About Parenting

Yang namanya trend itu selalu berubah-ubah seiring jaman. Gitu juga dengan parenting.

Kalo jaman bokap nyokap kita dulu trend nya ya parenting itu harus strict, blunt, dan cenderung keras. Kalo nakal ya dibilang nakal. Kalo melakukan yang gak bener ya pasti dimarahin abis-abisan, bahkan gak sedikit yang juga main pukul atau cubit. Mau dapet pujian? You have to really earn it!

Generasi berganti, pas jaman kita udah mulai gede, mulai pada married dan punya anak, trend nya berubah. Katanya parenting yang dianut sama orang tua kita itu gak bagus. Anak yang selalu dimarahin, dibilang nakal, gak pernah dipuji, akhirnya kebanyakan jadi anak gak bener, jadi depresi, jadi takut dan gak mau deket sama ortu, dan jatohnya pelariannya ke tindakan-tindakan negatif.

Katanya parenting yang bener adalah kita harus selalu ngomong positif ke anak. Bilang anak nakal? Wah tabu itu! Gak ada anak yang nakal, adanya anaknya aktif. Kalo anak melakukan gak bener, harus diomongin baik-baik, gak boleh dimarahin. Pujian mengalir bagaikan air terjun. Katanya anak harus banyak dipuji biar lebih percaya diri.

Dan sekarang di saat generasi udah mulai berganti lagi, baru minggu lalu gua nonton di TV ada talk show yang ngewawancara anak-anak remaja yang depresi dan melakukan tindakan-tindakan negatif. Tau gak kenapa mereka begitu? Karena terlalu dipuji-puji sama ortunya! Karena selalu diomongin yang muluk-muluk ama ortunya, misalnya dibilang kalo mereka itu pinter, nanti bisa masuk ke sekolah yang bagus, nanti bisa dapet karir yang bagus, dan segala omongan positif yang lain.

Hasilnya? Anak-anaknya jadi terlalu anxious. Mereka merasa ortunya terlalu high expectation ke mereka. Mereka merasa gak bisa jadi diri mereka sendiri. Pujian-pujian dan omongan-omongan positif ortunya ternyata jadi beban buat mereka. Yang ada, walaupun di depan ortunya mereka selalu baik-baik aja, bilang β€˜I love you’ kalo mau ke sekolah, tapi ternyata mereka trus bolos sekolah, ternyata malah terseret ke pergaulan yang gak bener. Pelarian untuk melupakan beban yang selama ini mereka panggul.

Nah kalo udah begini, jadi mana parenting style yang bagus dan gak bagus? Yang mana yang bener dan gak bener? Kalo dimarahin salah, dipuji juga salah, trus kita sebagai orang tua tuh mesti gimana dong?

Pusssssyyyiiiinnnnngggg!!! πŸ˜›

Belum lagi kalo ngedengerin kata parenting β€˜expert’ nya. Kata si β€˜expert’, anak itu jangan kebanyakan dipuji, tapi dimotivasi. Yeah right… Dimana batesannya yang dibilang pujian atau motivasi?

Preeeettt!!! πŸ˜›

Yang namanya parenting itu menurut gua adalah hubungan antara 1 orang tua dan 1 anak. Ada 2 anak, ya berarti 2 parenting styles. Ada 2 orang tua, ya berarti 2 parenting styles. Emang yang namanya orang tua harus konsisten, jangan papanya ngomong A, mamanya ngomong B. Tapi toh pada akhirnya namanya pas penerapannya, setiap orang gak mungkin sama plek ketiplek tiplek.

Apalagi kalo beda anak, udah pasti beda banget parenting style nya. Parenting style yang bagus buat anak yang satu, belum tentu bagus buat anak yang lain. Yah kayak trend yang gua ceritain di atas. Ada anak yang dikerasin malah jadi rusak, tapi ada juga lho yang malah jadi baik. Sebaliknya ada anak yang dipuji jadi baik, tapi ada juga yang jadi rusak kayak yang di acara TV yang gua tonton itu.

Jadi gak bisa disamaratakan. Beda anak, beda situasi, beda kondisi, beda parenting style.

Trus jadi sebenernya ada gak sih yang namanya parenting expert itu? Jelas ada dong!

Siapa? Gua dan Esther! Hahaha.

Yup, bukan sombong, bukan congkak, tapi kita emang parenting expert. Kita adalah parenting expert buat Andrew dan Emma. Begitu juga para ortu yang lain. Kalian adalah parenting expert untuk anak-anak kalian. Karena balik lagi parenting itu kan hubungan antara orang tua dan anak. Anak sendiri ya, bukan anak tetangga, apalagi anak orang lain yang gak kenal.

