The Second One

Maryna pernah request supaya gua nulis tentang pertimbangan dan pemikiran kita kapan sebaiknya waktu yang tepat untuk punya anak kedua. Emang sih tiap orang pasti punya pertimbangan dan pemikiran masing-masing, jadi ini cuma pertimbangan dan pemikiran kita aja ya… 

1. Siap Mental

Sebenernya dari dulu gua selalu pengen punya 2 anak. Tapi setelah punya Andrew, gua merasa 1 anak aja cukup. Malah gua pernah mikir, kalo sampe punya anak lagi, apa iya cinta gua bisa sama kayak cinta gua ke Andrew? Gila gak… Hahaha.

Selain masalah pembagian cinta, gua sempet merasa punya anak itu juga cape ya. Emang sih lebih banyak senengnya, tapi ya terus terang ada cape nya juga. Apalagi pas dulu masih bayi. Kalo udah gede gini sih udah enak. Belum lagi sekarang kita gak ada pembantu dan gak ada keluarga yang bisa dimintai tolong kan. Apa-apa harus sendiri. Jadi tadinya gua merasa gua gak siap mental kalo sampe harus punya anak lagi.

Tapi berjalannya waktu ternyata perasaan itu berubah. Gua lama-lama kepikir pengen juga punya anak lagi ya. Lagian kasian si Andrew tuh kesepian banget. Kalo punya adik kan pasti lebih asik ya. Andrew pun belakangan minta adik mulu, apalagi kalo di sekolah dia ngeliat temen-temennya rata-rata punya adik. Sampe dia pernah tanya lho kenapa kok temen-temennya pada punya adik sementara dia gak punya? Plus lagi Esther pun merasa siap dan juga inget-inget umur, jadilah semua faktor itu bikin gua rasanya juga sekarang udah siap mental untuk punya anak lagi.

2. Siap Finansial

Setelah siap mental, pertimbangan yang kedua nih tentang finansial. Karena punya anak berarti tambahan pengeluaran! Kita emang masih empot-empotan masalah finansial. DP condo aja masih nyicil.

Tapi kalo nunggu uang nya kekumpul, mau sampe kapan? Dulu pas kita married juga kita gak punya apa-apa. Gitu juga pas Andrew lahir, kita juga sempet tabungannya sampe di titik nol. Toh akhirnya kita survive juga. Yah uang kayaknya gak bisa jadi penghalang, karena uang bisa dicari. Dan setiap anak pasti ada rejekinya sendiri-sendiri juga kan… 🙂

3. Trauma

Dibilang trauma sih gak tepat juga ya. Karena Esther nya sendiri yang ngalami malah justru lebih siap duluan daripada gua untuk mutusin mau punya anak lagi!

Lebih tepat mungkin kalo dibilang game plan. Huahaha. Kayak apaaaa aja. 😛 Maksud gua, kalo sampe amit-amit (moga-moga enggak lagi dah), Esther hamilnya bermasalah lagi kayak dulu dan harus bedrest, kitanya harus gimana? Gua kan kerja. Trus Andrew gimana dong, siapa yang ngurusin? Masuk daycare? Kalo Esther di rumah sendirian trus ada apa-apa gimana?

Nah walaupun sekali lagi amit-amit, kita gak pengen begitu lagi, tapi kan harus dipikirin juga rencananya gimana. Jadi akhirnya rasanya way out nya cuma 1: either nyokap nya Esther atau nyokap gua, apakah ada yang rela untuk dateng kesini ngebantuin kita kalo sampe diperlukan. Masalahnya kedua nyokap kita itu kan kerja di Indo. Tapi ya kita kudu tanya dah. Just in case.

Prioritas pertama tentunya nyokap Esther. Karena kalo sampe harus bedrest kan Esther yang di rumah terus dan dia pasti lebih nyaman kalo yang nemenin nyokapnya kan ya. Jadi kita tanya ke nyokapnya Esther. Dan ternyata dia ok ok aja tuh.

4. Shio

Tadinya kita mau milih-milih shio. Maunya ntar aja pas tahun Kelinci. Ada-ada aja ya. Hahaha. Tapi akhirnya pertimbangan ini kita coret. 😛

Nah apakah selesai pemikirannya? Belum ternyata… Masih ada yang lain yang walaupun gak se-big deal yang di atas tapi rasanya perlu juga….

