Parenting: Mengajarkan Multi Bahasa Ke Anak

Beberapa kali suka ada yang bilang suruh gua nulis tentang parenting. Masalahnya nulis tentang parenting itu rada beban karena takut disalahartikan sama yang baca kalo gua sok tau. πŸ˜› Jadi as a disclaimer, tulisan kali ini just for the sake of sharing pengalaman aja ya karena intinya seperti yang dulu gua udah bilang (klik disini kalo mau baca) kalo gak ada satupun orang di dunia ini yang pantasΒ dikasih gelar sebagai parenting expert (kalo ada yang ngaku-ngaku itu berarti hoax :D) dan setiap parent adalah the best parent for their children… πŸ˜€

Kali ini gua mau share tentang pengalaman kita dalam ngajarin multi-bahasa ke anak-anak.

Pasti kalian udah sering denger dong kalo anak-anak balita tuh katanya bagaikan sponge yang bisa meng-absorb apapun yang diajarkan ke mereka, termasuk berbagai macam bahasa. Dan gua emang ngeliat sendiri sih buktinya. Waktu gua masih pacaran sama Esther, gua pernah ketemu sepupunya Esther dimana anaknya yang waktu itu masih balita bisa ngomong 3 bahasa, Indo, Inggris dan Mandarin. Dan ngomongnya gak ketuker-tuker. Kalo ngomong ke mertua gua dan Esther, dia pake Mandarin. Kalo ngomong sama ortunya, dia pake Inggris. Dan pas ngomong ama pembantunya (dan sama gua! :P) dia ngomong pake bahasa Indo. Kagum dong gua ngeliatnya! Dan saat itu juga gua memutuskan untuk nantinya kita juga mesti ngajarin multi-bahasa ke anak gua (yang saat itu bahkan belum dibikin adonannya :P). Hahaha.

Jadi begitu jebret si Andrew terlahir di dunia fana ini, kita langsung praktekin dong ya.

Oh iya, kita juga dapet tips kalo katanya biar anaknya gak bingung, setiap orang harus ngajarin 1 bahasa doang, gak boleh dicampur-campur. Jadi pembagian tugasnya begini… Gua ngajak ngomong pake bahasa Indo (abis gua cuma bisanya itu doang :P), Esther ngajak ngomong pake bahasa Inggris dan mertua gua ngajak ngomong pake bahasa Mandarin. Maklum namanya juga anak pertama, segala sesuatu nya serba direncanakan masak-masak. πŸ˜€

Hasilnya gimana?

Keliatannya si Andrew sih ngerti ya. Kalo disuruh ini itu dalam 3 bahasa itu dia bisa ngelakuin. Tapi… dia gak bisa ngomong! Sampe umur 2 tahun, dia tetep gak gitu ngomong. Amat sangat terbatas kosakatanya (kayaknya gak nyampe 5 kata). Seinget gua dia cuma bisa bilang duduk, bapak (gara-gara diajarin koko gua buat manggil supir :P), ombi (mobil). Gitu doang. Yang lebih parah, dia mulai bikin bahasa sendiri. Kayak dia selalu bilang β€˜roda’ itu wawa atau dia manggil koko gua β€˜dowdow’ (yang akhirnya keterusan sampe sekarang :P).

Menjelang kita pindahan ke US (waktu itu Andrew umur 2 tahun sebulan), kita sempet bawa Andrew ke dokternya dan ngasih tau tentang concern kita soalnya Andrew kok gak bisa-bisa ngomong. Akhirnya si dokter bilang coba semua ngajak Andrew ngomong pake 1 bahasa aja dan sebaiknya pake bahasa ibu. Jadilah sejak itu kita semua ngajak dia ngomong pake bahasa Indo doang.

Pindah ke US tetep aja gak gitu bisa ngomong sampe kita sempet mikir apa mesti dibawa ke speech therapy ya. Tapi ternyata menjelang umur 3 tahun, dia mulai ngomong. Pake bahasa Indo doang. Jadilah pas dia mulai sekolah, bahasa Inggris nya keteteran. Setiap taun pas di-assessed sama sekolahnya hasilnya selalu gak sampe bagus-bagus amat (disini emang buat anak-anak yang first language nya bukan bahasa Inggris, selalu ada assessment nya buat make sure mereka bisa keep up gak). Gua masih inget awal-awal si Andrew masih mesti ngikut kayak pelajaran tambahan gitu buat ngejar bahasanya.

