That Day…

Hari itu gua bangun pagi-pagi… langsung siap-siap pake kemeja, lengkap dengan dasi dan jas… Mau ngapain hayooo???

Mau ngejemput pujaan hati dong… Huahahaha… 😀

jemputan2<isn’t she lovely? :D>

Setelah gua ngasih kembang, sementara Esther masangin corsage, trus disambung acara teh pai deh… Kapan lagi bisa nuker secangkir teh dengan angpao dan perhiasan? 😛

jemputan

Abis itu kita lanjut ke gereja Yohanes Bosco di Sunter.

church2

Sebenernya ya, kita tuh pengennya married di gereja Theresia, Menteng. Tapi berhubung kita married nya pas masa Pra Paskah dan waktu itu peraturannya di Theresia gak boleh ada misa pernikahan pas masa Pra Paskah, jadilah kita gak bisa married disana. Pilihan kedua maunya di Kathedral (paroki nya Esther), tapi ternyata peraturannya sami mawon. Sementara gereja paroki gua, Santo Lukas, udah kita coret dari daftar karena lokasinya yang gak ok (masuk-masuk gang kecil, bikin susah tamu ntar…). Akhirnya pilihan jatoh ke gereja Yohanes Bosco karena gerejanya lumayan bagus dan lokasinya gampang dicari. Yang konyol dong, sebulan sebelum kita married, gereja Theresia nelpon gua. Dia bilang karena pastor parokinya udah ganti, jadi peraturannya pun ganti dan sekarang boleh ada misa pernikahan pas Pra Paskah. Dia tanya gua masih mau married disana gak. Ajegile… tinggal sebulan lagi gitu lho… Yang bener aje!! 😛

Hari itu sebenernya super cerah. Yah bulan Maret kan emang udah bukan musim hujan ya… Tapi pas di tengah-tengah misa, tiba-tiba ujan gede bener. Dan tepat begitu misanya kelar, ujannya pun brenti sebrenti-brentinya. Selain timing nya yang pas banget (ujannya di tengah misa, bikin kita di dalem gereja gak kepanasan secara gerejanya gak ada AC, dan begitu kelar misa ujannya udah brenti yang mana jadi gak bikin kita ribet atau takut keujanan), ujan deres ini juga jadi pertanda buat kita. Pertanda baik tentunya! 😀

church3

Jadi ceritanya, pas kita mau married itu kudu nyari tanggal baik. Nah tanggal yang paling baik itu jatohnya bulan November (yang Maret itu the second best). Kenapa? Karena berdasarkan itung-itungan, gua ama Esther ini sama-sama ‘panas’, jadi sebaiknya kita married nya di saat musim ujan, biar gak semakin ‘panas’ gitu. Tapi November kan masih lama ya… jadi kita keukeuh untuk married di bulan Maret aja. Hehehe. Eh lha ternyata ama Tuhan dikasih ujan juga kan pas kita married walaupun bukan di musim penghujan… Berarti emang direstui ya ama Tuhan… 😀

church1<just pronounced as husband and wife! :D>

Kelar misa, kita balik ke hotel Redtop, Pecenongan, untuk… teh pai lagi dong! Kali ini dari pihak keluarga gua. Seneng dah pokoknya ama yang namanya teh pai itu! Huahaha. 😀

Sorenya, sementara Esther mesti retouch make up, gua ngaso-ngaso (ini enaknya jadi cowok ya, nyantai abis :D) dan sempet turun ke ballroom sih buat ngecek-ngecek. Biasa, kepo… Hehehe. Gua masih inget pas begitu masuk ballroom, ngeliat semua jadi serba ungu sesuai tema kita… Gua langsung mikir wah Esther pasti seneng deh, soalnya kan emang warna favoritnya Esther ungu… 😀

resepsi1

Sampe kue kita pun bernuansa warna ungu… Kita nyari kue nih cepet banget lho. Cuma liat 1 toko kue, begitu ngeliat model kue yang ini, gua ama Esther langsung sama-sama suka. Aslinya yang kita liat itu kuenya bernuansa warna ijo. Jadi trus kita minta diganti jadi ungu aja. Cuma waktu itu sempet diprotes ama ortu-ortu kita, katanya kuenya kok pendek amat. Huahaha. Emang ya kalo di Indo biasa kalo married kan kuenya tinggi-tinggi ya… Tapi emang kita maunya kuenya yang gak tinggi sih jadi ya tetep mesen kue ini… 😀

resepsi4

Dan kita juga mewanti-wanti si tukang kuenya kalo cake topper nya harus pake figurine Precious Moments ini, soalnya Esther itu fans berat nya Precious Moments. 😀

resepsi5

Nah buat kenang-kenangan, gua nitip temen gua dari Amerika buat beliin figurine Precious Moments yang sama persis ama yang di kue kita itu. Trus gua kasih as a wedding gift buat Esther pas malem abis resepsi. Kagetlah si Esther… dia kirain gua nyolong dari kue pengantin kita! Huahaha. 😛

Trus ya acara puncak hari itu adalah resepsi yang diadain di ballroom Redtop hotel, Pecenongan. Kita emang dari awal nyiapin wedding udah mikir maunya di hotel. Biar gak ribet gitu karena kita buka kamar disana juga kan. Dan karena kita nyari lokasi yang gak jauh dari gereja, rumah gua, dan rumah Esther (biar gak kena macet), jadi pilihannya gak banyak. Sunlake Hotel di Sunter kok ballroom nya jelek. Dusit Hotel di Mangga Dua… takut macet ya daerah Mangga Dua kalo weekend gitu. Tadinya pengen di Alila Hotel karena setahun sebelumnya koko gua married disana dan kita puas ama mereka. Tapi ballroom nya kekecilan. Akhirnya ya pilihan jatoh di Redtop Hotel. Ballroom nya gede dan makanannya enak (cici nya Esther married disini juga beberapa tahun sebelumnya). Kita sih puas ya ama Redtop. 😀

resepsi6

Acara malem itu berjalan lancar banget. Gua yang disuruh nyanyi ama Esther, berhasil juga nyanyi tanpa gemeteran. Huahaha. Pestanya rame, semua happy. Puji Tuhan banget dah! 🙂

resepsi3

So… begitulah cerita one of the happiest days in my life… yang gua masih inget jelas banget as if baru terjadi kemaren, padahal pada kenyataannya udah 8 tahun yang lalu aja gitu! 😛

Happy 8th anniversary, my dear wife, Esther!

I love you more and more every year! 😀

 

resepsi2

 

Credit:
Foto – Tessar Photography
Gaun – Belle’s Bridal
Jas – jait di temen bokap
Dekorasi – Grasida
Kue – Tulip Cake
Undangan, buku misa, kartu ucapan terima kasih – designed by Ling, printed by Riko
Souvenir – sumpit yang mana sarungnya adalah hand made by my mom

Dan kalo ada yang mau baca anniversary posting tahun-tahun yang lalu, silakan klik disini: 2012, 2011, 2010, 2009, 2008