It’s Beginning To Look A Lot Like Christmas

It’s beginning to look a lot like Christmas… everywhere you go…

Setuju banget gua ama nyanyiannya om Michael Buble itu… 🙂

Sejak Thanksgiving kelar emang hawa-hawa Natal udah semakin berasa. Hiasan Natal ada dimana-mana, terutama di mal, toko-toko, dan restoran…

americana1-horz<mistletoes are everywhere…>

Dan so far yang paling lucu nih pas ngeliat hiasan Natal di restoran Curry House. Jadi seperti restoran Jepang pada umumnya, di depan restoran kan ada etalase yang isinya tuh dummy makanan-makanan gitu ya… Nah menjelang Natal ini, di etalase nya Curry House, selain ada dummy makanan juga dipajangin figurine-figurine kayak Ultraman, Ksatria Baja Hitam, Dragon Ball, dll… dan semuanya dipakein topi sinterklas! Lucu banget dah… Kok dia bisa punya topi sinterklas kecil-kecil dan banyak gitu ya? Hahaha…

curryhouse<unik banget ya? :D>

Trus setiap mal juga punya event foto bersama Santa Claus. Ini jelas ajang aji mumpung karena rata-rata foto bareng Santa Claus itu gak gratis! 😛 Taun-taun lalu emang biasa kita foto bareng Santa Claus buat dibikin kartu Natal, tapi taun ini enggak. Kita poto-poto di rumah aja. Murmer. Hahaha.

americana3<gak foto ama Santa Claus, foto ama Gingerbread Man pun jadi! :D>

Dan tentunya juga lagu-lagu Natal berkumandang dimana-mana dong ya, baik di mal, toko-toko, supermarket, sampe di radio juga udah mulai pasang lagu Natal. Dan di beberapa mal suka ada yang Christmas caroling. Kayak taun lalu kita ketemu 4 orang yang nyanyi lagu-lagu Natal secara acapela sambil keliling mal. Nah kali ini kita ketemu ama pemain brass instruments yang mainin lagu-lagu Natal di mal. Bagus deh…

americana4

Trus gimana dengan suasana Natal di rumah kita sendiri?

Sebagai orang yang Christmas spirit nya selalu dateng terlalu cepet, dari awal November gua udah masang lagu-lagu Natal di rumah dan di mobil. Tahun ini gua beli 2 CD Natal. Merry Christmas, Baby nya Rod Stewart sama In The Swing Of Christmas nya Barry Manilow.

Yang Rod Stewart baru release taun ini. Modelnya jazz standard gitu, setipe-tipe ama album Greatest American Songbook nya Rod Stewart. Dan emang lagu-lagu Natal itu cocok banget ya dinyanyiin model jazz ringan begini. Gua suka ama CD Natal nya si Rod Stewart ini.

Yang Barry Manilow sih sebenernya CD lama, keluaran tahun 2007. Buat yang suka ama swing jazz, arrangement lagu-lagu di CD ini bagus banget dah. Nge-swing banget. Sayangnya suaranya Barry Manilow kurang nge-jazz menurut gua. Terlalu pop gitu. Jadi antara vokal dan musik nya kurang klop kalo menurut gua. Tapi overall sih gua juga suka ama CD ini. 🙂

Nah yang sempet jadi dilema adalah apakah tahun ini kita mau pasang pohon Natal atau gak. Dan siapa lagi biang keladinya yang bikin kita jadi dilema kalo bukan si Emma bear! 😛

Serem aja rasanya membayangkan kalo pohon Natal nya ntar ditarik-tarik ama dia, atau ornamen nya dilempar-lempar. Tapi kalo gak pasang pohon Natal, kok gak afdol ya masa hari Natal gak ada pohon Natal? Lagian gak fair buat Andrew juga ya… dia kan pasti pengen ada pohon Natal.

