The Croods

the croods

The Synopsis

Film animasi dari DreamWorks Animation ini bercerita tentang keluarga The Croods yang terdiri dari Grug (Nicolas Cage) – si ayah, Ugga (Catherine Keener) – si ibu, Gran (Cloris Leachman) – si nenek, Eep (Emma Stone) – si anak perempuan, Thunk (Clark Duke) – si anak laki, dan Sandy (Randy Thom) – si bayi. Keluarga The Croods adalah satu-satunya keluarga manusia gua yang tersisa di dunia. Manusia lain udah punah karena penyakit atau dimakan binatang. Karena itulah, si Grug jadi parno dan overprotektif terhadap keluarganya. Mereka bisa tinggal di dalam gua yang gelap dan tertutup selama berhari-hari, sebelum akhirnya mereka keluar cuma untuk nyari makan dan balik ke dalam gua lagi.

Eep jadi sebel ama bapaknya, karena dia merasa apa gunanya hidup kalo cuma buat bertahan di dalam gua yang gelap. Dia pengen explore kesana kemari, pengen liat ini itu. Tapi justru menurut Grug, rasa penasaran dan ingin tau itu yang bikin akhirnya manusia pada mati. Jadi mendingan gak usah ingin tau ini itu lah, yang penting mereka bisa bertahan hidup.

Sampe suatu hari, Eep ketemu sama Guy (Ryan Reynolds) dan Belt (Chris Sanders) – monyet peliharaannya Guy. Guy ini pinter dan punya banyak ide yang pada akhirnya bikin keluarga The Croods, kecuali Grug, seneng sama Guy. Apalagi Guy juga ngasih tau mereka kalo dunia ini bakal kiamat dan kalo mereka mau survive, mereka harus pergi ke gunung mengikuti arah cahaya matahari.

Trus ya ceritanya berkisar tentang petualangan keluarga The Croods dan Guy untuk bisa mencapai gunung itu sebelum kiamat tiba.

The Review

Film ini baguuuuuusss banget menurut gua! 😀

Gambarnya luar biasa bagus… dan menurut gua, film ini dibuat dengan pemikiran yang sangat matang.

Contohnya dalam hal lelucon. Diluar lelucon yang bisa bikin ketawa oleh semua orang dari segala usia, tapi mereka juga menyelipkan lelucon yang sangat sederhana tapi terasa lucu banget buat anak-anak, kayak  misalnya pas si Belt ngomong ‘TA TA TAAA’, jelas ini lucu buat anak-anak karena gua liat anak-anak selalu ketawa tiap kali si Belt ngomong begitu. Bahkan Emma aja ketawa di bagian ‘TA TA TAAA’ ini pas dia nonton trailer nya. 😛

Tapi juga ada selipan lelucon yang ditujukan buat orang dewasa, misalnya kayak gimana si Grug tuh selalu sebel kalo ngeliat si Gran gak mati-mati. Nah setiap kali lelucon ini keluar, gua perhatiin yang ketawa ya orang-orang dewasanya. Anak-anak (at least sampe seumur Andrew) kayaknya gak merasa lucu pas adegan si Grug sebel kalo ngeliat si Gran belum mati juga. Hahaha. Tapi jangan khawatir, gak akan bikin anak-anak jadi bingung kok… 😀

Gitu juga dengan jalan cerita filmnya. Jalan ceritanya secara keseluruhan sangat gampang dimengerti sama anak-anak (tentang petualangan dan perjuangan mereka untuk bertahan hidup), tapi hikmahnya juga bagus untuk dipikirin oleh orang dewasa. Jadi buat anak-anak, cerita nya cukup sederhana dan gak bikin mereka bingung, tapi buat orang dewasa juga ceritanya bukan yang sekedar ‘begitu doang’.

Misalnya tentang dilema yang dihadapi oleh Grug. Sebagai kepala keluarga, di pikiran dia tuh ya yang penting gimana dia bisa menjaga supaya keluarganya selalu aman sentosa. Tapi itu bikin dia jadi over protective. Dan karena itu dia jadi kehilangan respek dari Eep.

Sementara anak remaja kayak Eep itu kan cenderung rebel ya, semakin di-protect, semakin bandel. Padahal sebenernya Grug dan Eep saling mencintai, tapi mereka sama-sama gak pernah mengekspresikan cinta mereka satu sama lain. Grug terlalu sibuk berusaha melindungi keluarganya, Eep udah terlanjur sebel ama bapaknya. Situasi yang sangat menyentil buat kita para orang tua kan? Kadang kita sebagai orang tua yang seringnya terlalu sibuk sendiri dengan pikiran yang penting kita nyari uang demi anak-anak, tanpa bener-bener memperhatikan apa sih yang bener-bener dibutuhkan sama anak kita? 😀

Film ini juga juga sangat-sangat mengharukan. Apalagi pas adegan dimana mereka udah hampir sampe ke gunung yang mereka cari, tapi tiba-tiba tanah di depan mereka runtuh semua yang menyebabkan mereka gak bisa mencapai gunung itu.

Grug yang emang sangat kuat akhirnya ngelempar anggota keluarganya (dan Guy) satu per satu supaya mereka bisa selamat ke seberang. Tentu berarti dia sendiri gak bisa ikutan nyebrang. Pengorbanan seorang bapak ya…

Sampe akhirnya dia harus say goodbye ke Eep… dia bilang juga ‘I love you’ ke Eep… tapi sebelum Eep sempet bales bilang ‘I love you too’, Grug udah mesti ngelempar Eep ke sebrang karena tanahnya udah runtuh semua.

Eep jadi nyesel banget karena gak sempet bilang ‘I love you’ ke bapaknya. Yah penyesalan emang selalu datang terlambat kan?

Trus jadi gimana lanjutannya? Gimana nasibnya Grug? Apa mereka bener-bener bisa menemukan ‘tomorrow’ seperti yang Guy janjiin? Apakah mereka semua bisa survive dari the end of the world?

TA TA TAAAAA… Silakan ditonton sendiri ya… 😀

The Verdict

Kayak yang gua selalu bilang… menurut gua, salah dua kriteria film yang bagus itu kalo bisa bikin gua ketawa atau terharu. Dan jelas film ini berhasil banget bikin gua ketawa dan terharu biru. Jadi gua kasih nilai 8.5! Very very recommended untuk ditonton sama keluarga.

Dan bukan gua doang yang merasa film ini bagus banget. Buktinya film ini menduduki nomor 1 di Box Office weekend kemaren, mengalakan Olympus Has Fallen. 🙂

Buat yang udah nonton… Please tell me what you think about this movie! 🙂

PS. Oh ya, pas nonton kemaren si Andrew dikasih poster ama tato gambar The Croods. Lumayan lah bikin anak seneng. Hehehe. Tapi gua gak tau itu cuma di bioskop yang kita kemaren pergi doang atau di semua bioskop begitu ya… 😀

Iklan