Luluh Lantak

Nasib jadi bapak tuh adalah jadi yang nomor dua di mata anak. Nomor satunya ya selalu sang ibu! Gak heran sih emang, jelas sehar-hari si anak lebih sering ketemunya ama ibunya, jadi ya pasti lebih deket. Apalagi yang mengandung kan ibu juga, jadi dari sono nya juga pasti udah ada bonding nya.

Tapi tetep aja kadang suka ngiri. Tidur maunya ditemenin mommy (sementara kalo gua yang nemenin, harus dengan sogokan pake diceritain, sementara kalo mommy nya yang nemenin gak usah pake diceritain juga mau). Bangun tidur yang dicari mommy. Dikit-dikit mommy, dikit-dikit mommy. Disuruh cium daddy, paling cuma sekali (kadang bahkan gak mau!). Kalo mommy coba… gak pake disuruh juga dicium-ciumin terus.

Geli juga kalo dipikir-pikir. Soalnya dulu gua pas kecil juga begitu. Maunya ama nyokaaap terus. Padahal gua gak punya masalah lho ama bokap. Bokap gua juga baik, gak pernah mukul, kalo marah juga masih batas-batas normal. Malah bokap gua tuh sering banget beliin kita mainan. Kalo pulang kantor sering bawa mainan lho sampe mainan kita tuh banyaknya bukan main. Tapi tetep aja gua merasa lebih seneng deket-deket nyokap. Hehehe. Gak tau ya dulu bokap gua juga berasa iri dan sedih gak ya… Tapi yang jelas gua sekarang suka berasa iri lho ngeliat Andrew lebih deket ke Esther. Apa ini karma ya? Haha… πŸ˜›

Jadi adalah hal yang sangat menyenangkan kalo pas Andrew bangun tidur trus manggilnya: Daddyyyyy…. Jarang-jarang soalnya. Jadi kalo emang pas kejadian, rasanya bangga gitu. Hahaha. πŸ˜› Atau kalo lagi main trus maunya ama Daddy. Seneng gua kalo dia rasanya butuh gua gitu, walaupun kadang gua tolak juga sih kalo gua lagi nonton tipi. Huahaha kaco juga ya Daddy yang satu ini… *Jangan dicontoh ya sodara-sodara… :P* Tapi gua tetep seneng dan bangga kok kalo diajakin main ama Andrew, walaupun gak selalu gua turutin… Hehehe.

Dan yang bikin gua semakin yakin kalo ternyata Andrew tuh sebenernya cinta banget kok ama gua adalah kejadianΒ 2 hari yang lalu…

Jadi pagi itu seperti biasa kita berangkat bareng-bareng. Gua nganterin Andrew ke sekolah dulu sebelum gua pergi ke gym. Karena gua mau ke gym jadi gua pake sepatu olahraga kan. Sepatu gua itu running shoes gitu yang bagian atas depan itu bolong-bolong kecil-kecil. Emang sih sepatu ini udah lama banget, gua belinya tuh tahun 2003 (masih pada inget kan betapa awetnya sepatu-sepatu gua? Hehe), jadi karena sepatunya udah sering dipake olahraga yang berarti kelipet-lipet atasnya, bolong-bolongannya jadi robek. Bolongannya membesar dan kayak menyatu gitu antara beberapa bolongan. Jadi emang kalo diliat sepatunya jadi robek-robek gitu. Well ya kira-kira begitu lah, gua susah juga jelasinnya. Yang pasti sepatunya sendiri sih masih bisa dipake kok, dan yang jelas masih enak banget buat dipake.

Kebetulan pagi itu si Andrew merhatiin sepatu gua dan tanya kenapa kok sepatu gua udah robek begitu masih dipake?

Dijawablah ama Esther karena Daddy gak ada uang buat beli sepatu baru, kan uangnya selalu buat beli mainan Andrew.

Si Andrew diem bentar, trus dia ngejawab begini:

“Mainan Andrew udah banyak kok. Andrew gak usah dibeliin mainan lagi. Uangnya buat Daddy beli sepatu baru aja…”

Aeeee mateeeeee….. Bapak siapa yang hatinya gak luluh lantak ya denger anaknya ngomong gitu?? πŸ˜€

PS. Kalo lagi inget-inget Andrew gini rasanya jadi pengen gua gigit aja tuh anak… Fyi, si Andrew ini enak lho buat digigit-gigitin! Herannya kalo lagi gua gigitin, dia suka marah-marah… Hahaha. πŸ˜›

PS lagi. For my dearest Dad, yang 3 hari lagi akan berulang tahun yang ke-65, semoga sehat terus dan panjang umur ya! I know you know that I love you… πŸ™‚