Napak Tilas

Whoaaa time really flies…

Pasti langsung pada protes dah kalo gua gak konsisten. Kemaren ini baru posting bilang berasa waktu berjalan lama, eh sekarang bilang time really flies. Gimana sih??

Hahaha. Emang gua gak konsisten. Gak apa-apa toh? πŸ˜›

Gua tetep merasa waktu berjalan lama menuju tanggal 9, tapi di sisi lain gua merasa waktu berjalan cepet karena tau-tau hari ini udah 6 tahun aja gua married ama Esther! Cepet banget ya… 6 tahun gitu lho… πŸ˜› Masih inget taun lalu nulis tentang sikat gigi dan odol, eh tau-tau udah lewat setaun aja. Huahaha. πŸ˜›

Kali ini gak mau cerita sikat gigi, odol, sabun, sabun muka, shampoo, shaving cream, atau cukuran (halah kenapa jadi nyebutin barang-barang di kamar mandi ya?:P), tapi gua mau napak tilas! Ternyata perjalanan cinta (duileee) gua ama Esther ini udah melintasi 6 kota! Banyak jugaΒ ya… Jadi berasa adventurer banget gua… Β πŸ˜›

Dan ini dia kota-kota yang udah bersejarah dan berjasa dalam hubungan gua dan Esther dari mulai pacaran sampe sekarang:

Medan

Yup, kota Medan jadi kota pertama awal mula asal usulnya (apa coba). Tanggal 7 Maret 2003, waktu itu gua lagi men-training user di Medan. Di ruangan training, pas kebetulan temen gua yang lagi bawain trainingnya, jadi gua bisa chatting (ssst… jangan bilang-bilang ya… :P), dan melalui media Yahoo Messenger itu… gua nembak Esther! Hihihihi. Nembak nya lewat YM! πŸ˜›

Yang lucu ya, gua pas chatting tuh udah sambil nulis apa yang mau gua omongin pas nembak, gua tulis di Word dulu. Soalnya waktu itu di Indo udah tanggal 7, tapi berhubung Esther di SF jadi masih tanggal 6. Gua nunggu sampe sama-sama tanggal 7, baru gua copy paste itu tulisan gua. πŸ˜€

San Francisco

Kayak yang gua udah tulis diatas, pas gua nembak itu Esther ada di SF. Jadi tentunya SF juga menjadi kota yang bersejarah buat kita. Walaupun nembaknya lewat YM, tapi abis itu Esther langsung nelpon gua biar bisa ngomong langsung (tetep ya gua gak modal… Esther yang nelpon! Hahaha). Dan itu juga pertama kalinya kita ngomong β€˜I love you’ secara langsung. Hihihi. Grogi juga lho pas ngomong pertama kali gitu… πŸ˜›

Surabaya

Bulan Desember 2003 emang Esther pulang Jakarta karena kita mau lamaran. Jadi emang udah sepakat kok kalo kita akan married. Tapi berhubung gua kan orangnya banyak gaya ya, jadi gua tetep mau dong pop up the question β€˜will you marry me’ sambil ngasih cincin berlian gitu… Biar kayak di pilem-pilem. Berhubung rencana awal nya gagal total gara-gara bintitan, akhirnya ketunda dah acara propose nya. Ya iya lah, gak asik dong ya masa mau propose cewek kok matanya bintitan. πŸ˜›

Sampe akhirnya kita ke Surabaya karena ada temennya Esther married. Nah biar surprise, akhirnya gua pop up the question di Surabaya (tapi tentu bukan pas di pesta kawinan temennya Esther lho… :P). Surprise dong pastinya… Walaupun berliannya imut-imut tapi tetep diterima ama Esther (gua waktu itu berjanji akan ngasih dia berlian yang gede someday… Masih inget kok gua janjinya, moga-moga bisa terealisasi ya… someday… Hehehe).

Jakarta

Jakarta udah pasti jadi kota yang paling bersejarah buat kita. Pertama kali gua kenal ama Esther ya di Jakarta (Desember 2002). Our first kiss juga di Jakarta (ini juga bikin deg-deg-an abis, gua masih inget banget… Hahaha). Kita lamaran formal antar keluarga di Jakarta (Desember 2003) juga di Jakarta. Dan akhirnya tanggal 5 Maret 2005, kita married di Jakarta. Dan Andrew juga lahir di Jakarta.

Bangkok

Bangkok berjasa banget karena disinilah tempat terjadinya pembuahan yang menghasilkan sang buah hati. Buah cinta kita berdua (duh bahasanya…). Hehehe. Kenapa kok yakin kalo jadinya di Bangkok? Abis setelah pulang Bangkok langsung tekdung. Huahaha. Yah, masalah bener gak benernya pembuahan si Andrew terjadi di Bangkok, ya dianggep bener aja ya. Toh tetep gua merasa kenangan selama honeymoon di Bangkok itu luar biasa memorable… πŸ™‚

Los Angeles

Dan jelas LA jadi kota yang berjasa sebagai tempat terjadinya pembuahan buah hati yang kedua. Huahahaha.

Yah begitulah cerita napak tilasnya. 6 kota yang tersebar di 3 negara dan 2 benua. Kalo beneran mau napak tilas ngunjungin semua kota-kota itu lagi, mahal di ongkos ya… πŸ˜›

Dan seperti biasa, gak afdol ya kalo postingan anniversary gak sekalian pamer foto masa muda dulu… πŸ˜€

Dear my beloved wife, Esther… Happy 6th anniversary! I love you very much!

PS. Bakal menorehkan sejarah di kota mana lagi ya kita abis ini? πŸ˜€ Pilihannya: Beverly Hills (teteeep), New York, Paris, London, Tokyo. Huahaha *ngarep* πŸ˜›

Iklan