2 in 1 (Tapi Bukan Shampoo)

(Aduh judul nya gak banget ya… Maafkan dah, gua lagi mengalami krisis mencari judul… :P)

Kantor gua ngeluarin film lagi nih. Ceritanya tentang Jen Kornfeldt (Katherine Heigl) yang baru abis patah hati dan merasa gak akan bisa jatuh cinta lagi. Eh pas dia lagi pergi liburan, dia ketemu Spencer Aimes (Ashton Kuthcer). Spencer ini sebenernya adalah seorang spy yang tugasnya adalah ngebunuh orang-orang jahat. Tapi begitu jatuh cinta sama Jen, dia udah minta brenti dan mau hidup normal aja. Akhirnya mereka married. 3 tahun berlalu dan mereka hidup tenang tentram di sebuah kota kecil. Eh pas Spencer ulang tahun, tau-tau ada yang mau ngebunuh Spencer. Dari si orang ini mereka tau kalo ternyata bagi siapa yang berhasil ngebunuh Spencer, bakal dikasih uang 20 juta dollar! Jadilah banyak banget orang yang mau ngebunuh Spencer. Trus… ya gitu dah… Nonton aja sendiri ya. Hahaha. πŸ˜›

Filmnya… hmmm gimana ya… Beban gua kalo udah nge-review film begini (padahal gak ada yang maksa juga ya buat gua untuk nge-review… hahaha). Niatnya nulis tentang film-film Lionsgate untuk mempromosikan, tapi ya gua gak mau bohong juga kan. Film nya datar abis. Yah lucu sih, tapi gak sampe lucu-lucu banget gimana. Ada action nya tapi juga gak gimana-gimana amat. Gak ada klimaksnya. Ada sedikit twist tapi juga gak membantu film ini jadi gimanaaa gitu. Datar. Flat. Tau-tau udah abis…

Gimana bisa bersaing di box office coba ya… Sementara di luaran ada Splice, Marmaduke, Shrek, Prince of Persia, SATC2…. Sigh… *tetep berharap dapet bonus* Hehehe.

Ya sudahlah, yang pasti gua tetep menghimbau untuk pada nonton di bioskop ya… Hahaha. πŸ˜›

Daripada posting nya pendek doang, gua cerita yang lain aja dah ya, walaupun gak ada hubungannya ama film di atas. Boleh kan ya? Boleh dong… (Lha orang blog ya blog gua kok masa ada yang berani bilang gak boleh… :P)

Jadi beberapa waktu yang lalu, pas lagi nyetir di freeway, tau-tau Andrew nunjuk ke langit sambil bilang kalo ada alfabet!

Kebaca gak tuh tulisannya di foto? Tulisannya ‘No Phone Zone’. Jadi ada pesawat gitu yang lewat, trus asepnya ngebentuk tulisan gitu. Lucu ya… Baru pernah liat sekali ini gua… πŸ™‚

Gua bilang ama Esther, bisa disewa tuh pesawat ya buat orang yang mau ngelamar pacarnya, trus asepnya keluar tulisan ‘will you marry me?’. Keren banget pastinya ya…. Cuma gak tau berapa duit nyewanya. Hahaha.

Gua jadi inget pas dulu mau pop the question ke Esther. Sebagai orang yang imajinatif dan kebanyakan nonton pilem, tentunya gua juga mau dong ngelamar dengan cara yang kayak di pilem-pilem gitu. Walaupun gua udah tau jawabannya pasti iya (yah orang emang waktu itu kan Esther pulang Indo untuk acara lamaran keluarga), tapi tetep gua pengen ngelamar secara pribadi gitu (yang tanpa keluarga). Gua udah beli cincin nya juga.

Lokasinya di restoran Empire Grill di Menara Imperium. Masih ada gak ya restoran ini? Restorannya bagus menurut gua, pemandangannya bagus, bisa muter pula, dan ada live band nya. Suasananya remang-remang, cukup romantis lah. Dan yang penting harganya masih masuk kantong (ini penting nih! hehe). Jauh-jauh hari sebelum Esther pulang Indo, gua udah bikin reservation.

