Stop Bullying!

Gak… gua bukan mau ngomongin tentang si tukang bully yang terpilih jadi orang nomor 1 di Amerika itu. Walaupun gak bisa dipungkiri kalo gua juga shock, tapi siapalah gua yang cuma nebeng disini ya. Kita berharap aja dah kalo nanti kabinet nya berkualitas. 😀

Yang mau gua ceritain disini tuh tentang bully di sekolah…

Gua tuh bersyukur banget karena masa-masa sekolah gua dulu tuh selalu aman tentram dan damai. Gua gak pernah ngalamin yang namanya di-bullied. Walaupun gua sempet masuk sekolah yang murid-muridnya suka tawuran, tapi mereka baik-baik sama gua. Walaupun gua pernah jadi murid pindahan dari ‘daerah’ (entah kenapa orang Jakarta selalu merujuk orang yang dari luar Jakarta itu sebagai ‘orang daerah’ :P), tapi gua gak pernah punya masalah dalam hal pertemanan. Padahal sering denger tuh ada temen dipalak atau dilecehkan sama anak sekolah lain, tapi ya untungnya gua gak pernah ngalamin sendiri.

Sejak punya anak, masalah bully ini jadi perhatian lagi. Sekolah-sekolah pada mencanangkan ‘no bully’ policy. Bully itu musuh besar di sekolah-sekolah. Tapi kita masih denger dari sana sini kalo ada aja yang anaknya jadi korban bully di sekolahnya.

Hari Senin kemaren Andrew cerita ke kita kalo hari Jumat minggu lalu ada temennya (anak kelas 7) yang minta duit sama dia. Andrew bilang dia gak punya duit tapi itu anak ngalang-ngalangin si Andrew jalan. Trus hari Senin, itu anak minta duit lagi ke Andrew. Kali ini malah pake megang leher si Andrew segala (gua nangkepnya kayak ngancem). Untungnya trus ada guru lewat jadi anak itu trus kabur.

Pertama yang gua tanya, dia nyakitin si Andrew gak? Andrew bilang gak. Ok good.

Pertanyaan kedua, itu anak becanda doang gak (secara anak ini sama Andrew tuh walaupun beda tingkatan kelas tapi mereka temenan, bukan gak saling kenal)? Andrew bilang gak. Positif deh si Andrew di-bullied!

Karena Andrew udah besar, gua tanya ke dia, dia maunya gimana. Mau gua dateng ke sekolah langsung ngomong ke gurunya atau dia mau coba selesain sendiri dengan ngomong ke anak itu? Andrew bilang dia mau coba ngomong sendiri tapi dia mau kita email gurunya juga ngasih tau tentang kejadian ini. Ok, kita gak masalah kalo Andrew mau coba nyelesain sendiri ya.

Hari Selasa pagi, Esther email gurunya. Ternyata begitu gurunya terima email, gurunya langsung ngomong ke Kepsek dan Andrew dipanggil kesana untuk ceritain lagi. Abis itu trus si bully juga dipanggil.

Si bully ngaku kalo emang dia minta duit tapi dia bilang kalo dia becanda doang. Dia gak bermaksud beneran minta duit.

Kepsek nya bilang that was a very bad joke. Kalaupun dia bermaksud becanda tapi masalahnya adalah Andrew gak berasa kalo itu cuma becandaan doang dan Kepsek nya pun setuju sama Andrew kalo itu bukan sesuatu yang bisa dianggep becandaan.

Gua juga setuju banget sama si Kepsek. Sesuatu itu bisa dikatakan becanda kalo dua pihak sama-sama nganggep itu becandaan. Kalo cuma satu pihak yang nganggep itu becanda ya itu gak bisa diartikan becanda (bisa aja itu excuse doang kan biar gak disalahin).

Jadi akhirnya itu anak dikasih detention (plus warning kalo dia sampe nge-bully lagi bakal di-suspended) trus Kepsek nya juga telpon orang tuanya dan orang tuanya minta maaf ke kita lewat gurunya.

Abis kejadian itu, siangnya Andrew ketemu si bully di kamar mandi. Dan apa yang terjadi?

Andrew ngomong ke anak itu kalo walaupun anak itu udah nge-bully dia tapi Andrew tetep mau bertemen sama dia. Anak itu juga minta maaf lagi dan bilang kalo dia juga masih mau temenan sama Andrew. Dan mereka pun bertemen lagi.

The End. 😀

Dari pengalaman ini ada beberapa hal yang bisa jadi pelajaran tentang bagaimana kita mengatasi bully (disclaimer, ini pelajaran buat gua sebagai orang tua dan gua gak bermaksud sok menggurui tapi kalo bisa jadi pelajaran buat kalian juga ya bagus lah… :D):

1. Komunikasi

Walaupun kadang (eh sering sih :P) gua tuh keras banget dan suka marahin Andrew tapi gua selalu meng-encourage Andrew untuk selalu cerita ama gua dan Esther. Apapun yang dia rasakan baik itu sesuatu yang menyenangkan, yang bikin dia sedih, yang bikin dia khawatir, apapun itu harus selalu diceritain ke kita.

Dari yang gua liat-liat dari film (kebanyakan nonton The Fosters :P), biasanya anak-anak remaja itu bikin masalah intinya karena mereka gak mau komunikasi sama orang tuanya. Andrew sekarang masih pra-remaja, makanya gua udah mulai siap-siap nih sama roller coaster kehidupan remaja. Hahaha.

Nah penting banget buat anak untuk cerita ke orang tua. Jangan dipendem yang akhirnya nanti malah jadi stress atau bikin masalahnya jadi tambah kacau balau.

