Delapan Cerita Di Bulan Delapan

1. Pirate Dinner Adventure

Awal Agustus kemaren, pas ipar gua lagi disini, kita ada pergi ke Pirate Dinner Adventure di Buena Park (nyetir sekitar 45 menit dari rumah). Lumayan menarik nih konsepnya. Jadi kita bakal having dinner sambil nonton pertunjukan bajak laut.

Pas kita dateng, kita nunggu di lobby nya dulu. Disitu ada tempat-tempat duduk, toko souvenir, dan bar. Trus pelayannya mondar-mandir bawain makanan-makanan kecil yang boleh kita ambil.

Trus pas jam nya udah mau mulai, kita digiring masuk ke theater nya berdasarkan warna. Jadi pas kita beli tiket, kita udah dikasih tau kita ntar bakal duduk di section warna apa. Waktu itu kita dapet warna orange.

Theater nya ya kayak model stadion setengah lingkaran mengelilingi panggung gitu. Jadi kursinya berundak-undak, biar kita nontonnya gak ketutupan orang di depan kita ya. Yang unik, di depan kursi kita ya disediain meja buat makan!

Makanannya terdiri dari 3 courses. Appetizer nya boleh pilih mau salad atau sup. Main corse nya boleh pilih mau half grilled chicken pake nasi atau BBQ pork loin pake mashed potato. Dessert nya es krim dan apple pie. Gua pesenin si Andrew beda ama pesenan gua, biar gua bisa ngerasain semua makanannya. Salad nya biasa aja. Sup nya menurut gua sih aneh, gak tau sup apaan itu. Tapi si Andrew malah doyan ama sup nya. Grilled chicken nya ya kayak ayam-ayam panggang biasa yang bisa kita beli di supermarket. BBQ pork loin nya just ok. Cuma dessert nya aja yang enak. πŸ˜€ Jadi, secara makanan sih… kurang ok ya. Apalagi dibandingin ama harga tiket nya yang lumayan mahal (kalo gak salah kemaren setelah diskon jatohnya sekitar $36 per orang, belum tips). Tapi ya untungnya masih eatable lah makanannya.

Trus pertunjukannya tuh tentang bajak laut-bajak laut gitu (ya iyalah… judulnya aja Pirate Dinner Adventure! :P). Tiap section ada bajak laut nya sendiri. Jadi kita kudu cheering buat bajak laut section kita. Trus mereka ya gitu deh, berakrobat ria, nyanyi-nyanyi, dan nari-nari. Secara cerita sih biasa aje. Akrobatnya juga gak sampe gimana-gimana amat. Cuma ya seru aja karena lumayan ada interaksi. Apalagi kalo kita mau nambah bayar (yang mana $50 aje per orang gitu… :P), kita dikasih duduknya di 2 baris terdepan, dan anak-anak kita bakal dipanggil untuk ikutan main-main di panggung bareng bajak laut-bajak laut itu. Gua sih ogah ya nambah duit segitu cuma biar Andrew bisa ikut main. Hahaha. Lagian si Andrew gak minta juga tuh pas ngeliat ada anak-anak yang dipanggil maju ke depan. Dia cukup puas nonton dari kursi kita, sambil berdiri, teriak-teriak dan ketawa-ketawa. πŸ˜€

Overall, we did have fun dan ini bener-bener pengalaman yang unik. Tapi kalo disuruh ke sono lagi? Hmmm mikir-mikir dulu kali ya… Hahaha.

2. Biaya Kelahiran Emma

Iya, emang seperti yang gua udah ceritain kalo kemaren pas lahiran Emma tuh kita gak bayar sepeserpun. Tapi kemaren ini kita dikirimin perincian biaya nya dan ditulis kalo semua udah dibayar asuransi, jadi kita gak perlu bayar apa-apa lagi. Cuma sekedar informasi aja kali ya.

