Kemaren…

Sabtu kemaren…

Shopping time! Huahaha. Mentang-mentang udah dapet bonus ya (bonus gua akhirnya keluar hari Jumat kemaren :D)… 😛

Gak ding… Emang lagi perlu beli beberapa kado, trus jadi merembet beli baju buat Emma, dan beli frame di Disney Store buat foto kita ntar kalo ke Disneyland! Huahaha. Gelo banget gak sih… Fotonya aja belum ada tapi beli frame nya duluan. 😛

Eh trus beli hadiah buat bikin giveaway juga nih… Cuma gua masih bingung nih mau bikin kuis nya gimana ya… Ada saran? Hahaha. 😛

Dan sebenernya tujuan utama gua ke mal hari Sabtu kemaren adalah beli… sandal jepit! Hehe. Gak elit banget ya tujuannya. 😛

Pada dasarnya emang gua itu penggemar sandal jepit banget. Dulu di Indo mah gua selalu pake sandal jepit kalo pergi-pergi pas weekend. Sejak disini aja baru pake sepatu karena dingin. Cuma kalo pas lagi panas aja baru gua bisa bersandal jepit lagi. Kalo ada yang merhatiin (ada sih kemaren satu dua orang yang komentar), gua itu suka pake sandal jepit karet warna putih gitu. Gua suka pake sandal jepit ini karena enak dipake (yah secara karet ya… model kayak sandal jepit Swallow gitu, jadi nyaman dipake jalan) dan warnanya yang putih semua itu menurut gua bikin keren (kalo Swallow kan warnanya buluk gitu ya… :P). Hehehe. 😀

Sandal itu dibeli di Old Navy taun lalu pas lagi sale, dengan harga… $1 saja! Murah banget ya?? Harga aslinya juga gak mahal sih, cuma $3.5. Tapi dapet dengan harga $1 itu kan rasanya gimanaaa gitu… 😀

Nah kemaren Sabtu ini, Old Navy ngadain sale sandal jepit lagi. Cuma untuk 1 hari aja, sandal jepit nya jadi $1. Dan berhubung sandal gua warna putih, jadi ya pasti udah kotor dong ya… Jadi gua bertekad untuk beli lagi aja dan yang lama gua buang.

Mal buka jam 10, kita jam setengah 11 udah di Old Navy. Yaoloooooooooo itu yang ngantri kasir, barisannya udah mengular muterin seluruh toko nya. Jadi ujung antriannya itu persis di sebelah kasir, tapi barisannya muterin seluruh toko (yang mana gede pula) aja gitu. Dan tentunya semua orang beli sandal jepit! Dan belinya yang sampe puluhan pasang gitu! Udaaaaaaaahhh gillaaaaaa… 😛

Di bagian sandal cowok sih gak rame ya. Lagian kalo sandal cowok warnanya kan gitu-gitu aja (putih, item, abu, coklat). Semua size masih tersedia. Jadi gua ya langsung dapet yang gua mau. Tapi yang kacau balau itu di bagian cewek.  Mereka sampe ngerumunin dus-dus tempat sandal jepit karena nungguin karyawannya ngeluarin stok baru yang warna-warni gitu. Dan setiap ada stok baru yang keluar, wuiiii itu langsung pada rebutan. Bahkan sempet ada yang sampe berantem segala! Ampun gak sih… cuma demi sandal $1-an! Huahahaha.

Tadinya sih sempet udah males ya mau ngantri kasirnya. Tapi gua pikir gak apa lah gua ngantri aja, gua suruh Esther jalan-jalan ke tempat lain aja. Gua sendiri demi karena udah ngantri nya lama aje (total ngantri kasir tuh hampir 1 jam!), akhirnya gua beli sandal putih nya 2 pasang dengan pemikiran yang satu lagi buat disimpen buat taun depan. Huahaha. 😛

Si Esther sampe udah ke toko lain sampe udah balik lagi, gua masih tetep aja ngantri. Tapi ya hoki-hokinya Esther, walaupun gak pake rebutan ama cewek-cewek lain yang pada barbar, dia dapet juga tuh sandal jepit yang warna ungu (warna kesukaan dia). Gara-garanya orang yang ngantri di depan gua itu ngambil sandal jepitnya banyak banget. Ada kali 30 pasang gitu. Dan ternyata keliatannya dia asal nyomot aja pas stok nya keluar. Jadi sambil ngantri baru dia coba-cobain, dia pilih-pilih lagi mana yang dia beneran mau, mana yang kagak. Salah satu yang dia gak mau ya yang warna ungu itu, dan kok pas kebetulan ukurannya pas ama Esther. Jadi ya kita ambil aja. Hahaha.