5. Pulang Indo!

Begitu kita merasa kalo kita siap untuk punya anak lagi, kita merasa juga kalo kita kudu pulang Indo dulu! Hehehe. Abis kalo dipikir-pikir, ntar kalo punya bayi lagi harus nunggu at least 2-3 tahun lagi baru bisa diajak pulang Indo kan… Gile lama aja dong… 😛

That’s why kita kemaren ini tau-tau jadinya pulang Indo. 😀

6. Bed Frame

Setelah pulang Indo rasanya udah gak ada apa-apa lagi yang perlu dipertimbangkan ya. Tapi ternyata tamu bulanan tetep dateng. Sedih juga lho rasanya… Soalnya kita tadinya udah pede aja bakal cepet dapet anak nya. Huahaha. Test pack pertama yang kita coba tuh pas tahun baru kemaren ini. Tadinya kita (gua deh maksudnya) udah pede aja pasti jadi (mengingat dulu pengalaman ama Andrew kan cepet banget tuh! Hehe) dan bakal jadi kado tahun baru yang menyenangkan nih, eh ternyata…. negatif! 😦

Tapi setelah dipikir-pikir ternyata emang masih ada yang kurang nih persiapan kita. Kita gak punya ranjang!

Jadi selama ini, kasur kita tuh digeletakin aja di lantai. Tanpa ranjang. Tapi trus Esther kepikir, kalo ntar hamilnya udah gede kan pasti repot ya kalo kasurnya di lantai. Kan rendah banget tuh. Mau tidur dan bangunnya kan pasti susah ya.

So… berburulah kita nyari bed frame. Soalnya kan katanya kalo lagi hamil gak boleh melakukan pertukangan kan. Sementara disini kalo beli furniture kan harus dipasang sendiri. Dan gak mungkin gua bisa masang sendirian. Jadi kita bergerak cepat dah. Dapet juga dan akhirnya beberapa hari sebelum Valentine kemaren kita udah punya ranjang dong! Hehehe.

Trus… trus… apalagi dong? Rasanya udah ya?

Bahkan beberapa hari belakangan ini pun gua udah berhasil nyoba lebih deket ke Andrew jadi kalo malem mau tidur, gua yang nemenin Andrew tidur, bukan Esther lagi. Soalnya kita takut kalo Andrew masih kebiasaan tidurnya ama Esther terus, kalo ntar udah ada bayi kan gak bisa tuh… Takutnya ntar si Andrew jadi kesel ama adiknya karena merasa gara-gara ada adiknya, Esther jadi gak mau tidur ama dia.

Jadi gua mulai ngebiasain supaya si Andrew tidurnya ditemenin gua. Ribetnya cuma adalah gua kudu nyiapin bedtime story sebagai sogokan. Pusing juga lho ngarang-ngarang cerita buat dia. Hahaha. 😛

Jadi… udah ok dong semuanya? Gak ada pemikiran dan pertimbangan apa-apa lagi dong…

Well… ternyata mau siap, mau gak siap, tetep yang utama adalah tergantung Yang Di Atas ya. Kita boleh berasa siap, tapi kalo Tuhan merasa kita belum siap ya belum dikasih… 😀

Jadi sekarang… Ya kita cuma bisa berdoa dan menunggu… Moga-moga segera ya!!!  🙂

PS. Ada yang mau bantuin ngasih ide buat bedtime story nya Andrew gak? Sampe sekarang gua masih berusaha untuk nyoba bikin cerita yang original, bukan dari dongeng-dongeng yang udah ada. Intinya ceritanya harus sederhana, ada unsur binatang nya (bisa juga binatang nya jadi tokoh), dan ada unsur pendidikannya (ada hikmahnya gitu, jadi sekalian biasa gua selip-selipin nasehat buat si Andrew).  Kalo ada yang punya ide… bagi-bagi ke gua yaaaa… Thank you!!

PS lagi. Happy 39th anniversary to my dearest parents! Semoga sehat terus dan mesra terus… Dan semoga cepet dapet tambahan cucu ya… Hehehe .