Coba tebak sebenernya berapa total biaya lahiran Emma yang cuma 2 hari 1 malam di rumah sakit itu? Plus lahirannya normalkanjadi gak ada biaya operasi. Ayo ayo… coba ditebak… πŸ˜€

Buat perbandingan, dulu pas lahiran Andrew di Hermina Sunter, tahun 2005, total biaya yang kita bayar tuh 21 juta. Kalo gak salah dulu kita nginep 5 hari, dan itupun lahirannya caesar, dan Andrew sempet masuk NICU untuk disinar karena kuning. Waktu itu aja gua udah mikir mahal banget yaaaa… Mana ama kantor gua cuma diganti 5 juta pula… Jadi sisa 16 juta kudu nombok! πŸ˜›

Nah jadi berapa nih total biaya lahiran Emma?

$ 11,000! Iya… gua gak salah ngetik. Sebelas ribu dollar Amerika aja gitu!! Huahahaha… Gile yeee mahal banget!

Pantesan rumah sakit nya service nya jempolan gitu ya. Yah gak heran, secara harganya mahal begitu… Huahahaha. Untung semua ditanggung asuransi. Jadi merasa untung nih kita melahirkan Emma disini! Hahaha. πŸ˜€

3. Paid Family Leave (PFL)

Waktu itu gua udah pernah ceritakanya, kalo gua apply PFL ini supaya gua bisa kerja setengah hari doang selama sebulan. Jadi ini adalah fasilitas dari pemerintah buat orang-orang yang baru punya anak. Jadi karena gua kerja cuma setengah hari, otomatis ama kantor gua ya gua cuma dibayar separuh gaji bulanan gua. Nah buat nutupin separuh gaji gua yang gak dibayar kantor itu, pemerintah bakal ngebayarin gua. Ceritanya begitu.

Dan… minggu lalu, gua dikiriminsuratdong… Dibilang kalo klaim PFL gua ditolak! Mampus!! Alesannya katanya karena gua masih digaji full ama kantor gua. Pegimana coba, lha gaji gua udah dipotong separuh gitu kok bisa dibilang masih digaji full sih? Huhuhu!! Sampe sutris gua. Yah bukannya yang sampe kita gak bisa makan sih, kita bisa ngambil dari tabungan buat nutupin. Tapi kan sayang yaaaaaa… 😦

Langsung gua ngadu ke HRD gua dan HRD gua bilang mau diurusin. Tapi emang yang namanya dealing ama pemerintah itu ribet. Mau nelpon aja susyeh lho. Akhirnya 2 hari yang lalu HRD gua bilang ke gua kalo dia udah telpon dan klaim gua udah disetujui. Katanya ternyata perlu ada konfirmasi dari kantor gua kalo gua beneran kerja nya part time doang. Padahal HRD gua bilang kalo mereka udah ngirim konfirmasi nya lho, tapi somehow bagian PFL nya missed that information. Aneh banget kan… 😦

Jadi katanya sekarang pembayarannya udah lagi diproses. Gua belum dapet sih, masih harap-harap cemas. Moga-moga aja segera gua dapet bayarannya ya!!

4. Part Time Vs. Full Time Work

Hiks… Setelah selama 5 minggu gua kerja setengah hari, hari ini gua mulai kerja full time lagi. Sedih… Enakan juga kerjanya setengah hari tapi dibayar full time. Hahaha. πŸ˜›

Sebenernya kerja part time ya gak bisa dibilang ringan. Jam kerja kepotong tapi kerjaan tetep banyak. Yang ada gua kayak diuber-uber setan. Pas udah di rumah pun gua masih harus bales-balesin email. Kadang masih kerja dari rumah. Tapi belakangan gua udah lebih bisa cuek sih. Kalo udah di rumah, gua udah gak peduliin dah email-email kantor. Lha gua kagak dibayar ini… Huahaha. Kecuali kalo itu urgent… Tetep harus tanggung jawabkanya… πŸ˜€

