Indo. Once again, nonton lah di bioskop ya, say no to piracy!!! πŸ˜€

Iklan