Santa Barbara & Solvang Trip

Blog ini kok jadi kayak travel blog ya… Hahaha. Gak apa lah ya, namanya juga enjoying life… πŸ™‚

Jadi kemaren ini kan long weekend jadi kita ceritanya mau pergi jalan-jalan ke Santa Barbara (SB) ama Solvang. Kita udah booking hotel buat 2 malem (dari Sabtu sampe Senin).

Santa Barbara

Hari Sabtu, setelah makan siang, kita jalan ke SB. Perjalanan sekitar 1,5 jam. Pemandangannya bagus. Kiri laut, kanan gunung. Mantep. Sayang gak kefoto karena pada tidur. Hahaha. Sekitar jam 2 kurang, kita nyampe di hotel. Kita nginep di Holiday Inn di Goleta. Tadinya sih pengennya nyari hotel yang di pantai atau di downtown SB, tapi ternyata hotel-hotel di SB tuh mahal-mahal banget. Rata-rata yang bintang 2-3-an gitu tuh harganya sekitar $160-an. Itupun hotelnya tua-tua gitu kalo diliat dari foto-fotonya. Akhirnya kita nyari hotel yang di pinggiran kota dan nemu Holiday Inn ini. Harganya $118, bintang 3 (padahal harga segitu kalo di Jakarta udah dapet bintang 5 ya! Hehe), dan tua juga sih, cuma dalem nya baru di renovasi. Jadi semua interior nya baru dan bersih banget termasuk karpetnya.

Hotelnya emang bener-bener bangunan tua dan cuma 2 lantai gitu. Udah gitu, kamar hotel nya ngadep parkiran mobil. Jadi kita bisa parkir persis di depan pintu kamar hotel kita. Di satu sisi kok rasanya jadi kayak di motel-motel gitu ya, bukan di hotel. Tapi di sisi lain, enak juga mobilnya deket gitu. Jadi kita pas naroh/masukin barang jadi gampang kan. Gitu juga pas mau pergi juga gak usah jalan jauh-jauh. πŸ™‚

(Yang jadi highlight dari hotel ini adalah bantalnya! Bantal nya ada pilihan yang soft or firm, dan itu bantal nya asliiii enakkkk banget! Sampe tadinya Esther pengen nanya boleh dibeli gak, tapi trus lupa nanya! Hehe)

Setelah naroh barang, ngaso bentar, dan mandi, kita langsung jalan ke Santa Barbara Mission Church. Gerejanya nih gereja tua (dibangun tahun 1786) tapi masih dipake juga untuk misa. Selain itu ada museum nya juga.

Trus dari sana, sekitar jam 4-an kita jalan ke SB wharf. Kita dikasih tau temen kalo ada restoran seafood enak disitu, namanya Brophy Brothers. Dan berdasarkan info dari internet, restoran ini tuh selalu rame. Jadi gua pikir kita makan nya early gak apa lah, ntar malem kalo laper ya cari makan lagi (lupa dah ama berat badan yang udah naik 2 kg pas ke Indo! Haha).

Sekitar jam 4.15 kita nyampe sana. Dan… restorannya penuh banget! Jadi restorannya tuh 2 lantai gitu. Yang di atas buat makan, di bawah cuma bar buat minum-minum. Emang gak gede restorannya, tapi bisa muat lumayan banyak sih karena meja nya kecil-kecil dan mepet-mepet gitu (gak mau rugi ya yang punya restoran). Pemandangannya kalo duduk di luar bagus karena ngadep ke dermaga, jadi bisa liat laut dan kapal-kapal. Kita jadi kudu waiting list yang katanya sekitar 30-45 menit karena ada 7 nama di atas kita. Gile bener… padahal baru jam 4.15!! Itupun kita udah bilang kalo gak dapet di luar pun di dalem gak apa.

Ya udah kita pun nunggu di luar deh. Foto-foto dulu di dermaga. Kita dikasih pager dari restorannya, jadi kalo ntar mejanya udah ada, kita dikabarin lewat pager itu.

Trus juga nyobain foto sendiri bertiga. Ternyata susah ya! Hahaha.

Trus kita ngeliat lagi ada pengantin yang foto-foto tapi ke ujung banget gitu. Keliatannya di sana emang pemandangannya lebih bagus dah karena ke arah laut lepas. Sayangnya pas kita mau ke arah sana, pager nya ngasih tau kalo kita udah kejauhan dari restorannya, ntar signal nya gak dapet. Haiyaaaa… payah deh!

Setelah sekitar setengah jam, kita balik ke restoran untuk nanyain. Dan katanya masih ada 6 nama di atas kita. Hah?? Udah setengah jam, baru naik 1 doang? Ajegile… Tadinya udah mau turun nunggu ke luar lagi, tapi Esther bilang kita tunggu disitu aja. Untung juga kita nunggu disana, mungkin waitress nya kesian kali ya, soalnya gak lama trus kita dikasih meja tuh. Di luar pula! Hehehe.