Trus siangnya gua nganter-nganterin Andrew pergi les. Ternyata acara anter-menganter Andrew ini jugacapelho. Harus siapin baju ganti, nyetirin ke tempat les, kelar les gantiin baju, atau mandiin kalo abis berenang. Kadang nemenin dia main dulu ama temennya. Atau kalo ada les lagi ya kudu cepet-cepet pergi lagi sambil bermacet-macet ria di jalanan. Pulang-pulang sampe rumah jadicapebangetrasanya. Hahaha. Gak bakat banget gua jadi bapak rumah tangga ya. πŸ˜› Gua jadi lebih appreciate si Esther selama ini harus ngurusin si Andrew, nganterin kesana kemari, rasanya itu lebih cape dibanding kerja di kantor yang cuma duduk sambil bisa disambi ngeblog. Huahaha. Siapa bilang jadi ibu rumah tangga itu gampang dan enak ya?? Gak gampang sama sekali lho ternyata!

Tapi walaupun cape, gua seneng bisa ngeliatin Andrew lagi les. Yang biasa gua cuma denger dari cerita-cerita Esther, sekarang gua bisa liat sendiri. Bisa liat perkembangan dia. Bisa interaksi ama guru-gurunya juga. Seneng!

Dan sekarang saat-saat itu udah berakhir. Gua udah balik kerja full time lagi. I’m gonna miss those moments… πŸ˜€

5. Father & Daughter Moments

Emma udah semakin gede, udah tambah enak buat diuwel-uwel. Hehehe. Suka gua kitik-kitikin. Kalo dikitik-kitik, ntar si Emma bisa menggeliat-geliat gitu badannya. Lucu dah. Tapi tampangnya gak seneng. Huahaha.

Trus genggamannya si Emma juga semakin kuat. Rasanya terharu biru pas waktu itu abis gua uwel-uwel, si Emma ternyata tertidur sambil tangannya ngegenggam jari gua kuat banget. Precious moment banget!!

Trus gua juga paling suka nyium-nyiumin si Emma. Walaupun menurut Andrew kalo si Emma itu bau (hihihihi… soalnya si Emma tuh selalu bau susu ya… bau minyak telon nya sampe terkalahkan ama bau susu! :P), tapi seneng aja nyiumin si Emma. Apalagi kalo si Emma lagi laper. Lucu deh kalo lagi dia laper trus kita cium-ciumin deket mulutnya ya, ntar dia jadi kayak mau makan idung kita gitu. Huahahaha. Lucu banget.

6.Emma’s Old Picture

Ada foto lama Emma yang belum gua pejeng nih. Ini diambilnya pas awal Agustus. Pas banget waktu itu dia lagi senyam-senyum. Biasanya kalo pas dia lagi senyum, selalu pas kita lagi gak siap mau motret. Jadi so far baru ini nih fotonya si Emma senyum… πŸ˜€


7. Emma’s Newest Pictures

Nah kalo ini foto-foto terbarunya Emma selama seminggu belakangan ini. Tapi fotonya dari HP doang (belakangan males motret pake kamera), moga-moga tetep keliatan jelas ya… πŸ˜€

Si Emma tambah ndut ya?? Berarti pas susunya… Hehehe.

8. Emma & Headband

Btw, Emma sekarang udah pasrah kalo dipakein headband. Betah tuh dia pake headband berjam-jam. Udah gak marah-marah lagi dia. πŸ˜€

Malah kemaren ini dipakein headband yang ungu ini emang rada kegedean, jadilah pas di mobil sampe 3 kali itu headband turun nutupin matanya, dan herannya si Emma diem-diem aja. Gak merasa terganggu matanya ketutupan gitu, padahal dia gak lagi tidur lho. Hahaha.

Dan sebagai penutup, sebelum blogsphere jadi sepi karena ditinggal para blogger mudik, gua mau bilang:

“Selamat Idul Fitri ya buat yang merayakan… Mohon maaf lahir batin!
Selamat mudik buat yang mudik!!
Dan selamat liburan buat yang pergi liburan!!!”

Iklan