Minggu kemaren…

Movie date bareng Andrew nonton Brave.

Brave ini bercerita tentang putri raja yang namanya Merida.  Merida ini tomboy gitu, sukanya naik kuda dan memanah. Susah diatur dan suka ngelawan mamanya yang pengennya si Merida itu jadi putri raja yang lemah lembut seperti putri raja pada umumnya.

Nah karena udah umurnya, Merida harus menikah. Jadi diadain kompetisi untuk dipilih jadi suaminya Merida. Tapi tentu si Merida gak mau dong ya. Dia merasa belum siap menikah dan gak mau kebebasannya diambil.

Jadilah dia ngelawan mamanya. Sampe klimaksnya, tapestry (Apa ya bahasa Indonesianya? Kain tenunan yang buat dipajang di kerajaan gitu), yang ditenun mamanya bergambar keluarga mereka, dirobek ama Merida pake pedang. Mamanya jelas kesel banget kan. Trus panah nya si Merida direbut dan dilempar ke api unggun ama mamanya.

Ngeliat alat panahnya terbakar, yang mana itu adalah favoritnya Merida, si Merida pun kesel dan pergi ke hutan. Singkat cerita, dia ketemu nenek sihir dan Merida minta supaya mamanya berubah. Nenek sihir ngasih dia kue buat dimakan mamanya. Yang mana ternyata setelah makan kue itu… mamanya berubah jadi beruang!

Merida menyesal. Dia nyari nenek sihirnya lagi tapi gak ketemu. Cuma dikasih tau kalo dia cuma punya 2 hari untuk ngembaliin mamanya jadi orang lagi sebelum mamanya jadi beruang untuk selama-lamanya. Dan bukan Merida doang yang menyesal, mamanya juga menyesal karena dia terlalu keras ama Merida.

Well, ceritanya ya begitu aja sih. Dengan ending yang udah ketebak banget.

Secara gambar tentu gak diragukan lagi. Bagus banget. Secara musik juga bagus. Tapi menurut gua, ceritanya kurang ok nih. Bukan masalah karena udah ketebak banget, tapi terlalu ribet untuk anak kecil. Entah kenapa ama Pixar belakangan ini ya, kalo bikin cerita kok kurang cocok buat anak kecil.

Taun lalu ngeluarin Cars 2 yang juga gak cocok buat anak kecil karena terlalu penuh sama adegan kekerasan. Nah kalo Brave ini selain kekerasannya juga ada (si Andrew – dan anak lain yang duduk di sebelah kita – ketakutan gitu pas adegan nenek sihir dan pas beruang-beruangnya berantem, apalagi beruang siluman nenek moyang nya itu kan lumayan serem ya), garis antara tokoh protagonis dan antagonis nya gak jelas. Ini sangat membingungkan buat anak kecil, dan buat orang tuanya juga (yang kudu ngejelas-jelasin biar anaknya gak ngangkep pesan yang salah)!

Hubungan antara Merida dan mamanya ini asli bikin gua kebingungan ngejelasin ke Andrew. Merida dan mamanya sama-sama salah. Emang sih dalam dunia nyata, yang namanya orang tua emang gak sempurna. Tentu orang tua juga bisa salah dan kalo salah ya harus minta maaf dan berubah. Tapi masalahnya Merida ini kan ngelawan terus dan kurang ajar. Padahal sebenernya hikmah yang mau disampein ke anak-anak kan jangan suka ngelawan dan kurang ajar ke orang tua kan… Lha tapi kalo diceritakan mamanya juga salah, trus jadi apa itu artinya anak jadi boleh ngelawan dan kurang ajar?

Yah walaupun filmnya bukan secara tersurat bilang boleh ngelawan dan kurang ajar ke orang tua, tapi yang namanya anak kecil kan jadi bingung.

Yang terus diinget ama Andrew dan ditanya berulang-ulang ke gua tuh masalah mamanya ngambil alat panahnya Merida untuk dibakar. Kenapa kok mamanya gitu? Nah lho… Ini jelas contoh yang gak baik banget kan buat diliat anak kecil. Emang sih ceritanya mamanya kesel, tapi itu kan salah. Dan Andrew terus jadi berpendapat kalo mamanya itu salah. Yah emang salah sih mamanya. But that’s not the point kan. Walaupun mamanya salah, tapi kan sikapnya Merida itu not acceptable gitu. Dan adegan ini bikin gua tambah ribet untuk menjelaskan ke Andrew kalo sikap nya Merida itu gak baik.