Kita mesen oyster in half shell, garlic baked clam, ama seafood pasta yang udah termasuk ama clam chowder, sour dough bread, ama french fries.

Gua emang udah lama banget ngidam makan oyster gini. Dan di Brophy Brothers ini oyster nya enaaaaaaaakkkk banget!!! Duh gua sampe merem melek. Hahaha. Asli itu gak ada amis-amisnya sama sekali. Oyster dipakein jeruk nipis dan dicocol sambel cocktail… Hmmm so Heavenly… Hehehe. Trus clam chowder nya awalnya kita berasa kok rada aneh ya rasanya ada kayak rempah-rempah nya. Tapi setelah dimakan beberapa suap ternyata jadi enak! Apalagi udara lagi dingin, makan clam chowder panas-panas juga rasanya Heavenly dah. Hahaha. Udah gitu isinya gak pelit pula. Biasa kan paling banyaknya tuh kentang isinya, sementara kerangnya dikit dan kecil-kecil. Kalo disini kagak lho. Kerangnya banyak, dan banyak yang gede-gede juga! Trus lanjut ke garlic baked clam nya. Ini kerang dikasih mozarella dan garlic trus dipanggang. Dan… another Heaven on earth… enak banget!!! Terakhir, seafood pasta nya. Pas keluar sih keliatannya kok gak terlalu menarik ya. Cuma pasta dikasih potongan keju serut dan ada udang dan scallop. Tapi pas dimakan… Ternyata enak! Dipakein olive oil gitu. Udang dan scallop nya lumayan gede dan fresh banget! Mantap dah! Porsinya pun yang keliatannya kecil ternyata banyak! Padahal tadinya pas baru mesen kita udah laper mata aja tuh pengen mesen yang lain-lain lagi, tapi ternyata akhirnya setelah kelar makan, kita kekenyangan juga! Hahaha. Mantep banget ini restoran! Gak heran sampe rame banget gitu…

Abis makan trus kita ke downtown SB. Jadi sepanjang State street itu penuh dengan toko-toko dan restoran-restoran. Lucu juga. Trus ada 1 shopping center namanya Paseo Nuevo itu juga mal nya outdoor gitu. Kita jalan-jalan gak terlalu lama sih disana, sekitar 1,5 jam-an kali ya. Soalnya toko-toko nya ya sama aja lah ama toko-toko disini.

Sekitar jam 7 kita balik hotel.Β  Karena kita liat kayaknya di SB gak terlalu ada apa-apa (kecuali kalo kita mau berkunjung ke museum-museum) dan lagian Minggu siang bakal ujan dilanjut Senin yang katanya bakal ujan gede plus angin pula, jadilah kita batalin untuk nginep 2 malem. Untung ama hotel nya gak masalah. Abis itu, berhubung paginya kita bangun pagi banget, jadi jam 8-an kita udah tepar semua. Tiduuuurrrr….

Minggu nya, pagi-pagi buta udah bangun. Sekitar jam 6 kita nyebrang (tapi naik mobil sih, abis dingin!) ke Denny’s buat sarapan. Kita pesenin sosis buat Andrew, trus gua mesen fried steak (pake scrambled egg, hash brown ama french toast), sementara Esther mesen melted trio yang isinya adalah fried steak yang sama kayak gua punya, scrambled egg, has brown pake melted cheese and beef, dan bacon. Gile porsinya gede banget! Tapi entah karena perut kita emang karet atau karena kemaren makan malem nya too early, jadinya abis juga tuh makanan sebanyak gitu! Bener-bener sarapan yang berat! Hahaha.

Trus abis check out, sekitar jam 8an kita langsung cabut ke Solvang.

Solvang

Sekali lagi pemandangan selama perjalanan bagus banget. Banyak padang rumput dan bukit-bukit gitu. Sesekali bisa ngeliat sapi ama kuda lagi pada merumput. Seger banget dah ngeliat yang ijo-ijo gitu…

Dari SB ke Solvang cuma sekitar 45 menit. Nyampe Solvang sekitar jam 9 dan cuaca udah mendung banget. Toko-toko sih masih pada tutup (baru dikit yang buka), tapi kota nya udah mulai rame. Solvang ini kota kecil yang modelnya kayak di Denmark gitu. Jadi semua bangunan-bangunannya model Danish.

Begitu ngeliat kotanya, yang kepikir cuma satu kata: Lucuuuuu… Hehehe. Beneran kotanya lucu. Gak kayak di Amerika rasanya. Kayak di negeri dongeng. Hahaha. Ya gak heran ya kalo di Denmark itu banyak tercipta dongeng-dongeng anak-anak, abis emang model-model nya kayak negeri dongeng. πŸ™‚

Trus kita juga nyobain aebleskiver yang terkenal di Solvang Restaurant. Resto nya juga lucu model dan interior nya. Sayangnya lagi penuh banget, jadi kita cuma beli to go trus kita makan di pinggir jalan. Aebleskiver ini jadi kayak poffertjes gitu lho. Adonan bulet-bulet. Cuma aebleskiver ini jauh lebih gede. Trus dikasih selai dan ditaburi gula halus. Rasanya sih sebenernya biasa aja. Tapi karena pas udara lagi adem (dan ujan pula!), sementara aebleskiver nya kan baru masak tuh jadi panas-panas gitu, jadinya passs banget buat ngemil (padahal paginya udah sarapan begitu banyak kok ya sempet-sempetnya ngemil ya! Hahaha).