Dari pengalaman sama Andrew, gua jadi tau kalo once again setiap anak itu beda. Gak ada satupun parenting style yang bisa diterapkan mentah-mentah dan akan berhasil di semua anak. Mungkin banyak anak yang bisa menyerap multi-bahasa sejak dini, tapi gak semua anak begitu. Yah emang sayangnya si Andrew nurun dari gua masalah kemampuan linguistiknya yang terbatas ini. Gua juga orangnya paling susah kalo mesti belajar bahasa asing. πŸ˜›

Anyway… walaupun mulai ngomongnya telat, as you all know, si Andrew sekarang jadi kebawelan. Kalo ngomong gak bisa brenti. Dulu pas masih lebih kecil kalo udah malem gua mesti bilang quiet time, biar dia diem. πŸ˜› Mertua gua sampe terkaget-kaget pas pertama kali nyamperin kita disini. Pernah kita pergi ke satu tempat yang nyetirnya sejam lebih dan selama perjalanan itu si Andrew ngomong non-stop! Sampe pada pusing yang denger. πŸ˜›

Masalahnya sekarang si Andrew jadi lebih comfortable sama bahasa Inggris dan jadi rada lupa sama bahasa Indo. Kita jadi mesti lebih maksa buat dia untuk lebih banyak ngomong pake bahasa Indo biar gak lupa.

Nah itu cerita si Andrew, kalo Emma gimana?

Nasib jadi anak kedua ya, udah gak ada lagi yang namanya perencanaan-perencanaan. Go with the flow aja. Hahaha.

Jadi dari sejak Emma lahir ya dia denger kita ngomong campur-campur aja antara bahasa Inggris dan bahasa Indo. A big no-no kalo menurut bapak ibu yang ngakunya β€œparenting expert” itu ya. πŸ˜›

Tapi ternyata si Emma malah cepet ngomongnya. Paling kita suka ngasih tau aja yang mana yang bahasa Inggris, mana yang bahasa Indo. Atau kadang kita test, kalo dia ngomong sesuatu pake bahasa Inggris misalnya, kita suka tanya bahasa Indo nya apa. Dan keliatan dari kecil walaupun kita ngomong nya campur-campur tapi dia bisa ngebedain mana yang Inggris mana yang Indo.

Ngeliat kalo si Emma ini kemampuan linguistiknya cukup bagus (untung dia nurun dari Esther, bukan dari gua :P) jadilah pas masuk TK kita masukin dia ke sekolah bilingual Inggris dan Mandarin. Dan so far, walaupun sekolahnya belum setaun, dia udah lumayan lho bisa ngomong dan nyanyi Mandarin. Beberapa kali dia ngajarin gua bahasa Mandarin tapi gua gak pernah bisa inget. Huahaha. Kalo ketemu orang ditanya pake bahasa Mandarin (yang sederhana ya), dia udah berani jawab. Menurut Esther pun lafal dia bagus. Kemaren ini udah dua kali test Mandarin di sekolah dan dia dapet 100 terus. Selain itu, assessment buat bahasa Inggris nya (karena kan tetep si Emma first language nya bukan bahasa Inggris) juga hasilnya fluent jadi gak perlu ada pelajaran tambahan. Dan menurut temen-temen kita yang orang Indo, si Emma ngomong Indo nya pun lebih luwes dibanding Andrew.

Ada yang bilang sih emang katanya kalo anak cewek lebih pinter dalam bahasa (anak sepupunya Esther yang gua ceritain di atas itu juga cewek). Tapi gua gak yakin kalo itu masalah gender. Temen-temen sekolahnya Emma yang cowok-cowok juga pada pinter tuh berbahasa macem-macem. Jadi balik lagi tergantung masing-masing anak aja ya…

Jadi intinya apa sharing pengalaman ini?

Gua juga mau bilang kalo ada anak yang bisa multi-bahasa atau ada yang cuma bisa 1 bahasa atau ada yang telat ngomong atau ini dan itu tuh semuanya bukan karena ortunya salah ngajarin, bukan karena parenting style nya salah, bukan karena ortunya (atau anaknya) bego, bukan karena anaknya cowok atau cewek, tapi ya karena setiap anak itu beda-beda.

Kita sebagai orang tua mesti bisa ngeliat aja anak kita gimana. Kalo emang keliatan anaknya bagus dalam hal linguistik ya disalurkan aja, dikasih kesempatan untuk belajar berbagai bahasa. Tapi kalo emang keliatan anaknya struggling sama bahasa, ya jangan dipaksa.

Dan buat yang anak-anaknya telat ngomong, jangan terlalu khawatir. Ya kalo emang bisa dibawa ke speech therapy (kalo emang udah waktunya) ya gak ada salahnya. Tapi kalo gak ya ditungguin aja. Karena balik lagi setiap anak tuh perkembangannya beda-beda, at their own pace and their own time.

Satu hal yang mesti selalu diinget sama semua ortu kalo tumbuh kembang anak itu bukan kompetisi dan bukan pertandingan cepet-cepetan! Jangan dibanding-bandingin sama anak orang lain ya… πŸ˜€

Iklan