2. Dikusi

Masih berkaitan dengan komunikasi, komunikasi itu harus 2 arah. Makanya pas udah denger ceritanya, gua tanya ke Andrew, dia maunya kita gimana. Tentu kita ngasih opsi, mau kita langsung ke sekolah atau dia mau coba nyelesaiin sendiri. Yah namanya anak udah mulai gede, dia juga punya opini ya. Tapi bukan berarti kita pasti langsung setuju sama opini dia lho ya. Anak seumuran Andrew begini masih perlu bimbingan banget, belum bisa dilepas. Disini perlunya diskusi.

Walaupun gua menghargai opini dia tapi gua pernah bilang sama Andrew kalo sekarang ini belum saatnya dia untuk mengambil keputusan sendiri. Dia masih punya 7 tahun (sampe dianggep dewasa pas umur 18 nanti) untuk belajar dari kita, ortunya, tentang gimana caranya mengambil keputusan yang baik. Karena itu dia harus selalu cerita ke kita apapun itu. Harus selalu diskusi sama kita. Karena di umur sekarang dia belum bisa berpikir terlalu panjang untuk tau apa aja efek samping dari keputusan dia. Dengan diskusi sama kita, kita bisa bantu untuk ngasih tau apa aja efek-efek nya dan dari situ dia bisa belajar.

3. Jangan Takut

Dari diskusi tentang apa yang Andrew mau lakukan tentang kasus bully ini si Andrew bilang kalo dia mau coba untuk ngomong sendiri ke anak itu tapi dia juga minta kita email gurunya. This was a good solution menurut gua karena itu berarti Andrew gak takut sama anak itu! Gua emang ada tanya ke Andrew, pas dia dimintain duit gitu, dia berasa takut gak sama anak itu? Dan si Andrew bilang enggak, dia gak takut sama anak itu. Bagus dah. 😀

Setelah kita denger kasus ini, gua nekenin lagi ke Andrew dan Emma kalo mereka itu gak pernah boleh merasa takut sama siapapun dimanapun juga. Gak boleh takut sama guru (hormat boleh tapi bukan takut) dan apalagi takut sama sesama murid! Pokoknya gak boleh merasa takut sama sekali. Kalo sampe ada kejadian yang membuat mereka takut, mereka harus ngomong ke kita.

Inget-inget jaman sekolah dulu, ada temen-temen gua yang takut untuk jalan lewat jalanan tertentu karena takut ketemu anak sekolah lain yang suka malak. Gua sih bersyukur karena kalo pulang sekolah selalu dijemput jadi gak pernah merasa takut. Tapi gua berasa kasian sama temen-temen gua itu. Dan tentunya gua gak mau dong kalo anak-anak gua juga merasa takut begitu!

Sama-sama manusia kok masa mesti takut. Gak boleh dong ya! 😀

4. Jangan Bales

As part of the discussion, pas Andrew bilang kalo dia bakal coba ngomong sama anak itu lagi (Andrew mau ngomongin anak itu untuk brenti minta duit ke dia, kalo gak dia bakal laporin ke guru), gua tanya kalo sampe anak itu gak seneng trus dia mukul Andrew, si Andrew mesti gimana?

Andrew bilang dia bakal pukul balik.

Nah disini gua bilang kalo Andrew gak boleh bales. Kecuali kalo itu self-defense. Misalnya itu anak nyekik leher sampe gak bisa nafas, nah Andrew boleh mau pukul atau tendang supaya bisa lepas dan lari. Tapi kalo gak, gak boleh bales. Begitu anak itu mukul, Andrew harus langsung lari dan lapor guru.

Karena kalo sampe si Andrew bales, berarti udah jadi berantem, dan itu berarti si Andrew jadi ikutan salah (sekolah gak pernah mentolerir berantem). Tapi kalo anak itu mukul dan si Andrew gak bales, berarti udah jelas anak itu doang yang salah dan Andrew korbannya.

Kayak begini-begini ini yang harus diomongin dulu sebelum kejadian karena anak-anak belum bisa mikir sampe kesana. Secara impulsive kalo mereka dipukul ya pasti mereka maunya bales pukul. Ya untungnya sih gak kejadian, tapi lebih baik prepared kan… 😀

5. Berhati Besar

Nah kalo point yang ini sih justru gua yang belajar dari Andrew! 😀

Si Andrew ini walaupun sering bikin gua marah, tapi ini anak emang hatinya seluas samudera. Masih inget gak cerita tentang dia ngebelain temennya yang di-bullied sama anak lain? Klik disini deh.

Setelah kejadian si bully dipanggil Kepsek dan si Andrew ketemu dia lagi di kamar mandi siangnya trus si Andrew yang memulai percakapan dimana dia bilang kalo dia masih mau temenan itu… Itu bener-bener semua murni dari good intention nya si Andrew sendiri. Gua gak ngajarin. Kita gak diskusi sama sekali tentang ini. Gua bahkan tadinya gak kepikir untuk diskusi tentang post-bully-phase. Hehehe.

Asli pas dengernya gua salut banget si Andrew bisa kepikir untuk ngomong gitu dan akhirnya mereka jadi temenan lagi. Karena pada intinya di sekolah (dan dimanapun juga) kita gak perlu nyari musuh, plus lagi everyone deserves second chance. 😀

Jadi mungkin ini juga pelajaran buat kita semua. Mungkin si tukang bully nomor 1 di Amerika itu juga perlu dikasih second chance… Let him prove that he can make America great again! *fingers crossed* 😀

PS. Banyak yang tanya apa kita bakal pindah balik Indo atau pindah ke Canada? So far gak, kita bakal tetep disini saja… 😀