Trus ya jalan-jalan aja liat-liat toko-toko nya yang antik-antik (banyak yang jualan barang antik emang), beli souvenir, beliin Andrew mainan, trus ya udah dah selain emang kotanya kecil banget, plus ujan gak brenti-brenti ya kita cabut aja.

Lagian udah sekitar setengah 12 pula dan restoran yang mau kita tuju lumayan jauh. Sekali lagi atas rekomendasi temen yang sama, kita mau makan siang di Cold Spring Tavern. Entah temen gua ini tau dari mana, padahal tempatnya bener-bener terpencil lho. Jadi dari freeway kita keluar ke jalan kecil, trus masih masuk lagi naik ke bukit gitu (di pinggir jurang). Jalannya kecil dan berkelok-kelok, sampe gua kirain kita nyasar, abis gak ada petunjuk apa-apa dan disana bener-bener gak ada apa-apa selain jurang, bukit, dan hutan! Sampe lumayan jauh masuknya baru tau-tau banyak bener mobil parkir. Dan disitulah bersemayamnya restoran ini. Bener-bener bangunan yang ada ya cuma restoran ini doang. Aneh dah. Hehehe.

Restorannya dari kayu gitu dan kuno banget. Model kayak gaya cowboy gitu. Keren banget menurut gua. Dia ada 3 bangunan. Yang paling kiri itu bar buat minum-minum, bangunan yang tengah itu wc, dan bangunan yang paling kanan itu restorannya. Dalemnya gelap pake lampu-lampu minyak dan ada perapian nya. Trus dindingnya digantungin foto-foto kuno dan juga kepala-kepala rusa gitu. Bener-bener kuno banget… Ya gimana gak kuno, tempat ini udah ada dari tahun 1886! Gile yaaaa…

Dan yang lebih heran nya lagi, restorannya penuh!!! Padahal udah jalannya terpencil gitu, waktu itu pas ujan deres pula! Orang-orang yang dalam group besar sampe harus waiting list, untungnya kita cuma bertiga jadi bisa nyempil di meja kecil persis sebelah perapian.

Gua mesen BBQ baby back porkΒ ribs with potato salad, Esther mesen charbroiled New York steak with french fries, dan Andrew kita pesenin kid’s meal grilled chicken breast with french fries.

Amazingly, the food was DELICIOUS!! Terutama ribs nya…Β  It was the best ribs I’ve ever had!!! Tony Romas lewat dah! It was perfectly grilled, ada crunchy nya tapi juga juicy dan saos BBQ nya ngeresep banget! Uuueeeennnnaaaakkkk!!! Dan porsinya gede juga (itupun abis tak bersisa, sampe dikorek-korek! Hahaha). Steak nya juga empuk dan juicy. Grilled chicken breast nya juga perfectly grilled. Empuk! Cuma rada kurang rasa, jadi kudu dipakein saos A1. Dan itu kid’s meal nya sih ukurannya ukuran orang dewasa tuh… Padahal harganya cuma $5 aja lho! Gile ya. Harga disini emang gak mahal. Ribs nya $12 (sama kan ama Tony Romas), NY steak nya $13-an.

Trus setelah kenyang dan puas, kita jalan balik ke SB dah dengan tujuan ke pantai nya yang ceritanya terkenal itu. Pikiran kita, kalo sampe pantai ujannya brenti ya kita turun, tapi kalo gak brenti ya kita lewat doang trus langsung pulang. Dan ternyata sih ujannya kagak brenti! Hehehe. Lagian gua kan juga musuhan ama pantai, jadi ya udah gua gak menyesal kok gak turun di pantai. Hahaha. Lagian setelah kita liat sambil lewat, pantai nya sih masih kalah lah ama pantai nya Santa Monica.

Ya udah begitu aja liburan nya. Pendek. Tapi… puas banget!! Karena makanannya enak-enak banget! Hahaha.

Ok deh… Sampe ketemu di acara jalan-jalan berikutnya yaaaa (walaupun belum tau kapan! Hahaha)!!!

PS. Buat yang pada wondering naik berapa kg lagi gua sekarang… Ternyata berat badan gua udah turun 1 kg! Jadi tinggal 1 kg lagi buat balik normal… Yay! πŸ™‚

PS lagi. Oh ya, foto-fotonya kalo gak jelas, diklik aja. Bisa di zoom kok, biar lebih jelas ngeliat tampang kita yang cakep-cakep ini… Ya kalo mau aja, kalo gak mau ya gak apa-apa…. πŸ˜›

Iklan