Do You Know Part 3

Udah lama ya gua gak nulis rubrik “Do You Know” ini…. Halah rubrik, emangnya majalah?? 😛

Buat yang baru tune in (gile ye bahasa gua, gak nahan banget… :P) disini, postingan “Do You Know” ini buat ngomongin hal-hal penting gak penting yang gua temui di LA tapi gak gua temui di Indo. Yah buat jadi bahan studi banding lah. Jadi bapak-bapak DPR itu gak perlu buang-buang duit kemari, kalo cuma mau banding-banding doang mah suruh baca blog gua ini aja deh. Hahaha.

Kali ini gua pengen cerita tentang hal-hal yang menurut gua cool dan sebenernya bakal bermanfaat kalo bisa diterapin di Indo juga. Eh btw, tolong dikoreksi ya kalo ternyata sekarang di Indo udah ada. Karena sepanjang yang gua tau sih di Indo gak ada… Tapi ya siapa tau ya sekarang udah ada secara Indo emang majunya pesat… 😀

1. ATM

Duh jangan protes dulu dong. Gua juga tau kalo di Indo juga ada yang namanya ATM. Yang mau gua ceritain disini tuh cara bekerja ATM nya.

Kalo di Indo kan untuk pake ATM, kita harus masukin kartunya dulu ke dalem mesin. Dan kartu itu gak akan keluar sebelum kita selesai transaksi. Nah udah banyak banget kejadian kan dimana kita salah masukin password trus yang ada kartu kita ketelan. Trus jadi ribet harus ngurus-ngurus bikin kartunya lagi. Yang lebih parah lagi kalo kita lupa ngeluarin kartu dari mesin, trus kita nya tinggal begitu aja, orang yang pake ATM setelah kita bisa menguras duit kita karena kartu kita masih di dalem ATM nya.

Nah kalo disini ya, kalo kita ke ATM, kita masukin kartunya gak sampe masuk seluruh kartu. Cuma masukin separuh trus langsung ditarik lagi. Jadi kartunya gak mungkin ketinggalan dan ketelen di dalem. Karena kartunya setelah kita masukin separuh dan kita tarik lagi ya langsung kita simpen aja. Setelah kartu kita tarik, baru kita masukin password. Jadi kalo sampe kita lupa password, tinggal ngurus untuk direset password nya aja, gak perlu ngurus bikin kartu lagi.

Dan setelah kita kelar satu transaksi, kalo kita mau lanjut ke transaksi lain, kita harus masukin password nya lagi. Jadi tiap transaksi harus masukin password, tanpa harus masukin kartunya lagi. Jadi walaupun setelah kelar transaksi tapi kita lupa gak mencet pilihan kalo kita udah kelar transaksi, kalo ada orang lain ke ATM itu, dia gak bisa ngelanjutin transaksi di rekening kita, karena pasti ditanya password nya lagi.

Gua bilang cara kerja ATM kayak begini patut banget ditiru sama ATM di Indo.

2. Parking Meter

Kayak dulu gua pernah cerita, disini gak ada yang namanya tukang parkir. Jadi gimana dong kalo parkir di pinggir jalan? Di pinggir jalan udah ada batas-batasnya dimana mobil bisa parkir. Dan untuk bayarnya, di setiap spot parkir, ada mesin untuk bayar parkirnya. Bayarnya per berapa menit gitu. Bisa pake koin, bisa juga pake credit card.

Kalo ada orang yang parkir tapi gak bayar, atau limit nya udah abis (misalnya kita cuma bayar buat 30 menit tapi ternyata udah lewat dari 30 menit), mesinnya bisa nyala kedip-kedip warna merah.

Nah ntar secara periodically, ada orang yang namanya Parking Enforcement yang keliling buat ngecekin. Buat yang parkirnya gak di spot yang bener, atau gak bayar, atau limitnya udah lewat, bakal ditilang.

3. Price Scanner

Di toko-toko yang besar, ada disediain price scanner di sana sini. Tujuannya biar kalo kita mau ngecek harga barang, gak perlu nyari pegawainya dulu untuk nyari tau, tapi tinggal kita scan sendiri aja. Ini gua bilang berguna banget, terutama kalo lagi ada diskon-diskon. Kadang kan kita bingung ya barang yang ini didiskon juga gak, atau pengen tau kalo setelah diskon harganya jadi berapa. Inget-inget kalo di Indo, kita kudu nyari-nyari dulu pegawainya buat tanya. Itupun belum tentu dianya tau. Ntar kudu dibawa ke kasir dulu buat ngecek. Belum kalo banyak yang mau tanya, jadi lama. Nah kalo disediain price scanner gini kan enak, kita tinggal scan sendiri buat ngeliat harganya jadi berapa sih.

4. Lampu Freezer

Tau kan biasa di supermarket ada freezer-freezer gede berpintu kaca buat naruh makanan-makanan yang frozen? Nah gua liat ya di Target (kalo di supermarket biasa kayaknya belum dibikin begini deh), ternyata lampu di freezer nya itu pake sensor. Kalo ada orang di depannya baru nyala. Kalo udah gak ada orang, dia mati. Jadi hemat energi. Lucu ya.