Trus mikirin dah mau gimana enaknya nih ngelamarnya. Gua kan orangnya banyak maunya tapi kurang ada keberanian. Mana lagi dulu kan tingkat kernasisan gua belum selevel sekarang (haha), jadi masih malu-malu gitu. Yang kepikir ama gua tadinya tuh cincinnya gua titip ke waiter restoran untuk ntar ditaroh di piring dan di piringnya ditulisin ‘will you marry me’ pake chocolate syrup gitu. Nah ntar ngeluarinnya piringnya ditutup pake tutupan saji yang dari silver.Β  Ntar ditaroh di meja, di depan Esther, trus pas tutupan saji nya dibuka, gua akan berlutut sambil pop the question gitu. Lumayan dong ya skenario nya?

Tapi masalahnya gua kan orangnya suka curigation. Gua mikir, kalo ntar cincinnya diembat ama pelayannya gimana? Yah walaupun cincinnya berliannya cuma kecil seupil-upil, dan harganya gak mahal (tapi mahal buat gua waktu itu), kan begimanapun tetep aja itu cukup berharga dong ya. Gimana kalo ntar pelayannya pura-pura bego, bilang gak pernah gua kasih cincinnya? Kan gak ada bukti hitam di atas putih. Masa iya pas gua mau ngasih cincinnya gua suruh dia bikin tanda terima dulu, kan gak mungkin kan… πŸ˜›

Jadilah skenario di atas dicoret. Akhirnya gua mikir paling gua bakal request lagu kita aja. Trus pas lagu kita dimainin, gua bakal berlutut dan ngasih cincinnya sambil nanya ‘will you marry me’ gitu ya… Itupun kalo dipikir-pikir rasanya takut malu gua… Takut diliatin orang-orang lain. Huahahaha…

Trus apakah berhasil?

Tidak sodara-sodara! Gagal total!

Mau tau gak kenapa? Mau tau kenapaaaa??? *emosi nih*

Karena… begitu Esther dateng ke Indo, mata gua bintitan!!! Iyaaaa, bintitan segede-gedenya!!! Mana mungkin dong ya gua ngelamar Esther dengan mata bintitan gitu? Akhirnya reservasi dibatalin. Dan yang ada gua cuma ngajak Esther pergi makan ke Bakmi GM, lengkap dengan kacamata item.Β  Lebih gak mungkin lagi kan gua ngelamar Esther pake berlutut segala di Bakmi GM plus pake kacamata item? Apa kata dunia???

Makanya gak heran kan kalo gua dendam banget sama bintitan, dan juga sama pantai Anyer yang udah menyebabkan gua bintitan waktu itu sampe semua rencana gua gagal total.

Tadi gua baru tanya ke Esther, sebenernya dia dulu pengennya dilamarnya gimana. Dia juga bilang pengennya dilamar nya ya pake acara berlutut gitu, plus dikasih berlian yang gede! Huahahaha… Yah kalo berlian gedenya sih emang gak masuk skenario, tapi acara berlututnya harusnya bisa kesampean tuh… Hehehe. Yah angan-angan tinggallah angan-angan… πŸ˜›

Nah iseng-iseng yuk pada sharing tentang pengalaman dulu kalian dilamar/ngelamarnya gimana (yang bukan lamaran keluarga ya)? Ada yang seru-seru gak ceritanya? Atau mungkin ada yang mau sharing ide, pengennya dilamar/ngelamar dengan cara gimana? Yah siapa tau ada yang lagi bingung-bingung mikirin cara mau ngelamar yang ok gimana, nah dari sharing temen-temen kan bisa ngebantu gitu… πŸ™‚

[tweetmeme source=”ArmanTjandra” only_single=false]

Iklan