New Chapter

New chapter nih buat keluarga kita. Udah seminggu ini anak-anak masuk sekolah yang baru. Andrew masuk middle school (kelas 6) dan Emma masuk elementary school (kindergarten alias TK).

IMG_1053

Untuk public shool, dari elementary ke middle school itu a big change. Karena jumlah middle school itu gak sebanyak elementary school jadi ketara banget bedanya dalam hal jumlah murid. Mana sekolahnya Andrew ini 1 kampus ada 2 sekolah. Yang public school biasa dan yang magnet school. Magnet school itu juga sekolah pemerintah tapi ada spesialisasinya. Untuk sekolahnya Andrew ini magnet school nya spesialisasi di gifted and high ability program. Nah Andrew masuk di magnet nya ini.

Jadi kampus nya itu gedeeee banget! Walaupun cuma ada 3 grades (kelas 6, 7 dan 8) tapi total muridnya ada 1500-an! Gile bener ya!

Pas hari pertama gua nganterin si Andrew masuk (si Andrew tadinya gak mau gua masuk lho, maunya gua cuma nganter sampe gerbang doang! :P) gua sampe kaget ngeliat muridnya banyak banget! Huahaha. Mana anak-anak kelas 7 dan 8 kan fisiknya udah beda banget ya, udah pada gede-gede banget gitu. Jadi untuk anak-anak kelas 6 ditaruh di 1 area tersendiri. πŸ˜›

Yang unik di sekolahnya Andrew ini saking gedenya, ada 2 bagian. 1 bagian itu isinya gedung yang berisi kelas-kelas, kantor dan perpustakaan. 1 bagian lainnya itu isinya gedung olahraga (gym, fitness, lapangan basket) dan lapangan olahraga outdoor. 2 bagian ini letaknya sebrang-sebrangan, terpisah sama jalan raya. Jadi ada terowongan di bawah jalan raya buat anak-anak nyebrang dari 1 bagian ke bagian lainnya. Lucu ya. Si Andrew seneng banget ngelewatin terowongan ini, jadi kita kalo pagi nge-drop-in dia di gedung olahraga trus dia nyebrang lewat terowongan ke gedung sekolahnya. πŸ˜€

Trus yang beda banget juga adalah sistem belajarnya. Jadi di middle school ini ternyata setiap subject mereka harus pindah kelas, model kayak kita pas kuliah gitu. Kalo dulu pas gua SMP dan SMA, walaupun tiap subject gurunya beda, tapi kita tetep di ruangan kelas yang sama, gurunya aja yang ganti-ganti. Kalo si Andrew ini mereka yang harus pindah. Jadi temen nya pun bisa beda-beda dari kelas yang satu ke kelas yang lain. Lucu ya… πŸ˜€

So far si Andrew seneng banget sama sekolahnya. Tiap hari semangat banget mau ke sekolah. Bagus lah, moga-moga semangat terus ya Andrew ke sekolah! πŸ˜€

IMG_1052

Nah sekolahnya Emma juga unik. Walaupun juga di public school, tapi Emma masuk di program Mandarin immersion. Cuma sekolah-sekolah tertentu yang ada program bilingual begini. Jadi setengah hari dia belajar di kelas berbahasa Inggris dan setengah hari lagi dia belajar di kelas berbahasa Mandarin. Kurikulumnya sama tapi diulang dua kali pake bahasa yang berbeda, jadi bukan cuma sekedar kelas bahasa Mandarin. Seru kan? πŸ˜€

Yang lebih serunya lagi, guru kelas Mandarin nya gak ngomong bahasa Inggris sama sekali! Sama sekali, gak even ngomong β€˜yes’ or β€˜no’. Padahal sebenernya gurunya jago ngomong Inggris, tapi dia pura-pura gak bisa ngomong Inggris kalo ke anak-anak. Jadi kita kalo sampe perlu ngomong sama si guru pake Inggris (karena kan murid-murid nya rata-rata bukan dari keluarga yang bisa ngomong Mandarin), kita harus bikin appointment dimana kita ketemu sama gurunya tanpa ada anak kita disana. Pokoknya gak boleh ketauan dah kalo si guru ini bisa ngomong Inggris! Jadi kalian jangan kasih tau Emma ya! πŸ˜›

Lumayan lho, seminggu sekolah si Emma udah bisa nyanyi 2 lagu pake bahasa Mandarin. Hahaha.

Yang lucu, setiap anak harus punya Chinese name. Si Emma sih emang punya ya dikasih sama bokap gua. Jadilah Chinese name yang gak pernah kepake sejak anak-anak lahir akhirnya kepake juga sekarang. Nah buat anak-anak lain yang gak punya Chinese name, gurunya yang bakal ngasih nama! Hahaha.

Gua punya temen yang anaknya juga sekolah disana, dia ini orang Korea, jadi anak-anaknya punya nama Korea. Jadi trus berdasarkan nama Korea nya itu gurunya bikinin nama Chinese yang lafalnya mirip-mirip. Kocak ya. πŸ˜€ Kalo yang bule-bule, gua gak tau dah dikasih namanya berdasarkan apa ya… πŸ˜›

Si Emma juga keliatannya seneng sama sekolahnya. Tiap pulang sekolah kalo cerita keliatan dia suka. Tapi masalahnya si Emma ini kan anaknya gampang nervous ya, jadi tiap pagi kalo ke sekolah selalu… nangis! Iya! Ampun kan… Masa udah seminggu masih aja nangis? Padahal hari pertama dia gak kenapa-napa, tapi hari-hari berikutnya malah nangis. Awal-awal kalo ditinggal gak nangis, tapi trus pas gua intip dari luar kelas, gua liat dia tunjuk tangan dan pas disamperin ama gurunya dia bilang kalo dia nervous dan gak tahan mau nangis, baru dah dia nangis. Hihihi. Tapi minggu ini malah dari belum masuk kelas udah nangis duluan. Haiyaaaa… Doain ya moga-moga besok si Emma udah gak nangis lagi.

Trus yang juga big change tuh karena ini pertama kalinya Emma sekolah full day dari jam 8.15 sampe jam setengah 3 sore. Taun lalu pas Pre-K kan sekolahnya cuma 2 jam sehari. Jadi keliatan nih si Emma cape banget kalo sore, mana dia lagi gak fit pula (abis ear and sinus infection dan sekarang lagi batuk parah), jadi kalo udah jam 6 atau jam 7 sore tuh keliatan udah teler abis! Kita jadi mikir kayaknya kegiatan modelling nya kudu distop nih…

So begitulah yang baru-baru di kehidupan kita. Sekolah-sekolah baru, jadwal baru, plus lagi Esther mulai kerja kantoran lagi! Kerja part time pas anak-anak sekolah. Si Esther emang udah rencana kalo Emma udah mulai sekolah full time, dia mau balik kerja lagi. Puji Tuhan banget pas anak-anak mulai sekolah, Esther pun langsung dapet kerjaan! πŸ˜€

New chapter, new adventure! πŸ˜€