Jadi kalo parenting β€˜expert’ yang ngomong di TV itu beneran expert bukan? Yah kalo dia udah punya anak, ya dia expert buat anaknya. Tapi jelas dia bukan expert buat anak gua dan anak kalian. Jadi kalo para β€˜expert’ itu ngomong parenting itu harus begini harus begitu, yah itu adalah parenting buat anaknya, tapi bukan buat anak kita. Didengerin boleh (kita punya kuping emang buat denger orang ngomong kan?), tapi sebelum diterapin ke anak sendiri ya harus dipikirin dulu apakah tepat buat anak kita atau gak (that’s why kita punya otak buat mikir :D).

Jadi tulisan ini intinya apa? Intinya gua cuma pengen ngasih tips tentang parenting tips… *apa coba* πŸ˜›

1. Be Polite

Jangan lah suka sok-sok ngasih tau orang kalo gak ditanya. Yang namanya parenting itu kan gak ada benar salah. Balik lagi mesti inget kalo tiap orang pasti punya parenting style yang berbeda-beda. Plus lagi kalo ngasih tau orang tanpa ditanya itu sebenernya gak sopan lho.

Baru kejadian nih ama gua minggu lalu. Pas lagi di toko, si Emma lagi main-main deket barang-barang yang digantung di rak gitu. Trus ada kakek-kakek lewat sambil bilang ke Emma ati-ati ya jangan sampe kejeduk gantungannya. Yah gua tau sih niat nya baik, tapi menurut gua itu gak sopan banget! Lha gua ada disana lho ngawasin Emma main, kok dia malah ngomongin Emma gitu. Justru karena gua tau Emma tuh mainnya gak mungkin sampe kejeduk makanya gua biarin dia main disitu. Kalo emang bahaya pasti gua larang juga kan?

2. Don’t Be Afraid

Maksudnya jangan takut salah kalo menerapkan parenting style tertentu ke anak kita. Ini emang susah diterapin sih, namanya ortu pasti banyak khawatirnya ya. Takut ntar malah hasilnya gak bener.

Tapi siapa yang bisa jamin sih kalo parenting style tertentu itu hasilnya pasti bagus? Gak mungkin ada yang berani kasih jaminan! Karena balik lagi hasil parenting itu beda-beda tergantung anaknya, tergantung situasinya, dan tergantung-tergantung lainnya. Jadi mau gak mau emang mesti dicoba. Kalo sampe tengah jalan ternyata kita liat kayaknya gak cocok, ya kita ganti style.

3. Listen And Think

Kayak tadi yang gua udah tulis diatas, denger sharing orang lain itu bagus, tapi jangan mentah-mentah diterapin ke anak kita.

Jangan jadi kerbau dicocok hidungnya. Once again, there is no such thing as parenting expert except the parent itself. Pikir dulu sebelum diterapin. Jangan pernah beralasan β€˜oh kata si anu, ini bagus lho!’. Tapi harus berpedoman β€˜hmm iya menurut gua ini bagus!’.

Salah satu tips dari parenting β€˜expert’ yang gua denger di TV adalah kalo anak lagi tantrum jangan di time out tapi harus di time in. Intinya katanya gak boleh kalo anak tantrum trus dibiarin atau didiemin, tapi harus diomong-omongin.

Once again, mungkin itu berdasarkan pengalaman ama anaknya sendiri kali ya? Tapi apa iya cocok diterapkan ke semua anak?

Kita yang cuma punya 2 anak aja gak bisa nerapin parenting style yang sama. Kalo Andrew lagi marah sih emang bisa diomong-omongin, tapi kalo Emma… wuiii jangan coba-coba dah! Si Emma tuh kalo lagi ngamuk trus kita omongin malah tambah parah ngamuknya. Justru harus didiemin sampe dia sendiri diem dan tenang, baru bisa diomongin. Pengen dah gua undang si β€˜expert’ yang di TV itu main kesini pas Emma lagi ngamuk. Pengen tau dia gimana cara ngomonginnya…. πŸ˜›

4. You Are The Best Parent!

Every parent is the best parent for their kids! Trust me!

Yang namanya the best itu kan harus karena ada perbandingannya ya. Nah kalo yang namanya ortu ya pasti the best buat anaknya, karena gak ada parents yang lain kan? Kayak gua ama Esther ya pasti the best parents buat Andrew dan Emma. Lha kalo gak, mau dibandingin ama siapa? Masa gua bandingin ama Brad Pitt dan Angelina Jolie? Ya jelas cakepan kita dong ya? πŸ˜› Maksud gua, ya gak bisa dibandingin dong ya karena mereka bukan ortu nya Andrew dan Emma jadi gak bisa dibilang kalo mereka better parents than us in terms of Andrew dan Emma.

Jadi buat yang galau dan merasa kalo kalian itu bukan orang tua yang baik buat anak kalian, jangan galau! Harus percaya kalo kalian adalah the best parent for your child! Lagian kalo kalian bukan the best parent, gak mungkin Tuhan ngasih anak kalian ke kalian kan? πŸ˜€

Happy Thursday all! πŸ™‚

family collage

Β PS.Β To read my other post about parenting, click here.

Iklan