Waktu itu jadi gua iseng, ngedorong kereta bareng ama Andrew ngelewatin jajaran freezer dari ujung ke ujung. Keren aja pas kita lewat, lampunya nyala satu per satu. Hahaha.

Btw, kalo kalian liat di gambar di atas, dorongan belanja yang ada kursi buat anak-anak nya gini ini juga ide yang bagus lho. Jadi anak-anak gak berlarian kesana kemari kan. Tinggal disuruh duduk dan diiket seat belt, kita bisa belanja dengan tentram… 😀

5. Baby/Wedding Registry

Entah kenapa kok registry ini belum mentradisi di Indo ya. Padahal gua bilang registry ini sangat bermanfaat. Toh orang kalo mau ngunjungi orang yang baru punya bayi, atau mau kondangan, pasti ngasih kado kan ya. Eh ya kalo kondangan, rata-rata ngasih angpao sih. Tapi gua yakin masih ada yang ngasih kado. Dan akhirnya jadi bingung kan mesti ngasih kado apa yang bakal kepake? Kalo ntar kadonya ternyata gak dipake, yang ngasih ntar tersinggung. Padahal belum tentu selera yang ngasih sama ama selera yang dikasih kan.

Nah disinilah fungsinya ada registry. Jadi buat orang yang mau punya bayi atau mau married, bisa bikin registry di toko-toko, untuk nge-list barang-barang apa aja yang mereka mau. Ntar temen-temennya tinggal beliin dari list itu.

Itu juga yang kita lakukan kemaren ini sebelum Emma lahir. Kita bikin registry disana-sini untuk nge-list barang-barang yang kita mau. Nah asiknya, di beberapa toko (Target dan Babies R Us), kalo kita bikin registry, kita dikasih gift card $10! Lumayan kan…. Hahaha.

Nah cara masukin barang ke registry list nya juga lucu. Bisa sih masukin secara online. Tapi bisa juga kita ke toko nya. Jadi setelah kita daftar, kita dikasih scanner buat kita bawa. Trus kita tinggal puter-puter toko. Kalo ada barang yang kita mau, tinggal kita scan bar code nya, ntar barang itu masuk deh di list kita.  🙂

Trus lagi ya, menjelang due date lahiran bayinya, kita dikasih 10% discount untuk beli barang-barang yang tersisa di registry kita itu. Dan itu bukan berarti kita udah gak boleh nambah barang lagi lho. Masih boleh! Jadilah waktu itu kita ke Target, buat masuk-masukin barang-barang lain, yang sebenernya bukan buat bayi, ke list registry kita, biar dapet diskon 10%. Lumayan kan… Hahaha.

6. Recycle Machine

Dengan tujuan ramah lingkungan, biasanya di beberapa pelataran parkir supermarket suka ada tempat buat kita ngejual botol bekas buat di-recycle. Jadi ada petugas nya yang ngitung kita bawa berapa botol gitu. Antriannya sih jangan ditanya… Panjaaang biasanya. Jadi gua gak pernah me-recycle botol-botol bekas. Males! Hahaha. Jangan ditiru ya. 😛

Nah baru-baru ini gua liat di salah satu supermarket udah ada yang lebih canggih. Disediain mesin untuk ngejual botol bekas! Jadi bentuknya kayak vending machine gitu. Ada mesin yang buat recycle kaleng, ada yang buat botol kaca, dan ada yang buat botol plastik. Kita tinggal masukin botol nya di bolongan di mesinnya, otomatis mesinnya bakal ngitungin ada berapa. Ntar setelah selesai, kita dikasih receipt yang nantinya bisa dituker duit.

Karena ngeliat ada mesin begini kan jadi lebih cepet tuh, gak perlu ngantri lama-lama… Jadi gua belakangan semangat nih ngumpulin botol bekas. Dan setelah terkumpul lumayan banyak, tadi gua pergi ke mesin itu untuk me-recycle. Eh ternyata… pas gua kesono, ada orang lain yang lagi pake mesinnya dan dia bawa botolnya buanyaaaaakkk banget (liat aja di foto di atas, dia sampe pake trolley buat bawa botol-botolnya)! Akhirnya gua jadi males lagi deh, dan gak jadi me-recycle. Huahaha. Tapi belum gua buang kok botol-botolnya. Ntar dah kapan-kapan gua kesono lagi untuk me-recycle botol-botol bekas gua. 😛

Ya udah segini dulu deh “Do You Know” nya kali ini. Moga-moga bisa jadi ide buat diterapin di Indo ya… 🙂

Happy weekend all!!!

PS. Buat yang mau baca episode (aduh kenapa ya pemilihan bahasa gua kali ini ancur banget… :P) “Do You Know” yang dulu-dulu, bisa klik ini: Part 1, Part 1.5, Part 2.