Btw ya, dulu pas si Andrew masih kecil, kita gak pernah masalah lho ama pohon Natal. Si Andrew gak pernah tuh ngegeratak pohon Natal. Malah dulu kita kalo denger temen yang bilang gak bisa pasang pohon Natal karena anaknya ngegeratak, kita jadi mikir masa sih anak bisa sampe segitu ngegerataknya sampe gak bisa pasang pohon Natal. Eh ternyata sekarang kita kena sendiri dah. Dari gelagatnya si Emma sehari-hari emang keliatannya rada berbahaya kalo kita pasang pohon Natal. 😛

Anyway… akhirnya diputuskan untuk tetep pasang pohon Natal! Apapun resikonya! 😀

Pohon Natal pun dipasang. Dan si Emma pun mendekat… Apakah dia akan mendorong pohonnya sampe jatuh? Hmmm mestinya sih dia gak segitu kuatnya karena pohon Natal kita lumayan gede. Dan si Emma pun semakin mendekat… Lalu… Hap! Salah satu cabang pohon nya dimakan ama Emma!

Beneran! Dia buka mulut aja gitu trus makan salah satu cabang pohon Natalnya! Ampun ya ini anak! Waktu itu jerami dimakan, eh sekarang pohon Natal dimakan… Jangan-jangan dia ini jelmaan reindeer! 😛

Ya sudahlah, kita sampe udah gak terlalu shock kalo ngeliat si Emma makan yang aneh-aneh. Btw, jangan tanya mana fotonya Emma makan pohon Natal ya. Walaupun gua suka apa-apa dipoto tapi belum segelo itu pas si Emma makan pohon Natal trus disuruh tahan dulu buat dipoto! 😛

Trus kita pun ngeluarin ornamen-ornamen nya. Dan seperti diperkirakan, sama Emma dibanting-banting dong! Eh untungnya ternyata ornamen jaman sekarang lebih tahan banting ya. Seinget gua jaman dulu tuh kalo ornamen pohon Natal sampe jatoh pasti langsung pecah deh. Ini kok dibanting ama Emma gak pecah ya? Hahaha. Anyway, tetep kita omelin kok… 😛

Untungnya acara banting-banting ornamen berhenti waktu dia nemu hiasan semacem kayak rante yang buat dililit di pohon Natal. Apa ya istilahnya hiasan ini? Nah berhubung anak ini emang genit, jadi dia pake lah itu rante kayak kalung. Sibuk melilit-lilit dirinya sendiri pake rante. Hehehe.

xmas tree emma

Oh ya, kita ngehias pohonnya sengaja yang bagian bawah dikasih dikit doang ornamen nya karena takut dilepas dan dibanting-banting ama Emma. Dan seperti yang kita takutkan, begitu kelar kita hias pohonnya ya si Emma langsung ngelepasin ornamen yang dia bisa ambil trus dibanting-banting ama dia. 😛

Dimarahin dong… Dan apakah dia kapok? Ngerti sih iya, tapi ini anak emang jail nya luar biasa ya! Jadi abis itu dia tiap kali ngelepas ornamennya, dia kasih liat ke kita dulu (kalo kita pas gak liat, dia bakal manggil-manggil dulu atau dia bawa sambil nyamperin kita). Setelah kita ngeliat, baru ama dia dibanting! Kurang asem gak sih!!!

Tapi untungnya itu cuma terjadi di beberapa hari pertama aja. Setelah itu frekuensi acara lepas-banting ornamen udah semakin berkurang dan hampir gak pernah lagi kok… 😀 Jadi so far, pohon Natal kita masih dalam kondisi aman terkendali… 😀

xmas tree collage

Gimana dengan suasana Natal di tempat kalian? 😀

PS. Acara lempar ornamen emang udah gak lagi, tapi kemaren ini kata si Esther, si Emma ditemukan sedang motek-motek pine cone (buah cemara) yang kita taruh di bawah pohon Natal (soalnya wanginya enak), trus potekannya… dikunyah-kunyah aja gitu ama Emma! 😛 Duh nih anak serasa kayak gak dikasih makan ama bapak ibunya aja… 😛