Belum lagi trus digambarkan mamanya menyesal dan ngambil lagi alat panahnya sebelum bener-bener abis terbakar, plus mamanya nangis menyesal gitu. Ini semakin bikin Andrew berpikir kalo mamanya do something wrong. Nah yang ditakutkan, kalo yang ditangkep adalah mamanya salah, apa berarti Merida nya trus jadi bener (padahal si Merida itu merobek tapestry dan kabur pula)? Permainan emosi kayak gini bikin garis antara hitam dan putihnya semakin gak jelas, dan gua sih khawatir banget kalo anak-anak jadi nangkep nya salah gitu.

Trus cerita tentang mamanya jadi beruang. Emang sih ini salah Merida. Tapi di cerita tentang nenek moyangnya kan yang jahat yang jadi beruang. Gua emang rada miss ceritanya nih kenapa si nenek moyang yang jahat itu jadi beruang (selain karena bahasa Inggris gua emang pas-pasan, plus lagi ini ngomongnya pake logat yang bukan American, bikin gua tambah susah dengernya). Ini jelas gak membantu banget dan bikin tambah ribet buat kita para orang tua. Anak-anak jadi mikir karena mamanya jahat makanya jadi beruang. Gua udah jelasin sih ke Andrew tentang ini, tapi tetep aja ya bikin ribet!

Belum lagi Andrew tanya (walaupun yang ini gak terlalu masalah ke pesan moral sih, cuma sekedar membingungkan aja), kenapa mamanya harus dibungkus tapestry dulu baru dia bisa balik jadi orang, sementara adik-adiknya Merida gak dibungkus tapestry tapi bisa jadi orang juga? Hahaha. Gua sih ngejawabnya, yah kan spell nya harusnya buat mamanya, jadi cukup mamanya yang dibungkus aja trus semua bisa jadi orang lagi. Gak tau ah bener apa kagak, pokoknya film ini asli bikin gua ribet banget! 😛

Rasanya baru kali ini gua nonton film yang setelah bubar, ada banyaaaak banget hal yang harus gua jelasin dan gua tekankan ke Andrew karena gua takut banget kalo dia gak nangkep hikmahnya dan malah salah mengartikan yang mana yang benar dan mana yang salah.

Intinya gua kecewa banget ama Pixar. Kenapa gak bisa bikin cerita yang simple tapi mengena kayak dulu-dulu lagi sih… Model kayak Mr. Incredibles, Finding Nemo, Toy Story, Cars… Itu kan gampang dicerna, jelas ceritanya, jelas yang mana yang baik dan yang jahat, hikmahnya juga keliatan jelas, dan tetep bisa bikin orang terharu biru…

Kayaknya udah mulai luntur nih kepercayaan gua ama Pixar. Menurut gua film-film Pixar belakangan ini cocoknya buat anak-anak yang lebih gede dan buat orang dewasa. Gak terlalu cocok buat anak-anak yang kecil-kecil (temen gua bahkan ada yang gak mau ngasih anaknya nonton Cars 2 lho… yah gak nyalahin juga sih… bayangin ada adegan mobil disiksa sampe ancur, gimana lu mau ngejelasin ke anak lu?).

Anyway, buat Brave ini gua kasih nilai 6.5 aja deh ya… Kalo gua nonton sendirian mungkin gua kasih nilai 7.5. Tapi nilainya gua kurangin 1 karena masalah yang ditimbulkan oleh film ini yang membuat gua jadi ribet karena kudu ngejelas-jelasin ke Andrew, plus lagi malemnya si Andrew jadi susah tidur karena keingetan adegan beruang-beruangnya berantem itu! 😛

Well, ya begitulah sekilas cerita weekend kita kemaren. Minggu sorenya kita makan di Simpang Asia, eh ada menu baru yaitu gulai lidah! Wuiiii enaaaaaakkkk!!! 😀 Moga-moga bakal dijadiin menu tetap nih.

Ngomongin makanan Indo, gua lagi sedih nih, karena  orang yang jualan rujak cingur, kupang lontong, dan sosisbrood yang enak banget itu pindah ke Texas! Huhuhu… Gimana nasib gua kalo ngidam rujak cingur lagi??? 😦

Ah ya tapi jangan dipikirin dulu dah, secara sekarang lagi gak ngidam juga. 😛 Yang pasti minggu ini bakal menyenangkan nih, karena besok gua cuma kerja setengah hari, hari Rabu nya libur (4th of July), dan hari Jumat malem… bokap nyokap dan cici gua dateng! Yaaaayyyy!!!! Selain karena kangen dong tentunya (gile gua terakhir keetemu bokap nyokap gua itu Januari 2010 lho!!), gua juga banyak titipan… ada novel-novel, CD lagu-lagu Indo, pempek 161, dan kalo berhasil… gua juga nitip dibawain martabak telor!!! 😀

Have a good Monday (or Tueday) all!