Wonder

Synopsis

Film Wonder ini bercerita tentang Auggie Pulman (Jacob Tremblay), anak berumur 10 tahun, yang terlahir cacad di wajahnya dan bermasalah sama kesehatannya yang menyebabkan dia mesti keluar masuk rumah sakit dan menjalani lebih dari 20 operasi selama hidupnya. Karena masalah kesehatannya itu jadi selama ini Auggie kudu di-home schooled sama mamanya (Julia Roberts).

Berhubung sekarang kesehatannya udah membaik, jadi papa (Owen Wilson) mamanya Auggie mikir untuk masukin Auggie ke sekolah biasa biar dia bisa bersosialisasi. Kebetulan karena dia bakal masuk middle school (apparently kalo di New York kelas 5 udah masuk middle school, kalo disini kelas 6 baru middle school), papa mamanya Auggie merasa ini waktu yang tepat untuk masuk sekolah karena bakal banyak murid baru juga kan.

Masalahnya, Auggie tuh walaupun udah dioperasi plastik berkali-kali, tetep aja wajahnya gak normal. Dia kalo kemana-mana selalu pake helm astronot biar gak diliat anak lain. Hari besar favorit dia adalah Halloween karena itulah satu-satunya hari dimana dia bisa berasa normal karena semua orang pake kostum dan topeng. Jadi jelas ide untuk pergi ke sekolah, ketemu sama ratusan anak-anak lain itu adalah hal yang menyeramkan buat Auggie. Tapi Auggie mau nyobain juga.

Film ini bercerita selama setaun pertama Auggie di sekolah Beecher Prep School. Tentang gimana Auggie berinteraksi sama temen-temennya. Ada Julian (Bryce Gheisar) yang adalah si raja bully,  Charlotte (Elle McKinnon) yang bawel dan Jack Will (Noah Jupe) yang baik banget sama Auggie. Auggie akhirnya seneng banget sekolah karena Jack. Tapi sebenernya Jack beneran baik atau ada udang dibalik batu? Apa sebenernya Jack baik cuma karena disuruh ama Kepala Sekolahnya? Trus juga ada Summer (Millie Davis) yang juga baik sama Auggie tapi berhubung si Auggie sakit hati dikhianati Jack, dia jadi curiga juga sama niat baiknya Summer.

Intinya… ribet! Yup, emang anak kecil itu bisa jadi super mean kalo sama anak-anak yang cacad!

Auggie sendiri punya kakak, namanya Via (Izabela Vidovic) yang walaupun dia sangat sayang dan pengertian sama Auggie tapi dia juga punya perasaan kan. Via bilang keluarga mereka itu kayak orbit yang mengelilingi matahari (sun alias son). Semuanya serba Auggie! Nah film ini juga gak lupa nyeritain tentang kehidupan si Via yang walaupun gak cacad tapi juga lagi bermasalah sama sahabatnya, Miranda (Danielle Rose Russell).

Review

Gua udah pengen banget nonton film ini karena gua suka banget sama bukunya! Recommended banget dah buat baca bukunya. Bukan cuma buat orang dewasa tapi juga buat anak-anak pra-remaja. Bagus banget ceritanya! Gua sampe nangis ngebaca bukunya. 😛

Nah banyak yang bilang kudu bawa tissue kalo nonton filmnya karena udah pasti air mata berderai-derai. Tapi kata bos gua, ini tergantung orangnya sentimental atau gak. Soalnya bos gua (cewek) gak sampe nangis pas nonton tapi suaminya yang emang sentimental orangnya nangis sepanjang film dari awal sampe abis. Jadi ya gak bisa jadi patokan kalo film ini bakal bikin nangis semua orang.

Buat gua sendiri gimana? Gua sama Esther sama-sama nangis berderai-derai. Hahaha. Andrew ama Emma sih kagak. 😛 Ternyata anak-anak kita kurang sentimental… 😛

Dan salah satu kriteria film yang bagus menurut gua adalah film yang bisa bikin gua menangis. Jadi udah jelas ya film ini bagus menurut gua! Hehehe.

Gua suka banget emang ama film ini karena stay to the book banget! Termasuk gaya ceritanya yang dilihat dari sudut pandang beberapa orang. Auggie (udah pasti), Via, Jack, dan Miranda.

Gua suka banget sama semua aktornya. Gua acungin 4 jempol buat casting director nya! Semuanya pas banget. Jacob Tremblay jelas gak diragukan ya aktingnya. Tapi gua suka banget juga sama yang jadi Via, Jack, Miranda dan Julian. Pokoknya dapet banget dah!

Gua suka sama ide buat munculin karakter-karakter Star Wars. Walaupun kayaknya kalo buat orang yang gak ngerti Star Wars (atau buat anak kecil kayak Emma) ini bisa bikin jadi bingung. Kenapa kok tiba-tiba ada Chewbacca? 😛

Pokoknya suka semuanya dah! Film yang bagus banget buat ditonton sekeluarga.

Satu hal ding yang menurut gua rada mengganggu yaitu adegan ciuman bibirnya si Via sama Justin (pacarnya Via). Emang sih ciuman doang. Kalo gua gak bawa Emma atau kalo yang ciuman itu papa mamanya (atau orang yang udah married) sih gua gak masalah ya. Tapi ini kan masih pacaran, masih anak SMA pula. Kurang pantes diliat anak-anak kecil. Emang sih film ini rating nya PG (bukan G) jadi perlu parenting guidance, tapi beneran dah kalo adegan ciumannya itu gak ada (atau diganti pelukan atau gandeng tangan aja gitu) tuh gak akan bikin esensi ceritanya berubah sama sekali lho!

Buat gua pribadi sih film ini gua kasih nilai 9.5! Tapi karena adegan ciuman itu yang gak pantes buat diliat Emma, gua turunin deh nilainya jadi 8.5. 😀

Rekomendasi banget dah buat pada nonton film ini. Terutama buat yang suka sama film-film yang menyentuh hati dan yang punya anak. Bisa buat ngingetin anak-anak lagi tentang bullying. Persis kayak yang ada di film ini, dari pengalaman gua selama ini, orang yang jadi bully itu justru orang-orang yang bermasalah dan patut dikasihani. Kalo ada orang yang nge-bully kita tuh biasanya karena mereka iri ama kita. Dan kalo kita sampe di-bully, kita kudu tetep kuat dan tetep baik sama semua orang. Jangan terus malah ngebales atau musuhin karena pada akhirnya kindness will always win. It‘s a very good reminder to always be kind to each other! 😀

Selamat menonton dan baca bukunya ya! 😀